Selasa, 15 November 2011

Akhirnya Lewat Sigarbencah

Selasa, 15 November 2011

Entah ya aku kesambet apaan sampe bisa nekat naik motor ke kampus lewat jalur alternatif yang terkenal ekstrim, namanya Sigarbencah. Semua bilang Sigarbencah itu serem, medan naik turun ekstrim, bahaya, rawan kecelakaan.

Jadi tadi pagi aku bangun kesiangan. Kemarin malem maag ku kambuh pas lagi serius ngerjain tugas Strukon. Payah banget rasanya ini badan. Akhir-akhir ini aku ngawur banget jam makannya, malah sering kelewat ga makan. Untung aku ngantuk berat semalem, jadi bisa tidur. Biasanya kalo maag kambuh pasti ga bisa tidur. Eh malah curhat, dilanjut yaa ceritanya. Jadi aku bangun kesiangan, jam 7 pagi masih terkapar di tempat tidur
. Terus mama bangunin aku katanya papa udah mau berangkat ngantor, mau ditinggal atau ditungguin. Lah buset, aku kan kuliah jam setengah 10, masih lama. Nah, ide nekat berawal dari sini. Ga tau kenapa tiba-tiba aku bayangin naik motor ke kampus gitu. Yaudah, tekad udah bulat, pokoknya harus berani lewat Sigarbencah. Aku sms si Inta.

'ta, ntar kamu pulangnya ngerjain Trimatra ya? aku ada niat diem2 naik motor ke kampus nih, tp kalo km pulangnya mau trimatra yaudah gpp hehe'

Trus inta bales katanya mau ngerjain Trimatra abis Mektek. Jadinya bisa nemenin aku pulang deh. Aku ga ijin mama papa nih, diem diem, modal nekat. Bismillahirrahmanirrahiim. Ketemuan sama si inta di depan toko ADA fatmawati jam 7.45.

Pas berangkat aku liat bensin ada 3 strip doang, yah sekitar 1/4 lah. Karna takut habis di tengah jalan, aku beraniin buat isi bensin sendiri. Asik, ini pengalaman isi
bensin sendiri yang pertama kalinya buat aku. Pas isi bensin aku asal aja bilang 'bensin 10ribu' padahal ga ngerti berapa liternya. Begitu jalan, ternyata jarum penunjuknya udah lebih lebih, kaya kepenuhan gitu. Aku mulai panik, mulai mikir yang engga-engga, inget Final Destination.

Sampe jalan Fatmawati, si inta ternyata udah nunggu. Aku langsung curhat kalo bensinku kayanya over, luber. Tapi kata inta gapapa. Wkwk sedikit lega. Akhirnya, dimulailah petualangan pertamaku. Sepanjang perjalanan aku berdoa, komat kamit. Si inta di depanku, pasti dia sebel soalnya aku lelet naik motornya hehe, untung inta sabar banget. Pas lewat Sigarbencah, lewat bukit, lewat tebing, pemandangannya keren, rasanya kaya ga percaya aku bener-bener bisa lewat situ :'D

Begitu masuk gerbang Undip rasanya legaa banget, rasanya bahagia, rasanya kaya mimpi, rasanya kaya semua udah berubah jadi lebih baik, aku senyam-senyum sendiri dibalik helm putihku wekekek. Serasa udah jadi cewe paling keren sedunia hueheheh. Cobaaa kalo ga ada inta, entah deh nyaliku sekuat ini apa engga. Eh iya, pas sampe kampus aku diem-diem parkirin motor di tempat parkir karyawan. Abisan yang gampang disitu, parkiran mahasiswa serem banget.

Aku langsung heboh pamer-pamerin ke temen-temen. Hah, aku jawab deh semua sindiran kalian yang sejak awal November kemarin.

'zaa, mana? katanya mau bawa motor? ini november udah jalan setengah, udah mau abis. kapaan?'

Oke, aku jawab
'S E K A R A N G'

Wekekek udah ah ga boleh sombong. Eh iya mungkin ini faktor 'udah dilantik' kali ya hehe. Dan ternyata si Ifa juga naik motor ke kampus. Ih lucu ya? Kok bisa samaan gini? Aaaah pokoknya aku seneng banget.

Pulangnya ternyata si Inta ada kumpul kelompok ngerjain tugas Trimatra. Yaudah aku tungguin. Aku ga berani pulang tanpa inta. Sampe jam 5 sore belum selesai juga. Waa mulai panik deh ini, aku takut pulang malem. Dan bener aja, si Inta ternyata mau ngerjain tugas di rumah Hapsa, daerah Gajah Mungkur. Aku bingung, si Inta apalagi. Padahal mbak Rista mau nebeng inta juga. Sumpah, aku ga enak sama inta. Kayanya aku cupu banget gitu musti dianterin segala. Tapi aku kebayang gimana seremnya lewat turunan di Sigarbencah, udah maghrib pula. Sampe kelepasan nangis. Haaaa apa apaan nih bocah pake nangis segala?! Abis gimana lagiii, aku masih amatiran. Akhirnya inta bilang mau pulangin mbak Rista plus nemenin aku lewat Sigarbencah trus naik lagi ke Gajah Mungkur. Ha?? Inta parah. Aku ga enak banget sama dia ya Allah intaaa.

Sampe di pertigaan Sigarbencah tanpa sengaja aku sama inta kepisah soalnya inta mau anterin mbak Rista. Percaya ga percaya, malem-malem aku lewat Sigarbencah. Rasanya enak, asik.

Sampe rumah aku cengar-cengir lega. Sambil kasih kejutan buat mama papa wekekek. Mama bilang udah ngerti dari gelagatku yang tiba-tiba mau pake jaket, yang senyam-senyum penuh arti pas pamitan berangkat. Tapi papa bener-bener kaget. Antara seneng, marah, takut, mikir yang engga-engga. Wakakak aku seneng banget hari ini.

Target novemberku, terpenuhi.
Alhamdulillah :')

Tidak ada komentar:

Posting Komentar