Selasa, 26 Agustus 2014

Backpacker-an ke Lamongan

Hari ini nyasar ke Lamongan. Berangkat dari rumah ke Stasiun Tawang jam 4.30 subuh. Cuma bawa tas ransel orange sama cardigan coklat. Sampe stasiun seneng banget ngeliat suasana ruang tunggunya. Asik banget ya ternyata kalo pas ga banjir. Apalagi langit masih gelap, efek lampu interiornya lebih greget. Sambil nunggu kereta, kami makan roti tawar isi telur ceplok bikinan mama. Jam 5.30 kereta Harina dari Bandung menuju Surabaya dateng. Untuk pertama kalinya, aku naik kereta bisnis. Ternyata enak juga naik kereta bisnis. Lebih ngerasain nyaman malah. Dapet bonus di jalan, ngeliat sunrise!!

Sampe stasiun Lamongan jam 8.30. Kami naik becak motor alias bentor keliling kota. Beneran serasa turis. Ya agak alay gitu deh. Becak di Jawa Timur kebanyakan lebih pendek dibanding Jawa Tengah. Jadi kalo mau naik atau turun ga pake nunggingin becak dulu. Bisa lebih anggun gitu naiknya wkwk. Kami minta dianter ke terminal Lamongan. Kalo ke Lamongan bisa ditebak lah ya tujuan utama ke mana. Yap, Wisata Bahari Lamongan. Sampe terminal taunya ga ada bus yang ke WBL. Pak ojek ngasih info ke kami sambil ngotot nawarin ojek ke sana. Padahal masih 53 km dari kota.

'Naik ojek aja mbak, 60rb saya anter langsung sampe WBL'

'Oh engga pak, saya carinya bus'

'Enak naik ojek aja 60rb langsung sampe. Ya kalo sampeyan ga mampu naik ojek, naik bus bisa tapi repot'

Wahahaha kata-katanya itu lho, 'ga mampu'. Trus ada preman terminal, orang Ambon, ngasih info yang lebih akurat. Pake Bahasa Jawa tapi logat Ambon.

Kami naik bus dari Lamongan kota menuju ke Terminal Bunder, Gresik sekitar 30 menit. Asik banget ini busnya. Biarpun ga AC, tapi anginnya semilir. Ngebut lagi jalannya. Asik. Sampe di Terminal Bunder, naik bus mini Armada Sakti langsung sampe WBL sekitar 1 jam. Kali ini justru kepanasan di dalem bus, tapi anehnya malah sampe ketiduran lama. Hebat. Jarang-jarang tidur di perjalanan. Buat ke WBL harus naik angkot lagi sekali, bentar banget ga ada 5 menit.

Daaan, sampailah kami di Wisata Bahari Lamongan.

kataknya palsu, untanya asli

Pertaman kali main tembak-tembakan. Aku nembak tepat sasaran cuma sekali di saat-saat terakhir. Trus mau cobain naik Go Kart tapi ga berani. Malah ngerengek pengin naik Kicir-kicir. Tapi ga ada barengannya. Trus sok berani banget naik Crazy Wheel tanpa ragu. Wahana ini bisa muter 360 derajat! Aku pasrah banget di atas. Merem sambil berdoa. Sempet melek sekali, dan pemandangannya waw, laut! Ya walaupun liatnya pas posisi kebalik 180 derajat sih. Cocok buat yang lagi mau bertaubat :)

Udah puas banget uji adrenalin di Crazy Wheel, tapi masih pengin naik Jet Coaster. Ga segede di Dufan sih ini jet coasternya, tapi begitu naik ternyata kenceng juga. Sukses bikin aku teriak-teriak. Satu lagi pengalaman paling berkesan di sini, naik Bumper Car! Iya, bom bom car. Yah, setelah melewati paksaan demi paksaan sih. Seru banget tapi, serius.



pas nembak harus minta orang nutupin kuping
tanjung kodok
santai kayak emang di pantai

Sebenernya pengin banget naik flying fox, keliatan seru aja flying fox nya panjaaaang banget, di atas pantai pula. Kece. Tapi keburu nyadar kalo kereta ke Semarang dateng jam 17.30. Abis beli oleh-oleh, kami pulang naik angkot lagi. Kali ini lebih ekstrim gara-gara seangkot bareng ibu-ibu dengan keranjang-keranjang ikan segarnya. Untung cuma bentar. Naik angkot lagi, warna merah, menuju ke Lamongan kota sekitar 1 jam. Trus naik bus sampe depan stasiun.

Di sepanjang jalan sekitar stasiun ada banyak yang jual makanan khas Lamongan, namanya nasi boran. Berhubung udah sore dan perut kami udah laper, langsung deh sikat. Lauknya bisa milih. Ada sate usus, sate telur, otak-otak, ikan sili goreng, telur asin, ah banyak. Enak, pedes, kenyang.

seporsi nasi boran, 7rb rupiah

Ah Lamongan seru. Sayang kulinerannya belum disamperin semua :D

Sabtu, 16 Agustus 2014

Pra 17 Agustus

Kalo pra 17 Agustus berarti tanggal 16 Agustus lah ya. Pra kasih ucapan selamat ulang tahun buat Indonesiaku, kasih ucapan selamat ulang tahun dulu buat papaku. Semoga papa selalu sehat, selamat, panjang umur, bahagia dunia akhirat, dicukupkan rizki, dan selalu disayang Allah. Aamiin.

Kemarin tanggal 15 aku sama mama sempet cari kado buat papa diem-diem. Ini momen yang paling seru. Seru karna ga yakin ukuran papa. Akhirnya kami putusin beli jaket jas warna item ukuran L. Sampe rumah panik karna ukurannya sedikit lebih kecil dari jaket lama. Di kamar aku buru-buru bungkusin kado sebelum papa pulang kantor.

Pagi-pagi mama, aku, dek Erick ngucapin selamat ulang tahun ke papa. Papa lagi ngepel wkwk, rajin seperti biasa. Begitu aku keluarin kadonya, langsung mata berkaca-kaca, suara terbata-bata, saking terharunya. Padahal kemarin kan juga aku kadoin pa -_-

Setelah dicoba, alhamdulillah pas. Seneng banget rasanya. Eh iya, mama juga masakin nasi kuning buat papa. Aku bantuin nguleg bumbu dan irisin ini itu.

papa lagi motongin kuku-ku


papa dan mama < 3

Malemnya, mama papa ke malem tirakatan RT. Aku sama dek Erick jaga rumah. Langsung beraksi, bikin nachos-bukan-nachos. Beli kripik kentang Lay's sama mayonaise di Alfamart. Sausnya pake mayonaise dicampur saus sambel, ditambahin potongan tomat kecil-kecil sama daun ketumbar dikit. Enak lagi pake bawang bombay. Ini bumbunya ga usah dimasak lho ya.

Taraaaa....

nachos-bukan-nachos

Lay's snack favoritku sejak SD. Walaupun jaraaaaang banget beli. Seumur hidup mungkin cuma 5 kali. Karna emang paling ga bisa makan snack gituan, langsung pusing. Nah sebenernya ini terinspirasi dari Inta. Pas di Jakarta kemarin, dia abis main sama temennya bawain kami lay's plus saus keju gratisan di 7-11 alias sevel. Berhubung disini ga ada sevel, jadilah bikin saus sendiri.