Senin, 06 Juni 2011

Kuliner Khas Jawa Timur

Senin, 6 Juni 2011

Kemarin siang papa berangkat ke Tulungagung, Jawa Timur, sepupu aku namanya mba Antien mau nikahan. Tulungagung, kampungnya si papa nih. Setiap mudik lebaran, aku sekeluarga pasti kesini bareng sama Pakde Bude Yongki, mba Deasy, mas Ai. Tapi sejak Eyang Agung(sebenernya bukan itu namanya, kata mama karna di Tulungagung, jadi ya panggil eyang Agung aja) meninggal pas aku kelas 4SD, jadi ga pernah kesana lagi.

Rasanya kangeeen banget sama masakan eyang, masakan khas Jawa Timur disana ga pernah aku temuin dimanapun. Ini nih kuliner khasnya.

1. NASI PECEL
Rumah eyang Agung di pinggir jalan raya, setiap pagi pasti ada mbok-mbok yang keliling jualan nasi pecel khas Jawa Timur. Emang isinya sama aja, ada nasi, sayur, rempeyek kacang, tapi sambel kacangnya yang bikin beda. Terus ada lagi perkedel apa gitu gatau, warnanya item. Rasanya kaya udang. Terus makannya harus pake pincuk daun pisang, sendoknya juga pake daun pisang.

2. SUMPIL
Aku jamin ga pernah ada yang denger nama makanan ini. Kayanya kalo yang satu ini cuma ada di Tulungagung deh. Inget, SUMPIL, bukan UPIL. Setiap pagi, mbok-mbok penjual sumpil juga lewat depan rumah. Sumpil itu ketupat dikasih sayur kuah santan hampir mirip kaya opor ayam tapi pedeees buanget. Terus ada topping bubuk kedele. Yang bikin unik, ketupatnya segede gaban! Bukan ketupat yang dibungkus anyaman janur kecil-kecil gt, tapi gede buanget sampe sampe ketupatnya ditumpangin ke becak.

3. RUJAK CINGUR
Nah kalo ini pasti udah pada sering denger. Dan kalian pasti jijik banget sama makanan ini. Tapi aku engga, doyan banget malah. Soalnya pas aku sering makan rujak cingur di Tulungagung dulu, ga pernah dikasih tau kalo cingur itu hidung sapi. Begitu SMP, liat di tivi baru deh tau. Jijik sih, tapi rasa rujak cingur mengalahkan rasa jijikku. Ehehe. Jadi rujak cingur itu ada kangkung, bengkoang, timun, nanas, tempe ukuran dadu, dan cingur. Bumbunya unik banget, ada pisang klutuk, pisangnya seukuran kelingking warna ijo, diuleg bareng sambel rujaknya. Enak lah pokoknya.

4. LELE PANGGANG
Yang ini juga ga pernah aku temuin dimana-mana. Lele panggang ini masakan ala eyang Agung. Lele panggang, sambel terasi, lengkap pake lalap. Aaah, sarapan yang selalu bikin kangen.

5. BAKSO PENTOL
Hehe kalo ini sih bukan makanan khas Jawa Timur, dimana mana juga ada. Tapi cara jualnya unik, masa bakso dijual eceran, boleh ga pake kuah. Biasanya aku beli bakso seukuran bola tenis, isinya telur puyuh, dicocol saus tomat. Atau kadang yang bakso tahu, ukuran tahunya panjang, sekitar 10cm. Dan kalo mau beli, baksonya disatein, ditusuk kayu gitu. Wkwk enak. Biasanya siang-siang, abis main sama sepupu-sepupu disana, mas Alex, mba Sari, mas Oda, laper, terus beli bakso pentol deh.

Sebenernya aku posting ga jelas kaya gini karna lapeeer :{

Tidak ada komentar:

Posting Komentar