Jumat, 28 November 2014

Lokasi KKN

Udah semester 7 nih, udah waktunya buat KKN. Agak sulit dipercaya akhirnya sampe juga di mata kuliah KKN, mata kuliah yang paling menantang kedua setelah Tugas Akhir. Bismillah.

Tanggal 17 November kemarin udah ada pengumuman pembagian lokasi KKN. Tadinya pada mau liat di posko KKN, di Widya Puraya Undip. Taunya belum ada pengumuman yang tertempel. Ada yang bilang mundur tanggal 20 November. Semakin deg-degan. Sebenernya aku lebih ke pasrah soal lokasi KKN. Dimana pun lokasinya, yang penting temen-temen satu tim desanya baik dan asik.

Pas mau tidur siang (duh ketauan banget di rumah kerjaannya leha-leha), iseng buka website lppm.undip.ac.id daaaaan udah keluar pengumuman lokasinya! Aku cari nama-nama satu hula susah payah hahaha. Alhamdulillah aku dapet di Kecamatan Pakis, Kabupaten Magelang. Sesuai firasat. Semua Hula tersebar rata di 4 dari 5 kabupaten yang tersedia. 

Kabupaten Magelang
Nanda, Kecamatan Tegalrejo
Aku, Kecamatan Pakis

Kabupaten Semarang
Riska, Kecamatan Bandungan,
Adis, Kecamatan Sumowono (tinggal kentut dari rumah dia di Kendal)
Inta, Kecamatan Banyubiru

Kabupaten Pati
Nisa, Kecamatan Cluwak
Ifa, Kecamatan Jakenan

Kabupaten Jepara
Ulfi, Kecamatan lupa -_-

Kabupaten Demak
Mbak Rista, Kecamatan Demak Kota


Pada bikin pengharapan buat KKN besok. Mbak Rista yang mempelopori. Ini pengharapan dia
1. Kamar mandi bersih
2. Ada sinyal wi-fi
3. Ada indomaret/alfamart

Wahahahaha ya gapapa sih dia kan dapet di Demak Kota. tapi sih kayaknya berdoa ada kamar mandinya dulu, ada sinyal buat komunikasi standar (sms & telfon) dulu, dan ada toko kelontong biasa dulu. Karna ga sepengharapan, aku bikin pengharapan sendiri.

1. Temen tim satu desa baik-baik dan asik-asik
2. Ada air bersih
3. Wisata terus (duh ketauan deh misinya melenceng -_-)

Trus si Inta nambahin. Sehat. Yah, bener banget! Yaudah nambah deh, semoga sehat terus Ya Allah. Semoga Allah kabulkan semua pengharapanku. Aamiin. Yang baca wajib mengamini juga lho. Besok udah pembekalan KKN universitas nih. Kelompok kecamatan Pakis di Gedung Teknik Sipil. Doakan aku yaw!



Wedang Roti


Pagi hari di November rain ini kepingin sarapan yang anget.
Ini nih favoritku. Wedang Roti.


Bahan-bahan
Roti tawar, susu full cream, jahe, air anget


Step 1
Potong-potong roti tawar suka-suka.
Dirobek-robek asal juga boleh, ga ada yang tau :p


Step 2
Campur roti tawar, susu full cream, dan jahe.


Step 3
Tuang air anget, aduk pelan-pelan.
Taraaa.. Selamat sarapan!

Minggu, 23 November 2014

Kumpul Aufklarung

Huahahaha aku belum pernah cerita ya kalo punya geng pas jaman kelas 1 SMA. Namanya Aufklarung, bahasa Jerman yang artinya pencerahan. Ga ngerti ini tercetus karena apa. Biar ada namanya aja kali. Anggotanya cuma berempat. Ada aku, Clarisa Alfa Lionora yang nama alaynya Chacha, Khairunnisa Hanan, dan Luluk Alivia.

H-1 si Hanan ngajakin kumpul. Kemarin-kemarin setiap ada acara kumpul bareng aku selalu ga bisa. Terakhir ketemu pas abis pengumuman SNMPTN. Dan sekarang udah hampir lulus sarjana. Astaghfirullah. Akhirnya aku bisa-bisain buat ikut kumpul di rumah si Chacha di daerah Ketileng. Kami berempat rumahnya deketan, aku yang agak mencar di Arya Mukti sendiri.

Abis kumpul di rumah Chacha kami ngemall kayak anak abg -_-
Makan di Pazzo Pancake, Citraland. Salah pesen menu, pazzo piping noodle kalo ga salah. Ga enak. Sedih.

Chacha (yang always merem) dan aku

Hanan dan Luluk yang selalu lebih ekspresif 


Tuh kan! Ekspresif abiz!

Besokannya mereka bertiga pagi-pagi buta main ke rumahku buat lari pagi hahahaha. Sebelum lari kami lewat dan mampir ke pasar kaget (eh pasar apa deh namanya yang buka cuma dari jam 6.00 - 10.00) beli sarapan. Di pasar deket rumah mau cari apa aja ada. Ketoprak, ketupat sayur, bubur ayam, soto, pecel, nasi uduk, sampe sate pun juga ada. Kami beli nasi uduk. Ceritanya mau makan di GOR Manunggal Jati deket rumah sambil jalan. Rencana awal buat lari pagi diganti jadi jalan pagi gara-gara harus bawa nasi uduk dan minum. Sampe di Manunggal, udah duduk manis, buka bungkusan nasi uduk, jeng jeeeeng... 

"za, tadi ga dikasih sendok ya?"

Astagaa! Ibunya kelupaan ngasih sendok plastik, aku juga kelupaan minta.

Jadilah kami jalan-jalan siput sepanjang perjalanan pulang. Mau mampir sawah juga batal, keburu laper. Sampe rumah makan dan ngerumpi sampe siang. Belom mandi.


Rabu, 19 November 2014

Indomie Spesial Lobster

Pagi, mendung, gerimis, bikin sarapan indomie rebus.





Minggu, 09 November 2014

Es Kuwud


Es Kuwud homemade -_-
Siang bolong super panas. Kebetulan di kulkas ada melon dan jeruk nipis.
melon dan jelly rasa lychee diserut, selasih, jeruk nipis, simple syrup

Selasa, 21 Oktober 2014

Gelombang!

Pagi ini dapet surprise lagi. Penampakannya udah ketebak buku ya.


Daaaan eng ing eeeeng.
Buku Supernova nya Dee yang ke-5 meeen. Gelombang.
Barusan terbit tanggal 17 Oktober kemarin.
Selamat terlahir, Gelombang!

dapet buku spesial yang ke 1166

Senin, 20 Oktober 2014

Surprise & Sushi

Senin jam 10.00 pagi ini deadline eksplorasi PA5, jadi otomatis aku ke kampus setelah sekian lama ga ngampus. Kemarin-kemarin nyalin gambar dari kertas roti ke kertas-wajib-beli-nan-aneh dari jurusan. Pengumpulan tugas eksplorasi alhamdulillah lancar dan ga begitu hectic. Sok ngerasa lega, geng hula (geli banget nyebutnya 'geng') ngajakin makan sushi di daerah Tembalang. Lupa namanya apa.

Sambil nunggu pesenan kami dateng, si Ulfi ngeluarin sebuah kotak, seukuran kotak sepatu, mungkin emang tadinya kotak sepatu wkwk. Ternyata buat aku! Wahahaha. Oleh-oleh dari KKL Singapur ceritanya. Unik banget, super niat, super kreatif, super random. Ga heran kalo telat banget sampe udah hopeless hahaha. Thanks Hula :*

tulisannya : Kotak Harta Karun Rieza
album foto, koin Singapur, post card, boneka magnet, coklat (udah abis), dll

salah satu foto di dalem album
 mereka foto di national stadium, sambil bawa tulisan 'Rieza is Here'

11 piring sushi (nanda pesen 2)

punyaku kedua dari depan. california roll. the best, menurutku

Sempet bingung pesen apa, bolak-balik buku menu. Pengin california roll, ebi cheese roll, atau salmon cheese apa deh lupa namanya. Akhirnya aku pesen california roll tapi minta join satu potong sushi sama si Inta (pesen ebi cheese roll) dan Nanda (pesen salmon-cheese-apa-deh-lupa-namanya). Hahaha trik, bukan licik.

Minggu, 12 Oktober 2014

Sruput Kahve

Halo, siapapun yang lagi baca! Mau pamer beberapa foto di warung kopi nih. Semoga lama-kelamaan ga jadi blog kuliner ya kamu, blog. Ini warung kopi namanya Sruput, kopi, kahve, coffee. Entahlah. Kita sebut aja Sruput Kahve. Lokasinya yang mengejutkan, ada di Jalan Arteri Soekarno Hatta, Pedurungan. Deket rumah! Yeyeyeye. Mampir kesini abis survey tapak PA5 di Stadion Citarum, yang otomatis kalo pulang ngelewatin. Ditraktir sih, alhamdulillah. Foto-foto interior gratis. Yang mau tau banget banget soal si Sruput, bisa cek instagram dia dulu. 

Pas kesana udah sore sekitar jam 17.00. Selain penasaran sama kopinya, penasaran juga sama mac n cheese yang ternyata udah abis. Kecewa. Pesen Ocean Fries juga abis. Yah. 

nyomot dari google+ Sruput Kahve. Eh mural Gereja Blenduk nya by Spoilerinc lho.

ngambek ga kebagian mac n cheese

view dari arah tapak *eh dari tempat duduk

Iced Caramel Coffee Float


choco marsh (paling kiri) segede gentong. kenyang.

sengaja pindah dari mural Gereja Blenduk ke kursi antik ini

nice cushions


menu dan harga yang difoto diem-diem. iyalah masa koar-koar segala.

Kenapa 'Que Sera, Sera' ?

Halo, assalamualaikum.

Emang angkat telfon -_-

Judul blogku, Que Sera, Sera. Whatever will be, will be. Yang terjadi, terjadilah. Semua yang udah terjadi pasti yang udah jadi kehendak Allah. Enak atau engga buat kita, tapi pasti yang terjadi adalah yang terbaik menurut Allah buat kita. Selama udah maksimal berusaha dan berdoa sih. Itu motto hidup yang aku pegang dari awal akil baligh sampe sekarang haha.

Pas jaman-jaman ngerjain job editing buku Pak Septana, pasti ngadepin bergelintir kendala. Beliau selalu bilang 'que sera sera aja ya'. Pas itu yang aku tau ya cuma lagu jadul Doris Day yang dijadiin jingle semen Holcim. Ga ngeh artinya. Ternyata, itu dia bahasa keren motto hidupku! Jadilah ini blog berjudul Que Sera, Sera. Terimakasih Pak Septana :D

Malem ini, surprise banget pas baca postingan Adhitia Sofyan, musisi favorit sejak jaman SMP tahun 2008an. Dia abis ngecover lagu Que Sera, Sera meeen.


my life mantra :D

Sekarang waktunya kita dengerin akustikan supermellow dari soundcloud Adhitia Sofyan :)

Selasa, 07 Oktober 2014

Reuni Mini di Toasty Eatery


aku, dila, ayu, nonik

punyaku yang ada es krim vanilanya, super enak & bikin bahagia


Semarang Contemporary Art Gallery (again)

bagus kan kalo aku yang fotoin -_-

Minggu, 28 September 2014

Main ke Jogja

Jalan-jalan, makan-makan, reunian. Eh lupa, survei community center. Tunggu postingan selengkapnya!


Taman Pelangi Monjali




Cokelat Monggo Factory, Kotagede



(entah) Candi (entah) Keraton
Ratu Boko











dan lain-lain.
calon dokter gigi Failasofia ultah meeen

selamat! sekarang kami berada di Palestina!
akhirnya setelah dikode-kode

Sabtu, 27 September 2014

Main ke Solo

Berlatar belakang tugas Perancangan Arsitektur yang kelima atau PA5 tentang community center, kami mengeksplor dua kota keraton, Solo dan Yogyakarta dalam 2 hari.

Destinasi utama kami ke Taman Sriwedari, tapi di tengah jalan tergoda warung selat solo antik yang 5 tahun lalu sempet aku samperin bareng keluarga pakde Wisnu. Sama sekali ga inget nama warungnya, tapi interiornya nempel di memori otak. Untung ada search engine tercanggih di dunia, google. Ketemu! Warung Selat Mbak Lies Jl. Veteran, Gang Yudistira II no.42, Cerengan, RT003/RW002, Jawa Tengah 57133, Indonesia. Tertulis begitu. Pencarian berlanjut ke aplikasi map. Keluar gambar ini. 

coba bayangkan, itu warung selat mbak lies yang sesungguhnya! cuma 5 langkah dari posisi awal kami

Eh buset, sesat. Awalnya yakin banget itu sesat soalnya seingetku warung selat mbak Lies masih di sekitaran kota. Nah ini, udah sampe Karanganyar. Emang mau ke air terjun Tawangmangu -_- emang sengaja ga mau nanya orang, ''ya namanya juga berpetualang', katanya. Setelah jauh-jauh ngikutin aplikasi map dengan perasaan sama sekali ga yakin, endingnya kami cuma nemuin sebuah perkampungan dengan jalan super sempit. Selamat! Jackpot!

Balik lagi ke kota, jadi nyaris 1 jam perjalanan sia-sia. Mau makan selat solo yang lain tapi gengsi sama aplikasi map sesat. Akhirnya nanya tukang parkir di sekitar Jalan Moh. Yamin. Dia pake ancer-ancer traffic light alias bangjo. Wah,sip banget, langsung ketemu ga ada 5 menit! Terimakasih pak parkir. Terimakasih pak supir *eh

di google tulisannya Cerengan, yang bener Serengan

selat bestik, selat galantin kuah segar, es teler, dan es tape

interior super antik, seantik yang lagi makan -_-

ada tulisan pak Bondan, Wulan Guritno, sayangnya Rieza Amalia ga kebagian piring



Lanjut melancong ke kota keraton yang satu lagi, Jogjaaaa.....

 klik postingan ini ya! Eksplor Kota Keraton: Jogja