Rabu, 31 Agustus 2011

Tahu Pong ke Semarang?!

Rabu, 31 Agustus 2011

Tahu Pong bilang sekarang dia di semarang.

TERUS MENURUT LOH? GUEH HARUS BILANG 'WOW'?!


...


Waaa gimance nih gimancee? Aku panik panik panik panik. Ampun dijeeeee!

Galaunya Idul Fitri

Selasa, 30 Agustus 2011

Weh weh weh harusnya hari ini aku udah sungkem sana sungkem sini, tapi ternyata pak mentri berkata lain. Kemarin aku udah bantu bantu mama masak opor ayam sambel goreng segala macem, eh taunya lebaran baru hari Rabu. Mana rapatnya dadakan banget pula, payaah bikin galau. Katanya pemerintah mau rapat jam 5 sore, mundur lagi jam 7 malem. Sampe sampe masjid deket rumah, setelah adzan Maghrib biasanya kan langsung takbiran nih ya, eh ini udah takbiran tapi tau tau berenti. Haha gara gara pemerintah belum mutusin. Aku, dek Erick, mama, papa sampe galau mau tarawih apa ga, di masjid ada tarawih jamaah apa ga, malah nongkrong di depan tipi ikutan sibuk ngeliat acara rapat kementrian agama di MetroTV. Acara malam takbiran yang udah dijadwal bakal tayang tanggal 29 kemarin juga batal semua. Waah repot juga ya. Tapi ada juga sih yang hari ini udah lebaran.

Terpaksa tadi pagi sahur pake ketupat plus opor ayam. Mantaaaf

Eeh kelupaan,
SELAMAT IDUL FITRI 1432 H
Mohon maaf lahir dan batin yaa :)
Semoga ibadah puasa kita sebulan ini diterima Allah SWT, aamiin

Sabtu, 27 Agustus 2011

Sandalku Ilang Satu

Paraaah. Aku abis kehilangan sandal di masjid. Selesai tarawih pas mau pulang sandalku tinggal satu. Udah aku cari sampe di ujung masjid, tetep ga ketemu. Ga mungkin juga kan ya, orang nyuri sandal cuma sebelah. Harusnya kalo niat nyuri sih sepasang! Lagian itu juga bukan sandal mahal. TAPI ITU PENUH KENANGAN. Sandal Joger warna biru donker, saksi bisu memori di Bali bareng Sapigila, maksudku SapiSenam. Bikin sakit hati sumpah. Akhirnya aku pulang nyeker sebelah kanan. Mama sama dek Erick malah ketawa ketiwi, katanya aku kurang sedekah. APAAH?!

Sepanjang perjalanan pulang penuh lampu, orang orang pada ngeliatin, untung aku ga sendirian. AH, CUPUMANIAAA!!

ARCHIBITION

Rabu, 24 Agustus 2011

Jam 8 pagi ke Maskam Undip lagi buat latihan perform siang nanti. Sampe patung kuda temen temen sms katanya latihan pindah di Gedung Serba Guna alias GSG. Ternyata aku telat, udah pada nyanyi nyanyi disana. Jadi ntar kelompok aku bakal nampilin akustikan, puisi, dan nyanyian gt deh.

Udah jam 12 lebih, kami ke kampus. Sampe kampus anak anak udah pada dateng. Mas ketua panitia ngasih beberapa arahan. Abis itu ke ruangan studio buat dengerin presentasi presentasi dari Archidipala, Arsitektur Islam, dan Club Sketsa. Udah selesai, balik lagi ke pelataran kampus buat baris.

Setelah baris, kami dibawa ke ruang pameran, dan ini ARCHIBITION. Ngisi buku tamu dulu kaya kondangan. Begitu masuk rasanya surprise banget. Ternyata sketsa wajah yang kami gambar di atas kertas warna warni itu digantung gantungin di ranting pohon asli, ada juga yang disusun sampe jd bentuk rubik raksasa. Keren banget. Eh iya, terus foto 3x4 yang tempo hari senior mintain ternyata ditempel, disusun di kardus putih bentuk angka 2011 tiga dimensi. Ah kereen, jadi terharu. Disana ada juga maket maket karya anak arsi, model rumah bongkar pasang khas Jepara, model bangunan keren dunia, terus jaket tiap angkatan anak arsi yg item merah juga dipajang disitu.

Selesai liat pameran, kami duduk duduk di open theater, akustikan, nyanyi nyanyi, asik lah pokoknya. Terus nama kami dipanggil bergilir, ternyata mau fitting jaket HMA yang aku bilang item merah dipajang di pameran tadi (HMA=Himpunan Mahasiswa Arsitektur). Aku langsung coba size S ternyata kegedean tapi kata mas yang mirip Ridwan Kamil itu ga kegedean banget. Iya sih, masa mau XS?? Gengsi lah ya. Udah sore jadi shalat Ashar dulu tapi di musola punya teknik Industri yang sepi. Abis shalat, performance dari angkatan kami dimulai. Anak anak panti asuhan juga udah pada dateng. Kelompokku dapet urutan ke 5, asik asik. Pas majuu, ancur buanget nget nget. Ah pengin pulang rasanya. Yang paling bagus itu kelompok si Dwiko, drama musikal. Simpel sih, cuma flashback PMB kami dari awal, tapi bagus.

Buka puasa pake air mineral sama blewah. Blewah lho, bukan es blewah karna emang ga ada es nya. Pas blewah udah pada abis, mas waka panitia bawa wadah gede isi es batu. Mana dia kaya ngerasa bersalah banget pake bilang "temen temen 2011, mohon maaf atas keterlambatan es batunya ya" jiah kami kan jadi sungkan sendiri, dikit dikit minta maaf padahal dia juga belum buka puasa. Abis shalat Maghrib, makan nasi bungkus, bihun goreng, kering tempe, dan omelet. Walopun cuma itu rasanya nikmat banget makan sama sama kaya gini.

Di sela sela makan kami, icon arsi 2011, si Uwek Uwek tiba tiba naik ke atas panggung katanya mau ngomong serius. Jadi sejak PMB Jurusan kemarin dia udah eksis kan tuh, hari ini dia tambah eksis banget dan gaya ngomongnya udah sok asik gitu pake gue elo an wkwk. Tapi lucu lucu aja sih biar rame, walopun dia agak norak. Terus tadi juga sempet nyebelahin pak kajur segalaaa, ya Allah ini anak ngeksis banget. Dan kali ini dia cerita serius. Dulu pas kelas 2 SMA dia pendiem dan cuma anak petani yang ngerjain lahan orang lain. Dia minder banget pas SNMPTN dan shock pas tau kalo dia lolos arsitektur Undip. Pas verifikasi dia bahkan belum bayar sepeser pun. Padahal wajib lunas 14 juta kurang dikit buat yang lewat jalur SNMPTN. Mungkin dia ikut Bidik Misi. Buat menutupi mindernya dia, dia bertingkah norak kaya gitu biar bisa menyatu sama kami. Malah dia sekarang jadi idola anak anak heheh. Tapi mas Eri, komting R1 itu, kaya ga suka banget sama dia gara gara tingkahnya yang berlebihan. Kasian, kayanya ada something deh sebelum dia tiba tiba maju ini.

Setelah buka puasa selesai, ada acara sharing tentang dunia perkuliahan arsitektur juga, bareng kakak angkatan 2007 sampe 2010. Ada games ga jelas juga tapi seru.

Udah sekitar jam 8an, mas ketua dan wakil ketua panitia PMB 2011 maju sampein maaf kalo selama PMB ini mereka udah bohong ke kami. Ada satu anak cewe yang lumayan udah deket sama kami, dan ternyata dia senior! Dia diselundupin, buat jadi mata mata. Itu cewe yg aku ceritain, yg ga mau lepas jaket. Reseee. Ada juga anak cowo yang selama ini jadi temen curhat si Uwek Uwek. Shock!

Terus kami disuruh gandeng erat tangan temen di sebelah kami, pejamkan mata, nunduk. Mas ketua yang kasih renungan. Yang nangis cuma aku sama Ulfi, si Adis malah ngetawain aku. Begitu buka mata, senior udah kumpul di panggung, nyalain kembang api di tepian panggung kaya di konser konser gitu. Senior serahin hadiah pohon sketsa wajah dan cita cita kami tadi, sama kardus 2011 yang ditempelin foto kami juga. Jadi terharuu. Si Dwiko selaku komting maju sampein makasih dan maaf, terus pegang kembang api kaya pas taun baru itu lho. Manis bangeeet

Acara terakhir, salam salaman. Mulai dari ujung kanan, aku urutan ke 5 yang jabat tangan sama senior. Pas giliran jabat tangan sama mas yang alumni SMA 3 itu, aku mundur mundur dan kejeblos ke selokan yang ada di sela sela tribun penonton dan panggung. Untung tanganku belum dilepas sama si mas itu, jadi langsung dia tarik. Dan yang kejeblos cuma kaki sebelah kiri. Si Adis sama Ulfi malah ketawa ketiwi.

"fi tadi liat si rieza jatoh ga? wakakak"
"iyaa wakakak, aku tadi bingung loh liat dia, ini bocah ngapaain sih?!"

Ih parah banget lah, sinetron abiss.

Eh iya salut buat mbak mas panitia PMB Arsitektur 2011 ;)

PMB Jurusan

Selasa, 23 Agustus 2011

Setelah kemarin badan remuk gara gara PMB Fakultas, sekarang giliran PMB Jurusan. Jam 5 pagi berangkat dari rumah karna wajib kumpul jam 6 pagi, selambat-lambatanya jam 6.30 sampe kampus arsi. Abis sahur, shalat Subuh, buru buru mandi. Dianter papa lewat jalur alternatif, namanya Sigarbencah.

Kumpul di pelataran kampus arsi, ternyata jam segitu udah pada duduk rapih berbaris. Aku bareng sama meilda, riska sania, adis, nisa. Si ifa belum dateng, parah banget dia ga tau kampus arsi dimana wakakak. Si ulfi juga belum dateng. Eh iya, aku juga sempet dihalo-haloin mas waka panitia gara gara masih pake kardigan. Bete. Padahal ada juga satu anak cewe, udah pake jaket, rambut ga diiket pula. Eh dianya ga lepas jaket juga, kaya ga ngerasa salah aja.

Pas udah dateng semua absen dulu. Abis absen, duduk rapih lagi di pelataran kampus, terus dicek deh tugas tugas yang kemarin dikasih senior. Buku sampul 12 warna, pensil 7 macem, cocard siluet borobudur, CV, drawing pen 0,2 sama foto hitam putih & berwarna. Dan aku ga bawa foto berwarna. Sepele, tapi ternyata disuruh maju. Jiah padahal kemarin ga dicek begini. Apees, apes. Si Adis juga ga bawa foto jadi maju juga. Sekitar 20 anak lah yang dihukum karna ga lengkap. Eh pas kami mau dikasih hukuman, ada bule dateng, ternyata dia anak arsi juga lho! Buset bule banget, bule arab gitu. Dateng telat wakakak. Pas ditanya mas senior dia ga begitu lancar bahasa Indonesia nya, tapi ngemeng Inggris fasih banget. Paraah, dia masuk lewat jalur apa ya? Emang ada soal SNMPTN versi Inggris?

Eh iya, sebelah barisan kami itu barisan anak D3 arsi Undip, parah bangeet! Semuanya maju ke depan gara gara ga lengkap bawa tugas. S1 sama D3 kalah nih kalo disuruh main keroyokan heheh. Terus kami dihukum ngegombal ala OVJ, tapi yang anak cowo dulu sih. Tanganku udah dingin banget. Paling ga suka deh ya kalo disuruh maju beginian. Pas ditanya senior
"kalian mau dihukum apa??"
tiba-tiba ada yang nyeplos
"diuwek-uwek"
semua ngakak heran.
"nama siapa dek?"
"saya Abdul kak"
"asal darimana?"
"dari Sukoharjo, kota teroris"
Wakakak gila.
"uwek-uwek apaan? Bahasa mana itu??"
"ya diuwek-uwek, bahasa Jawi"

Sampe sekarang dia jadi suka dipanggil Si Uwek Uwek. Yang cowo disuruh goyang ala Sule, eh si bule ga bisa wkwk. Dilanjut sambutan sambutan dari Pak Agung Dwiyanto selaku Ketua Jurusan, pak Sekjur juga. Oh iya daritadi mas waka panitia teriak begini mulu

mas waka : "ARSITEKTUUUR"
kami : "JAYA!"
mas waka : "ARSITEKTUUUR"
kami : "JAYA!"
mas waka : "JAYAAA"
kami : "ARSITEKTUR!"
mas waka : "upplause buat kalian semua"
kami : "plok plok plok"

Sampe bosen.

Setelah acara sambutan sambutan di pelataran, kami akhirnya diajak masuk ke dalem kampus. Terus ke ruang seminar. Disana kami disuruh gambar sketsa wajah temen di kertas persegi warna warni yang udah dibagiin senior. Aku gambar muka si Adis. Terus ditulis cita cita, aku: ARSITEK YANG BAHAGIA. Aamiin.

