Rabu, 25 Juni 2014

AusIndoArch Workshop #day1

Akhirnya dateng juga hari H setelah beberapa minggu bahkan bulan yang lalu ribet nyiapin ini itu buat berangkat. Mulai dari paspor (karna belum pernah ke luar negeri), visa (sampe ditelfon embassy aussie di Jakarta karna suatu hal), materi workshop, alat gambar, baju formal, sampe lotion anti nyamuk dan sunblock (saran Bu Yohana). Mari kita mulai. Maaf ya kalo ceritanya bakalan panjang banget.

Jam 11.00 WIB barangkat ke bandara dianter mama papa. Agak was-was juga karna bakal terbang ke Denpasar tanpa orang tua, entah itu mama papa atau dosen. Cuma sama mas Lishin angkatan 2010 yang juga ga berpengalaman terbang. Kami transit ke Surabaya dulu sebelum ke Denpasar. Terbang dari Semarang jam 12.40 WIB. Sampe Bandara Juanda Surabaya jam 13.10 WIB. Terbang lagi ke Denpasar jam 15.40 WIB. Ini pengalaman terbang paling keren, pesawat dan awannya. Pake sinar matahari sore soalnya.

Akhirnya jam 17.40 WITA sampailah kami di Bandara Ngurah Rai, Denpasar, Bali. Alhamdulillah perjalanannya lancar tanpa nyasar. Ga nyangka bakal menginjak tanah Bali lagi. Sesuai arahan dari Bu Yohana, kami diminta kumpul di Kopitiam terminal internasional jam 21.00 WITA. Ekspresi kami bingung-bingung lucu pas cari-cari Bu Yohana. Ya maklum, belum pernah ketemu. Berasa kopi darat. Pas ngeliat sesosok yang sekiranya Bu Yohana, aku cuma berani cengar-cengir dari jauh. Eh, Bu Yohana nyamperin dan langsung tau kalo aku Rieza dari Undip. Kami, 18 mahasiswa Indonesia, saling kenalan. Ada yang dari UI, Unpar, UNS, ITS, Unhas, bahkan sampe Flores. Sebelum check in kami diminta buat foto bareng.


Jam 22.00 WITA kami check in. Pas mau ke ruang tunggu aku kena sita minuman kotak Sari Kacang Ijo. Sedih. Jadi ga boleh bawa wadah zat cair yang masing-masing bisa memuat lebih dari 100 ml ke dalem pesawat. Inget ya, wadah. Ga peduli itu isi atau kosong. Jadi kalo mau bawa ya masukin aja di bagasi. Beres.

Di ruang tunggu malah pada keasikan nonton World Cup sampe lupa pesawat boarding jam berapa. Aku tiba-tiba kebelet pipis parah di saat pesawat udah mau boarding. Lari-lari drama banget. Mana pake dicek diraba-raba ulang pula. Tapi sama sekali ga nyesel karna toiletnya mewah banget. Di dalem toilet aja pake dikasih bunga-bungaan cantik segala.

orange ticket!

Masuk pesawat buat terbang ke Darwin jam 01.00 WITA. Rasanya deg-degan tapi udah agak ilang karna kalah sama capenya. Baunya bau bule! Lagu di dalem pesawat Magic nya Coldplay. Pas banget ya, perjalananku ke Aussie ini juga magic. Begitu masuk dibagiin form buat mengklaim barang apa aja yang kita bawa. Buat mastiin kalo kita ga bawa barang-barang yang dilarang sama bea cukai sana. Dan aku bawa beng-beng di dalem koper T.T

incoming passanger card

wajib diklaim dan dilarang


Di pesawat ga bisa tidur, tersiksa rasanya, flu dan kedinginan berat.

Jam 05.10 waktu Darwin kami sampai. Alhamdulillaaah. Perbedaan waktu Darwin sekitar 2,5 jam lebih dulu dari Semarang. Berharap keluar pesawat menghirup udara yang agak angetan. Eh sama aja ternyata. Lebih menusuk tulang malah. Di bandara Darwin kami ribet ngeralat form, sampe ditegor petugas. Ribet buangin makanan juga. Jadi di custom and border udah disediain beberapa tong sampah gede buat buang barang-barang terlarang. Termasuk beng-beng.

Keluar dari bandara, kami udah dijemput rombongan konsulat dan bus Charles Darwin Unversity. Sopirnya bule cewe, cantik! Dia langsung menyapa kami dengan ramahnya. Kami dianter menuju dormitory CDU, yang ternyata deket banget dari bandara. Di perjalanan langsung dibuat takjub sama sunrise Darwin.

Sampe CDU kami duduk-duduk-kedinginan bentar sambil dikasih arahan sama panitia workshop sekaligus pembagian kunci kamar. Jauh dari bayanganku, ternyata tidurnya satu kamar satu anak, dan kuncinya pake key card kayak di hotel-hotel. Aku dapet nomer kamar 15.2.15.


dorm-ku, building 15 warna ungu
dorm tetangga, building 16 warna lime

4 komentar: