Sabtu, 05 Desember 2015

Kerja

Abis wisuda, yang pertama kali dipikirin adalah kerja dimana. Kalo lulusan arsitek, tapi ga mau kerja jadi arsitek, itulah problem hidupmu. Suruh siapa kuliah di arsitektur. Capslock.

Berbulan-bulan bertekad ga mau apply ke konsultan arsitektur. Alasannya simpel, karna ga mau lembur, takut dituntut kreatif, dan enek sama arsitektur. Berusaha sebisa mungkin ga di bidang arsitektur, aku apply ke sebuah Pusat Studi di Yogyakata sebelum wisuda. Ya masih deket banget sama arsitektur sih, tata kota tepatnya. Tapi ga ngedesain yang jelas, lebih ke arah riset. Nyaris, akhirnya mundur karna bawaannya mewek kalo jauh dari orang tua. Apply ke sebuah BUMN, tapi cuma berhasil ngelewatin 2 tahap seleksi. Tujuan utama sih sebenernya, Bappeda -_- pengin menyelamatkan Semarang. Sok superhero banget.

Dan, inilah takdirku. Konsultan arsitektur. Huahahaha.

Tiba-tiba ada lowongan arsitek di sebuah kantor di Majapahit. Tapi bukan kantor arsitektur, sebut saja kantor X. Aku anggap angin lalu. Ceilah. Besokannya, pagi-pagi, tiba-tiba keinget kantor X lagi. Curiga kalo kantor X adalah kantor misterius yang selama ini gedungnya bikin aku berdebar-debar tiap lewat. Setelah berusaha kepo via google eh taunya beneran! Aztagadragon, langsung excited. Semua tekad anti-arsitektur ku lenyap. Langsung kirim cv dan portfolio, 15 menit kemudian langsung dipanggil interview. HAH. Kemudian bingung, gerogi, ragu-ragu, ga jelas.


Kata si Batman, yah udah bisa liat dalemnya kantor itu juga udah alhamdulillah kan.

Makin ga tenang. Aku randomly, ngechat temen SMA, si Ais.

'Besok aku mau interview di konsultan arsitek nih, aku ga pede, doain aku ya, sebut namaku dalam tahajudmu, tapi jangan pas urusan jodoh.'

Dia bales sok baik, malesin. Biasanya jahat.
'Riezaa you've got so many experience in your college. Yang penting optimis. Goodluck ya'

'Pfffft. pede aja engga apalagi optimis'

'Your problem is always about confidence. Kamu tuh bisa tau za'

'Wakakaka iya ya, kurang pake rexona kali'


Tanggal 20 Oktober, interview sama ibu arsitek. Beliau sejak SMA tinggal di Amrik. Sampe kerja di biro arsitektur juga di sana. Makin makin kan aku menciut. Mukanya jutek, cantik, pake rok span, berhigh heels, pas jalan karyawan-karyawannya langsung pada mematung sambil takut-takut. Mereka ngeliatin aku yang jalan kayak bocil gembel di belakangnya. Huh.

Udah sebulan kerja, alhamdulillah, masih nyaman-nyaman aja. Yang bikin lega adalah mental bos ga kayak mental beberapa dosen yang doyan banget ngata-ngatain desain.



By the way, selamat ya arsitektur, sejauh ini kita masih jodoh.

Sabtu, 24 Oktober 2015

Abis Lulus

Abis lulus kuliah ngapain aja za?


memasuki zona 'lamar'
dengan imbuhan me- dan di-


dipaksa menjadi bisa dan dewasa.
biar ga kayak Peter Pan (?)

Kamis, 10 September 2015

Hello,

WELCOME BACK!

Selasa, 01 September 2015

Wisuda

Wisuda sekedar seremonial. Wisuda ga bikin lega dan bangga. Hidup masih harus ngelewatin banyak tahap. Yah, tapi paling engga  bisa jadi momen buat bikin orang tua seneng dikit lah ya.

Pertama kalinya aku pamer foto wisuda nih. Tara!


ga ikutan acara jurusan dan sesi foto gembira ria ini, wisuda ga segembira itu kayaknya

Jumat, 08 Mei 2015

Sidang TA#3 : Eksplorasi Desain

Sidang Eksplorasi Desain ini sidang yang paling butuh kerja keras super banyak menurutku. Semua pada lembur. Mau makan, mau mandi, mau merem bentar, rasanya berdosa banget. Lembur boleh, tapi, berangkat sidang ga boleh telat kalo ga mau hasil kerja sempoyongan ini sia-sia. Iya kerja sempoyongan.

Pagi-pagi masih gambar denah basement. Sarapan disuapin mama. Mandi, siap-siap berangkat jam 8.00. Sampe kampus jalan santai menuju studio. Taunya dua dosen pembimbing udah mengintai dari dalem ruang pengajaran. Keluar dengan nada tinggi karena aku telat. Langsung lari dengan sepatu dan bawahan 'cantik' ambil maket, 2 buah tabung gambar, dan maket Inta. Inta belum nongol.

Sani teriak, 'ZA GEDUNG A LANTAI 3 YA!'

'kayak kemarin kan?'

'IYA'

-_____- error semua. Padahal kemarin kami sidang di gedung B 201. Efek mau sidang.


Lanjut lari naik tangga ke lantai 3, rempong bawa 2 maket dan 2 tabung gambar. Sampe ruang sidang keringetan ngos-ngosan. Tumbler ketinggalan di motor. Sudahlah. Untung ga se deg-degan sidang kemarin. Pak Septana nanya-nanya dan kasih setumpuk saran. Pak Sahid ngelempar banyak pertanyaan yang ga terduga, seperti biasa. Pak Gagoek ternyata baru bisa nyidang jam 11.00.

Jam 11.00 Pak Gagoek dateng di ruang sidang dengan mood yang ga begitu bagus, kayaknya. Beberapa anak jadi sasaran beliau karena kesalahan-kesalahan tanpa sadar di maket. Ada 2 maket yang dihancurin. Memang sih, tujuannya biar kami ga ngulangin kesalahan yang sama. Tapi hal-hal kayak gini yang justru bikin mahasiswa semakin tertekan dan jadi ga happy dalam mendesain final projectnya. Sayang banget.

Kami keluar ruang sidang jam 11.40. Ternyata masih ada yang belum selesai. Lagi-lagi kelompok Pak Bharoto dan Pak Malik. Ah kelompok istimewa. Hula nongkrong di kantin sambil curhat. Mukanya pada lesu. Muka prihatin. Coklatku jadi rebutan haha. Sambil nunggu yudisium jam 13.30 kami main UNO dulu di studio.

Yudisium pun tiba. Kelompokku udah ga deg-degan karena tadi udah dibocorin sama beliau, saking badmoodnya mungkin. Anehnya beliau kasih nilai aku 90 di saat Pak Septana dan Pak Sahid kasih aku 85. Alhamdulillah, semuanya lulus!!! Dan nilai eksplorasi kelompok lain pada dahsyat-dahsyat! Tegar dapet 93, Bagus dapet 95, Ulfi juga 90. Dan yang paling kece, Dhienda, kelompok-dosbing-susah-nilai, dapet 90. Selamat, selamat, selamat, semuanya!

Eh iya lupa, kalimat yang selalu Pak Septana sebutin satu per satu di setiap yudisium.

'Rieza Amalia, Anda dinyatakan lulus sidang eksplorasi desain dengan nilai 86,6'

Alhamdulillah.

Setelah sidang dan setelah yudisium wajib sms mama papa.




bersyukur bisa bersyukur
bersyukur karna bisa ngerasa bersyukur
bersyukur karna masih diberi Allah kemampuan untuk bersyukur
b   e   r   s   y   u   k   u   r

Minggu, 26 April 2015

Homemade Desserts

 Dessert #1
31st December 2014
Bread Pudding
bread, full cream milk, sugar, vanilla extract
cheddar cheese & mango


***


 Dessert #2
22nd February 2015
Bread Pudding (again)
bread, full cream milk, sugar, vanilla extract
chocolate, nut, apple


***


 Dessert #3
12th April 2015
Bubur Candil
glutinous rice flour, wheat flour, brown sugar,
pandan leaf, coconut milk



***


 Dessert #4
10th March 2015

Toast and Banana
bread, banana, milk, coffee

Selasa, 21 April 2015

S.T.U.D.I.O

Welcome to the Studio. Tempat anak arsitektur yang sebenar-benarnya. Setelah melewati tahap Sinopsis dan LP3A, sekarang waktunya Eksplorasi. Kami diwajibkan bereksplorasi di studio setiap hari Senin sampe Jumat, jam 08.00 - 16.00. Absen begitu ketat. Belum lagi sidak oleh oknum tertentu. Enek ya? haha.

Hari pertama masuk studio super badmood. Belum ditentuin lokasi meja gambarnya. Aku pengin banget di pojok belakang. Biar ga malu pas gambar, biar bisa kontemplasi. Setelah nego-nego kelompok tetangga, akhirnya dapet lokasi meja gambar nomor 2 dari belakang. Belakangku Amalia Hafizah, temen SMP yang paling pinter, sampe sekarang, IPK nya wow. Kan malu ya -_-

mine :D

Kebayang-bayang rasa bosen juga. Cari banyak cara buat membunuh bosen. Bawa music player lah, novel lah, dan camilan. Taunyaaa, di area belakang diwariskan segepok kartu UNO!!! Allah baik banget ya. Hari pertama studio ga ada satu anak pun yang mulai eksplorasi. Semuanya main, ngobrol, atau tidur. Geng belakang main UNO!!! Begitu capek, ganti mainan. Bikin puncak UNO.

kunjungan anak periode 2 di hari pertama, Nanda & Adis

puncak UNO
Hari pertama semuanya cuma haha-hihi, begitu dateng pagi-pagi di hari kedua, Ya Allah, pada serius di meja masing-masing. Jadi ngeri sendiri. Semangat ya periode 130-52. Ini ada foto persembahan dari Aji anak Archidipala yang tempo hari dipost di grup.


Senin, 30 Maret 2015

Jalan Pagi

Udah sejak sebulan lalu aku rutin jalan pagi bareng papa. Dari dulu sih pengin banget jalan pagi muterin kompleks. Cuma emang dasar aku ini anaknya pemalu *ea jadi ga pede kalo jalan sendirian. Penginnya kalopun sendirian ya jalannya pagi-pagi buta pas masih gelap. Tapi ga aman. Berhubung serumah yang rajin, baik hati, dan bangun pagi cuma papa, ya jadilah aku minta temenin papa.

Jam 5.30 berangkat jalan-jalan. Di deket rumah emang ada seruas jalan yang emang biasa dipake orang-orang buat jogging. Kalo lagi bosen lewat jalan yang itu-itu aja, sesekali pernah coba jalan ke luar perumahan.

bersyukur ada ruas jalan ini

Ada begitu banyak pengetahuan dan pengalaman yang didapet dari jalan pagi ini. Aku jadi tau kalo bubur ayam favoritku ternyata suka nongkrong di depan Manunggal Jati sebelum mangkal di deket rumah. Aku jadi tau banyak nama tumbuhan. Aku juga jadi tau banyak nama bapak-ibu di sekitar kompleks. Yang paling mengejutkan, identitas yang selama ini aku sembunyikan dari pak dosen, yang semester 6 lalu bimbing matkul PA4 ku, yang selalu rajin jalan pagi dan selalu ngelewatin depan rumah, yang udah lama aku tau kalo beliau adalah tetangga deket, akhirnya terkuak. 


bonus sunrise tiap pulang jalan pagi


Jumat, 27 Maret 2015

Sidang TA#2 : LP3A

Bismillah. Sidang ke-2 ini pasti makin deg-degan dari sidang pertama. Mengutip kata-kata Pak Eddy In, tahap LP3A (Laporan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur) ini ibarat menentukan bahan dan bumbu sebelum memasak. Kalo kamu mau bikin pempek Palembang, tapi ga tau bahan, bumbu, dan takarannya, percuma! Jangan bikin pempek Palembang!

Kostum buat sidang LP3A, bawahan hitam, atasan kemeja batik. Karena aku ga punya kemeja batik lengan panjang, jadilah pinjem kemeja batik seragam Posyandu mama. Semoga ridhonya mama nempel juga di aku pas sidang :')

Sidang dimulai pukul 09.00 di ruang kuliah B201. Seperti biasa, aku sibuk menyugesti diri biar ga gerogi. Ini ga lebih rumit dari soal matematika dan kimia ujian nasional jaman SMA za, cuma ngomong doang. Paling kalo ditanya ga bisa, nyengir aja. Dosen udah sewajarnya lebih pinter dari mahasiswa. Dodol. Jangan ditiru ya, adek-adek di rumah.

Aku yang harusnya dipanggil urutan ke-4, kali ini harus kaget karna tiba-tiba dipanggil di urutan ke-3. Rasanya ga terima, tapi okelah, makin cepet sidang makin cepet lega. Tanpa terduga, sidang berjalan santai, walaupun banyak kekurangan ini itu, tapi pak dosen cuma kasih banyak masukan. Alhamdulillah.

Ada salah satu temen sekelompok yang begitu keluar langsung nangis sesenggukan. Kan serem. Untung aku udah sidang. Kalo belum, langsung keok deh. Dia minta tissue. Aku cari-cari di tas ga ada. Yang lain juga ga bawa tissue. Dazar cewe-cewe teknik tak ber-tissue.


Yudisium awalnya pukul 13.30 tapi berhubung ada satu kelompok yang belum selesai sidang, jadi diundur. Waw. Super sekali mereka, ga kebayang disidang begitu lama. Akhirnya yudisium dimulai pukul 14.00. Aku mulai deg-degan setelah ada satu anak yang ga lulus sidang LP3A. Kata Pak Septana, lebih ksatria ga lulus sidang daripada mengundurkan diri sebelum sidang. Dan, namaku dipanggil.

Rieza Amalia, Anda dinyatakan lulus sidang LP3A dengan nilai 83.

Alhamdulillah. Hula hoop juga alhamdulillah lulus semua, nilai A semua. Selamaaaat! Semangaaaat! Abis ini kami 2 bulan full bakal dikarantina di studio.



Selasa, 24 Februari 2015

Sidang TA#1 : Sinopsis

Percaya ga percaya, kuliahku udah sampe di tahap ini. Yap. Sidang Tugas Akhir. Kayak mimpi rasanya. Mimpi buruk haha.

Sidang Tugas Akhir versi Teknik Arsitektur Undip terdiri dari 4 sidang. Pertama, sidang Kelayakan Sinopsis. Kedua, sidang LP3A, Ketiga, sidang Eksplorasi Desain. Keempat, sidang Presentasi Desain. Sidang sinopsis adalah sidang buat nentuin satu dari 2 judul yang bakal dipake buat Tugas Akhir.

Eh iya belom cerita. Aku, bismillah, ambil Tugas Akhir periode 1 dengan usulan judul pertama Apartemen Mahasiswa di Tembalang, Semarang. Judul yang kedua tadinya adalah Redesain GOR Manunggal Jati. Dosen pembimbing udah ketebak ya siapanya -_- iya Pak Septana dan Pak Sahid Indraswara. Dosen penguji Prof. Dr. Ing. Ir. Gagoek Hardiman. Selamat dag dig dug!

Sidang selesai jam 11.00 dilanjut yudisium jam 13.00 nanti. Aku maju urutan ke 4. Mati gaya. Gerogi abiez. Keluar ruang sidang langsung pada foto bareng. Padahal kan serem kalo misal nanti ada yang gugur di sidang selanjutnya. Naudzubillahimindzalik.

Yudisium pun tiba. Semua mahasiswa yang ambil TA periode 1 kumpul di kelas tribun. Dipanggil dan disebutin satu-satu sama Pak Septana selaku koordinator TA. Aku disebutin kedua terakhir haha. The-last-one nya si Inta.

Rieza Amalia. Anda dinyatakan layak untuk melanjutkan sidang LP3A.

Alhamdulillah. Lega dikit.


Hula Hoop periode 1

TA periode 130-52
semoga jumlah kelulusan sama dengan jumlah pendaftar
Abis sidang aku pengin makan enak sama nonton film/baca tabungan novel di bawah kasur. Kalo si Inta pengin tidur 12 jam. Tadi udah makan siomay Kislam di kampus, makan katsu + sushi di Wasabi. Sampe rumah mama masak cumi dan yg paling penting ada tape ketan favorit. Alhamdulillah,

Minggu, 18 Januari 2015

Tugas Perancangan Arsitektur 5

Tugas besar mata kuliah Perancangan Arsitektur 5 kali ini judulnya Community Center di Semarang Timur. Aku kelompokan sama Thoha doang. Agak kaget juga, baru kali ini kelompok PA5 cuma 2 orang. Kedapetan dosen pembimbing Pak Bambang Suprijadi atau nama bekennya Pak Pipiek. Beliau ini salah satu masternya arsitek. Kalo asis kami harus ke rumah beliau yang super ngarsitekin, lengkap dengan 4 ekor anjingnya haha.

Aku dipaksa beliau buat gambar freehand sampe final tugas. Sempet ngiri sama Thoha -_-

Ground Plan





Kamis, 01 Januari 2015

Happy 22

Happy 22
Umur baru yang ke 22
Tahun baru yang ke 22
Terimakasih banyak, Allah,
yang udah ciptain aku dan semua skenario hidupku
Terimakasih banyak, diberi kesempatan hidup sampe di umur 22 tahun ini


first love cake, birthday cake

tumpeng nasi kuning


ucapan via line dari Nadia Azka