Sabtu, 27 September 2014

Main ke Solo

Berlatar belakang tugas Perancangan Arsitektur yang kelima atau PA5 tentang community center, kami mengeksplor dua kota keraton, Solo dan Yogyakarta dalam 2 hari.

Destinasi utama kami ke Taman Sriwedari, tapi di tengah jalan tergoda warung selat solo antik yang 5 tahun lalu sempet aku samperin bareng keluarga pakde Wisnu. Sama sekali ga inget nama warungnya, tapi interiornya nempel di memori otak. Untung ada search engine tercanggih di dunia, google. Ketemu! Warung Selat Mbak Lies Jl. Veteran, Gang Yudistira II no.42, Cerengan, RT003/RW002, Jawa Tengah 57133, Indonesia. Tertulis begitu. Pencarian berlanjut ke aplikasi map. Keluar gambar ini. 

coba bayangkan, itu warung selat mbak lies yang sesungguhnya! cuma 5 langkah dari posisi awal kami

Eh buset, sesat. Awalnya yakin banget itu sesat soalnya seingetku warung selat mbak Lies masih di sekitaran kota. Nah ini, udah sampe Karanganyar. Emang mau ke air terjun Tawangmangu -_- emang sengaja ga mau nanya orang, ''ya namanya juga berpetualang', katanya. Setelah jauh-jauh ngikutin aplikasi map dengan perasaan sama sekali ga yakin, endingnya kami cuma nemuin sebuah perkampungan dengan jalan super sempit. Selamat! Jackpot!

Balik lagi ke kota, jadi nyaris 1 jam perjalanan sia-sia. Mau makan selat solo yang lain tapi gengsi sama aplikasi map sesat. Akhirnya nanya tukang parkir di sekitar Jalan Moh. Yamin. Dia pake ancer-ancer traffic light alias bangjo. Wah,sip banget, langsung ketemu ga ada 5 menit! Terimakasih pak parkir. Terimakasih pak supir *eh

di google tulisannya Cerengan, yang bener Serengan

selat bestik, selat galantin kuah segar, es teler, dan es tape

interior super antik, seantik yang lagi makan -_-

ada tulisan pak Bondan, Wulan Guritno, sayangnya Rieza Amalia ga kebagian piring



Lanjut melancong ke kota keraton yang satu lagi, Jogjaaaa.....

 klik postingan ini ya! Eksplor Kota Keraton: Jogja


4 komentar: