Jumat, 27 Juni 2014

AusIndoArch Workshop #day3

Hari ini workshop dimulai. Sebelumnya ada presentasi dari para master kami dan sedikit penjelasan soal Aboriginal Healing Center dari klien kami, Bilawara Lee. Peserta workshop dibagi jadi 3 grup.

Grup 1. tropical building material. Gede Kresna dan Troppo (Adrian Welke & Phil Haris)
Grup 2. smallest footprint, low energy tropical house. Yori Antar dan Peter Stuchbury
Grup 3. Aboriginal Healing Center. Antonio Risianto dan Sue Dugdale

Aku di grup 3, hore! Satu grup masih dibagi lagi jadi beberapa subgrup. Satu subgrup terdiri dari 4 mahasiswa. Aku se-subgrup sama Alvin dari UNS, Dannielle Jenkins dan James Stoddart dari CDU. Eh iya, sebelum workshop dimulai kami dibagiin semacam seminar kit. Berarti kali ini namanya workshop kit? Entah.


semuanya produk aussie, kecuali.. hahaa

Pengarahan desain dari para master, Pak Antonio dan Ibu Sue. Eh iya, ada pakar arsitektur lansekap juga, Tony.

pak anton lagi kasih arahan dengan sumringah

Sehabis pengarahan dari master, kami survey tapak. Tapak yang disediain untuk didesain masih satu kawasan sama CDU. Kondisi eksisting masih berupa hutan kayu putih dan semak. 



Dari total tapak seluas itu kami harus menentukan tapak mana dan seberapa luas yang bakal diolah jadi Aboriginal Healing Center. Kami diskusi lagi per subgrup dibimbing sama Tony, arsitek lansekap. Si Danni udah nerocos aja ngomongin idenya soal main entrance. Si James slow banget, cenderung ke... masa bodoh. Hahaha. Aku sama Alvin kalem, kalo ditanya ya jawab, kalo diminta masukan ide ya ngomong.

Eh iya, di gedung kampus CDU yang kami pakai buat acara workshop ini ternyata ada mushollanya lho! Hebat! Tapi tetep aja ga ada kran buat wudhu. Skill 'wudhu wastafel' ku ternyata kepake banget disini.

Jam 3 kami balik ke dorm buat siap-siap ke acara Northern Teritory architecture award night di Cornucopia.

foto dulu di dorm

Ga lama setelah foto-foto, bus kami dateng. Dan supirnya cewe itu lagi! Keren! Pakai dress anggun, pake high heels, tetep jadi supir bus yang setia. Namanya Kate, mahasiswa CDU, peserta wokshop juga. Hahaha.

Begitu sampe di Cornucopia Museum, takjub banget ngeliat meja-meja dinner di rerumputan dan pemandangan sunset pantai Darwin. Kirain bakal indoor acaranya, ternyata outdoor. Kami langsung disambut 'ketua genk' pelayan resto yang lagi bawa canapes. Canapes itu snack cocktail yang harus 'one bite' yang dibawa dan ditawarin ke pengunjung sambil keliling. Enak-enak! Ada sushi, tempura udang, yang lain ga tau namanya. Ga ketinggalan ada wine dan beer.

sunset di cornucopia
canapes man
peserta workshop keselip pak wayan
bareng ibu sue, pak anton, pak gede, dan bu yohana
bareng pak yori
cici - farrah - aku
gita - aku - sifa
Acara dimulai. Kayak kebanyakan acara-acara lain, pasti diawali dengan sambutan para orang penting. Eh kami, mahasiswa Indonesia disuruh berdiri dan yang lain otomatis pandangan tertuju pada kami sambil tepuk tangan. Rasanya kayak apa aja. Bangga.

Kelompok meja udah dibagi, aku dapet meja nomor 30 bareng Sifa, Angki, Sisca, Nanda, Ray, Vanessa, dan mas Lishin. Di meja ku ini ternyata ada raja mabok. Angki minum wine udah kayak minum air aqua aja. Glegek-glegek dan sadar terus, ga mabok-mabok. Aku penasaran. Botol red wine aku ciumin baunya ternyata kayak air tape. Persis. Sama sekali ga pengin cobain. Enakan tape, bertekstur.



Kami, para cewe-cewe pulang ke dorm. Sepanjang perjalanan pada ketawa-ketiwi ceritain si Angki raja mabok. Ternyata cewe-cewe banyak juga yang minum. Bahkan yang berjilbab. Kapan lagi minum red wine super enak gratis?, katanya. Australia emang salah satu penghasil wine terbaik di dunia. Penasaran sih, tapi alhamdulillah Allah masih baik banget sama aku, dikasih iman lebih.

Sampe dorm rasanya cape tapi belum ngantuk. Eh malah corat-coret healing center sampe jam 1.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar