Selasa, 22 Februari 2011

Get Well Soon, Tom

Sabtu, 12 Februari

Sabtu ini HOLOMETABOLA rombongan nengokin si Thomas di RS. Bhayangkara, dia abis dioperasi kakinya kemarin siang. Eh tapi sebelumnya aku mau cerita tentang ujian praktik hari ini. Kalo biasanya hari Sabtu bisa santai di rumah, sekarang harus ujian praktik conversation bahasa Inggris sama praktikum kimia di sekolah.

Pagi pagi aku ke kantin bareng Hana beli air mineral 3 gelas, lilin, korek api buat properti. Jadi ntar ceritanya aku jadi pelayan restoran (pas acara pesta ulangtaun Cik Me) yang ga sengaja numpahin milkshake ke baju si Akbar. Terus pada marah2 sama aku. Dan numpahinnya ga sekedar cerita lho, si Akbar maunya ditumpahin ke bajunya beneran. Wkwk parah kaya sinetron. Yaudah dengan ga enak hati juga aku numpahin beneran.

Kelompokku maju nomor 3 sesuai undian. Seperti biasa latian dialog dulu. Eh pas waktu udah mepet, aku malah mereka suruh latian nyalain korek api dulu (soalnya aku ga bisa). Aaah, payah bangeet. Masa iya sih harus nyalain korek beneran?! Akhirnya aku berusaha. Sampe 10 batang korek api tetep aja ga berhasil. Si Ergi, Akbar, Hanif sampe geregetan sendiri. Pandanganku sampe kabur saking tegangnya. Akhirnya Akbar bilang kalo ntar tetep ga bisa nyalain, yaudah pura pura aja ga apa. Huh daritadi kek.

Akhirnya kami pun maju. Buseeet, pada lupa dialog jadi banyak dialog yang ga kebaca. Wekwekwek maklum nervous. Yaudahlah mau gimana lagi. Yah yang penting sekarang udah lega banget. Giliran kimia nih yang bikin deg degan. Sekelas dibagi 2 kloter, aku ikut di kloter kedua. Sebelum ambil undian, cik Eva bisikin 'kamu ambil nomor yang belakangnya ada bekas coretan. Itu punyaku, dapet hidrolisis' WAA MAKASIH CIK. Pas ambil undian, aku ambil yang ada coretannya. Eh dapet nomor 3, ternyata INDIKATOR ASAM BASA yang jelas lebih gampang dari Hidrolisis. Makasih ya Allah. Pas Bu Wid mulai keliling tanya tanya, aku mulai gerogi. Mana si Akbar yang dapet undian nomor sebelahku pas ditanya jawabnya lancar banget pula. Ah, jawab aja sekenanya. Yah intinya praktikum kimia ini lancar lah. Alhamdulillah.

Setelah ujian praktik, kami latian nari di lorong BPD. Kelompok ujian praktik nariku ada Abul, Ais, Dila, Aura dapet tema kelinci. Eh iya masa kelompok tarinya si Dido gerakannya lucu buaangeeeet bikin ngakak. Mereka temanya air. Begitu jam setengah 4 kami sepakat mau nengokin Thomas bareng bareng. Aku berangkat nebeng Ais. Sampe rumah sakit, jadi inget jaman SD dulu sering banget keluar masuk situ pas rumah sakitnya baru aja dibangun. Iseng cari kamar mayat segala ckck.

Di rumah sakit, kami masih aja becandaan, ribut sendiri. Hehe biasa anak muda. Naik lift aja cekikak cekikik mulu. Begitu ke kamar 306, kamar Thomas, ada orang tua plus adeknya. Masa si Thomas malah lagi nonton Spongebob? Ckck. Di sana pada ngelawak semua, si Thomas ditanyain yang engga engga. Pertanyaannya ga ada yang bermutu. Apalagi si Ogi. Kan si Akbar tanya 'sebelum dioperasi kamu dirontgen dulu ga Tom?' nah, pertanyaan yang agak bermutu. Eh si Ogi malah nanya lagi 'oke, kali ini pertanyaanku bermutu. Sebelum operasi kamu tanda tangan dulu ga?' TOEEENG, gajeboh! Tiba tiba Thomas nyela..

"Bentar, sekarang aku mau nanya dong sama kalian.."

Mulai serius dikit..
"NAANYA AAAPA TOM?"

"ada yang liat pin Spongebob ku ga? Kemarin nyantol di kaos olahragaku.."

Zz.. THOMAS PLIS DEEEEH

Dia cerita pas dioperasi kan dibius lokal jadi bisa liat gimana bedah kakinya, pasang pen di kakinya, suara bor katanya juga ada. Idih sumpah deh serem banget. Masa penyembuhan kurang lebih 2 bulan pake tongkat. Ya Allah, kuatkan teman kami :'( AYO SEMANGAAAT, TOM!!

Eh iya kan aku cerita kalo denger bunyi 'krek' jelas banget pas itu. Suasana di kamar jadi hening, yaudah aku lanjut cerita kalo pas temen temen pada nolongin Thomas kemarin itu, aku sempet ambruk gara gara ga kuat liat keadaannya. Eeeh malah pada kompak bilang

"HALAAAAH MOSOOOO"

ih jahat banget. Akbar nambah nambahin

"perasaan aku waktu itu ngeliat kamu berdiri berdiri aja deh"

hee sialaaan. Udah gitu si Hapsa sirik

"ya maklum lah, Bar. Dia ambruk sama berdiri kan sama aja ga ada bedanya"

IIIH TAU DEEEH (muka ngambek)

Udah Maghrib, kami pamit pulang. Trus shalat bareng di masjid sebelah. Abis itu pulang ke rumah deh. Tau ga, ini acara nengokin temen di rumah sakit yang paling asik. Heheh :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar