Sabtu, 02 Maret 2013

Again, Java Jazz



Masih berbentuk pengharapan. Belum terwujud sampe di Java Jazz yang kesekian kalinya. Taun lalu kejaiban tiba-tiba terjadi disaat pengharapan terkuatku untuk bisa sampai di Java Jazz. Tapi parahnya keajaiban yang harusnya bisa banyak buka jalan menuju Java Jazz ternyata ga sesimpel yang dibayangkan.

Wakakakaka ini kayak lagi meratapi banget ya. Padahal engga lho. Engga buat Java Jazz taun ini. Ga begitu greget pengin ke JJF 2013 karna artisnya kurang oke, apa aku kurang kenal ya wkwk. Walaupun kalo udah sampe sana pasti bakal panas dingin saking bahagianya, mungkin siih. JJF 2012 dan JJF 2009, dua JJF itu yang paling bikin aku gregetan sampe panas dingin pengin banget ke sana. Ga tau kenapa. Aaaaaaaaa. Mungkin Allah udah punya plan buat aku, nyiapin JJF terbaik buat aku datengin, mungkin taun depan, 2 atau 3 taun lagi, tapi aku yakin pasti bakal kesana wkwk aamiin. Yang bikin males bocah gaul sekarang pada latah ngikut arus, pada terobsesi JJF. Yaudahlah.

Norak ya. Miskin banget kayaknya -_- ih sebodo amat. Mungkin buat banyak orang nonton JJF cuma kayak ngemall. Tinggal naik angkot, sampe, ga perlu ijin, ga perlu duit, dan ga kehalang sikon. Padahal ga sedikit orang juga yang bener-bener jadiin JJF ini impian. Ga masalah sih, sesuatu yang dijadiin impian itu pasti bakal lebih berasa bahagia dan puasnya setelah terwujud. Beda sama kalo kita ga impiin itu, hambar jadinya.

Sampe ketemu di JJF-JJF berikutnya :')

1 komentar:

  1. tahun depan magang di jakarta za, biar klo ada java jazz bisa ikut :D

    BalasHapus