Kamis, 06 Januari 2011

Hambun

Rabu, 5 Januari

Kelas pertama di hari Rabu yang mendung ini adalah kelas Japanese atas. Pas lagi sibuk baca print-out buat presentasi biologi nanti, tiba tiba ada yang nutup mataku dari belakang. Disambung suara nyanyian 'Happy Birthday' beberapa anak di samping aku. Apaan sih ini, udah lewat jauh juga. Aku grepe grepe tuh anak yang nutup mata, cobain nebak. Eeeh, ternyata si Hanan, iseng bangeeet!! Dan di depanku udah ada kantong warna coklat dari kertas daur ulang. Hanan sama Luluk senyam senyum. Aku buka itu kantong, isinya mug! Wow. Yang bikin malu disitu ada mukaku!! Mana mukaku pas lagi cantik banget pula. Aaaaah. Si Hanan, Ike, Luluk ternyata udah pesen mug itu dari waktu Soscare kemarin. Di mug nya ada ucapan2 jugaa, ada foto mereka yg cuma kepala doang wkwk.

Makasih Hanan, makasih Luluk, makasih Ike :')
***

masih di kelas Japanese

Utami sensei ajarin kami nulis kanji kanji baru lagi yang pastinya lebih ribet. Seperti biasa, sensei suka banget nunjuk orang. Entah kenapa, pas mau nunjuk sensei tanya dulu:

"Hari ini ada yang ulang taun ga?"

Dan temen temen teteeeep aja ngulangtaun-ngulangtaun-in aku padahal kan udah lewaaat.

"ADA SENSEEEIII, ITUU SI HAMBUN ULANGTAUN SENSEEEEII"

Jadilah aku maju ke depan, nulis kanji 'mai' di papan tulis.

"ya, bentuknya udah bagus, Rieza. Tapi masih kurang bener."

"yah yang penting bentuknya bagus deh, sensei"

Emang, ini kan MENGGAMBAR kanji bukan menulis kanji. Lanjuuut.. Pas sensei sebut namaku 'rieza' ada aja yang protes bilang 'panggil hambun aja sensei' asem bangeeeet, maunya apa coba?! Dan sialnya sensei percaya aja gitu, malah kayanya excited banget.

"siapa? Siapa? Panggilannya Rieza tadi siapa? Hambun?"

"iya sensei. Hambuuun"

"hehe, lho hambun itu ada artinya looh"

"hah? Apa sensei? Apaa?"

"hehe, hambun itu artinya.."

"apa sensei??"

dengan wajah innocent.
"setengah"

"WAKAKAK PANTESAAAN"

Sekelas puas banget ketawain aku. Saking malunya muka aku tutupin pake jaket biru SapiSenam. Iya, ukuran badanku emang setengah dari kalian. Tapi alhamdulillah, hidupku utuh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar