Jumat, 16 Maret 2012

Tragedi Hari Jumat

Hari Jumat ini aku ke kampus lagi buat kuliah Tata Ruang Dalam atau TRD. Mulai dari pagi udah ada tragedi memalukan di kampus, tepatnya di parkiran motor. Bukaan, bukan karna aku ga bisa parkir lagi, tapi karna tabrakan beruntun. Eh bukan deng, kejatohan motor beruntun. Eh tau apalah itu, aku bingung jelasinnya.

Jadi tadi pagi alhamdulillah banget aku dengan tumbennya bisa agak bener parkirin motor. Pas udah parkir, udah copot helm, aku turun dari motor dan posisi berdiri di sebelah kiri motor. Eh ga tau kenapa tiba-tiba akunya oleng, haaaaa aneh banget. Aku oleng ke kanan, motorku jatoh, motor sebelah jatoh sampe 4 motor berikutnya ikutan jatoh! Bunyinya heboh. Aku shock, cuma bisa tutup muka. Beneran deh, ngerasa bersalah banget. Ya Allah, buat yang motornya tadi parkir di sebelah kanan motorku, maaf banget yaa, maaaaaf. Mas-mas dan bapak-bapak parkir sampe pada nyamperin. Untung banget deh ditolongin. Mereka awalnya panik, eh terakhirnya malah ketawain aku.

'kalo ga bisa parkirin motor, bilang aja mbak, nanti tak parkirinnya ga papa'
'maaf ya pak, tadi saya tiba-tiba oleng'
'Hahaha kalo ngantuk ya ga usah ke kampus to mbak mbak'

Temen-temen ternyata pada liat tragedi memalukan di dudukan depan gedung A situ.
'Zaa, kamu ga kenapa-kenapa?'
Dikiranya aku tadi ikutan jatoh bareng mereka (motor-motor).
'Tadi rieza domino tauk hahahha'

Si Riska berulang kali bilang 'domino' mulu, aku aja ga ngeh maksud dia apa. Terus pas naik 'tangga dramatis' aku kebayang bayang motor ambruk tadi. Eh iya ya, kayak kartu domino mameeeen. Haha berarti kalo motor ambruk beruntun kayak gitu namanya domino to.

Tiba-tiba di kelas aku badmood di menit-menit terakhir. Padahal pas awal kuliah tadi si Riska yang tiba-tiba badmood. Ih jangan-jangan badmood itu menular!
Abis TRD aku, mbak rista, ifa, nisa, ais asistensi Strukon sama pak Septana. Trus selesai asistensi makan siang di kantin bawah. Menunya lagi enak-enak nih. Udah kenyang, sekarang saatnya meluncur ke daerah Simpang Lima buat cari sesuatu. Yang ikut cuma aku, riska, meilda, adis. Ah ga seru banget pada ga ikut. Sampe Simpang Lima mama sms.

'Rieza lagi dimana? Disini ujan deres pake angin. Kamu pulangnya agak sorean aja ya nunggu ujan reda. Ok?'

Oh di rumah lagi ujan deres. Yaudah sih santai aja, jalan-jalan dulu disini nunggu ujan reda.

Abis nemuin yang kami cari, baru deh ke Ace Hardware di seberang situ. Kami berempat pengin jalan aja. Eh ngelewatin trotoar baru di samping situ, ternyata sekarang jadi kayak foodcourt gitu coba. Trus ada yang jual kaos-kaos khas Semarang. Ih lumayan banget nih sekarang Semarang. Kami malah berasa jadi pelancong darimana gitu. Hehe, jalan-jalan pas sorenya Semarang asik banget ternyata, abis ujan pula. Sampe Ace Hardware si Adis ternyata cari peralatan mendaki gunung buat masnya (pacarnya). Maklumlah masnya anak Archidipala, ketuanya kalo ga salah, ituuuh, namanya mas Taufiq anak 2008.

Pas pulang aku baru sadar sesuatu. Aku baru sadar kalo jalanan basah berarti abis ujan. Dan kalo ujan, berartiiiiii. Oh tidaaak!! STRUKON KU YA ALLAH!!! Aku baru inget kalo map item buat kertas tugas Strukon aku tarohin di gantungan motor. Langsung lemes deh ini badan. Yang lain bengong. Pasrah, pasrah, pasrah. Tapi ga rela, ga bisa rela, ya jelaslah buset.

Akhirnya aku ambil map tugas Strukon ku itu di motor. Sambil cobain ikhlas hedapin kenyataan kalo emang kertasku harus basah. Pas aku buka, hmm. Beneran basah, tapi masih alhamdulillah cuma atasnya yang kena. Walaupun kayaknya mau ga mau, rela ga rela, ikhlas ga ikhlas harus gambar ulang. Cuma bisa ketawa nyesek dalem hati, ini hasil lembur penuh jatuh bangun.

Sampe rumah aku langsung buka laptop tancepin modem. Langsung googling! Tips mengeringkan kertas basah. Eh dapet 3 artikel kasih tips yang sama. Katanya biar kertas ga keriting harusnya dimasukin ke freezer. Hah baru tau deh. Yaudah, sekarang kertas tugas strukon ku lagi menggigil kebekuan tuh di freezer. Ya Allah, berilah keajaiban pada kertas tugas hamba itu yaa Allah, semoga ga keriting yaa Allah hamba mohooon, aamiin aamiin aamiin.

Siapa tau dibalik kertas tugas yang keujanan itu Allah kasih banyak hikmah dan berkah. Kita ga pernah tau kan mana yang bener-bener musibah?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar