Jumat, 02 Maret 2012

Negeri 5 Menara

Hari ini diajakin si Ulfi nonton film Negeri 5 Menara di CL bareng mbak rista dan si ifa. Tadinya takut ga dibolehin, tapi ternyata malah disuruh sama mama, aneh. Berangkat jam 11 naik motor, tapi pompain ban belakang dulu kata temen-temen kemarin agak gembos. Eh aneh banget masa pas mau pompain kan tempatnya di panasan tuh, nah si ibu tukang pompa malah suruh aku geserin motor ke deket dia biar dianya ga kepanasan.

Sepanjang perjalanan aku udah panik luar biasa gara-gara takut parkir. Aku bingung banget kalo disuruh parkir  sendiri. Tapi tadi udah janjian sama si ulfi mau ketemuan di masjid Baiturrahman dulu. Sampe sana ternyata si ulfi belum dateng, aduh mana panas pula. Udah gitu banyak bapak-bapak dan cowo-cowo pada mau sholat Jumat. Yaudah lah daripada diliatin bapak-bapak disitu mendingan aku minggir. Jadi nekat mau parkir sendiri. Akhirnya aku parkir di wisma. Jangan tanya wisma apa. Daritadi si ifa nanya, aku jawabnya Wisma Atlet mulu soalnya. Dan bener aja ternyata, aku ga bisa parkirin motor. Mana bapak parkirnya cuek, ga care kaya bapak parkir di kampus hahaha. Tapi akhirnya bisa juga. Masuk ke McD nemuin mbak rista yang ternyata udah dateng duluan. Buset deh, gara-gara mikir parkir motor aku jadi keringetan dan berubah menjadi gembel, sodara sodaraaa.

Si ulfi dateng bareng si ifa to ternyata. Oke, begitu udah kumpul, kami langsung menuju 21, yah walopun aku sebutin ini bioskop ga sekeren kalo pas sebutin XXI sih heheh. Tanpa antri panjang, kami langsung beli tiket dan masuk studio, udah jam 12 juga sih. Aku duduk di pojokan soalnya kalo nonton film paling males ngobrol, mau menghayati gitu. Film nya banyak adegan konyol nya. Nah kalo ceritanya itu intinya dia ga mau masuk pesantren soalnya punya cita-cita masuk ITB. Yaudahlah ya pasti udah pada tau ceritanya. Aku langsung ngeh sama ini film soanya cerita ini film Yanuar banget. Jangan tanya Yanuar itu siapa, pokoknya aku udah pernah cerita disini. Eh iya, ada tuh pemeran yang paling lucu namanya Baso, eh bener ga ya? masa dia kalo liat cewe langsung tutup mata sambil bilang astaghfirullah hahaaha.

Selesai nonton kami mau sholat Dzuhur dulu, seperti biasa, sholat di Al Fath. Abis sholat bimgung mau makan dimana. Tapi akhirnya kami makan siang di foodcourt. Aku, ulfi, ifa pesen nasi goreng eh mbak rista pesen sushi, keren ya? wekekek. Di sushi nya ada kecap asin, cabe kering, sama wasabi. Yang paling aneh itu yang namanya wasabi, warnanya ijo teksturnya kaya pasta sabun colek gimanaa gitu. Kata mbak rista wasabi ini pedes tapi ga di lidah, pedesnya di hidung. Si ulfi sama si ifa penasaran banget trus cobain deh. Aku mereka suruh cobain juga tapi lagi males bertindak aneh. Eh pas nasi goreng tinggal dikit, tiba-tiba aku kepingin cobain, yah biar gaul gitu. Aku ambil seujung sendok makan, itu ukurannya bnayak lho, tadi si ulfi cuma seiprit. Aku makan bareng nasi goreng, dan rasanyaaaaa astaghfirullah!!!! KAYA SABUN COLEK. Asli, ga boong. Ekspresiku langsung merem melek melet-melet panik ga karuan. Mbak rista, aku akuin kamu cewe paling gaul se Semarang.

Abis kenyang, kami mau lanjut jalan tapi ga tau kemana. Eeeh tiba-tiba aku liat di depan kami ada mas D*m*s dan mas F*r* anak 2010 yang juga anak HM yang juga selalu ngingetin aku tentang suramnya LKMM. Aku liat mereka langsung shock trus reflek balik badan buang muka. Yang lain juga pada ngeh, cuma mereka ga heboh kaya aku. Mbak rista langsung balikin badan aku 'za, kamu jangan gituuuu ntar mereka ngerasa'. Bener aja, mas D*m*s noleh ke arah kami. Nah kalo si Ifa sama Ulfi sih emang udah kenal, maklum anak HM. Abis itu kami muter-muter bentar trus ke Gunung Agung. Satu satunya tujuan yang asik kalo pas lagi di mall ya toko buku. Mau apalagi? butik? ya ga mungkiiiin laaaaaah. Kami bukan geng gaul hahaha. Pas sampe Gunung Agung, firasatku bener, kami ketemu mereka lagi. Nah luuu, serem kan jadinya. tapi ya bodo amat lah.

Disana kami haha hihi mulu sambil liat-liat buku. Sebagai anak arsitektur yang baik, harusnya kan yang diliat buku-buku arsitektur gitu kan ya, eh ini malah novel, buku lawak, buku masakan, sampe buku peribahasa aneh. Sekalinya nemuin buku arsitektur, dibuka sih, tapi habis itu disingkirin. Astaghfirullah. Tapi habis itu kami mulai sadar diri, langsung menuju ke buku-buku desain, buku-buku arsitektur juga. Kami baca bareng-bareng disana. Pas mau pulang si ulfi mainan globe. Trus kami malah bikin game iseng-iseng berhadiah. Jadi ntar tutup mata, globe diputer, tangan kami nunjuk salah satu titik di globe itu. Nah itu dia negara yang berhasil kita kunjungi besok gede. Giliran aku, loh kok nunjuknya samudra?? gile lu ndro, ulangiiin. Yang kedua, loh kok lauut?? ulang, pokonya ulaaang. Yang ketiga, jiaaah kenapa Indonesiaa?? Itu sih ga usah nungguin sampe besok gede, sekarang juga udah di Indonesia kaliiii -_-

Eh iya, pas makan siang tadi dek Erick tiba-tiba sms

"mbak, kamu lagi nontom ya?"

"iya dooong"

"aku beliin burger dua ya"

"hah?? semena-mena!"

"kalo banyak amal ntar banyak rejeki lho mbak, inget"

"adek, inget. itu beramalnya kalo sama orang yang membutuhkan. emang kamu butuh burger? ha?"

"BUTUH CEKALI KAKAAAK"

mulai kan malesinnya.

eh iya, kami pulang jam setengah 5 sore, jalanan super macet.


1 komentar:

  1. za, kamu udah baca novelnya juga ga?? apa cuman nonton?*lagi survey ~* soalnya aku mau nonton tp males dikecewakan kalo film sama novelnya beda jauh luar biasa macem laskar pelangi ._.

    BalasHapus