Ada banyak presentasi dari mahasiswa berprestasi, pak kajur, pak sekjur yang tukang lawak itu juga. Kami duduuuuk terus sampe bokong nih jadi aus. Tapi presentasinya lumayan lho, bisa nambah gambaran di arsitektur. Eh ada kakak angkatan yang baru umur 23 tahun tapi udah S2 dan besok mau ke Perancis. Pinter banget, cantik lagi. Dan ternyataaa dia alumni SMA 3 wekekek.

Sejak PMB Fakultas kemarin, aku, ifa, meilda, ulfi, riska, nisa barengan terus. Si meilda sama si ulfi iseng ngitung jumlah rombongan kami. Eh taunya ada 7 orang, mereka bilang 7icons. Jiaaah najis banget lah. Bagusan dikit kek. Wkwk ga tau kenapa rasanya kami ini serasa sehati senasib sepenanggungan, tp bukan serupa!

Abis seminar selesai, kami diajak puter puter kampus arsi secara bergilir, 6 cewe, 6 cowo. Rombonganku dipimpin mas ketua panitia PMB yang juga komting R2 angkatan kemarin. Ternyata ada ruangan khusus yang biasanya dipake mahasiswa ngerjain TA bahkan sampe nginep segala. Selesai puter puter kampus kami kumpul di open theater namanya. Ah udah dari dulu aku pengin punya sekolah yang ada beginiannya. Asik banget lah tempatnya. Disana kami dijelasin tentang acara besok, ARCHIBITION. Jadi besok bakal ada pameran karya arsitektur dan buka bersama anak yatim. Kami juga wajib perform. Satu angkatan dibagi jadi 6 kelompok dari 182 anak. Kumpul di kampus jam setengah 1 siang. Bawa bekal yang udah ditentuin, nasi, kering tempe, bihun goreng, telur. Minumnya harus air mineral.

Pulang dari PMB, komting sementara terpilih, si Dwiko Nugraha suruh kumpul di Maskam alias Majid Kampus buat bagi kelompok. Aku sama si 7icons gila gabung sama kelompok si Wastuwedha, temanya musikalisasi puisi. Latihan besok jam 8 pagi kumpul di Maskam lagi.

PMB Fakultas

Senin, 22 Agustus 2011

Hari ini, hari yang dari kemarin paling aku tunggu, upacara Penerimaan Mahasiswa Baru Undip 2011. Pagi pagi jam setengah 6 aku berangkat bareng si Bebet naik angkot. Karna aku anak fakultas teknik, jadi wajib pake kemeja putih lengan panjang, rok item bahan panjang, dasi item, sepatu vantofel item, topi Undip, cocard bentuk segi 11 warna biru teknik, dan pita biru teknik yang diiket di lengan kanan. Begitu angkot menuju Patung Kuda, udah banyak banget mahasiswa baru bertebaran di jalan pake seragam item putih. Waa semangat banget hari ini, seneng, was was, berdebar debar, campur aduk.

Pas mau naik angkot kuning di Patung Kuda udah penuh. Tapi karna takut telat, aku sama si bebet nekat desak-desakan gitu. Aku duduk di depan bareng anak cowo sama pak sopir angkot. Cowo sebelahku pake item putih juga jadi aku kira dia maba, tapi pas aku liat sepatunya kets warna putih, engga vantofel. Yang bikin terheran heran, dia lagi baca Al Quran di dalem angkot!! Ceman-ceman, ga ada yang nyangka dibacain surat surat Al Quran di dalem angkot kan?! Aku juga -,-

Tiba-tiba cowo itu nanya

"SMA mana mbak?"

"SMA 3 mas"

"oh asli semarang ya? mau PMB?"

"iya. Mas anak Undip juga?"

"iyaa"

"oh angkatan berapa?"

"barusan ini juga heheh"

"oalah, maba juga?"

"iyaa, jurusan apa kamu?"

"aku arsitektur, kamu apa?"

"aku teknik geologi."

"ohh. EH KOK SEPATUMU PUTIH SIH??"

"abisan aku ga tau, yaudah. Emang kalo pake sepatu putih, terus ga boleh jd mahasiswa Undip apa? Engga kan? Kamu tau kalo pake sepatu item darimana?"

"ya dari internet laah" -____-


Terus pak sopir angkot aneh banget nanya gini
"mbak, anak SMA 3 kalo pulang sekolah suka nangis ga?"

"hah? engga pak, kenapa nangis segala?"

"anak saya setiap pulang sekolah nangis, ga bisa ngikutin pelajaran, katanya susah di SMA 3"

"waduh pak, saya ga pernah mikirin pelajaran heheh. lho anak bapak SMA 3 juga?"

"iya mbak, sekarang kelas 2"

"waah hebat yaaa"

...

Sampe stadion Undip udah rame banget, ribuan maba udah pada baris rapih. Aku sama Bebet kebetulan dapet kelompok yang sama, di barisan kelompok A. Eh iya di barisan serong depanku ada dua orang yang mukanya bapak bapak abis, udah ga diragukan lagi ini. Ternyata mereka pak dokter yang mau ambil spesialis. Wkwk baru sadar ini kan yang upacara ada S1, D3, S2, sama spesialis juga. Eh dilapangan kan berdebu tuh, itu pak dokter pake bawa masker segala dasaaaar. Di tengah tengah upacara ada helikopter yang sliwar sliwer di atas kami, tau deh maunya apaan.

Selesai upacara kami dipisah menurut fakultas. Fakultas teknik ikutin bendera biru. Ah buset, ini sih anak arsi dimanaa? Si Meilda mana? Ifa mana? Osy manaa? Aku bingung kaya anak ilang. Pas dipisah per jurusan baru deh ketemu si Ifa. Terus kenalan sama anak Kendal namanya Adis. Anaknya cantik, kaya indo gt deh. Kami baris 2 banjar terus jalan dari lapangan stadion menuju gedung prof. Soedharto. Huaa cape banget, kakiku sakit gara gara pake sepatu vantofel tapi yang aku pake ternyata namanya sepatu hak tinggi. Walopun cuma 3 cm tapi bikin sakit banget.

Sampe gedung Soedharto, kami dikasih selebaran barang bawaan buat PMB Jurusan besok. Subhanallah bgt lah ini tugasnya. Disuruh buat cocard bentuk siluet borobudur, buku yang disampul 12 warna, pensil F, H, B, 2H, 2B, 4H, HB, sama drawing pen 0,2. Terus kami diabsen mas panitia, mukanya mirip banget sama Ridwan Kamil sumpah! Eh iya, tadinya kan aku duduk di belakang sendiri, terus mas itu suruh barisanku pindah ke depan, di tangga mau masuk gedung ituh, di atas sendiri, menghadap ke temen temen lain. Mampus, malu maluin.


Setengah 11 kami udah disuruh ke mushola. Lah? Dzuhurnya masih lama banget kali. Katanya ntar ngantrinya bakal panjang banget jadi harus siap siap dulu. Eh iya akhirnya ketemu sama si Meilda, asik. Kenalan sama temen dia juga, namanya Ulfi. Si Nisa, temen SMP ku dulu ternyata juga masuk arsi. Pas wudhu aku masih pake topi sama cocard. Payah banget. Selesai shalat, semua anak teknik ke gedung soedharto lagi, ada semacam sambutan gitu dari Fakultas Teknik. Duduk terus, pegeeel. Anak teknik buanyaaaak banget buset, paling banyak se-Undip.


Pulangnya aku, meilda, ulfi punya rencana cari bahan buat PMB Jurusan besok. Ke kosan Ulfi dulu di belakang kampus Keperawatan. Terus naik angkot lagi ke kosan Meilda di Griya Sapta Asri deket pom bensin Undip. Disana kenal sama temen Meilda sekamar, anak PWK, namanya Gita. Udah jam 5 sore, kami keluar cari makan buat buka puasa bareng. Rasanya udah lemes banget ini. Aku, meilda, ulfi, gita masuk ke resto penyet. Macam mana pula anak kos makan di tempat begini -,-

Aku, meilda, gita pesen jus alpukat. Si Ulfi jus sirsak. Mau pesen makan, bingung. Si ulfi pengiritan banget, pesen nasi+tempe yang paling murah, itu aja 4rb perak. Aku juga mau irit, tapi biar agak keren pesen roti bakar aja, harganya sama. Si gita pesen nasi+tempe juga. Nah ini nih si Meilda paling banyak gaya. Tadinya dia pengin nasi ayam goreng, tapi ganti jadi nasi+fuyunghai. Ah ga sohib banget lah dia.

Pas nasi+tempe pesenan Ulfi & Gita dianterin, si bapak bilang
"mbak, ini roti bakarnya kosong"

"mmm yaudah deh pak"

"mau diganti apa?"

Aku pandengin tuh anak tiga, sambil putus asa aku bilang ke si bapak
"yaudah nasi tempe aja deh"

Mereka ketawa
"wakakak, nasi tempenya ga usah kenceng kenceng kali za"

Fuyunghai si Meilda juga abis, terus ganti nasi tempe deh wakakak. Jodoh banget sama tempe. Nasib jadi anak kos :{

Buka Bersama Aufklarung

Rabu, 17 Agustus 2011

Ini sebenernya lebih kaya acara reunian sahabat sahabat waktu pertama kali di SMA dulu. Cerita panjang lebarnya dipending dulu yaa

Jumat, 12 Agustus 2011

Ambil Atribut Mahasiswa Baru

Hari ini rencana naik motor sendiri sampe penitipan, batal. Padahal udah persiapan mental jauh jauh hari. Berangkat dianter papa sampe rumah si Bebet jam setengah 8 sekalian papa ke kantor.
Perjalanan dimulai naik BRT sampe Milo, terus naik angkot jurusan Banyumanik turun di Patung Kuda. Karna belum begitu ngerti jalan menuju Patung Kuda, baru sampe Jatingaleh, aku udah bilang

"Patung kuda kiri ya pak"
"waduh, patung kuda sekarang udah pindah, mba"
"HAH? MASA SIH PAK?!"

Aku panik. Si Beti ketawa aneh. Sial, baru sadar tadi si sopir angkot lagi bikin lelucon. Lelucon basi. Ih kalo 8 tahun yang lalu mungkin aku ketawa, pak! (tapi kenapa aku ketipu?!) dan ternyataaa, Patung Kuda dari Jatingaleh itu masih jauuh banget. Tambah tambah nih malunya.

Abis turun Patung Kuda baru deh naik angkot kuning buat masuk kampus Undip. Dasar apes, dapet angkot yang kondekturnya sarap. Genit parah. Di dalem angkot udah penuh sesak. Ada 4 mas mas yang kayanya
mahasiswa Undip juga tapi angkatan tua. Sejak tadi masuk angkot aku sama bebet udah nyium bau aneh, bau asem, apek. Sial banget si mas mas yang anak rantau itu ternyata barusan pulang dari kampung halaman, dan belum mandi. Eh malah ketawa ketiwi.

Begitu sampe Undip aku sama bebet bingung musti turun dimana. Menurut jadwal sih ambil atribut di PKM. Yaudah aku turun disitu. Abis turun si bebet minta semprot parfum wakakak saking baunya angkot. Eh di PKM jam setengah 9 masih sepi, belum ada orang, cuma ada tukang malahan. Tambah celingukan deh. Si bebet liat ada kertas isinya pengumuman kalo pengambilan atribut mahasiswa baru Undip pindah ke gedung prof. Soedharto. Waaa paraaah. Jalan deh akhirnya, nasib.

Jadi tempat ambil atributnya sama kaya pas verifikasi kemarin tapi sekarang lewat pintu depannya. Antrinya lumayan jadi bisa cepet. Aku masuk barengan sama bebet. Eh kami disuruh mas mas Menwa antri di loket paling pojok. Loket paling pojok kosong, ga ada yg antri padahal loket lain rame. Aneh. Yang jaga ibu ibu mirip banget sama TG, wakasek smaga hehe. Tapi ini ibu sewotnya minta maap!

Pas giliran aku ambil atribut dan tanda tangan..

"besok kalo kuliah bawa pulpen lho ya mba"

"oh, iyalah bu"

"jangan kaya sekarang, bawa kok hape tok"

"apasih bu? Pulpen? Ini saya juga bawa sekotak pensilnya"

"kalo gitu kenapa ga dikeluarin daritadi??"

"?@%*$!#"

Tadinya mau aku jawab
"kalo gitu buat apa ibu sediain 4 buah pulpen di atas meja??"

Untung masih sadar ini puasa, untung juga masih sadar aku ini BELUM jadi mahasiswa resmi Undip. Cobaan. Kenapa harus aku yang antri di loket situ? Padahal ada 3 loket yang lain? Aaaah

Kali ini aku dapet jaket almamater, topi Undip, kaos olahraga, sama buku agenda. Akhirnyaaa dapet juga jaket biru ini ehehehee. Pulangnya naik angkot kuning lagi sampe patung kuda. Ih di dalem angkot isinya anak cowo semua, dan semuanya anak jakarte. Kurang ajar, risih banget denger mereka ngobrol gua elu gua elu. Maleeees. Ada nih anak cowo lagaknya sok oke, gua elu an, tapi ambil atribut aja dianterin emaknya! Ih muke lu jauuuh.

Gila banget, hari ini puasaku abal abal. Dari pagi isinya ngomongin orang sama bebet. Bodo ah sekali aja wkwk. Eh iya, aku nyobain naik bus jurusan Pudak Payung - Penggaron lho. Bingung ongkosnya berapa, tadinya mau bayar 1.500 tapi ternyata sampe Pedurungan ongkosnya 5.000 mameeeen! Baru kali ini naik bus non-AC sampe mahal gitu. Supirnya ugal-ugalan parah.

Aku ke rumah bebet dulu terus nemenin dia ke warnet. Di warnet kami searching video lucu di YouTube terus ngakak ngakak ga jelas. Bebet juga searching video cara memakai jilbab. Ih bagus bagus bangeet. Eh iya, bebet gila masa searching gambar ice cream, lasagna, cupcake, es pisang ijo, mie ayam bakso, tahu gimbal di google. Bikin puasa tambah bobrok aja ah!

Pulangnya ke rumah bebet cobain jaket almamaternya. Wakakak tetep ya, kegedean! Tapi lumayan bikin bangga itu jaket. Eh pas buka puasa si bebet sms

"akhirnyaaa buka puasa juga. Selese juga puasa abal abal kita hari ini. Jangan lupa istighfar ya sahabat kecil"

Ya Allah, ampunilah puasa abal abal hambaMu hari iniii. Astaghfirullah..

Senin, 08 Agustus 2011

Jatuh dari Motor

Senin, 8 Agustus 2011

Halo brrrrrroo!!
Pagi tadi aku baru aja nabrak portal nih, wekekek (ketawa kesakitan). Kalo cuma jatoh sih no problemo, tapi ini stang motor ga bisa dibelokin. Stress, gimana aku bisa pulang?

Ceritanya dua hari ini aku lagi semangat banget belajar nyetir motor. Kemarin sih dikawal dek Erick puterin kompleks. Dan sekarang, aku udah songkak, banyak gaya. Pagi abis shalat Subuh langsung siap siap keluarin motor. Dari tadi malem udah bayangin mau coba ke jalan raya. Aah akhirnya kesampaian deh tuh. Ke jalan raya sendirian, bolak balik sampe dua kali, tanpa pake helm kan masih pagi.

Nah pas muter kedua kalinya, iseng mau belok ke gang sempit deket Manunggal Jati, aku beloknya kurang mepet, terlalu kenceng juga ngegasnya. Emang belum bisa kali nih. Udah, langsung hilang arah. Aku tabrak tuh portal keras banget. Beruntung cuma siku kiri sama lutut kanan yang luka. Rasanya waktu itu malu banget, geli juga. Untung masih sepi, ga ada orang. Pelan pelan aku angkat motorku sayang, aku berdiriin dia, dan ternyata beraaat. Tadinya sih mau langsung lanjut perjalanan tapi taunya stang motor ga bisa dibelokin! Panik deh mulai. Gimana bisa pulang kalo stang motor kaku gitu, cuma bisa belok kiri. Tiba tiba ada pak becak langganan aku waktu masih SMA. Minta tolong benerin motornya. Tetep aja si pak becak ga bisa benerin stang motor itu. Akhirnya aku sms papa.

"pa, tlg ke jalan kecil deket manunggal ya. motornya ga bisa belok"

Ga ada 5 menit papa dateng ke tempat kejadian perkara alias TKP. Ternyata si papa ga tau juga musti diapain. Papa belum tau kalo aku abis jatoh lho wkwk niatnya ga mau cerita. Tapi papa kaya udah ngerti gelagat anaknya kalo abis jatoh. Ngaku deh akhirnya.

Karena bingung motornya mau dibawa kemana, papa balik ke rumah. Aku ditinggal sendiri di TKP, nongkrong di atas motor kaya anak alay lagi mangkal. Sekitar 15 menit papa dateng lagi bawa orang bengkel langganan. Buset, pagi buta gitu pak bengkel siap siaga ya. Ternyataaa rusaknya parah! Kata pak bengkel 'as'nya sampe patah gara gara nabrak kenceng banget. Apaan juga tau 'as' itu apa?? Mana kalo benerin 'as' mahal banget pula katanya, ratusan ribuu T.T

Sampe rumah, dek Erick malah ketawain aku. Rese. Ah bodo amat, aku juga malah ketawa ketiwi begitu ketemu mama. Untuung aja ga dimarah. Yang penting kan PENGALAMAN, betul? Huahuahua
Paginya sih cuma kerasa perih aja di siku, begitu siangan dikit ini badan rasanya kaya rontok. Tulang bahuku geser dikit nih. Memar sana memar sini. Tangan kanan kiri memar, lutut kanan memar parah, perut kanan juga memar, bahu kanan juga. Ih aneh, tadi kan aku jatohnya ke kiri, kenapa yang memar kanan semuaa?!

Aaah, sembrono, sembrono, SEMBRONOOO!!

Gapapa deh namanya juga belajar.
Kegagalan adalah awal keberhasilan.
AYO SEMANGAT BELAJAR NYETIR MOTOOOR! ;D

....sampe kampus lho ya!!

Jumat, 05 Agustus 2011

Awal Puasa

Jumat, 5 Agustus 2011

Assalamualaikum :)

mentang mentang lg puasa bawaannya ya gini ini, sok lemah lembut dan baik hati. Eh iya akhir akhir ini hapeku gila banget, suka mati sendiri gitu, tau deh maunya apaan. Tapi ada cerita bagus nih, wekekek minggu lalu aku dapet pulsa nyasar lagi. Pas malem minggu aku makan bareng kakak sepupuku, di daerah Ungaran. Gile, mau makan aja sampe jauh banget ya. Terus tiba tiba ada yang kirimin aku pulsa 10rb huahaha sempet ngira mama yang kirimin sih, tapi ternyata bukan. Sorak sorak bergembiraaa (licik). Perasaan aku langganan banget sih ya dapet pulsa nyasar begini? Wkwk makasih banyak lho mas, mbak ;P

Awal puasa kali ini lumayan kusyu' rasanya, apalagi kalo pas shalat tarawih. Wehehe gaya abis! Eh iya si tahu pong sms minta maaf lho. Perasaan dia yang ngambek, dia yang minta maaf. Absurd banget. Dulu pas aku minta maaf dia bilang "minta maafnya ntar aja za sekalian lebaran" buset, kena banget deeh. Masa dia minta maafnya aneh

"puasa maafin gua kalo punya salah"

Ini anak mau minta maaf apa mau nodong siih?!

walopun nomer dia ga pernah aku save tapi tau bangeet deeeh bahasa diaaa -,-
ga tau kenapa kali ini aku lagi pengin sok baik aja sama dia. Akhirnya kami ngobrol, cuma saling nanya kabar aja. Sekarang dia lanjut di Gunadarma, katanya. Si Nia malah bilang Gunadarma lebih bagus dari Undip. Tau deh, hidup dia. Dia bangunin aku sahur segala. Hmhmhm :{

Paginya aku bangun siang banget, saking mimpi indahnya atau gimana aku juga ga tau hehe. Bangun bangun disuruh mama bukain jendela kamar adek. Eh malah ketiduran di kamar dek Erick. Mimpi aneh pula. Aku mimpi ngeliat berita di tipi, ceritanya si tahu pong.. emm meninggal. Naudzubillah. Terus aku nyari nyari makam dia sampe tau deh itu tempat dimana. Aku bingung. Di berita bilang kalo makam dia ada di pulau Carnella (aneh kan, malah kaya nama ice cream) yang di atasnya ada puing kapal karam gitu. Akhirnya aku nemuin. Disana udah ada dua cewe pake jilbab. Eh cewe itu nanyain aku

"kamu pasti rieza kan?"
"iya, tau darimana?"
"kamu dari TEGAL kan??"
"HA?? engga, aku dari semarang tau"
"bohong, harusnya kamu dari Tegal"

HMMMM AJAIB BANGET, pake bawa bawa kota Tegal segala lagi.

***

Hari ini aku ke sekolah, SMA 3, buat cap tiga jari skhun. Repot yaa sekolah di smaga, bolak balik mulu kaya rumah aku di balaikota aja, tinggal nyebrang. Sampe sana ketemu temen temen HOLOMETABOLA, kangeen juga. Ketemu Bu Nung aku jadi inget nama beliau di katalog kan ketuker sama nama guru lain, terus aku cerita ke Dila, Ais, Abul

"eh masa namanya yangti ketuker di katalog, bisa marah besar tuh yangti"

eh si Dido nyaut
"IYA LHOO, namaku aja masa juga salah ketik coba?!"

Aku, Dila, Ais, Abul ga percaya
"hah?? Masa sih dok?"

Dido mukanya serius
"IYA TAU, MASA NAMAKU JADI MICHAEL"

Wakakak, sok keren banget.
Eh iya abis cap tiga jari kami di depan sekretariat ALSTE buat rapat buka bersama. Cerita macem macem deh pokoknya. Asik ;D