Minggu, 20 Juli 2014

Tiba-Tiba Pempek

Salah satu kuliner Indonesia favorit aku sama mama adalah pempek Palembang. Kalo jajan pempek di Semarang biasanya di Ny. Kamto atau pempek Musi, tapi yang paling favorit ya pempek Gajahmada. Beberapa bulan yang lalu sempet dibawain si itu pempek sekardus gede enak banget dan habis dimakan sekeluarga dalam tempo jang sesingkat-singkatnja -_-

Meskipun favorit, belum pernah cobain bikin sendiri sama sekali. Susah aja bayanginnya. Tapi tiba-tiba di bulan puasa ini kami bikin pempek sendiri, dan yang bakal aku posting kali ini adalah yang kedua kalinya. Wow. Kenapa sampe bikin sendiri? Tiba-tiba lagi. Menjelang buka puasa, disaat papa udah pulang kantor, pakde Yongki nelfon.

'Mac, aku bar mancing iki.'

Saking akrabnya, beliau berdua saling panggil dengan panggilan 'mac'. Ceritanya, pakde Yongki yang hobi-mancing-dan-bersepeda-tapi-perokok-berat *ups abis mancing naik kapal gede terombang-ambing di tengah laut seharian. Pakde Yongki cuma suka mancing, ga doyan ikannya. Jadi sebagian dikasih ke papa sebagian dibagi ke tetangga. Ada kali 3 kg lebih dikasih ke papa. Banyak banget. Jadilah mama memberanikan diri buat bikin pempek biar ga enek makan ikan mulu.

Eksperimen pertama, mama yang bikin sendiri pempek favoritnya, pempek kapal selam. Mama punya banyak versi resep pempek yang dicatet dari tv tapi ga pernah terlaksana. Hasil eksperimen pertama, gagal tapi tetep kemakan. Mama salah komposisi tepungnya.

Eksperimen kedua, aku yang ditunjuk buat menghandle urusan pempek ini. Favoritku adalah pempek adaan alias peluru meriam, langsung searching deh di youtube wahaha licik ya. Maklum, beda generasi beda pula metode belajar masaknya. Setelah nemuin video yang diyakini kebenarannya, langsung kabur ke dapur. Eh iya, dek Erick bantuin belanja telur. Bantuin blender ikan juga, dan ga ketinggalan bantuin berantem.

Mulai dari men-fillet ikan (yang kata papa ini ikan barakuda namanya) seberat 350 gr, trus diblender, dikasih air dikit biar gampang dilembutin
Diuleni pake 250 gr tepung sagu alias tapioka alias kanji
Dikasih garam secukupnya
1 butir telur ayam, putihnya aja
Terakhir irisan daun bawang + bawang merah
Diuleni sampe kalis trus dibulet-bulet
Masukin ke air mendidih, angkat, tiriskan
Goreng deh

Ga sesusah yang dibayangkan!

Kuah asemnya main feeling:
1 siung bawang putih, merica, garam, diuleg
1 blok kecil gula jawa
3 cabe rawit, 3 cabe setan ( hidup pedes! )
Dicemplungin ke air mendidih bentar aja
Kalo udah kecampur semua, dimatiin kompornya
Baru deh ditambahin 2 sdt cuka, kecap manis, kecap ikan dikit biar gurih

Biar afdol rebus mie dan potong-potong timun juga yaaa


fotonya agak-agak ya -_-

Adzan maghrib. Saatnya makan pempek perdana bikinan sendiri.

ditemani semangkuk bubur campur

Biarpun kelihatan ga enak, tapi ternyata enak lho! Ajaib! Padahal ga dirasain. Wahahaha pd banget -_- Alhamdulillah. Yah walaupun yang lain pada kepedesan. Jangan lupa sebelum masak basmalah dulu sambil terus sholawatan :p

1 komentar:

  1. Saya pernah mancing di laut, dapat barakuda dan dibuat pempek. Maknyuss tenan...:)

    BalasHapus