Jumat, 11 November 2011

Sketsa Kuliahku

Lagi bosen nih di kelas matematik. Dosennya itu lho yang bikin agak gimanaaa gitu. Suka banget bikin perumpamaan yang aneh-aneh, dari integral bisa diumpamain sampe jadi tempe. Senyum penuh arti. Mukanya mirip Ence Bagus, tapi mirip juga kaya Eppy Kusnandar kata si Riska. Dan parahnya, terkenal kolot dan pelit nilai. Yaudah lah ya, cukup deh jelek-jelekin dosen sendiri.

Eh iya, selamat hari jadi buat mama papa! Tanggal 11, bulan 11, tahun 11. Entah deh ini ulang taun pernikahan mama papa yang ke berapa, mungkin yang ke 20 atau mungkin ke 21 secara umurku udah hampir 19 taun inih wekekek tua juga, lumayan.

Sebenernya aku mau ceritain pengalaman sketsaku, ya jelaslah, pengalaman aku dihina-dina pas lagi nyeketsa. Eh tapi ternyata ga cuma aku yang sering dikritik pas nyeketsa.

Yang pertama, pas aku bikin sketsa Stasiun Tawang. Menurutku sih udah lumayan, tapi mama bilang sketsaku parah, kaku, ga ada seninya. Yaudah, akhirnya aku dibantuin mama bikin sketsa. Hasilnya, yah emang agak jauh berbeda sih. Yang bikin aku ngerasa paling hina, pas udah sampe kampus dan pengumpulan tugas. Buset, sketsa temen-temen pada spektakuler. Ah parah lah, harga diriku diinjek injek gara-gara sketsa sendiri.

Kedua, udah pernah aku ceritain kan yang pas aku sketsa lapangan di Maskam waktu ikut Club Sketsa. Dikatain mas Ridwan, ketua Sketsa katanya sketsaku AGAK SOK TAU. Yah walopun kalimat itu rancu, punya dua arti. Berhubung aku suka suudzon jadi ya nangkepnya begitu. Tetep aja aku sakit hati.

Ketiga, ini pas aku sketsa lapangan juga tapi di Teknik Sipil. Jadi ada dosen gantinya Pak Bharoto namanya Bu Yayuk, beliau yang ngajar matkul Gambar Arsitektur. Trus aku, Riska, Inta udah nemuin sudut yang pewe. Mulai deh berusaha nyeketsa. Bentuk dasar bangunan udah hampir jadi. Trus Bu Yayuk mulai keliling buat ngoreksi sketsa kami. Sampailah ke tempatku. Aku udah yakin, pasti sketsaku salah kaprah.

"gimana bu? Salah ya? kayanya ini kegedean bu"

Bu Yayuk diem.

"mm lha itu udah tau kalo kegedean"

"hehe iya bu"

Diem lagi, mandangin sketsaku lagi.

"LHO MBAK, itu gedungnya kan landscape, kamu kok sketsanya portrait?!"

Aku kaget.
"eh iya bu, maaf bu, saya gerogi"

Keempat, ini sedikit bikin aku bahagia soalnya kali ini bukan aku yang dapet kritikan, tapi si Paulus. Jadi kami dapet tugas sketsa gedung 2 massa atau lebih. Sketsanya bikin di rumah, ntar di kampus tinggal rendering (mengarsir). Aku contek foto gedung UMN dari majalah. Trus di kampus kami di suruh bikin grup gitu, bikin bangku jadi melingkar. Aku, riska, inta, meilda, paulus, mbak rista, lia, mia, anis jadi satu lingkaran. Bu Yayuk seperti biasa keliling buat ngoreksi sketsa. Sampelah di lingkaran kami. Yang pertama diliat sketsa punya si Lia dikomen.

"lho mbak, sketsamu gampang sekali inii, terlalu sederhana"

Plis deh bu, itu bagus.

Trus giliran sketsa punya si Paulus dikoreksi, garisnya langsung dibenerin sama si ibu pake pensil. Trus si Paulus bahagia banget karna cuma dua garis yang dibenerin

"bu, yang salah cuma ini aja?"

Si ibu diem.

"yaa sebenernya di sketsamu ini ga ada yang bener"

Paulus bengong, sakit hati. Wakakak.

Ketiga giliran sketsa punyaku. Seperti biasa, aku udah ngerasa salah aja gitu.

"contoh gambarnya mana mbak?"

"yang ini bu, gambarnya kecil. Salah ya bu?"

"oh boleh, sip"

WHAT? BOLEH? SIP?
Kata kata ini udah bikin aku serasa sketsanya paling keren sedunia wekekek. Padahal ya engga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar