Senin, 30 Maret 2015

Jalan Pagi

Udah sejak sebulan lalu aku rutin jalan pagi bareng papa. Dari dulu sih pengin banget jalan pagi muterin kompleks. Cuma emang dasar aku ini anaknya pemalu *ea jadi ga pede kalo jalan sendirian. Penginnya kalopun sendirian ya jalannya pagi-pagi buta pas masih gelap. Tapi ga aman. Berhubung serumah yang rajin, baik hati, dan bangun pagi cuma papa, ya jadilah aku minta temenin papa.

Jam 5.30 berangkat jalan-jalan. Di deket rumah emang ada seruas jalan yang emang biasa dipake orang-orang buat jogging. Kalo lagi bosen lewat jalan yang itu-itu aja, sesekali pernah coba jalan ke luar perumahan.

bersyukur ada ruas jalan ini

Ada begitu banyak pengetahuan dan pengalaman yang didapet dari jalan pagi ini. Aku jadi tau kalo bubur ayam favoritku ternyata suka nongkrong di depan Manunggal Jati sebelum mangkal di deket rumah. Aku jadi tau banyak nama tumbuhan. Aku juga jadi tau banyak nama bapak-ibu di sekitar kompleks. Yang paling mengejutkan, identitas yang selama ini aku sembunyikan dari pak dosen, yang semester 6 lalu bimbing matkul PA4 ku, yang selalu rajin jalan pagi dan selalu ngelewatin depan rumah, yang udah lama aku tau kalo beliau adalah tetangga deket, akhirnya terkuak. 


bonus sunrise tiap pulang jalan pagi


Jumat, 27 Maret 2015

Sidang TA#2 : LP3A

Bismillah. Sidang ke-2 ini pasti makin deg-degan dari sidang pertama. Mengutip kata-kata Pak Eddy In, tahap LP3A (Laporan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur) ini ibarat menentukan bahan dan bumbu sebelum memasak. Kalo kamu mau bikin pempek Palembang, tapi ga tau bahan, bumbu, dan takarannya, percuma! Jangan bikin pempek Palembang!

Kostum buat sidang LP3A, bawahan hitam, atasan kemeja batik. Karena aku ga punya kemeja batik lengan panjang, jadilah pinjem kemeja batik seragam Posyandu mama. Semoga ridhonya mama nempel juga di aku pas sidang :')

Sidang dimulai pukul 09.00 di ruang kuliah B201. Seperti biasa, aku sibuk menyugesti diri biar ga gerogi. Ini ga lebih rumit dari soal matematika dan kimia ujian nasional jaman SMA za, cuma ngomong doang. Paling kalo ditanya ga bisa, nyengir aja. Dosen udah sewajarnya lebih pinter dari mahasiswa. Dodol. Jangan ditiru ya, adek-adek di rumah.

Aku yang harusnya dipanggil urutan ke-4, kali ini harus kaget karna tiba-tiba dipanggil di urutan ke-3. Rasanya ga terima, tapi okelah, makin cepet sidang makin cepet lega. Tanpa terduga, sidang berjalan santai, walaupun banyak kekurangan ini itu, tapi pak dosen cuma kasih banyak masukan. Alhamdulillah.

Ada salah satu temen sekelompok yang begitu keluar langsung nangis sesenggukan. Kan serem. Untung aku udah sidang. Kalo belum, langsung keok deh. Dia minta tissue. Aku cari-cari di tas ga ada. Yang lain juga ga bawa tissue. Dazar cewe-cewe teknik tak ber-tissue.


Yudisium awalnya pukul 13.30 tapi berhubung ada satu kelompok yang belum selesai sidang, jadi diundur. Waw. Super sekali mereka, ga kebayang disidang begitu lama. Akhirnya yudisium dimulai pukul 14.00. Aku mulai deg-degan setelah ada satu anak yang ga lulus sidang LP3A. Kata Pak Septana, lebih ksatria ga lulus sidang daripada mengundurkan diri sebelum sidang. Dan, namaku dipanggil.

Rieza Amalia, Anda dinyatakan lulus sidang LP3A dengan nilai 83.

Alhamdulillah. Hula hoop juga alhamdulillah lulus semua, nilai A semua. Selamaaaat! Semangaaaat! Abis ini kami 2 bulan full bakal dikarantina di studio.