Kamis, 30 Juni 2011

Promnite: Ganesha Award 2011

flashback dulu ke minggu lalu ya

Rabu, 22 Juni 2011
Hari ini aku bareng The Bitches mau dandan bareng plus nginep plus gowes di Tembalang, rumah Nia. Aku, Azka, Nonik janjian kumpul jam 08.30 di sekolah terus naik taksi bareng. Tapi akhirnya mereka berdua malah nungguin aku di halte BRT. Sempet geli gara gara kardiganku sama kaos lengen panjang si Azka semotif, stripes item putih (anak panti). Eh iya pas si Azka nelfon taksi dia ngaku-ngaku coba, pake namaku, sial.

"Rieza, pake baju garis garis putih item ya"

Azka payah, dia kan juga garis garis putih item.

Lumayan mahal naik taksi dari SMA 3 ke rumah Nia. Sampe tujuan, kami berempat ngebrel kesana kemari, apaa aja diobrolin. Eh iya, saling pamer dress baru juga. Parahnya cuma aku yang ke prom nanti ga pake dress, waa kayanya aku emang ga ditakdirkan pake dress deh. Tapi si Nonik bilang bajuku lucu wkwk. Makasih lho.

Menjelang siang, Nonik sama Nichan heboh banget mau nonton Dong Yi apaan gt pokoknya yang di channel 'ikan terbang' itu. Ah aku paling zet-zet deh sama ini film. Ga chacha, ga bebet, ga dila, ga mereka berdua, semuanya Dongya Dongyi mulu. Katanya bagus, padahal serem, kaya film Misteri Gunung Merapi hih.

Eh iya sebelumnya kami main Senam Lidah. Itu lho yang nyam-nyam bulet ditempelin disekitar mulut pake coklat. Wakakak aku menang sampe final, juara 1. Iyalah lidahku panjang gini sampe idung juga bisa. Ada dokumentasi foto & video nih sebenernya.

Pas udah mau sorean, si Ayu dateng. Disusul si Ririn. Mba mba salon yang kami panggil ke rumah juga udah standby. Wiii pada dicurly semua, aku jadi takut. Apalagi liat uap panas yang keluar dari alat catok itu, huaa bikin heboh. Kayanya daritadi yang heboh stress gini cuma aku deh. Tiba tiba teriak ga jelas, ketawa ketiwi, uring uringan. Akhirnya aku dicatok doang tapi agak dicurly depannya. Buset begitu di make up pada cantik cantik, siap mangkal (ups) --> pas prom ada yang ngatain gt, tp lupa siapa, kurang ajar.

Promnite: Ganesha Award 2011 jam 19.30 rombongan The Bitches sampe di Admiral Hall naik taksi (taksinya DUA mamen, heboh banget ga tuh) begitu masuk, isi buku tamu sama vote nominasi GA 11. Terus RED CARPET deh, jeprat jepret duluu wkwk, lumayan, latian jadi artis. Eh iya aku lupa, pas baru sampe admiral ada anak cewe pake kostum kuntilanak. Gila, sinting, berani mati, mirip bgt tapinya.

Kami dapet meja di sebelah kanan paling belakang. Emang agak ga keliatan panggungnya sih tapi pewe, private, enak buat makan (maruk-marukan), dan enak buat foto-foto. Wakakak bener aja, semua menu, mulai dari yang pembuka sampe hidangan penutup, kami paling juara ngabisinnya dibandingin meja-meja sebelah. Sup jagung, pangsit udang, bakmie seafood, gurame asam manis, nasi goreng ikan asin, terakhir cocktail. Aku tau si Abul pasti shock liat gurame di meja, dia kan phobia ikan wkwk.






Dan yang paling berkesan dari awal sampe akhir adalah video dokumenternya! Aku jadi berasa nonton film 'Catatan si Boy' huahaha, bukaaan 'Catatan Akhir Sekolah' maksud gueeh. Lucu banget videonya, yang bikin ga lucu itu: GA ADA AKU, upilku sekalipun, ga adaaaa! Nasib jadi kalangan minoritas, sial. Oh iya, ada satu lagi yang berkesan, disaat semua ALSTE 11 berdiri, nyanyiin lagu kebanggaan kami, Mars SMA 3, Ksatria Ganesha.







Udah hampir jam 12 malem, acara belum juga selesai. Bintang tamunya ga terkenal, dari Jogja kata Abul, tapi keren. Akustik emang selalu asik didengerin. Aku sama Azka terpesona sampe ga jadi pulang terus, nungguin sampe mereka nyanyinya jelek. Parahnya ga ada yang dirasa jelek satupuuun.

Jam 1 malem sampe rumah Nia, aku cuma bisa tidur 2 jam, itu juga udah alhamdulillah. Eh si Nonik ga dibolehin nginep tapi, payah. Dia malah sms gini:

"kalian udah pulang? Giliran sampe rumah malah ga bs tidur nih. Bawaannya pengen ngaca terus, terbuai oleh kecantikanku"

MALESIN ABIS DIAA, paraaah

Pagi jam 06.00 kami berniat gowes puterin Undip tapi ternyata sepeda tandomnya abis, padahal si Azka ga bisa naik sepeda. Yaudah, enakan jalan ternyata. Puterin Undip, kami jadi berasa wisatawan, Undip juga lebih kaya objek pariwisata, bukan kampus lagi. Si Nia jadi tour guidenya. Waaa aku obsesi banget jadi anak Undip. Pas mau pulang sempetin mampir ke calon kampus, Teknik Arsitektur. Waktu itu belum pengumuman jadi aku masih deg-deg pyar pas lewat situ. Wehehe, sekarang sih alhamdulillah.. (songkak)




Pulang jam 11.00 ditebengin Ayu. Sempet sedih waktu inget si Azka harus ke Bogor, Sarah ke Solo, dan yang lainnya juga bakal kepisah. Tapi semoga kita semua ga jauh ya, bitch. Huaa, sedih lagi kan iniii :'{

Pengumuman SNMPTN Tulis

Rabu, 29 Juni 2011

Bentar, kayanya barusan aku nelen nyamuk deh zz

...
Alhamdulillah yaa Allah, terima kasih atas ridha dan mukjizat dari-Mu :')

Alhamdulillah aku lolos SNMPTN pilihan pertama, Teknik Arsitektur Undip. Makasih yaa buat doa, bantuan, dukungan, dan semangat dari temen-temen semua selama ini.



Buat The Bitches, HOLOMETABOLA khususnya Abul cantikku sayang (males) yang udah ajarin aku matematika dengan galaknya, Ais yang udah ajarin aku kimia dan fisika, Adila sekseh yang udah nemenin aku berebut tempat duduk selama kelas 3 ini, terus buat temen seperjuanganku Bebet, Prita, Chacha, Farikha, Leila, Ifa (aaa aku jd inget masa masa bimbel). Makasih, makasih, makasih. Sukses ya buat kalian semua.

Dan yang paling berjasa mulai dari Ujian Nasional sampe SNMPTN ini adalah mama. Tanpa mama mungkin ga kaya gini akhirnya, mungkin aku masih aja ga bisa berjuang, mungkin aku masih aja terpuruk males malesan kaya pas kelas 2 dulu. Papa juga berjasa banget, mulai dari anterin aku pas UN sampe anterin aku pas SNMPTN. Dek Erick juga deh, kalo ga ada dia yang anter jemput aku dari dan ke halte BRT mungkin tiap hari aku ga sekolah.

...

Ah yaudah deh makasih makasih mulu. Ini ceritanyaa

Jam 18.30 selesai shalat Maghrib aku baca sms dari Azka dan Rizka (mereka anak undangan tuh). Katanya pengumuman udah keluar, tapi aku buka webnya pake hape mama belum ada. Abis makan malem, shalat Isya dulu. Jam 19.45 selesai shalat, langsung buka webnya lagi. Temen temen udah pada nanyain, ah pasti mereka udah pada lolos. Semakin deg-degan. Aku masuk kamar, tutup pintu, matiin lampu. Berdoa sampe sesenggukan, dan akhirnyaaa. Alhamdulillah yaa Allah, sujud syukur. Keluar kamar, langsung nyengir. Huaah lega banget rasanya iniii

Yang pertama tau dek Erick, ih langsung berpelukan deh kita. Tapi sialan, dia main cium ajaa! Kurang ajar. Papa lagi keluar anterin mama pengajian. Aduh, ini mama anaknya pengumuman malah pengajian. Papa dateng, aku bukain pintu sambil nyengir. Keliatan banget deh papa leganya minta ampun. Jam 21.15 mama belum juga dateng, mana hape ditinggal lagi. Wekekek aku mikir pasti mama lagi deg-degan banget disana, padahal di rumah aku udah ketawa ketiwi. Begitu mama pulang aku langsung peluk mama, ga peduli itu baru sampe teras rumah hehe.

Ya Allah ini semua berkat pertolongan-Mu, alhamdulillah, terima kasih karna Engkau telah mendengarkan dan mengabulkan doa hamba. Semoga Engkau beri kelancaran untuk kuliah hamba nanti, aaamiiin.

Udah jam 00.30 nih, rasanya ga pengen berakhir hari ini. Euforia udah dapet kuliahan jadi ga mau tidur, leganyaaaa ga karuan. Tapi jam 3 pagi nanti aku harus bangun sahur, nadzar harus segera dibayar heheh. Eh iya aku juga janji khatamin Al Quran, sama traktir dek Erick jugaaa (buat yang satu ini, males bgt. Traktir kripik singkong aja kali ya)

Jumat, 24 Juni 2011

Absurdnya Telfonmu

ini cerita dulu pas dia masih sering telfonin aku, suara dia di telfon waktu itu emang agak bindeng gitu deh.

"aku lagi flu nih za"

dalem hati, bodo amat, lah terus?
tapi yaudahlah aku sok care aja daripada ntar ngambek

"kok bisa? kenapa?"

"iya tau nih, biasaaa, debu"

JIAH INI ANAK MENTEL BANGET SIH?!

***

waktu itu sekitar jam 11 malem, dia nelfonin mulu padahal aku lagi shalat Isya' (shalatnya ngaret banget deh ya aku nih wkwk), mendadak dia heboh.

"za kamu udah selesai shalatnya?"

"ya kalo belum, ga mungkin aku angkat telfon kamu, bego"

"ehe iya. EH ZA BURUAN DEH KAMU KELUAR, BINTANGNYA KEREN BANGEEET"

dalem hati, ini anak sumpah deh, alay banget.

"apaan coba hhh"

"BURU ZAA, di semarang ga mendung kan? PLIS ZA KELUAR BENTAR"

"udah maleeem, pintunya udah dikunci tau. Entar orang rumah kebangun"

"PLIS PLIS PLIS, BENTAAAR AJAA"

akhirnya aku nurut, keluar rumah, liat bintang. Dih, bego.

***

abis makan malem tiba2 dia sms aneh.

"jujurlah padaku, jujurlah padaku. nyatakan padaku, nyatakan padaku"

apaan sih ini? aku mikir ini pasti lirik lagu, terus aku coba nyanyiin deh. Eh parah banget, kok nyambungnya sama lagu Radja ya? Ih seleranyaa, ini anaaak, bikin nyesel.

Aku bales
"hah? apaan nih?"

Bukannya bales smsku, dia malah nelfon dan tanpa kata 'halo' di awal telfon, ga pake mikir, dia langsung nyanyi dengan nada sinting

"JUJURLAH PADAKU, JUJURLAH PADAKUUU. NYATAKAN PADAKU, NYATAKAN PADAKU, CINTAAAA"

Oalaaah, lagunya Vierra to. Saat itu juga aku baru ngeh. Maklum lah ini pas kami masih kelas 1 SMA, Vierra baru aja booming. Kenapa dia nyanyi lagu itu? Sinting. Eh tapi agak aneh, padahal seharian tadi aku juga lagi sering rekaman kamar mandi pake lagu ini.

"daasaaar R**A freak!"

"ih bodoo huehehe, aku nyanyi lagi ya za"

"GA USAAH, UDAH be-a-er, BAR, BAR"

"bar apaan?? JUJURLAH PADAKU, JUJURLAH PADAKUUU, NYATAKAN PADAKU, NYATAKAN PADAKU, CINTAAA"

***

waktu aku lagi bantuin mama bikin puding cokelat

"kalo mau ngapa-ngapain bisa kan za bilang dulu?! jadi aku ga usah nungguin kamu balesin giniih"

wakakak bayi banget ini cowo.

"aku td lagi bantuin mama bentar"

"tapi bilang bilang dulu keek. bantuin apa emang?"

"bikin puding, mau?"

"enak niih, mau, mau. Puding apa za?"

"puding coklat"

"AAAH, AKU GA SUKA PUDING COKELAT. KALO STRAWBERRY AKU MAUU"

Gila kali ya ini anak. Strawberry?! Dia cowo gitu, sadar diri maas, sadar diriii

***

Ya Allah, dulu aku kasar banget ya. Gampang banget keluar kata-kata 'bego' buat dia. Pantes dia sakit ati wakakak

Senin, 06 Juni 2011

Kuliner Khas Jawa Timur

Senin, 6 Juni 2011

Kemarin siang papa berangkat ke Tulungagung, Jawa Timur, sepupu aku namanya mba Antien mau nikahan. Tulungagung, kampungnya si papa nih. Setiap mudik lebaran, aku sekeluarga pasti kesini bareng sama Pakde Bude Yongki, mba Deasy, mas Ai. Tapi sejak Eyang Agung(sebenernya bukan itu namanya, kata mama karna di Tulungagung, jadi ya panggil eyang Agung aja) meninggal pas aku kelas 4SD, jadi ga pernah kesana lagi.

Rasanya kangeeen banget sama masakan eyang, masakan khas Jawa Timur disana ga pernah aku temuin dimanapun. Ini nih kuliner khasnya.

1. NASI PECEL
Rumah eyang Agung di pinggir jalan raya, setiap pagi pasti ada mbok-mbok yang keliling jualan nasi pecel khas Jawa Timur. Emang isinya sama aja, ada nasi, sayur, rempeyek kacang, tapi sambel kacangnya yang bikin beda. Terus ada lagi perkedel apa gitu gatau, warnanya item. Rasanya kaya udang. Terus makannya harus pake pincuk daun pisang, sendoknya juga pake daun pisang.

2. SUMPIL
Aku jamin ga pernah ada yang denger nama makanan ini. Kayanya kalo yang satu ini cuma ada di Tulungagung deh. Inget, SUMPIL, bukan UPIL. Setiap pagi, mbok-mbok penjual sumpil juga lewat depan rumah. Sumpil itu ketupat dikasih sayur kuah santan hampir mirip kaya opor ayam tapi pedeees buanget. Terus ada topping bubuk kedele. Yang bikin unik, ketupatnya segede gaban! Bukan ketupat yang dibungkus anyaman janur kecil-kecil gt, tapi gede buanget sampe sampe ketupatnya ditumpangin ke becak.

3. RUJAK CINGUR
Nah kalo ini pasti udah pada sering denger. Dan kalian pasti jijik banget sama makanan ini. Tapi aku engga, doyan banget malah. Soalnya pas aku sering makan rujak cingur di Tulungagung dulu, ga pernah dikasih tau kalo cingur itu hidung sapi. Begitu SMP, liat di tivi baru deh tau. Jijik sih, tapi rasa rujak cingur mengalahkan rasa jijikku. Ehehe. Jadi rujak cingur itu ada kangkung, bengkoang, timun, nanas, tempe ukuran dadu, dan cingur. Bumbunya unik banget, ada pisang klutuk, pisangnya seukuran kelingking warna ijo, diuleg bareng sambel rujaknya. Enak lah pokoknya.

4. LELE PANGGANG
Yang ini juga ga pernah aku temuin dimana-mana. Lele panggang ini masakan ala eyang Agung. Lele panggang, sambel terasi, lengkap pake lalap. Aaah, sarapan yang selalu bikin kangen.

5. BAKSO PENTOL
Hehe kalo ini sih bukan makanan khas Jawa Timur, dimana mana juga ada. Tapi cara jualnya unik, masa bakso dijual eceran, boleh ga pake kuah. Biasanya aku beli bakso seukuran bola tenis, isinya telur puyuh, dicocol saus tomat. Atau kadang yang bakso tahu, ukuran tahunya panjang, sekitar 10cm. Dan kalo mau beli, baksonya disatein, ditusuk kayu gitu. Wkwk enak. Biasanya siang-siang, abis main sama sepupu-sepupu disana, mas Alex, mba Sari, mas Oda, laper, terus beli bakso pentol deh.

Sebenernya aku posting ga jelas kaya gini karna lapeeer :{

Sabtu, 04 Juni 2011

Cap Tiga Jari Ijazah

Sabtu, 4 Juni 2011

Setelah tes SNMPTN, setiap bangun tidur pagi aku ga peduli banget ini hari apa. Begitu buka hape, baru sadar ini hari Sabtu! Tapi aku agak ga yakin, yaudah sms si Dila deh, nanya ini hari Sabtu apa bukan.

Hari Sabtu. Berarti ntar jam 10 aku harus ke sekolah pake seragam buat cap tiga jari. Sumpah males bangeeet. Apaan coba ke sekolaaah mulu ga beres beres. Minggu kemarin, dua hari bolak balik ke sekolah buat ambil SKHU sementara. Sekarang cap tiga jari ijazah. Rabu minggu depan ke sekolah lagi, buat ambil ijazah. Kapan selesainyaaa?

Tapi aku jadi semangat pas inget temen-temen. Pengennya ntar main main ke mana gitu yang asik. Sampe sekolah, mereka udah pada kumpul di kelas ISLAM 2, udah ada Bu Nunung juga. Langsung sumringah deh ketemu temen-temen, kangeeen. Eh tapi si Abul ga dateng masa. Mungkin dia lagi ke luar negeri, pulang kampung.

Begitu cap tiga jari dan segala macem beres, kami punya acara susulan. Surprise buat Bu Nung. Ada kotak gede ukuran kira-kira 30x40, sama foto HOLOMETABOLA yang udah dibingkai ukuran gede juga. Begitu liat foto kami itu, Bu Nung terharu banget sampe nangis. Karna kami, angkatan terakhir yang beliau ajar. Abis ini udah pensiun, ini taun terakhir. Aduh, jadi ikutan sedih..

Rencananya mau main, tapi si Abul pake acara pulang kampung segala, si Ais juga pake acara survey tempat tes STIS segala. Tinggalah aku sama si Dila. Kayanya acara main batal deh. Akhirnya aku, Dila, Ais ke kantin dulu. Kangen es campur sama gorengannya Kantin Mawar.

Pas lagi jalan menuju gerbang depan, aku ngobrol sama Dila. Ada ibu-ibu pake jilbab yang aku kira Bu Asminah guru Kimia, jalan menuju arah kami. Pas ibu itu udah jalan di depan kami, aku sapa deh 'SIANG, BU' sambil sok ramah gitu. Begitu noleh taunya itu orang tua murid! Bukan guru smaga! Sumpah ya aku jadi trauma kasih salam ke guru. Saking malunya aku langsung lari, ngumpet di lab komputer depan.

Si Dila minta aku temenin dia makan di depan sekolah. Eh makan tahu gejrot dia, padahal katanya laper. Abis itu dia ngiler liat mie ayam, makan lagi. Buset deh ini, betina super! Pas lagi ngebrel di pinggir jalan sambil makan mie ayam, si Ais udah balik dari survey ternyata. Ihiiir, jadi deh kami jalan. Cari yang deket sekolah aja, ke DP trus nongkrong di foodcourt beli minum doang. Wakakak ga modal.

Aku sama si Ais nih ga tau kenapa kalo ketemu pasti deh, kumat sintingnya. Sampe si Hapsa katain aku adeknya Ais, hmm plis haps! Eh iya pas beli minum sempet ngerjain Dila juga wakakak. Kasian dia ga ada alelanya (si Abul) hehe Dila sama Abul kan tinggi, jadi mereka adalah 'gen dominan'. Kalo aku sama Ais kan pendek, jadi kami adalah 'gen resesif'. Kalo jalan ya biasanya pasang-pasangan sesuai alelanya.

Di foodcourt ngobrol, curhat tentang kuliah besok, cerita, ngakak ngakak ga jelas, sampe gosipin orang. Ga kerasa udah mau Ashar. Kami pulang deh. Eeeh, di depan DP ada acara lounching motor Honda Spacy dan pas yang lagi perform model-model seksi tapi BENCONG. Geli banget liatnya. Aku sama Ais ngakak pas liat dari jauhan, tapi begitu deket takuuuut.

Aaa hari ini cukup deh buat melepas kangen sama mereka. Jarang-jarang aku mau main gini hehe masih prihatin. Nunggu pengumuman SNMPTN sebulan lagi. Ya Allah, izinkanlah hamba dan teman-teman untuk bisa lolos di pilihan pertama, amiiin.

Kamis, 02 Juni 2011

Ujian Tulis SNMPTN 2011

Rabu, 1 Juni

Haloo, SELAMAT DATANG DI BULAN JUNIII :D
Hari ini hari terakhir aku buat berjuang, yah tinggal bertawakal, doa yang kenceng. Ini cerita SNMPTNku. Kira kira seminggu sebelum SNMPTN, aku daftar online dulu pake internet di tempat bimbel, dibantu Ais gendut. Aduh, mau daftar aja gerogi banget rasanya. Tapi alhamdulillah aku udah yakin pilih Teknik Arsitektur Undip. Bismillahirrahmanirrahiiim, semoga Allah meridhai dan kasih aku jalan kesana. Amiiin.


Hari Pertama SNMPTN
Selasa, 31 Mei

Aku dapet tempat tes di kampus UNNES, Sekaran, Gunungpati. Ih ini jauuuh banget dari rumah (daerah Pedurungan), kaya mau ke luar kota deh bener. Perjalanan sekitar 1 jam katanya, itu pun kalo ga pake macet. Jadi jam 5.45 pagi aku berangkat dari rumah dianter papa. Sebelumnya papa belain survey tempat sampe dua kali bolak balik ke UNNES lho. Aduh, papyoku, aku jadi terharu.

Begitu udah mau masuk kawasan UNNES, macet beneran ternyata, padahal masih pagi ckck. Sampe kampus, di gedung C2 Fakultas Ilmu Sosial, aku minta anterin pipis dulu biar ntar ga kebelet. Malu sih sebenernya, udah gede masih dianter orang tua. Begitu naik ke lantai 3 eh ternyata si Ifa, temen bimbel, udah dateng duluan. Asik asik ada temennya. Aku sama Ifa sok nyantai banget, ga belajar malah haha-hihi.

Jam 7.15 pengawas udah dateng, padahal masih kurang 15 menit lagi. Yaudah aku menuju ruangan. Eh ternyata kami belum boleh masuk sebelum bunyi bel. Pas lagi nunggu, tiba tiba sebelahku senyum sama aku. Cewe pake jilbab, putih, cantik. Ngobrol deh jadinya sama dia. Namanya Rizky dari Pontianak, Kalimantan Barat. Dia mau ambil FK Undip (udah kutebak). Anaknya lucu banget, ga jelas. Dia cerita kalo abangnya juga lulusan Arsitektur Undip, sekarang udah magister. Wah, mau dooong

Begitu jam 7.30 bel bunyi. Aku masuk agak deg-degan. Posisi duduk di belakang sendiri mepet tembok, urutan dua dari kiri. Hari pertama ini yang diujiin ada dua, Tes Potensi Akademik sama Tes Bidang Studi Dasar. TPAnya lebih berbobot dari soal TPA biasanya. Kalo Tes Dasarnya, susah deh. Tapi bismillah deh, optimis. Pas lagi ngerjain aku ngeliat jam, mau liat waktunya kurang berapa menit lagi. Payahnya aku lupa ini selesai jam berapa. Yaudah ga guna banget pinjem jam adek segala. Eh iya, antara 2 tes itu ada selang 45 menit buat istirahat. Aku makan bekal roti keju bareng Ifa, unyu banget. Sampe rumah aku ngedrop, patah semangat, hilang arah. Padahal perjuangan masih sehari lagi. Untungnya abis shalat Ashar semangatku balik lagi.


Hari Kedua SNMPTN

Hari kedua aku berangkat lebih pagi. Sampe sana pintu tangga belum dibuka. Nunggu sendirian kaya anak ilang. Banyak sih yang sendirian, tapi mereka ditemenin buku. Nah aku? Ga bawa buku satupun. Ngeliatin sekeliling kampus, kok malah lebih kaya sekolahan ya. Begitu pintu tangga dibuka, aku naik trus ketemu si Ifa lagi. Belajar Biologi bareng pake buku dia sampe lupa waktu. Bel bunyi aku lari lari ke ruang tes. Ah malu deh.

Kali ini deg-degannya udah agak kurang. Aku kerjain soal demi soal. Ya Allah, hamba cuma mengharapkan keberuntungan dan keajaiban dariMu... Soalnya susah, tapi masih susahan yang hari kemarin. Akhirnya selesai juga jam 9.30 alhamdulillah. Pulangnya muaceet banget.

Ya Allah, semoga Engkau berikan hasil yang terbaik. Semoga Engkau berikan ridhaMu di pilihan pertama yang hamba pilih. Amiiin, amiiin, amiiin yaa rabbalalamiiin...