Sabtu, 26 Februari 2011

Gila BENA

Minggu, 20 Februari

Minggu pagi ini aku mau latian nari bareng Ais, Abul, Aura di rumah si Dila daerah Ngaliyan. Karna yang udah tau rumah dia cuma si Ais jadinya kami kumpul dulu di gerbang belakang sekolah alias SMA 3 Imam Bonjol, bukan Pemuda soalnya car free day. Ternyata naik BRT bisa langsung turun gerbang belakang lho. Sampe sana udah ada Ais sama Aura, kurang si Abul. Yaudah sambil nunggu, baca koran dulu rame rame. Sekitar jam 8.30 berangkat ke rumah Dila, aku nebeng Aura.

Ini pertama kalinya aku ke Ngaliyan, padahal udah 18 taun lebih hidup di Semarang ckck. Eh begitu masuk rumah Dila, si Abul shock gara gara liat lukisan ikan koi di ruang tamu. Iye, dia kan phobia ikan (dasar Abul aneeeeeh). Sampe sampe dia masuk rumah jalan mundur sambil bilang assalamualaikum. Sukurin aja tuh Abul, di rumah Dila banyak pernak pernik berbau ikan. Sampe sana kami ga langsung latian nari, ngebrel dulu sambil cemal cemil roti semir (rotinya enak bgt bener deh). Begitu rasanya tenaga udah cukup, baru kami latian nari.

Ih, ga kerasa bikin gerakannya udah hampir satu lagu penuh. Yaudah leha leha lagi sambil cemal cemil, trus makan siang. Makan gado gado yeee! Tapi porsinya buset deh, aku jadi sisa dikit. Abis kekenyangan, kami leha leha di ruang tamu situ sambil karaokean-suka-suka-kami. Eeeeh tiba tiba si Ais nyeplos sambil nunjukin cowo rumah depan yang lagi cuci mobil.

"ih, za. Kaya mario tuh masnya yang lagi cuci mobil"

Aku ga terima lah, beda gitu juga.
"mana? Mario kan bencong, itu masnya engga."

Si Abul malah bahas mario.
"iya, kenapa yang namanya mario selalu bencong? Mariomu itu, mario lawalata bencong juga kan?"

Ais belain.
"kayanya yang bencong itu osc*r lawalata deh."

Aku ga terima juga
"He, MARIO BROS EMANG BENCONG??"

Abul tambah ga jelas.
"ya ga mungkin lah, Mario Bros kan punya kumis masa bencong?"

BZZZ MALAH BAHAS BENCOOONG

Lanjut ke mas ganteng yang lagi cuci mobil tadi. Pandangan kami langsung tertuju ke mas itu. Si Ais udah terpesona duluan.

"Bul, ganteng. Liat deeh tuuh"

Abul parah banget
"Mana?? Pembantu gituuu"

Aku ga terima
"Ngauuur, ganteng tau Bul. Kaya Jack Hanafi ih"

Abul berubah pikiran.
"Iya ih, ganteng. Namanya siapa sih Dil?"

"namanya B-E-N-A"

Abul sinting lagi, teriak
"HAH? BELLAA??"

Tiba tiba aku kepikiran BONA dan RONG-RONG
"ih, BENA dan RENG-RENG doooog"

Si Ais sumringah.
"gini gini nih. Kalo kamu BENA, aku mau kok jadi RENG-RENG nyaaa ting ting ;D"

DASAAR GILAAAA. Padahal nih ya, jarak rumah Dila sama rumah mas Bena bisa dibilang deket buanget, mana jalan disana kan nanjak jadi kami bisa saling liat dengan jelas. Mas Bena masih aja cuci mobil. Makin lama kami makin ganjen aja, nyanyi nyanyiin lagu jatuh cinta kenceng kenceng biar mas Bena denger. Kaya Cerita Cinta nya Kahitna, Katakanlah Saja nya Kahitna juga, Inikah Cinta nya ME, Andai Ia Tau nya Kahitna. Sambil ganti ganti lirik pake nama BENA. Misalnya "lalu harus bagaimana lagi BENA, cara untuk mendapatkan dirimuuu" makin lama dia malah kayanya makin caper. Mas Bena buka cap mobilnya sambil cek mesin. Si Ais bilang

"Eh, biasanya nih ya, kalo cowo udah mulai sok sokan buka cap mobil sambil sok sokan cek mesin, berarti dia udah mulai caper sama kitaa hehe"

Aah, sok tau. Tapi boleh deh boleh wakakak. Tiba tiba keluar cowo satu lagi dari rumahnya, pakenya samaan masa. Kaos putih sama celana corak Bali. Kata Dila sih itu temennya. Trus mereka berdua pergi naik motor. Yaaah udah deh, selesai. Kami shalat dulu. Mau shalat aja sempet sempetnya kegenitan "ntar kalo mas Bena udah dateng gimana? Yah ga bisa liat lagii" "makanya, shalat dulu, buruu"

Pas mau shalat kami malah bayangin yang kaya di Para Pencari Tuhan itu. Yang sholat, tiba tiba pas lagi rukuk noleh ke belakang karna takut duit temuan mereka diambil Juki. Kami jadi kepikiran mas Bena, kalo dia dateng pasti jadi ga konsen dan kami pas rukuk juga bakal noleh ke belakang (arah rumah mas Bena) gara gara mas Bena udah dateng. Eeh taunya arah kiblat ke rumah dia! Wah paraaah, bisa bisa beneran ga khusyuk shalatnya.

Selesai shalat jamaah, aku buka pintu ruang tamu sambil iseng ngecek keberadaannya. Eh, ternyataa mas Bena sama temennya beneran udah dateng. Kami heboh lagi, kecuali Aura yang daritadi cuma bengong liatin kami. Abis itu lanjut latian nari lagi. Sekitar jam 3 pada pulang. Aku numpang bikin flash dulu, ditemenin Ais.

Pas pamit, si Dila laporan sama emaknya.
"masa nih ya, Bu. Si Hambun sama Ais daritadi ngecengin mas Bena. Padahal kan gantengan mas Tegar.."

Ibunya Dila cuma senyam senyum.
"disini banyak mba cowo ganteng. Mas Tegar juga ganteng, tuuuh rumah sebelah. Mas Bena lumayan, nah sebelahnya Mas Bena itu juga ganteng lho. Belakang rumah tante ini jugaa, lumayan"

"yaudah deh tante, saya pesen mas Bena nya satu ya ke Dila"

Sampe depan rumah pas Ais lagi ngeluarin motor tiba tiba ibunya Dila bilang
"naah, itu ngga mas Tegar.."

Kami udah sumringah duluan. Ibunya Dila nyapa mas Tegar.
"Eh mas Tegaaar, mau kemana?"

Aku sama Ais iseng ngeliat mukanya. Langsung deh aku protes.
"AH, MASIH GANTENGAN MAS BENA KEMANA MANA LAH DIL"

Selasa, 22 Februari 2011

Get Well Soon, Tom

Sabtu, 12 Februari

Sabtu ini HOLOMETABOLA rombongan nengokin si Thomas di RS. Bhayangkara, dia abis dioperasi kakinya kemarin siang. Eh tapi sebelumnya aku mau cerita tentang ujian praktik hari ini. Kalo biasanya hari Sabtu bisa santai di rumah, sekarang harus ujian praktik conversation bahasa Inggris sama praktikum kimia di sekolah.

Pagi pagi aku ke kantin bareng Hana beli air mineral 3 gelas, lilin, korek api buat properti. Jadi ntar ceritanya aku jadi pelayan restoran (pas acara pesta ulangtaun Cik Me) yang ga sengaja numpahin milkshake ke baju si Akbar. Terus pada marah2 sama aku. Dan numpahinnya ga sekedar cerita lho, si Akbar maunya ditumpahin ke bajunya beneran. Wkwk parah kaya sinetron. Yaudah dengan ga enak hati juga aku numpahin beneran.

Kelompokku maju nomor 3 sesuai undian. Seperti biasa latian dialog dulu. Eh pas waktu udah mepet, aku malah mereka suruh latian nyalain korek api dulu (soalnya aku ga bisa). Aaah, payah bangeet. Masa iya sih harus nyalain korek beneran?! Akhirnya aku berusaha. Sampe 10 batang korek api tetep aja ga berhasil. Si Ergi, Akbar, Hanif sampe geregetan sendiri. Pandanganku sampe kabur saking tegangnya. Akhirnya Akbar bilang kalo ntar tetep ga bisa nyalain, yaudah pura pura aja ga apa. Huh daritadi kek.

Akhirnya kami pun maju. Buseeet, pada lupa dialog jadi banyak dialog yang ga kebaca. Wekwekwek maklum nervous. Yaudahlah mau gimana lagi. Yah yang penting sekarang udah lega banget. Giliran kimia nih yang bikin deg degan. Sekelas dibagi 2 kloter, aku ikut di kloter kedua. Sebelum ambil undian, cik Eva bisikin 'kamu ambil nomor yang belakangnya ada bekas coretan. Itu punyaku, dapet hidrolisis' WAA MAKASIH CIK. Pas ambil undian, aku ambil yang ada coretannya. Eh dapet nomor 3, ternyata INDIKATOR ASAM BASA yang jelas lebih gampang dari Hidrolisis. Makasih ya Allah. Pas Bu Wid mulai keliling tanya tanya, aku mulai gerogi. Mana si Akbar yang dapet undian nomor sebelahku pas ditanya jawabnya lancar banget pula. Ah, jawab aja sekenanya. Yah intinya praktikum kimia ini lancar lah. Alhamdulillah.

Setelah ujian praktik, kami latian nari di lorong BPD. Kelompok ujian praktik nariku ada Abul, Ais, Dila, Aura dapet tema kelinci. Eh iya masa kelompok tarinya si Dido gerakannya lucu buaangeeeet bikin ngakak. Mereka temanya air. Begitu jam setengah 4 kami sepakat mau nengokin Thomas bareng bareng. Aku berangkat nebeng Ais. Sampe rumah sakit, jadi inget jaman SD dulu sering banget keluar masuk situ pas rumah sakitnya baru aja dibangun. Iseng cari kamar mayat segala ckck.

Di rumah sakit, kami masih aja becandaan, ribut sendiri. Hehe biasa anak muda. Naik lift aja cekikak cekikik mulu. Begitu ke kamar 306, kamar Thomas, ada orang tua plus adeknya. Masa si Thomas malah lagi nonton Spongebob? Ckck. Di sana pada ngelawak semua, si Thomas ditanyain yang engga engga. Pertanyaannya ga ada yang bermutu. Apalagi si Ogi. Kan si Akbar tanya 'sebelum dioperasi kamu dirontgen dulu ga Tom?' nah, pertanyaan yang agak bermutu. Eh si Ogi malah nanya lagi 'oke, kali ini pertanyaanku bermutu. Sebelum operasi kamu tanda tangan dulu ga?' TOEEENG, gajeboh! Tiba tiba Thomas nyela..

"Bentar, sekarang aku mau nanya dong sama kalian.."

Mulai serius dikit..
"NAANYA AAAPA TOM?"

"ada yang liat pin Spongebob ku ga? Kemarin nyantol di kaos olahragaku.."

Zz.. THOMAS PLIS DEEEEH

Dia cerita pas dioperasi kan dibius lokal jadi bisa liat gimana bedah kakinya, pasang pen di kakinya, suara bor katanya juga ada. Idih sumpah deh serem banget. Masa penyembuhan kurang lebih 2 bulan pake tongkat. Ya Allah, kuatkan teman kami :'( AYO SEMANGAAAT, TOM!!

Eh iya kan aku cerita kalo denger bunyi 'krek' jelas banget pas itu. Suasana di kamar jadi hening, yaudah aku lanjut cerita kalo pas temen temen pada nolongin Thomas kemarin itu, aku sempet ambruk gara gara ga kuat liat keadaannya. Eeeh malah pada kompak bilang

"HALAAAAH MOSOOOO"

ih jahat banget. Akbar nambah nambahin

"perasaan aku waktu itu ngeliat kamu berdiri berdiri aja deh"

hee sialaaan. Udah gitu si Hapsa sirik

"ya maklum lah, Bar. Dia ambruk sama berdiri kan sama aja ga ada bedanya"

IIIH TAU DEEEH (muka ngambek)

Udah Maghrib, kami pamit pulang. Trus shalat bareng di masjid sebelah. Abis itu pulang ke rumah deh. Tau ga, ini acara nengokin temen di rumah sakit yang paling asik. Heheh :D

Senin, 21 Februari 2011

Tragedi Lompat Jangkit

Jumat, 18 Februari

Hari ini jadwalnya ujian praktik olah raga buat kelasku. Materi yang diuji ada lompat jangkit, senam lantai, sama voli. Yang pertama, lompat jangkit. Yah mendingan lah daripada senam lantai, bikin otot muter muter. Sebelum penilaian, Pak Budi suruh kami latian dulu di bak pasir situ. Aku nyoba sekali, bisa. Yang kedua, malah ga bisa. Hhh memang sih sekedar beruntung tadi. Akhirnya penilaian juga, tapi anak cowo dulu baru deh abis itu anak cewe.

Gile, anak anak cowo awalan larinya pada kenceng kenceng banget, malah sempet ada yang sampe kebablasan saking kencengnya. Tapi ada juga yang gagal terus, harus diulang. Salah satunya si Thomas. Pas dia berusaha buat lompat jangkit dengan sempurna, aku duduk di pinggiran lintasan lompat. Nah, tiba tiba si Thomas keseleo dan aku denger jelas banget bunyi 'KREEEK' setelah itu dia ga bisa gerak apa apa. Padahal aku dari jarak sekitar 3 meter lebih, bisa denger dengan jelas entah bunyi apa itu yang jelas kaki si Thomas pasti cidera. Temen temen pada shock dan langsung nolongin dia. Si Hanif sama Dio (kalo ga salah) tanggap, lari ke UKS buat ambil tandu. Aku shock, panik, lemes banget ngeliat keadaannya sampe sampe ambruk di lapangan. Pak Hari Waluyo, kepala sekolah kami, kebetulan lagi ada di sekitar situ trus nyamperin. Thomas mereka boyong ke UKS. Anak anak cewe teriak "PAK HARII PINJEM MOBILNYA DOOONG". Wakasek juga ikut turun tangan nelfonin orang tua Thomas. Akhirnya dia dibawa ke RS. Bhayangkara karna papanya yang minta, iyalah kan polisi. Pas ngeliat dia diboyong dan dimasukin ke mobil shock ku semakin menjadi. Rasanya lemes, gemeteran sampe ga kerasa aku udah nangis sesenggukan. Sumpah cupu bangeeeeet. Untung ada si Ais.

Keadaan hampir normal kembali walopun anak anak masih berasa miris sama kejadian tadi. Kata mereka, kaki Thomas bengkok. Sekarang giliran anak anak cewe yang lompat jangkit. Rasanya aku udah ga ada daya buat lompat, tapi harus semangat ah! Yah akhirnya bisa juga walopun harus ngulang 3 kali. Abis lompat jangkit, ke aula buat senam lantai. Eh ada lompat kangkang juga. Parah deh aku ga bisaaaaa. Akhirnya, karna diulang mulu tetep aja ga bisa, Pak Rosyikin suruh aku lompatin si Luluk. Ah aku ga enak lah sama Luluk, ntar kalo ambruk gimana? Tapi akhirnya lompat juga. Alhamdulillah berhasil. Senam lantainya aku ambil sikap pesawat terbang, sikap lilin, lompat harimau, roll depan, roll belakang. Badanku mluntir semuaaa.

Selesai praktik olah raga, kami menuju kelas C1 buat transit (kaya apaan aja) setelah anak anak kumpul semua, si Veda ajakin kami belajar kimia buat ujian praktik besok. Semuanya saling mengisi, kalo ada yang udah paham, maju ke depan trus terangin materi ujian praktiknya. Asik siiih. Abis itu latian conversation bahasa Inggris bareng Akbar, Cik Me, Hana, Ergi di dalem kelas. Latian bentar, udah langsung lancar. Yaudah deh, selesai.

Aku sama temen temen nglawak dulu di koridor kelas, sambil liat video drama kami kemarin. Pulang sampe sore.

Minggu, 20 Februari 2011

Hari H Ujian Praktik

Kamis, 17 Februari

Hari ini hari H. Hari yang ditunggu tunggu anak IPA 8, hm apa cuma aku ya? Penilaian ujian praktik drama bahasa Jawa plus bahasa Jepang. Pagi pagi cik Baz smsin suruh kumpul di musola jam 6 buat GR drama Jawa. Aaah, aku udah telat banget. Akhirnya sampe sekolah udah jam 7 trus langsung ganti kostum. Bu Asih udah dateng, kelompokku perform kedua. Latian dulu di koridor kelas. Pas tampil, brasa banget nervousnya. Tapi alhamdulillah semuanya lancar.

keluarga kerajaan dan kedua dayangnya
Ujian kedua, giliran bahasa Jepang yang repotnya setengah mati. Aku udah siap pake kostum ala pelayan Jepang. Eh sempet listrik mati segala tadinya. Bikin anak anak kecewa, udah bikin powerpoint buat latar keren keren masa ga kepake? Kelompokku maju terakhir, urutan ke enam. Aku, Sherly, Ima, Dido, Hapsa, Thomas latian dialog dulu. Dido tampangnya bikin ngakak. Si Sherly malah kemarin sempet salah ekspresi. Masa bilang 'gomenasai' tapi tampangnya sumringah. Padahal kan itu lagi minta maaf zz. Kalo si Ima, wuih keren buanget logatnya udah Jepang punya deh pokoknya. Pas kelompokku maju untungnya listrik udah nyala. Tapi pada troublemaker nih. Masa si Andi pake acara lupa bawa kopernya pas mau naik mobil2an, trus si Thomas kelupaan bawa dompetnya pas udah sampe Ginza, yang paling parah Dido bikin meja ambruk jadinya makanan pada jatoh. Si Thomas sempet kesedak alias keselek tempura ckck. Tapi kata Sensei drama kita baguus bangeet :D

foto bareng Retno sensei & Utami sensei

Seharian Sibuk Bareng Kalian

Rabu, 16 Februari

Pagi pagi aku nangis di kelas (cupu amat), udah down banget, depresi karna ujian praktik yang jahanam (mereka bilang). Hari ini ujian praktik seni rupa sama bahasa Indonesia. Seni rupa, udah pasrah aja. Bahasa Indonesia? Bikin karya ilmiah dalam waktu 2 jam. Cuma bisa menghela nafas. Cover di print dari rumah lengkap dg logo SMA 3. Aku udah ngeprint di warnet kemarin Minggu tapi berantakan. Si Veda temenin aku ke TU buat numpang ngeprint, eh sampe TU malah diceramahin. Aku udah putus asa. Akhirnya ditemenin Dila ke warnet belakang sekolah. Padahal udah jam 7.15 lima belas menit lagi ujian praktik seni rupa. Dila ngebuuut. Sampe sana temen temen pada banyak yang titip ngeprint cover.

Jam 7.30 percis kami balik ke sekolah, lari lari ke ruang C1 ternyata ujian seni rupa udah mulai. Aku ngos ngosan. Posisi duduk kaya try out sekolah, harusnya sebelahku si Akbar. Eh dia telat juga, ngos ngosan juga karna sempet salah ruangan. Soal gambar dimensi 3 dibagi. Aku kedapetan soal B dan kata anak kelas sebelah yg udah ujian duluan, soal B susah banget, bikin otak mencret. Aku mulai kerjain tuh gambar dengan noleh ke hapsa di belakangku. Ah tau deh selanjutnya apa yang bakal terjadi. Alhamdulillah, dua balok dasar udah jadi, tinggal atapnya. Kalian tau? Si Akbar yang duduk di sebelahku udah jadi mamen! Udah jadi, sempurna! Mau minta ajarin, gengsi lah buset. Untung dia peka dan nawarin bantuan. Sedikit lega. Dia mah gampang banget nemuin titik, berasa lagi mainan aja. Aku semakin dikejar waktu, si Akbar ikutan bingung. Akhirnya dia ga sekedar ajarin tapi sekaligus garis garisin punyaku. Slamet deh aku. Tq akbaaar!! Begitu selesai dan keluar ruangan, si Abul nangis sesenggukan sampe mukanya merah semua. Iya, gara gara seni rupa.

Bahasa Indonesia alhamdulillah lancar. Walopun disaat waktu mengejar masih sempet aku selingi dengan kebelet pipis. Sial banget. Abis ujian praktik selesai, latian drama bahasa Jawa di koridor Chem2 bawah deket taman. Terus dilanjut bikin properti plus latian drama bahasa Jepang di samping lapangan basket belakang. Anginnya kenceng buanget, asik. Hari ini hari terakhir latian karna besok itu hari H, ujian praktik drama dua bahasa sekaligus. Semua kelompok kelas ku GR di sekolah rame rame malem ini. Ih aku kira sekolah di tutup setelah jam 6 sore. Ternyata sampe jam setengah 9 pun pintu gerbang masih terbuka lebar, dan masih banyak anak anak yang nongkrong di sekolah. Emang ya, SMA 3 selalu bikin betah.

Pas kami semua mau pulang, tiba tiba ujan. Ya udah, nongkrong dulu di depan koperasi. Eh ternyata cuma ujan monyet. Begitu udah reda, kami pulang. Aku ditebengin si Rizka hehe. Makasiiih yaa.

Ga tau kenapa, suasana GR bersama di sekolah malem ini enak banget. Rasanya kaya nyatu aja gitu. Apalagi si V sekarang udah berubah, sedikit tobat kayanya hehe.

Jumat, 18 Februari 2011

Sampe Ungaran

Selasa, 15 Februari

Ujian praktik oh ujian praktik. Kalo inget materi apa aja yang bakal dijadiin ujian praktik, pasti langsung stress. Mulai minggu lalu aku dan HOLOMETABOLA sibuk latian ujian praktik, terutama drama bahasa Jawa dan Jepang. Ini parah bangeeet. Kelas XII IA 8 inisiatif bikin jadwal latian sendiri, biar lebih terarah. Hari Minggu, hari libur Maulid Nabi gini aja aku tetep ke sekolah buat latian drama.

Kelompok drama Jawa ku ada Dila, Cik Baz, Akbar, Hanif. Asik sih anak anaknya, lumayan daripada lu manyun. Kami dapet jatah tema 'katresnanan' alias 'cinta-cintaan'. Mulai kemarin kelompok bhs Jawaku udah persiapan kostum. Aku pake kebaya putih, samaan kaya Ike. Trus Dila si Ratu pake kebaya item biar serasi sama si Raja Hanif. Cik Baz pake kebaya biru. Si Akbar tukang kebon pake kostum kabayan. Eh iya, ceritanya aku jadi Dayang Ratna yang disukain sama tukang kebon namanya Galih (yang jadi Akbar) trus ntar aku difitnah gitu.

Karna laper, si Hanif sama Akbar tadinya ngajakin kami (cewe cewe) keluar cari makan bareng. Hanif lagi pengin pecel Bu Sumo. Ah, tapi males jauh jauh. Akhirnya makan tahu gimbal di depan TIC rame rame. Ada ais, thomas, icho, hanan, dila, abul. Asiik tau suasananya. Doyan banget sih ya aku sama tahu gimbal? Makannya kilat banget. Tiba tiba Sherly sms suruh berangkat ke Ungaran buat latian drama Jepang. Yaudah kami balik. Tapi si Dido ogah ke Ungaran, jauh. Jadinya si Hapsa, Thomas, Dian Andi ikut ke rumah Dido. Ujung ujungnya cuma aku deh yang melancong ke Ungaran gara gara si Ima masih di DP. Wekwekwek, asik juga ke Ungaran. Dianter mama Sherly kesananya. Di mobil aku berasa bego banget..

"Mbun, ini namanya daerah Watu Gong"

"Ooh.. Eh iya, ITU DIA SAM POO KONG nya!"

Sherly sama mamanya ngakak, mana ada SAM POO KONG di Watu Gong, adanya di Gedung Batu (aaah, kirain Gedung Batu sama aja kaya Watu Gong cuma di bahasa Jawa-in aja). Ternyata itu wihara apaa gitu namanya. Terus pas udah masuk gang rumah Sherly aku liat ada tulisan. DILARANG MASUK KECUALI JIN. Mampus aku langsung horor bawaannya. Tanpa pikir panjang langsung tanya Sherly.

"sher, itu kok ada tulisan DILARANG MASUK KECUALI JIN sih? Horor banget"

"ih mana sih??"

Mama Sherly langsung ngakak
"bukan KECUALI JIN mba, tapi KECUALI IJIN, ada huruf I nya ituu"

-______- maluu

Sampe rumah Sherly, beres beres properti buat diangkut ke rumah Dido (abis ini kami nyusul ke rumah Dido) trus makan dan shalat. Sekitar jam setengah 5 an kami ke rumah Dido daerah Banyumanik dianter papa Sherly. Disana temen temen udah berhasil bikin gapura Narita airport sama mobil kuning dari gabus. Lucuu. Eh iya, kami sempet iseng pengen liat sodara kembar si Dido yang cewe itu. Hihi, agak aneh ya kembaran tapi cewe. Untung mereka ga mirip, sodaranya cantik! Wkwk

Sampe jam 9 malem kami masih sibuk bikin properti. Huh, berasa tim kreatifnya OVJ nih berkutat sama gabus mulu. Ada tragedi nih, tangan si Hapsa kena cutter dan lukanya panjaaang, parah deh. Kami panik, si Dido langsung beli perban. Yang di rumah mintain es batu biar darahnya ga ngocor. Langsung lemes bener deh ini badan, aku cuma bisa nyengir.

Udah malem banget. Tadinya aku bingung mau pulang naik apa, bus di daerah Banyumanik udah ga ada. Tiba tiba papa (yang aku kira masih di Jogja) nelfon, nanyain aku udah selesai apa belum. Dan ternyata papaku barusan pulang dari Jogja trus nungguin aku di deket Pizza Hut Banyumanik. Huah, lega bangeet. Jam setengah sepuluh baru sampe rumah.

Minggu, 13 Februari 2011

Nyawa Kita

Sabtu, 13 Februari

*ost sinchan*
Kalau begini, aku pun jadi sibuuk..
OH SIBUKNYAA, AKU SIBUK SEKALIII

gimana engga? Dari kemarin Sabtu yang harusnya abis tambahan bisa leha leha di rumah, eh ini tetep aja nongkrong di sekolah bahasin ujian praktik ini itu. Nih ya, ada drama di tiga mapel sekaligus bhs Jawa, bhs Jepang, bhs Inggris. Musti apalin script sebegitunya, siapin properti segala macem. Belum writing test nya. Praktik nari Jawa, seni rupa, senam lantai jungkir balik lompat kangkang, bikin flash plus belajar excel lagi. Ini juga belum pelajaran eksak kaya fisika kimia biologi. Aaah paraaaaaahh! Oh iya, bikin karya ilmiah juga! Buseet. Padahal sekolah lain ujian praktik gampang2 aja, ga disiksa begini. Sampe sampe hari Minggu pun aku dimarah gara gara telat dateng ke sekolah. Woii, ini Minggu woiii.. Iya, hari Minggu pun aku berangkat ke sekolah yang jaraknya 11km dari rumah, dan pulang jam set 3 sore. Butuh refreshing.

Eh iya sampe lupa, aku mau cerita tentang hal aneh temen temen XII IA 8 yang kayanya dikarenakan syndrome-mau-ujian deh. Tentang nyawa. Ternyata setiap orang nyawanya beda beda.

Si Ais pernah bilang "Penghapus itu nyawaku, jangan sampe ilang!"
Dia bilang kaya gitu gara gara sering banget kehilangan penghapus-mahal-warna-itemnya. Kalo penghapus itu ilang, rasanya kaya abis diputus pacar.

Kemarin giliran si Dio. Jadi hari Kamis kemarin aku sama anak anak XII IA 8 kompakan ngerjain si Dido yang abis ulangtaun. Terus temen temen bilang "Heh, AMBIL HAPENYAAA" eh si Dio malah bilang "ojo ndes, hape ki nyawa!" yang artinya "jangan teman, hape itu nyawaa!" hmm, bener banget nih kalo yang ini.

Terus sekarang mba Cha. Si cik Baz waktu itu ceritanya mau nge-tes mba Cha, sadar apa ga kalo bindernya ketinggalan di kelas. Eh mba Cha ga sadar juga ternyata -___- Begitu cik Baz balikin, mba Cha bilang "Ih, makasih ya cik. Untung kamu ingetin. Ini nyawa niiih.."
Jiah, katanya nyawa. Masa kalo nyawa ketinggalan, bisa bisanya lupaa mba cha..

Kalo buat aku, nyawa adalah PENSIL MEKANIK warna item. Sekalinya ilang, rasanya kaya abis ditinggal pacar ke laut (kaya pernah ngerasain punya pacar aja wkwk) kalo kamu? Apakah wujud nyawa kamu? (sok sokan nanya aja, basa basi)

Sabtu, 05 Februari 2011

Mimpi dalam Kenyataan

Sabtu, 5 Februari

Sampe sekarang aku masih belum ngerti darimana datengnya mimpi. Ada yang bilang mimpi itu dateng dari pikiran kita sendiri. Ada juga yang bilang mimpi itu semacem wahyu dari Allah. Ada lagi, katanya mimpi itu cuma bunga tidur. Tapi banyak orang yang suka ngartiin berbagai macem mimpi. Ini sedikit cerita tentang mimpi anehku yang berhubungan sama kenyataan.

Pertama, setiap mau tidur malem aku selalu gosok gigi dan pipis. Dan setiap kali aku kelupaan gosok gigi, pasti aku mimpi didatengin peri gigi (pernah denger ga?) trus tiba tiba gigi gigiku rontok seketika. Aneh, berkali kali aku mimpi gigiku rontok kaya gitu. Lebih anehnya itu kejadian setiap kali aku lupa gosok gigi.

Kedua, masih sejenis. Mimpi aneh dateng setiap aku kelupaan pipis sebelum tidur malem. Selalu muncul adegan 'kebelet pipis' di mimpiku, dan pas di mimpi itu aku mulai pipis, di alam nyata aku NGOMPOL. Ini selalu, ga pernah engga. Kalo boleh blak blakan nih, terakhir aku mimpi dan ngompol kaya gitu itu sekitar 2 minggu yang lalu. Ini parah banget, udah 18 taun gitu looh (weks) tapi aku ga bilang bilang orang rumah kalo semalem ngompol. Tengah malem ganti sprei sendiri :'(

Ketiga, mimpi yang bener bener sama persis kejadian di alam nyata. Aku sering mimpi lagi duduk di kelas, sambil pelajaran. Disitu jelas banget sebelahku siapa, yang duduk di depanku siapa, belakangku siapa. Eh paginyaa, kejadian bener. Sampingku, belakang, depan, orang yang ada di mimpiku malem itu. Aneeh.

Keempat, ini agak ga nyambung. Jadi ceritanya waktu itu aku mimpi dikejar-kejar hewan aneh. Kaya kucing ato anjing gitu tapi giginya dua doang di depan. Yaudah, anggep aja berang-berang. Aku laaarii tapi tuh berang-berang tambah nyeremin mukanya dan terus lari ke arahku. Sampe aku masuk mobil dan akhirnya kepala si berang-berang kejepit pintu mobil. Besoknya, temenku bawa majalah kalo ga salah itu GADIS ato kaWanku yang lagi bahas 'arti mimpi' mulai dari mimpi makan bakso sampe mimpi dibunuh orang disitu ada artinya semua. Pas aku baca, mimpi dikejar anjing = dikejar seseorang. Dalam waktu dekat, dateng si Tahu Busuk itu. Mungkin dia yang dimaksud. Tapikan aku mimpinya bukan anjing, mimpiku 'berang-berang'.. Alaaah to yoo

Kelima, mimpiin suatu mimpi yang udah pernah dimimpiin. Mimpi dengan cerita yang sama, berulang kali. Sampe sampe, di mimpi itu aku bisa hafal banget sama jalan cerita mimpi mimpiku itu. Bingung ga? Kayanya monoton bangeet ih.

Keenam, mimpi orang yang sama sekali ga dikenal. Sering ga sih tiba tiba muncul wajah asing di mimpi kita? Aku sering banget. Nah, kalo gitu gimana dong? Masa iya, mimpi dateng dari pikiran kita. Pernah liat muka orang orang itu aja engga, gimana bisa dimimpiin?

Mimpi emang misteri yang terkadang ada hubungannya sama kenyataan. Jadi ga heran kalo ada orang yang hobi nulis mimpi mimpinya di buku harian. Buku harian mimpi. Dreams Diary