Selasa, 23 Juli 2013

Buber #1 : Sapi Senam

Hari ini buka bersama temen-temen lama kelas 11 IA 6, Sapi Senam, jam 17.30 di Super Penyet Gajahmada. Taun lalu sempet kelewat gara-garanya aku sibuk SP haha. Kalo sekarang sih emang pas lagi SP tapi disempet-sempetin dong. Demi.

Pulang kuliah panas banget, langsung tidur bentar. Masih kepikiran ntar berangkat bareng siapa gara-gara aku takut salah jalan. Payah. Tadinya mau bareng naik motor sama si Fitri. Tapi dia dismsin ga bales. Eh malah si Abul minta tebeng, katanya dia yg mau ngeboncengin. Wakakak ga percaya. Sejak kapan dia bisa naik motor -_- akhirnya aku pasrah, jam 5 nyamperin ke rumah dia.

Pas mau berangkat, si Fitri baru bales, dia sama Fauzan. Oh yaudah, berarti aku fix ke rumah Abul. Yah paling engga biar aku ga salah jalan. Jalanan jam 5 sore gini kena silau orange dari matahari. Seru. Sampe rumah si Abul, malah disuruh masukin motorku ke rumahnya. Apaan nih malu-maluin banget si Abul. Aku kirain mau dianterin papa dia. Taunya keluarlah si Fitri. Aku bingung. Kata Abul kita berangkat bareng mereka. Trus aku masih bingung maksudnya bareng gimana. Taunya mereka naik mobil. Hah sejak kapan Ojan bisa naik mobil -__- padahal tadinya aku mikir Fitri bareng Ojan itu naik motor. Alhamdulillah deh kalo ada kemajuan hahaha.

Sampe Super Penyet Gajahmada udah penuh banget, maklum kelarisan acara buber. Kami sampe bingung cariin rombongan Sapi Senam. Trus ada pelayan yang nyamperin.

'Atas nama siapa mbak?'

Mampus, mana ga ngerti pada reservasi atas nama siapa pula. Mungkin Nichan.

'Siapa ya mas? Nia kali Nia'

'Waduh ga ada tuh mbak yg namanya Nia'

Bingung. Mau telfon. Masa iya dia reservasi atas nama Nichan?? Trus aku keinget.

'Kalo Kurnia ada ga mas?'

'Ooooh Kurnia. Iya ini ada mbak. Meja paling pojok depan'

Zzz. Mana kepikiran kalo Kurnia ya -_-

Udah pada dateng ternyata. Aku sampe disuruh lewat kolong meja buat ke tempat duduk yang deket tembok. Sial. Aaaa seneng banget tapi ketemu mereka. Kami makan sambil ngelawak dan cerita ini itu. Yang dateng lumayan banyak, 21 kayaknya. Si Majid serem abis rambutnya gondrong. Aku shock. Si Ririn juga bikin surprise banget, udah 2 taun ga ngeliat dia haha. Si Nonik tetep aja malesin dan aneh. Masa pas dia minta es teh punyaku, dia bilang

'Ih kok manis sih es teh mu? Kok punyaku engga??'

'Huahaha itu kan tergantung muka nooon'

Trus dia ga terima tapi tanpa ekspresi. Trus yang lebih malesin lagi, pas dia mau keluar dari tempat duduknya yg deket tembok. Aku suruh dia berobos juga kayak aku tadi. Tapi dia protes, sambil usaha berobos.

'Masa udah cantik-cantik gini suruh berobos sih?'

Wakaka dasar mentel.

Temen-temen cerita kalo beratnya pada turun berkilo-kilo. Nah aku? Kenapa aku sendiri yang justru nambah beratnya sampe 5 kilo?? Oh no!

Pas mau keluar buat sholat, si Azka shock ngeliat aku.

'Ya ampun jaaa! Kamu ga pake bedak sama sekali? Gila lu ndro! Kamu ga ada kemajuan!'

'Bedakin doong. Aku jg ga nyisir rambut ka wkwk'

'HEEEHH kamu ga boleh gitu jaaa'

Azka parah banget komentarnya haha. Tapi emang temen-temen yang lain pada tambah cantik-cantik gitu, akunya sama aja kaya jaman SMA. Bodo amat lah gapapa.

Abis sholat maghrib, kami lanjut ngobrol-ngobrol lagi. Ga tau kenapa mereka tetep gila, tetep akrab, tetep asik, ya walopun yang maho dan b*tch nya juga ga pernah berubah -_- abis ngobrol lama banget, kami bingung mau pindah tempat nongkrong kemana. Aku asal usul

'ke pahlawan aja yuk!'

Nichan ga setuju.
'Ih masa ke pahlawan?! Alay ah'

'Sialan, trus yg ga alay kemana?'

'Ke lawang sewu yok!'

Haaaaaah semua terkejut. Haha.

'Lha terus kemana? Ke tugu muda?'

Tambah alaaaaay T.T
Akhirnya ga tau siapa yg usul, kami ke depan smaga. Katanya sekarang depan smaga udah bagus. Penasaran. Perasaan sebulan yang lalu aku pameran SA, masih biasa aja. Taunya bener kan, beneran ga ada yang spesial. Hahaha geli banget. Tapi lumayan lah bisa buat tempat nongkrong. Rasanya tetep aja asik. Biar cuma tempat sesimpel trotoar. Kami ngobrolin banyak hal. Tapi lebih menjurus ke perkuliahan. Ada satu pertanyaan yang selalu Azka lemparin ke semua anak

'Tiga tahun lagi kamu mau jadi apa, mau ngapain?'


si Ojan juga, nanyanya jleb banget.
'kamu abis lulus mau ngapain mbun?'

Kayak arsitek suram gitu ya. Jawab asal.
'aku mau wisuda'


Tetoot. Aku bingung mau jawab apa. Abul cerita panjang lebar soal kuliahan anak matematika. Azka juga. Ojan juga. Hanung, Ayu, lainnya juga bisa nyambung. Ah pokoknya udah pada pinter-pinter dan paham sama kuliahan. Omongannya udah kayak yang dibahas di berita-berita. Nah aku bingung kalo ditanyain kuliah ngapain aja? Cuma jawab ya gambar-gambar gitu sih.


Nongkrong dan ngobrol lama di depan smaga sampe jam 10 malem mamen. Keren ya. Pulangnya gokil banget. Di mobil dengerin radio yang tua-tua gitu, lagunya jadul tapi ga banget. Aku protes. Eh dasar si Ojan stress, malah dia kencengin sekenceng-kencengnya. Ya Allaaaah enek banget rasanya T.T

Sampe rumah jam setengah 11 deh. Pulang-pulang langsung cerita-cerita sama mama sambil makan donat dari bude.

2 komentar: