Kamis, 07 September 2017

Wedding Ring

Dimana-mana judulnya 'hunting' cincin kawin ya, ini yang ada malah aku ditodong milih cincin. Ditodongnya rame-rame, sama September dan ibunya. Gerogi dan ga siap mental. Sebenernya udah nemu cincin antik bin murah kayak yang kupengin. Pengrajinnya di Bali. Harga per gramnya lebih murah karna pakai emas 18 karat. Kata Batman cincin kawin harus mendekati 24 karat. Sebodo amat sih, ga ada orang tau juga. Huhuuu padahal cincin ini super lucuuuu!!!!

@huntofhounds

Weekend (16/04) ke Jogja, fitting kebaya kedua kalinya dan ngefixin undangan di Paperlina buat naik cetak. Sampe rumah ibu, abis makan siang, Ibu kode-kode gitu ke Batman. Ternyata minggu kemarin mereka hunting ke suatu tempat. Entah apa, berdua cuma senyum-senyum.

Taunya ke toko emas....bikin gelang dan cincin buat mas kawin.

Jadi cerita singkatnya adalah, ibu mau mewariskan diamondnya buat mas kawin. Yang sebelumnya juga warisan dari eyang si Batman. What?? ternyata beneran ada perhiasan yang turun-temurun. Alhamdulillah. Mayan kan si Batman jadi hemat. Aku cengo pas disuruh milih cincin. Mana keliatan sama semua.

Udah pernah kuceritain sebelumnya, Ibu dan Batman sama, kalo beli sesuatu super cepet. Aku super penuh pertimbangan. Makanya jadi gerogi dan bingung ga bisa milih. Batman sampe kesel karna dipikir aku ga serius milihnya.

Akhirnya kami pindah ke toko lain. Elegance. Tempatnya di deretan toko-toko kain pas cari kain kebaya akad kemarin. Sebanyak itu model cincin manis, ga ada yang cocok. Mbaknya sampe ambil contoh dari etalase belakang. Cincin solitaire yang ada diamondnya. Ya modelnya klasik banget, kayak cincin-cincin pada umumnya. Sreg sih di hati. Pas diitung....

"30 juta, diskon sekian persen, jadi 27 juta"

-_______-

Untung pakai diamond ibu. Dan jeng jeeeng, tibalah pengukuran diameter jari, yang selama ini selalu dikhawatirkan mama. Kalau yang dipajang di etalase umumnya ukuran 11, jariku 7,5. Harus olahraga jari nih biar berotot. Oh iya, kalo ada yang mau bikin cincin pakai diamond lama, jangan lupa minta dicek pakai alat apa tuh namanya, buat mendeteksi berliannya asli atau engga. Takutnya dituker kan. Sama yang lebih mahal! Wkwk. Pembuatannya makan waktu sekitar 4 minggu.







Ga mau kotak cincin yang terlihat fancy, aku bikin sendiri juga kotaknya. Sedikit berasa tradisional berkat tray bambu bekas.

Elegance
Jl. Urip Sumoharjo (alias Jl. Solo) no. 5, Yogyakarta

1 komentar: