Minggu, 20 Juli 2014

Tiba-Tiba Pempek

Salah satu kuliner Indonesia favorit aku sama mama adalah pempek Palembang. Kalo jajan pempek di Semarang biasanya di Ny. Kamto atau pempek Musi, tapi yang paling favorit ya pempek Gajahmada. Beberapa bulan yang lalu sempet dibawain si itu pempek sekardus gede enak banget dan habis dimakan sekeluarga dalam tempo jang sesingkat-singkatnja -_-

Meskipun favorit, belum pernah cobain bikin sendiri sama sekali. Susah aja bayanginnya. Tapi tiba-tiba di bulan puasa ini kami bikin pempek sendiri, dan yang bakal aku posting kali ini adalah yang kedua kalinya. Wow. Kenapa sampe bikin sendiri? Tiba-tiba lagi. Menjelang buka puasa, disaat papa udah pulang kantor, pakde Yongki nelfon.

'Mac, aku bar mancing iki.'

Saking akrabnya, beliau berdua saling panggil dengan panggilan 'mac'. Ceritanya, pakde Yongki yang hobi-mancing-dan-bersepeda-tapi-perokok-berat *ups abis mancing naik kapal gede terombang-ambing di tengah laut seharian. Pakde Yongki cuma suka mancing, ga doyan ikannya. Jadi sebagian dikasih ke papa sebagian dibagi ke tetangga. Ada kali 3 kg lebih dikasih ke papa. Banyak banget. Jadilah mama memberanikan diri buat bikin pempek biar ga enek makan ikan mulu.

Eksperimen pertama, mama yang bikin sendiri pempek favoritnya, pempek kapal selam. Mama punya banyak versi resep pempek yang dicatet dari tv tapi ga pernah terlaksana. Hasil eksperimen pertama, gagal tapi tetep kemakan. Mama salah komposisi tepungnya.

Eksperimen kedua, aku yang ditunjuk buat menghandle urusan pempek ini. Favoritku adalah pempek adaan alias peluru meriam, langsung searching deh di youtube wahaha licik ya. Maklum, beda generasi beda pula metode belajar masaknya. Setelah nemuin video yang diyakini kebenarannya, langsung kabur ke dapur. Eh iya, dek Erick bantuin belanja telur. Bantuin blender ikan juga, dan ga ketinggalan bantuin berantem.

Mulai dari men-fillet ikan (yang kata papa ini ikan barakuda namanya) seberat 350 gr, trus diblender, dikasih air dikit biar gampang dilembutin
Diuleni pake 250 gr tepung sagu alias tapioka alias kanji
Dikasih garam secukupnya
1 butir telur ayam, putihnya aja
Terakhir irisan daun bawang + bawang merah
Diuleni sampe kalis trus dibulet-bulet
Masukin ke air mendidih, angkat, tiriskan
Goreng deh

Ga sesusah yang dibayangkan!

Kuah asemnya main feeling:
1 siung bawang putih, merica, garam, diuleg
1 blok kecil gula jawa
3 cabe rawit, 3 cabe setan ( hidup pedes! )
Dicemplungin ke air mendidih bentar aja
Kalo udah kecampur semua, dimatiin kompornya
Baru deh ditambahin 2 sdt cuka, kecap manis, kecap ikan dikit biar gurih

Biar afdol rebus mie dan potong-potong timun juga yaaa


fotonya agak-agak ya -_-

Adzan maghrib. Saatnya makan pempek perdana bikinan sendiri.

ditemani semangkuk bubur campur

Biarpun kelihatan ga enak, tapi ternyata enak lho! Ajaib! Padahal ga dirasain. Wahahaha pd banget -_- Alhamdulillah. Yah walaupun yang lain pada kepedesan. Jangan lupa sebelum masak basmalah dulu sambil terus sholawatan :p

Minggu, 13 Juli 2014

Nyaris Kemalingan

Sore menjelang maghrib ada yang mau nganter oleh-oleh tapi baru bisa nyampe rumah jam 19.30. Jam segitu pas jam-jam tarawih berlangsung. Karna ngerasa ga enak, udah dibawain oleh-oleh tapi ga bisa nemuin, akhirnya aku memutuskan buat stay di rumah dulu. Mama, papa, adek, jam 19.00 tet langsung berangkat sholat tarawih. Biasanya kalo ga ada halangan kami sholat tarawih berempat, jalan kaki 200 m ke masjid.

Kalo sendirian di rumah, udah kebiasaan pintu pager aku gembok. Bukan parno, tapi waspada. Suara TV entah kenapa kali ini mengganggu banget. Padahal lagi motoGP. Yah! Harusnya seru. Tapi aku lebih milih buat matiin itu TV biar bisa lebih konsen dengerin suara dari luar rumah. Mau sholat, tapi kok nungguin oleh-oleh dateng. Huehehe parah ya. Jadilah aku duduk di sofa depan TV sambil baca 1Q84 jilid 3 nya Murakami.

Baca novel pun cuma bisa konsen bentar. Sekitar 15 menit berjalan, tiba-tiba ada suara motor berhenti. Wah oleh-oleh dateng. Tapi, tunggu. Ga ada suara salam. Aku belum beranjak. Tiba-tiba lagi ada suara ketukan pintu luar kamar adek. Shock! Jangan-jangan aku lupa gembok pager! Engga, aku yakin udah gembokin pager! Aku tunggu beberapa detik. Ada suara ketukan pintu utama yang jauh lebih kenceng dan kasar. What???!! Ga lama kemudian ada suara geserin kursi panjang teras samping, yang posisinya persis di depan jendela kamar utama. Ga salah lagi.

Galau banget menghadapi situasi kayak gini, harus keluar atau tetep di dalem aja biar aman. Sambil gemeteran, aku lari ke kamar, ganti baju, ngiket rambut, pake jilbab. Dodol. Sempet-sempetnya ngiketin rambut segala. Aku intip dikit lewat jendela, ada helm di meja kecil teras. Keliatan ada satu orang lagi di luar, posisi pake helm di atas sepeda motor.

Bismillahirrahmanirrahim. Aku buka kunci pintu dengan suara sok mantap. Buka pintu dengan tangan kanan tetep pegangin handle pintu, cuma nongolin kepala. Biar aman. Sesosok cowo umur 30an, tinggi, gede, rambut ikal, kulit coklat lagi sibuk congkel jendela. Astaghfirullah.

Sambil aku nahan napas, sok galak, sok berani,
'Mau cari siapa ya mas?'

Si maling A sok innocent, sok ga gugup ketauan maling,
'Pak Nasikin ada mbak?'

'Oh maaf salah rumah'

'Ooh salah rumah ya'
Kemudian si maling A sok santai ambil helm yang posisinya di deketku.

Aku pelototin
'Pagernya kan saya gembok! Kok bisa masuk?!'
Itu pertanyaan tolol.

'Oh digembok ya, saya ga tau'
SAMBIL LOMPAT PAGER!

Aku mikir 1000 kali buat teriak. Takutnya kalo tetangga denger trus ngehajar si maling yang belum sempet maling, si maling jadi dendam sama aku. Akhirnya, begitu si maling A udah lompat pager, aku teriak, sekali.
'MALIIIIING'

Si maling A terkutuk banget. Melototin aku sambil ngancem
'SSSTT! Tak pateni kowe!'

Na'udzubillahimindzalik.

Kedua maling kabur naik motor. Aku gemeteran, shock berat, nangis dikit. Bersyukur banget Allah selalu melindungi aku sekeluarga. Walaupun masih ga habis pikir ternyata 'maling' itu ada beneran. Di bulan puasa apalagi. Ga habis pikir.

Jam 20.30 mama, papa, adek baru pulang tarawih. Biasanya jam 20.00 udah sampe rumah. Mama bingung begitu ngeliat kursi teras berantakan.

'Lho, kok kursinya miring mbak? Kamu ngapain pake geser-geserin kursi segala?'

'Bukan aku lah. Ceritanya di dalem aja'

'Lho kok kayaknya serem'

Kami berempat duduk di ruang keluarga.
'Emang serem. Tadi ada yang bla bla bla bla'

Pada lemes semua.
'Astaghfirullah'

Mama lagi mau bijak.
'Ya kamu harus maklum. Problem orang itu beda-beda. Mungkin dia ekonominya mendesak. Mau lebaran, mbak'

'Iya juga ya ma. Tapi mbok ya liat, itu bapak-bapak jual kue putu malem-malem, tuh yang jualannya tape doang tiap hari, ga ada yang beli, masih bertahan di jalan Allah'
Aku terlihat lebih bijak ya :p

'Ya namanya hidup, itu pilihan. Ada yang pilih jadi orang baik, ada yang pilih jadi orang jahat. Kalo baik semua ntar surganya penuh'

Pas sampe di cerita aku keluar pintu nemuin si maling, mama shock.
'Kok kamu bisa-bisanya keluar?? Harusnya di dalem aja, pura-pura telfon polisi. Bahaya mbak!'

'Iya ma, aku juga mikir gitu. Namanya juga lagi ngeblank.'

Mama sibuk ngomel-ngomel, papa dengan manisnya tiba-tiba peluk aku.

'Udah gapapa, yang penting kamu selamat, ga diapa-apain'