Jumat, 04 November 2011

Bandel

Jumat, 4 November 2011

Tadi sore aku abis ujan-ujanan di Tembalang. Seneng sih tapi, akhirnya musim hujan dateng juga. Ujan ujan gini paling enak baca novel sambil minum teh anget plus camilan paporit kaya snack keju gitu. Atau bikin mie instan rebus rasa soto, minum kopi susu anget, atau wedang ronde! Iya, pas banget nih wedang ronde sambil internetan. Aaah surga dunia. Makan martabak manis yang masih anget enak jugaa. Wkwk udah ah, urusan makaaan aja, lancar.

Eh iya hari ini aku bandel banget, kabur dari kuliah. Jadi kan harusnya aku kuliah cuma 4 hari dari Senin-Kamis, nah karna kemarin dosen Strukon ga bisa ngajar, jadi minta ganti hari Jumat ini jam 2 siang. Okelah, aku udah niat mau berangkat. Jam setengah 8 aku berangkat tapi rencananya mau main ke rumah si Nonik dulu bareng si Nia.

Aku nebeng si Nia buat bareng ke rumah Nonik, ya Allah kangen banget sama merekaaaa. Mereka berdua sama-sama anak Ekonomi, si Nia anak ISP kalo Nonik Akuntansi. Walopun masih sama Undip nya, tapi kami jarang-jarang ketemuan gini. Jadi sedih. Eh iya, rumah si Nonik itu di Villa Mulawarman, ituuh yang pas aku sweet 17th. Buset, udah hampir 2 taun yang lalu aku kesini. Sampe sana aku ketawa ngakak liat bentuknya Nonik. Kata Nia, dia sekarang nge-gym segala lho wakakak. Masuk rumah langsung cerita macem-macem ini-itu sambil habisin camilan di rumah dia. Cuma aku sih yang habisin, Nia lagi puasa soalnya kan Minggu besok Idul Adha.

Abis puas cerita macem-macem, kami online bareng deh. Saling kasih tunjuk 'seseorang' di kampus wehehe. Terus liatin foto temen-temen SMA juga. Ada yang masuk FK fotonya pasti pake jas putih sama stetoskop, bikin iri. Nonton film juga kami. Si Nia masakin pizza mie buat aku sama Nonik lho padahal dia lagi puasa. Selesai makan aku mau ke kampus. Eh tiba-tiba keluar ide buruk dari aku.

"kalian ikut aku kuliah aja yuk"

Sambil kedip kedipin mata.

"seru kayanya, ja!"

Mereka sumringah. Wakakak begitu perjalanan menuju kampus, yang diwarnai rasa berdebar-debar jadi penyusup, tiba-tiba ujan deres tanpa awalan. Aku panik, untung lewatin rumah si Nia jadinya neduh dulu disana. Parah, sampe jam 3 ujan ga reda juga. Bandel banget sih ini ujan!

Aku sih santai aja, lagian temen temen juga banyak yang pulang kampung. Di rumah Nia dibikinin teh anget, trus mereka berdua malah main Uno, yaudah aku baca novel. Jam 4 sore perut mulai krucukan lagi, si Nonik yang penggemar kripik Maicih jadi pengin beli. Kata si mbak yang jual via twitter, ada Maicih di depan GSG. Langsung tancap deh kesana walopun gerimis. Lah taunya ga adaaa. Kecewa berat. Ih si mbak yang jual Maicih bandel, kasih info ga jelas. Yaudah aku langsung pulang aja naik angkot.

Eh buset, pas udah hampir sampe Manunggal Jati (tempat aku turun) jalanan macet total, parah! Padahal aku minta dek Erick buat jemput disana. Dia udah nunggu sejak 1 jam yang lalu. Parah kan? Ini bukan Jakarta, bung! Macet macem mana pula ini?! Ternyata bener ya, macet bikin emosian. Kalo jalanan normal, ga ada 5 menit itu udah sampe. Yakin deh, 3 menitan doang paling. Eh iniiiii, gila. Mau turun angkot trus jalan juga ga bisa, jalanan penuh motor. Aku jadi kepikiran dek Erick mulu, takut dia kelamaan nunggu, lagi gerimis gini pula. Kasian. Tapi begitu sampe Manunggal Jati, dia bukannya marah, malah minta berhenti, mau nonton macet dulu, katanya seru. Woo dasar norak!

And you know what?! Gara gara macet, jalan depan rumahku jadi ikutan macet karna polisi nyuruh sebagian kendaraan lewat jalur alternatif. Ah lucu. Parahnya, BRT yang segede gambreng juga lewat depan rumah! Lucu! Lucu banget. Jam 8 malem jalan depan rumah masih aja rame. Tiba tiba si Inta sms.

"za, itu di depan manunggal ada kejadian apa ya? Aku kena macet dari pas adzan Maghrib sampe sekarang. Kakiku belang gara gara kena panas mesin."

Parah kan ya?

"bus DAMRI sampe parkir di tempat kamu biasa turun lho za. Ada 7 bus DAMRI plus 1 BRT berhenti di tengah kemacetan. Aku penasaran berat kenapa bisa macet gt. Mau nguping bapak2 disitu juga ga bisa."

"eh iya, tadi ada yang naik taksi juga. Haha bisa setengah juta kali ya dia bayar, orang macet total gitu. Sumpah aku ngakak"

Parah, bandel banget macetnya.

Pokoknya hari ini gila, pada bandel semua.

3 komentar:

  1. rija... bukan ISP tapi IESP (ilmu ekonomi dan studi pembangunan) :)

    BalasHapus
  2. iriiiiiiiiiiiii mangkaaaaaaal

    BalasHapus
  3. kapan bisa kumpul lagi yaaaaa :'(

    BalasHapus