Senin, 21 Februari 2011

Tragedi Lompat Jangkit

Jumat, 18 Februari

Hari ini jadwalnya ujian praktik olah raga buat kelasku. Materi yang diuji ada lompat jangkit, senam lantai, sama voli. Yang pertama, lompat jangkit. Yah mendingan lah daripada senam lantai, bikin otot muter muter. Sebelum penilaian, Pak Budi suruh kami latian dulu di bak pasir situ. Aku nyoba sekali, bisa. Yang kedua, malah ga bisa. Hhh memang sih sekedar beruntung tadi. Akhirnya penilaian juga, tapi anak cowo dulu baru deh abis itu anak cewe.

Gile, anak anak cowo awalan larinya pada kenceng kenceng banget, malah sempet ada yang sampe kebablasan saking kencengnya. Tapi ada juga yang gagal terus, harus diulang. Salah satunya si Thomas. Pas dia berusaha buat lompat jangkit dengan sempurna, aku duduk di pinggiran lintasan lompat. Nah, tiba tiba si Thomas keseleo dan aku denger jelas banget bunyi 'KREEEK' setelah itu dia ga bisa gerak apa apa. Padahal aku dari jarak sekitar 3 meter lebih, bisa denger dengan jelas entah bunyi apa itu yang jelas kaki si Thomas pasti cidera. Temen temen pada shock dan langsung nolongin dia. Si Hanif sama Dio (kalo ga salah) tanggap, lari ke UKS buat ambil tandu. Aku shock, panik, lemes banget ngeliat keadaannya sampe sampe ambruk di lapangan. Pak Hari Waluyo, kepala sekolah kami, kebetulan lagi ada di sekitar situ trus nyamperin. Thomas mereka boyong ke UKS. Anak anak cewe teriak "PAK HARII PINJEM MOBILNYA DOOONG". Wakasek juga ikut turun tangan nelfonin orang tua Thomas. Akhirnya dia dibawa ke RS. Bhayangkara karna papanya yang minta, iyalah kan polisi. Pas ngeliat dia diboyong dan dimasukin ke mobil shock ku semakin menjadi. Rasanya lemes, gemeteran sampe ga kerasa aku udah nangis sesenggukan. Sumpah cupu bangeeeeet. Untung ada si Ais.

Keadaan hampir normal kembali walopun anak anak masih berasa miris sama kejadian tadi. Kata mereka, kaki Thomas bengkok. Sekarang giliran anak anak cewe yang lompat jangkit. Rasanya aku udah ga ada daya buat lompat, tapi harus semangat ah! Yah akhirnya bisa juga walopun harus ngulang 3 kali. Abis lompat jangkit, ke aula buat senam lantai. Eh ada lompat kangkang juga. Parah deh aku ga bisaaaaa. Akhirnya, karna diulang mulu tetep aja ga bisa, Pak Rosyikin suruh aku lompatin si Luluk. Ah aku ga enak lah sama Luluk, ntar kalo ambruk gimana? Tapi akhirnya lompat juga. Alhamdulillah berhasil. Senam lantainya aku ambil sikap pesawat terbang, sikap lilin, lompat harimau, roll depan, roll belakang. Badanku mluntir semuaaa.

Selesai praktik olah raga, kami menuju kelas C1 buat transit (kaya apaan aja) setelah anak anak kumpul semua, si Veda ajakin kami belajar kimia buat ujian praktik besok. Semuanya saling mengisi, kalo ada yang udah paham, maju ke depan trus terangin materi ujian praktiknya. Asik siiih. Abis itu latian conversation bahasa Inggris bareng Akbar, Cik Me, Hana, Ergi di dalem kelas. Latian bentar, udah langsung lancar. Yaudah deh, selesai.

Aku sama temen temen nglawak dulu di koridor kelas, sambil liat video drama kami kemarin. Pulang sampe sore.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar