Sabtu, 31 Desember 2011

Minggu, 11 Desember 2011

Kecil-Kecil Jadi Manten

aku dan perias pengantin :')

Ini aku abis dimintain tolong buat jadi model, ehm maksudnya kelinci percobaan ujian rias pengantin Mbak Nina, tetanggaku, yang bahkan sebelumnya aku ga pernah ngobrol. Sore-sore dateng ke rumah, minta tolong, dan tanpa pikir panjang langsung aku iya-in. Asik sih, dan lumayan menyiksa dimake up kayak gitu. Ya biar siap kalo dirias beneran besok :p Aamin.

Rabu, 07 Desember 2011

Upload Tugas Semester Satu


Haha ini aku memberanikan diri buat upload in tugas-tugas selama semester 1 kemarin. Biar ntar kalo udah jadi arsitek beneran jadi malu sendiri. Buat kalian yang ga sengaja liat gambar cupu disini, jangan ketawa!





Tugas Estetika Bentuk ke 4 - Komposisi Warna dengan media kaca






Tugas Estetika Bentuk ke 5 - Komposisi Bangun Ruang

Tugas Trimatra 1 - Maket Langgar



Tugas Gambar Arsitektur ke 4 - Sketsa Gedung Calon Dekanat Undip

Tugas Gambar Arsitektur ke 5 - Sketsa Gereja Karangpanas Semarang




Selasa, 06 Desember 2011

Seminar


Seminar Nasional Menuju Implementasi Konstruksi Berkelanjutan. Makan siangnya enak, ada coffee break dua kali, enak bangeeet, gratis pula, dapet sertifikat pula hahaha. Eh aku, inta, meilda malah berisik menyusun masa depan wakakak. Kaya besok punya suami kaya apa, nikahnya kaya gimana, desain rumah yang kaya gimana, ah seru pokoknya. Terus tiba-tiba keinget nilai matematika besok gimana. Aaaaaah jadi galau. Terus tiba tiba pikiran matematika hilang seketika malah berlanjut sesi foto diam-diam dibalik seminar nasional ini hueheuheueh.



wakakak, cantik cantik yah? yang pojok kiri si meilda, tengah akyuuuh, kanan si inta. Pada ga sadar diri ya, udah tua teeeeteeep aja kelakuan begitu.

Senin, 05 Desember 2011

Malem Hula-Hula


Senin, 5 Desember 2011

Tadi aku berangkat ngampus siang banget sekitar jam setengah dua belas. Janjian sama si inta di deket halte BRTT Manunggal. Trus isi bensin dulu, barengan juga. Siang ini hawanya lagi enak luar biasa nih, mendung, gerimis dikit, adem, ga panas. Tapi yang bikin stress luar biasa, hari ini hari pengumpulan 2 tugas besar sekaligus. Pertama tugas besar Trimatra, kedua tugas besar Struktur&Konstruksi 1. Tugas Trimatra disuruh bikin konsep dan gambar terskala dari tugas maket kemarin. Nah, disuruh ngeprint foto maket di kertas A3. Pusing cari warung print yang bisa ngeprint di A3. Adanya cuma di LarisPrint 1. Aku baru mulai ngeprint jam 3 sore padahal deadline jam 3 sore. Ah, gila pokoknya dikejar waktu bangeeeet. Ke kampus ngebuuut, eh ternyata pada belum ngumpulin. Masih pada utak-atik tugas di kantin bawah. Terus jam 4 sore ngumpulin tugas Strukkon di pengajaran. Huah, selesai juga semester 1 wakakakak.

Jangan heran, jangan iri, jangan sedih, jangan nyesel karna ga milih masuk arsitektur Undip. Jadi mulai minggu ini anak arsi undip udah libur semester, sampe ntar februari atau awal maret kalo ga salah. Jadi kuliah 3 bulan, libur 2,5 bulan. ASIK BANGETT. Padahal kata anak akuntansi, si Nonik, dia baru mulai libur semester bulan Februari. Yaaah, jangan salahkan bunda mengandung.

Terus tadi si Ulfi bilang, pokoknya ntar malem kita harus hula-hula, harus online semua, trus meng-hula bersama di facebook. Eh padahal tadi aja pulang malem, sampe rumah jam 8. Jadi tadi abis ngumpulin tugas besar aku, inta, riska, meilda, ulfi, ais, nisa mau makan ke Onyx. Entah ini mau makan siang, makan sore atau makan malem sekalian. Abisan tadi aja sampe ga sempet makan siang gara-gara Trimatra. Kami saling bonceng kesananya. Eh tapi si Nisa malah bilang pengin bonceng aku, penasaran katanya, sambil cari pengalaman. Hah? menurutmu? aku pemacu adrenalin? Dan ternyata bener aja, kami berdua nyasar, ketinggalan rombongan. Dasar gilaaaa. Langsung deh si Nisa trauma bonceng aku, wakakak.

Di Onyx menu nya banyak, jadi bingung. Tapi aku pesen nasi goreng kornet. Enak sih, ada paprikanya cuman kebanyakan minyak, aku jadi ga napsu makan, enek. Udah mau selesai makan malah anak arsi yang cowo-cowo pada dateng rombongan juga. Pas mau bayar ketemu si Majid. Ah ketemu mulu perasaan sama ini anak. Eh iya disana rame banget tau. Trus aku kan heran ya

"ini malem apa sih? malem minggu bukan?"

ais yang waras bilang
"bukan ja, ini malem selasa"

si meilda rese
"AAAA GA PERNAH MALEM MINGGUAN YA ZAA?"



wakakakak kena banget.



Kami lanjut ke masjid Al Azhar buat shalat, trus inta sekalian nganterin si meilda pulang, kosan dia yang baru sekarang di depan masjid situ. Yang shalat tinggal aku, inta, riska, ais, ulfi. Eeeeeh malah gosip, malah cerita horor segala. Kami kagum banget sama desain masjidnya, bagusan ini daripada Maskam. Selesai shalat Maghrib riska pulang, kami cerita cerita ngalor ngidul cinta cintaan hehe. karna udah jam 7 kami pulang deh. Aku sama inta pulang bareng lewat Jatingaleh, ga lewat Sigarbencah kata inta buat refreshing, liatin lampu kota, kan besok libuuuuur. Asik juga sih lewat situ, bau jalanan malem.

Sampe rumah jam 8 langsung mandi. Yah walopun malem ini dingin luar biasa tapi tetep aja biar wangi gitu, bela belain mandi. abis mandi makan rempeyek kacang dulu sambil ceritain seharian ke mama. Papa juga ikutan nimbrung. Jam 9 shalat Isya. Udah mandi, udah makan rempeyek, udah shalat, sekarang waktunyaaaaa HULA-HULA. Tancepin modem, buka facebook, ah bener aja mereka mereka udah pada asik main komen di facebook. Rameeeee banget, kecuali si Inta, dia tidur kayanya. Dan ini akibat hulu-hula kami di facebook, post dari si ulfi..




libur tlah tiba, libur tlah tibaaaa, hatiiikuuu gembiraaa ;D

Minggu, 27 November 2011

Semobil Berdua Bareng Polisi

Sabtu, 26 November 2011

Hari ini aku bikin SIM C wekekekek, keren banget kayanya punya SIM. Aku ngurusnya lewat petinggi disana wakakak, temen tante Dyah, jadinya ga ikut tes segala macem, tinggal dianter pak pol, duduk, tanda tangan, foto, jadi deeeeh. pulangnya ditraktir minum sama pak pol, trus ditebengin pulang juga. weheheh

lengkapnya entaran yaa, aku mau bikin maket perbaikan yang tugas kemarin

Kamis, 17 November 2011

Galau? Cih

Rabu, 16 November 2011

Galau? Cih

Posting ini sambil buang ludah, saking ogahnya sama galau. Semenjak kuliah aku jadi jarang banget galau, ga kaya pas SMA dulu. Sekarang tiap tengah malem kalopun melek pasti lagi pegang penggaris dan pensil atau kertas warna, doubletape, gunting, ivory, dupleks. Ga kaya dulu, tiap tengah malem melek isinya mikirin yang dulu-dulu trus bingung sendiri, dengerin musik trus ntar pikirannya ke yang dulu-dulu, iseng bacain sms yang dulu-dulu trus ketawa ketiwi sendiri, stress sendiri, ujung-ujungnya nangis. Jiaaaaah jauh jauh deh yang dulu.

Di kampus banyak yang menyita perhatian dan pikiran. Apalagi pas jaman jamannya LKMM kemarin. Banyak oknum yang kelakuannya menghibur, bisa dibuat bahan obrolan, yang bikin kita sebel kek, bikin kita ngakak kek, semuanya menyita perhatian. Trus tugas-tugas dari dosen yang gaaa pernaaaah putus. Adaa aja yang dibikin tugas. Presentasi lah, karya tulis lah, tugas gambar ini itu lah, sketsa lah, maket lah, pokoknya semua menyita pikiran. Ga sempet deh yang namanya mikirin ini itu, itu ini, ngapain banget.

Kemarin malem kebetulan ga ada tugas lembur, jam setengah 1 aku masih melek. Dulu, jam segini jam-jam galauku wekekek. Kemarin bukannya mikirin apa gitu, malah kepikiran KOMODO. Kan ada tuh yang sms buat vote Pulau Komodo. Yaudah jam segitu aku sms ke 9818. Eh aku baru sadar, kan Pulau Komodo udah terpilih jadi salah satu keajaiban dunia ya. Gila, apaan coba malah mikirin KOMODO.

Tapi kayanya ga buat hari ini. Hari ini aku kumat galaunya. Gara-gara si Ais nih, temen aku dari Cibinong suka kasih tebakan tebakan aneh. Kan aku jadi keinget si Tahu Pong, sebel. Dulu aku ngakak sampe ga keluar suara saking shocknya sama kelakuan dia, aneh, jayus, sinting. Apa semua orang Cibinong suka main tebakan hah?! Trus tadi juga pas lagi iseng blogwalking nemuin blog yang lagi ceritain mantannya, dan mantan dia namanya sama kaya si Tahu Pong. Yah cukup tau lah nama dia pasaran. Pokoknya hari ini malesin.

Aku males. Aku males galau, ngerti ga sih?
Ogah banget sama galau.
Awas aja tuh si galau, besok aku mau naik motor sampe kampus, awas aja berani macem macem

Selasa, 15 November 2011

Akhirnya Lewat Sigarbencah

Selasa, 15 November 2011

Entah ya aku kesambet apaan sampe bisa nekat naik motor ke kampus lewat jalur alternatif yang terkenal ekstrim, namanya Sigarbencah. Semua bilang Sigarbencah itu serem, medan naik turun ekstrim, bahaya, rawan kecelakaan.

Jadi tadi pagi aku bangun kesiangan. Kemarin malem maag ku kambuh pas lagi serius ngerjain tugas Strukon. Payah banget rasanya ini badan. Akhir-akhir ini aku ngawur banget jam makannya, malah sering kelewat ga makan. Untung aku ngantuk berat semalem, jadi bisa tidur. Biasanya kalo maag kambuh pasti ga bisa tidur. Eh malah curhat, dilanjut yaa ceritanya. Jadi aku bangun kesiangan, jam 7 pagi masih terkapar di tempat tidur
. Terus mama bangunin aku katanya papa udah mau berangkat ngantor, mau ditinggal atau ditungguin. Lah buset, aku kan kuliah jam setengah 10, masih lama. Nah, ide nekat berawal dari sini. Ga tau kenapa tiba-tiba aku bayangin naik motor ke kampus gitu. Yaudah, tekad udah bulat, pokoknya harus berani lewat Sigarbencah. Aku sms si Inta.

'ta, ntar kamu pulangnya ngerjain Trimatra ya? aku ada niat diem2 naik motor ke kampus nih, tp kalo km pulangnya mau trimatra yaudah gpp hehe'

Trus inta bales katanya mau ngerjain Trimatra abis Mektek. Jadinya bisa nemenin aku pulang deh. Aku ga ijin mama papa nih, diem diem, modal nekat. Bismillahirrahmanirrahiim. Ketemuan sama si inta di depan toko ADA fatmawati jam 7.45.

Pas berangkat aku liat bensin ada 3 strip doang, yah sekitar 1/4 lah. Karna takut habis di tengah jalan, aku beraniin buat isi bensin sendiri. Asik, ini pengalaman isi
bensin sendiri yang pertama kalinya buat aku. Pas isi bensin aku asal aja bilang 'bensin 10ribu' padahal ga ngerti berapa liternya. Begitu jalan, ternyata jarum penunjuknya udah lebih lebih, kaya kepenuhan gitu. Aku mulai panik, mulai mikir yang engga-engga, inget Final Destination.

Sampe jalan Fatmawati, si inta ternyata udah nunggu. Aku langsung curhat kalo bensinku kayanya over, luber. Tapi kata inta gapapa. Wkwk sedikit lega. Akhirnya, dimulailah petualangan pertamaku. Sepanjang perjalanan aku berdoa, komat kamit. Si inta di depanku, pasti dia sebel soalnya aku lelet naik motornya hehe, untung inta sabar banget. Pas lewat Sigarbencah, lewat bukit, lewat tebing, pemandangannya keren, rasanya kaya ga percaya aku bener-bener bisa lewat situ :'D

Begitu masuk gerbang Undip rasanya legaa banget, rasanya bahagia, rasanya kaya mimpi, rasanya kaya semua udah berubah jadi lebih baik, aku senyam-senyum sendiri dibalik helm putihku wekekek. Serasa udah jadi cewe paling keren sedunia hueheheh. Cobaaa kalo ga ada inta, entah deh nyaliku sekuat ini apa engga. Eh iya, pas sampe kampus aku diem-diem parkirin motor di tempat parkir karyawan. Abisan yang gampang disitu, parkiran mahasiswa serem banget.

Aku langsung heboh pamer-pamerin ke temen-temen. Hah, aku jawab deh semua sindiran kalian yang sejak awal November kemarin.

'zaa, mana? katanya mau bawa motor? ini november udah jalan setengah, udah mau abis. kapaan?'

Oke, aku jawab
'S E K A R A N G'

Wekekek udah ah ga boleh sombong. Eh iya mungkin ini faktor 'udah dilantik' kali ya hehe. Dan ternyata si Ifa juga naik motor ke kampus. Ih lucu ya? Kok bisa samaan gini? Aaaah pokoknya aku seneng banget.

Pulangnya ternyata si Inta ada kumpul kelompok ngerjain tugas Trimatra. Yaudah aku tungguin. Aku ga berani pulang tanpa inta. Sampe jam 5 sore belum selesai juga. Waa mulai panik deh ini, aku takut pulang malem. Dan bener aja, si Inta ternyata mau ngerjain tugas di rumah Hapsa, daerah Gajah Mungkur. Aku bingung, si Inta apalagi. Padahal mbak Rista mau nebeng inta juga. Sumpah, aku ga enak sama inta. Kayanya aku cupu banget gitu musti dianterin segala. Tapi aku kebayang gimana seremnya lewat turunan di Sigarbencah, udah maghrib pula. Sampe kelepasan nangis. Haaaa apa apaan nih bocah pake nangis segala?! Abis gimana lagiii, aku masih amatiran. Akhirnya inta bilang mau pulangin mbak Rista plus nemenin aku lewat Sigarbencah trus naik lagi ke Gajah Mungkur. Ha?? Inta parah. Aku ga enak banget sama dia ya Allah intaaa.

Sampe di pertigaan Sigarbencah tanpa sengaja aku sama inta kepisah soalnya inta mau anterin mbak Rista. Percaya ga percaya, malem-malem aku lewat Sigarbencah. Rasanya enak, asik.

Sampe rumah aku cengar-cengir lega. Sambil kasih kejutan buat mama papa wekekek. Mama bilang udah ngerti dari gelagatku yang tiba-tiba mau pake jaket, yang senyam-senyum penuh arti pas pamitan berangkat. Tapi papa bener-bener kaget. Antara seneng, marah, takut, mikir yang engga-engga. Wakakak aku seneng banget hari ini.

Target novemberku, terpenuhi.
Alhamdulillah :')

SORAK 2011

SORAK 2011

dari kita, oleh kita, untuk kita ;)

ada yang tau apaan sih SORAK 2011? SORAK itu kependekan dari Sore Akrab. Hehe biasanya nama acara kan Makrab tuh, kalo ini beda, jadi SORAK karna acara dimulai jam 4 sore. Acara ini kami bikin buat nebus semua salah kami pas LKMM tempo hari, semua kesalahan yang bikin kami gagal dilantik. Okelah, bukan waktunya ngomongin haru biru LKMM, sekarang aku mau ceritain gimana sorak sorai acara SORAK 2011 :D

Minggu, 13 November 2011
Aku sampe kampus udah jam 10, siang banget. Trus tiba-tiba si Baskoro nyamperin, katanya suruh absen dulu ke pak ketua panitia, Syahril. Eh iya, salut banget buat Syahril. Jadi pas hari Sabtu kemarin kan sebenernya ada kumpul angkatan buat matengin acara, tapi aku ga dateng. Saking tanggung jawabnya dia, jam 10 malem dia smsin aku, mastiin bisa dateng apa engga. Di acara ini kami wajib hadir 100% biar bisa dilantik. Hm, dilantik itu udah jadi sesuatu banget buat kami :')

Aku sama si Riska ikut di sie dekorasi. Jadi nanti bakal ada semacem galeri yang bentuknya lorong gelap tapi ada lampu-lampu kecil gitu. Nah di galeri ini nantinya bakal kami tempelin foto-foto kami mulai dari awal kenal pas buka puasa bareng, PMB, kepanitian Dies Natalis, kepanitiaan AMA, LKMM kemarin, sampe terakhir pas rapat SORAK. Di setiap moment aku bikin ada ceritanya gitu, yang nulis si Riska, biasaa ngandelin tulisan indah wkwk. Foto per foto udah kami urutin, dari yang paling jadul sampe yang terbaru.

Semua sie hari ini kumpul, tapi cuma sie dekorasi yang sibuknya minta ampun. Yang lain bisa pulang ke rumah, makan mandi ganti baju dan segala macem. Kami? Boro-boro. Makan siang aja ga sempet. Kerja, ketawa ketiwi, kerja. Tapi untung ada si Ibnu yang bawain makanan, ada tahu bakso bu Pudji, molen mini, wafer, ah lumayan bgt lah pokoknya. Terus pas aku, riska, army lagi asik-asiknya nempelin foto, tiba-tiba ujan deres. Waa kami panik. Ini resikonya outdoor. Untung cowo-cowo sie keamanan tanggap. Mereka lari-lari bawa terpal gitu buat nutupin galeri. Pas ujan tambah deres mereka rela ujan-ujanan gitu daripada foto basah. Jadi terharu.

Eh iya, tadi ada alumni arsi undip dateng, bawa-bawa kamera segala. Taunya mau minta foto bareng kami. Haa lucu banget, mereka udah seumuran bapak ibu kita. Tapi lumayan juga nih bisa buat channel wkwk

Jam 3 sore dekor udah selesai. Acara juga udah mau mulai. Aku sama riska ganti baju, karna dresscode kami baju warna ITEM. Ih serem. Tapi ini penuh harapan malem nanti bakal jadi kaos PUTIH, tanda kami dilantik. Eh 1000 lampion yang temen-temen bikin di Maskam kemarin juga mulai dinyalain pake lilin. Ah manis banget rasanyaaaa.

Tapi, persis pas acara dimulai, ujan deres lagi. Ujan plus angin kenceng. Udah deh, langsung berlarian ambilin foto-foto, sketsa, maket dan segala macem di galeri. Semuanya. Semua anak ga ada yg peduli ujan, asal barang selamat. Sampe dekor rasanya sia-sia. Kerja kami, ide kami, sia-sia. Tapi yaudahlah, yang penting kakak angkatan bisa liat dari sini, usaha kami sebesar ini mas, mbak.

Akhirnya acara pindah ke gedung A lantai 3. Kami masih aja sibuk selamatin barang. Dekor jadi ga karuan. Yaudahlah, pasrah. Foto-foto yang masih layak ditempel kami tempel seadanya di kaca pintu masuk. Sketsa dan maket juga kami tata sebisanya. Acara dimulai dari shalat Maghrib berjamaah dan sempet salah kiblat juga. Semua pada bingung, padahal kan ga apa kalo ga tau, yang penting niatnya hehe. Abis shalat kami semua masuk ruangan, lesehan, kakak angkatan juga. Awalnya mereka sok cuek gitu sama acara kami, tapi lama kelamaan jadi lupa diri.

MC nya si Fajri sama Ruci. Si Fajri itu tukang lawak sejati kayanya. Kelakuannya persis si Tahu Pong, persis banget. Eh iya, paling seru pas mas Adhit Dugong sama mas Rere maju buat games. Mereka kaya Giant sama Suneo tau wekekek. Sahabat karib banget. Abis games ada akustikan, lampunya dimatiin, gelap, cuma ada lampu dari lampion warna warni. Trus ada teatrikal dari Isti, Aris, Glandis, Sena. Keren. Lucu. Serem. Nah ini yg paling ditunggu, pemutaran film dokumenter kami. Geli banget ngeliatnya, terharu juga. Pokoknya kami semua dibuat heboh sama ini film.

Acara demi acara udah dilewatin, ga kerasa ini udah jam 10 aja. Akhirnya acara sharing. Kami semua bentuk lingkaran besar, merapat, si Syahril di tengah, lampu masih dimatiin, masih gelap dan cuma ada lampion. Syahril minta maaf soal yang kemarin di LKMM. Ada laah tragedi kemarin yg dia bilang panitia jago akting. Mas Ganendra ikutan ngomong, mas Ali ketua HMA juga, suasana berubah jd kaya LKMM kmrn, serem. Tiba-tiba kami dihebohkan hilangnya Komting, Dwiko. Begitu ketemu, dia cerita katanya kami disuruh cari sesuatu yang bisa jadi petunjuk ke suatu tempat. Kami dapet clue dari cerita kerajaan gitu 'kunci persatuan yang tercecer di 44 pijakan' trus ada kata-kata '4 pilar bercahaya' 'kerajaan sederhana' 'tempat kegaduhan' ah pokoknya kata katanya serem. Kami seangkatan tukar pikiran, cari bareng-bareng kaya detektif, pdhl ini udah jam 11 malem. Akhirnya kami nemuin amplop yg isinya potongan peta perintah. Kami baris lima banjar, pake kaos putih yg udh disablon 'LKMM ARSITEKTUR 2011' trus datengin mas Faris di open theater. Kayanya mau dilantik nih. Kami berdiri, disuruh pejamin mata. Si ulfi dg PDnya bisikin

'cie yang mau dilantik'

Akhirnya mas ketua HMA bilang,
'Hari ini, tgl 13 ini, KALIAN RESMI DILANTIK'

Alhamdulillah. Si Dwiko lgs sujud syukur wkwk, kami jargon 11 kali. Terus tiba2 diguyur air sama kakak angkatan, sial.

Jumat, 11 November 2011

Sketsa Kuliahku

Lagi bosen nih di kelas matematik. Dosennya itu lho yang bikin agak gimanaaa gitu. Suka banget bikin perumpamaan yang aneh-aneh, dari integral bisa diumpamain sampe jadi tempe. Senyum penuh arti. Mukanya mirip Ence Bagus, tapi mirip juga kaya Eppy Kusnandar kata si Riska. Dan parahnya, terkenal kolot dan pelit nilai. Yaudah lah ya, cukup deh jelek-jelekin dosen sendiri.

Eh iya, selamat hari jadi buat mama papa! Tanggal 11, bulan 11, tahun 11. Entah deh ini ulang taun pernikahan mama papa yang ke berapa, mungkin yang ke 20 atau mungkin ke 21 secara umurku udah hampir 19 taun inih wekekek tua juga, lumayan.

Sebenernya aku mau ceritain pengalaman sketsaku, ya jelaslah, pengalaman aku dihina-dina pas lagi nyeketsa. Eh tapi ternyata ga cuma aku yang sering dikritik pas nyeketsa.

Yang pertama, pas aku bikin sketsa Stasiun Tawang. Menurutku sih udah lumayan, tapi mama bilang sketsaku parah, kaku, ga ada seninya. Yaudah, akhirnya aku dibantuin mama bikin sketsa. Hasilnya, yah emang agak jauh berbeda sih. Yang bikin aku ngerasa paling hina, pas udah sampe kampus dan pengumpulan tugas. Buset, sketsa temen-temen pada spektakuler. Ah parah lah, harga diriku diinjek injek gara-gara sketsa sendiri.

Kedua, udah pernah aku ceritain kan yang pas aku sketsa lapangan di Maskam waktu ikut Club Sketsa. Dikatain mas Ridwan, ketua Sketsa katanya sketsaku AGAK SOK TAU. Yah walopun kalimat itu rancu, punya dua arti. Berhubung aku suka suudzon jadi ya nangkepnya begitu. Tetep aja aku sakit hati.

Ketiga, ini pas aku sketsa lapangan juga tapi di Teknik Sipil. Jadi ada dosen gantinya Pak Bharoto namanya Bu Yayuk, beliau yang ngajar matkul Gambar Arsitektur. Trus aku, Riska, Inta udah nemuin sudut yang pewe. Mulai deh berusaha nyeketsa. Bentuk dasar bangunan udah hampir jadi. Trus Bu Yayuk mulai keliling buat ngoreksi sketsa kami. Sampailah ke tempatku. Aku udah yakin, pasti sketsaku salah kaprah.

"gimana bu? Salah ya? kayanya ini kegedean bu"

Bu Yayuk diem.

"mm lha itu udah tau kalo kegedean"

"hehe iya bu"

Diem lagi, mandangin sketsaku lagi.

"LHO MBAK, itu gedungnya kan landscape, kamu kok sketsanya portrait?!"

Aku kaget.
"eh iya bu, maaf bu, saya gerogi"

Keempat, ini sedikit bikin aku bahagia soalnya kali ini bukan aku yang dapet kritikan, tapi si Paulus. Jadi kami dapet tugas sketsa gedung 2 massa atau lebih. Sketsanya bikin di rumah, ntar di kampus tinggal rendering (mengarsir). Aku contek foto gedung UMN dari majalah. Trus di kampus kami di suruh bikin grup gitu, bikin bangku jadi melingkar. Aku, riska, inta, meilda, paulus, mbak rista, lia, mia, anis jadi satu lingkaran. Bu Yayuk seperti biasa keliling buat ngoreksi sketsa. Sampelah di lingkaran kami. Yang pertama diliat sketsa punya si Lia dikomen.

"lho mbak, sketsamu gampang sekali inii, terlalu sederhana"

Plis deh bu, itu bagus.

Trus giliran sketsa punya si Paulus dikoreksi, garisnya langsung dibenerin sama si ibu pake pensil. Trus si Paulus bahagia banget karna cuma dua garis yang dibenerin

"bu, yang salah cuma ini aja?"

Si ibu diem.

"yaa sebenernya di sketsamu ini ga ada yang bener"

Paulus bengong, sakit hati. Wakakak.

Ketiga giliran sketsa punyaku. Seperti biasa, aku udah ngerasa salah aja gitu.

"contoh gambarnya mana mbak?"

"yang ini bu, gambarnya kecil. Salah ya bu?"

"oh boleh, sip"

WHAT? BOLEH? SIP?
Kata kata ini udah bikin aku serasa sketsanya paling keren sedunia wekekek. Padahal ya engga.

Minggu, 06 November 2011

LKMM PRA DASAR 2011

LKMM PRA DASAR 2011 selama dua hari, tanggal 29-30 Oktober. Yak, tepat seminggu yang lalu wekekek. Dan disaat PENSAGA di mantan SMA tercinta digelar, sial. Eh iya, aku inget kata-kata mbak Ratih, panitia.

"LKMM Arsitektur dibilang LKMM yang paling banci di Fakultas Teknik. Kalian mau dek dikatain BANCI gara-gara ga ikutan acara yang BANCI ini?"


DAY 1
Sabtu, 29 Oktober 2011

Aku janjian sama Inta ketemu di deket halte BRT Manunggal Jati jam 4.30 wakakak. Taunya si Inta bangun kesiangan dan baru dateng jam 5 pagi, jadinya lewat Sigarbencah ngebut terus, 60 km/jam lebih. Geng HULA kumpul di kosan Meilda dulu, sekalian persiapan. Ke Maskam ga boleh bawa motor jadinya jalan kaki deh. Terus semuanya kumpul di ICT, jalan kaki lagi. Abis latian yel-yel disana, kami jalan kaki menuju kampus arsi bareng GA masing-masing.




Singkat aja nih, sampe sana semua tugas yang seabrek itu ditagihin sama panitia. Adaa aja yang disalah salahin, intinya disana mulai ada retorika. Basi. Aku hampir kelepasan ngakak sumpah. Terus kami maju per kelompok, perform yel-yel. Kelompok ku dibilang panitia berani gila, yel nya gokil. Kelompok lain disuruh panitia ngulang yel mereka karna ga kompak, tapi kelompok ku disuruh panitia ngulang karna pada pengin liat lagi. Puaslah mereka ngetawain kelompok ku yang gila.




Abis itu kami menuju pos panitia, perform yel-yel lagi. Terus ke open theater, dipakein lipstik warna merah cerah sama panitia. Yang cowo juga, ga terkecuali si GA, mas arif wkwk. Taunya kami disuruh cap bibir di selembar kain putih puaanjaaang banget. Lucu sih. Terus masuk ke ruang B 101 buat dengerin materi-materi. Udah, gitu doang.





Tapi sorenyaaa, kami kumpul di gedung A lantai 3. Panitia kasih tugas buanyak banget, najis, bikin mual. Dan semuanya harus dikumpul besok jam 5 pagi. Kami ngerasa itu ga masuk akal. Protes demi protes ga pernah diterima panitia. Yang paling parah, kami disuruh bikin surat kagum buat panitia LKMM, terus si Paulus angkat bicara.

"kak, boleh nanya? Apa yang bisa saya kagumi dari kakak?"

Dan panitia diem. Parah, tapi pengin ngakak. Paulus gilaaaaa.

Pulang sekitar jam 6 sore. Kami seangkatan kumpul di maskam buat bagi tugas. Rasanya solid banget. Aku sama Inta pulang sampe rumah jam setengah 2 pagi. Keren ya?


DAY 2
Minggu, 30 Oktober 2011

Hari kedua katanya sih outbond. Hari ini banyak yang ngaret datengnya. Si jiwangga udah smsin mulu, katanya kalo belum dateng juga mau ditinggal kelompok. Aaa pagi ini aku mual banget entah kenapa. Begitu sampe ICT ternyata anggota kelompok yang cewe baru aku yang dateng. Yaudah apadaya, jalan menuju kampus aku di tengah-tengah anak cowo.

Outbond dimulai dengan mencari harta karun. Entah deh harta karun apa. Kata mas Arif sih makanan. Pas lagi jalan, mas Arif mulai iseng suruh kami nyapa mas panitia yang menurut dia baik hati.

"ayo dek, sapa mas panitia yang di depan itu ya. Teriak serempak SELAMAT PAGI KAKAAAK. Kalo panitia yang baik sama kita harus disapa, tapi yang jahat ga usah"

huahuahaaa

Udah setengah perjalanan nih muterin Undip tapi harta karunnya belum ditemuin juga. Kelompok depanku ada yang udah dapet masa. Karna kasian, mas Dimas, panitia baik hati kasih tau clue tempat harta karun. Katanya di depan sana sebentar lagi. Eh ternyata bener. Si Rissa teriak 'naaaah, itu dia di ranting pohooon! ambiiiiil!!' mas Arif isengnya kumat. Dia malah lari-lari berusaha ngerebut kantong makanan itu. Jadilah kami kejar-kejar dia, mau ambil harta karun kami yang udah keduluan diambil mas Arif.

"yaudah sini, aku tarohin lagi nih ya"

Mas Arif aneh banget, malah digantungin lagi di ranting pohon. Nah pas kita mau ambil, tiba-tiba jatuh ke selokan di bawahnya. Aaaaaaa gila bangeeeeet. Aku ngakak sampe gelesotan di jalan. Beruntungnya kita nemuin harta karun lagi, tapi itu jatah kelompok lain. Aku, Vero, mas Arif licik banget, tukerin harta karun kami yang kecebur selokan tadi.







Sampe kampus, kami mulai outbond nih. Asik juga ternyata. Main basah-basahan. Ah pokoknya aku ga bisa cerita detail disini. Saking serunya. Eh iya, aku juga sempet ambruk gara-gara kesiram air seember sama mas panitia 'lupus' itu. Sampe sekarang masih dendam nih.




Selesai outbond dan bersih-bersih bilas badan, kelompok kami ternyata udah ditunggu-tunggu semua orang di optet buat yel-yel. Udah berapa kali aja deh tuh kami yel-yel, coba kalo ada bayarannya tiap yel-yel. Ini dia yel-yel paling hits LKMM 2011.



Abis outbond, kami masuk ruangan. Pengumuman peserta LKMM PD terbaik, kelompok yel-yel favorit, dan yang paling bergengsi adalah KELOMPOK TERBAIK. Bener ternyata, RICARDO BOFFIL jadi kelompok terbaik :') aaaaa berkat mas Arif niih :D




Sorenya, aku pikir penderitaan berakhir di sore ini. Taunyaaaaaa, justru penderitaan yang sesungguhnya berawal disini. Kami disuruh kumpul di gedung B lantai 2. Awalnya panitia suruh kami duduk aja. Santai banget rasanya. Terus renungan-renungan biasa, yang selalu bisa bikin aku nangis bombay. Begitu buka mata, di balakangku udah berjejer kakak angkatan dari angkatan sisa 2007 sampe yang terbaru angkatan 2010. Retorika pun dimulai lagi dan lebih parah. angkatan 2007 mulai salah-salahin tugas bikin majalah yang harus selesai semalem kemarin. 2008 banting-banting maket yang udah kami buat susah payah semalem kemarin juga. 2009 bentak-bentak daaaaan ngerjain si komting, Dwiko. Sumpah, ini yang bikin aku ga suka, benciiii banget rasanya sama mas-mas di depan yang beraninya main keroyokan. Sampe temenku cewe ada yang protes, tapiii juga digituin. Ah pokoknya aku ga bisa ngeliat yang beginian. Premanisme, tapi ga yang mukulin gitu juga. Tapi tetep aja, kaya preman semua!

Sampe aku kelepasan keluar air mata, ngeliat drama di depan. Dengerin teriakan-teriakan mas mas panitia yang di rumah aja aku ga pernah denger teriakan yang sekeras dan sekasar itu. Mbak guardian angel ngeliat aku nangis.

"dek, kamu sakit? udah ga kuat?"

"hah engga mbak, cuma kelepasan aja"

sialaaaaan. Mas Arif malah tau. Langsung tarik aku keluar, kaya aku udah mau pingsan aja. Ih tapi mas Arif unyu banget :') jadi ngerasa punya kakak cowo. Di luar ada mba mas dari FK cobaaa ternyata. Dikira aku sakit dan mau pingsan. 

Kesimpulannya, hari ini kami gagal dilantik.

Sabtu, 05 November 2011

Menjelang LKMM

LKMM APAAN SIH JA?!

Hampir semua temen yang anak Ekonomi pasti nanya LKMM apaan. Dasar cupu, ga gahol (padahal sirik akunya) mentang mentang deh mereka sama sekali ga ada acara semacem ospek gini. Jadi ya, LKMM itu singkatan dari Latihan Keterampilan dan Manajemen Mahasiswa. Tapi jangan harap kita bakal diajarin bikin prakarya! Ini acara kaderisasi yang udah kita temui di SMA, yah semacem LDK atau LKS OSIS gitu. Dan LKMM menurutku lebih pas kalo dipanjangin jadi LATIHAN KETAHANAN MENTAL MAHASISWA.

Nah, ini kelompok LKMM, nama kelompoknya pake nama-nama arsitek dunia.

Zaha Hadid - Pink Stabilo
Kenzo Tange – Merah Darah
Tadao Ando – Biru Lazuadi
Burcgoff – Kuning
Warner Sobek – Hijau
Christopher When – Nila
Norman Foster – Coklat
Philip Jhonson – Jingga
Charles Moore – Emas
Le Corbusier – Hijau Tosca
Oscar Niemeyer – Silver
Ricardo Boffil - Krem <-- font="" kelompokku="">
Antoni Gaudi – Hitam
Deur – Biru Dongker

Renzo Piano – Pink Soft

Ini catetan di notes hape pas hari Minggu tanggal 9 Oktober, bulan lalu.

Sejak kemarin Kamis (6/10) hari-hariku jadi ga tenang, ga semangat, sedih, parah lah pokoknya. Semuanya gara-gara LKMM PRA DASAR. Gara-gara aku harus sekelompok sama kakak sepupu sendiri, iya, dia yang jadi Guardian Angel ku. Guardian angel apaan? Tanda petik sih iya.

Tadinya aku sumringah banget begitu tau kalo aku masuk di kelompok RICARDO BOFFIL warna krem dan guardian angelnya mas Arif, kakak sepupu aku sendiri. Tadinya aku mikir mas arif nepotisme, sengaja milih aku masuk ke kelompoknya biar bisa melindungi akyu gitu. EEEEH TAUNYAAAA

Abis diumumin pembagian kelompoknya, para GA alias Guardian Angel diperkenalin satu-satu. Aku udah cengar-cengir kegirangan tuh ngeliat mas Arif. Temen-temen HULA ku aja sampe iri katanya. Ah pokoknya aku sumringah banget lah bisa dimasukin kelompoknya mas Arif. Saking sumringahnya, aku langsung sms dia.

'eh mas arif, kamu jadi guardian angel ku wkwk'

dan ga dibales.

Sampe dateng hari Rabu (12/10) si Izas dari kelas B sms, minta tolong nanyain ke mas Arif tentang tugas kelompok LKMM. Yaudah lah aku smsin aja.

'mas arif, maaf ganggu, katanya ada tugas buat LKMM ya? apa mas?'

ga dibales luamaaa banget

sekalinya balesin, jawabnya galak
'besok aja kalo kumpul di kampus'

'dimana jam berapa mas?'

ga dibales lagi, tambah luaaama

Malah si Jiwangga tiba-tiba sms jarkomin
'besok kumpul di open theater jam 12.10 sama guardian angel'

Eh sialan, siapa dia sih?! Kenapa malah si Jiwangga yang dikasih tau mas Arif duluan? Dia siapanya hah? Aku yang adek sepupunya tau! (jeles sama jiwangga)

mas Arif bales
'udah tau kan kumpul dimana jam berapa?'

'udah mas, makasih ya'

'tau dari siapa?'

'jiwangga, mas'

Nah, sejak kejadian ini aku ngerasa bakal terjadi sesuatu. Iya, bener ternyata, aku harus ikhlas ga dianggep adek sepupunya selama LKMM PRA DASAR ini.

***

Pertemuan pertama kelompok Ricardo Boffil

"oke, sekarang perkenalan dulu satu per satu ya. mulai dari sebelah kanan saya"

sampe giliran aku. Mikir, dalem hati, masa aku harus memperkenalkan diri sama kakak sepupu?!
"nama saya Rieza Amalia, asal Semarang"

mas arif jahat banget
"panggilannya dek?"

"rieza, mas"
muka sedih

...

"disini yang dari kelas A siapa aja?"

aku, ari, jiwangga, rissa fahriyan (cowo) angkat tangan

"lho berarti yang kelas A cowo semua?"

muka melas
"aku juga, mas" T.T

...

"oh iya, kemarin ada yang sms saya nanya tugasnya apa, langsung nanya tugas aja gitu, ya kalo menurut saya sih agak ga sopan aja ya dek, harusnya kalian minta ketemu sama saya dulu, baru nanya tugas"

Sumpah, kena banget ke aku. Aku cuma bisa nunduk, plintir-plintir tangan, pegang leher dan jidat. Kayanya mas arif tau kalo aku ngerasa bersalah.

"ga cuma satu orang yang sms ke saya, banyak kok yang sms kaya gitu. ya ga apa sih, tp lain kali jangan kaya gitu"

...

"eh ini yang asli Semarang siapa? angkat tangan coba"

Aku ditanyain mas arif
"kamu dek, semarangnya mana?"

"arya mukti, mas"

"arya mukti itu mana?"

"pedurungan, mas"

"oh, aku ga tau sih"

YA ALLAH, AMPUNILAH DOSA HAMBAMU INI T.T

...

Udah bubar kumpulnya, pas turun tangga aku jalan terakhir, belakangku mas Arif. Terus pas sampe lantai dasar, pas aku lagi bingung nyariin temen-temen HULA ku, mas Arif nyamperin.

"kamu mau kemana dulu dek? mau langsung pulang?"

"eh? engga mas, mau ke HI-SOEM dulu"
Sambil bingung

"oh yaudah, aku pulang duluan ya dek"

"iya, mas"
Sambil sedih, nyesek sek.

Mas Arif profesional banget, plok plok plok :'D

***

Minimal 5 kali pertemuan, setiap kali pertemuan absen, trus foto bareng. Pertemuan pertama bikin sketsa gedung arsi sama ngisi biodata, pertemuan kedua mengkoreksi teman, jadi kita cari 7 kekurangan dan kelebihan, terus pertemuan ketiga ngobrol pasang-pasangan 15 menit ga boleh berhenti. Aku ngobrol sama Rissa, Jiwangga, Ari. Pertemuan ke empat itu kita harus ngajak ketemuan mas arif di luar kampus arsi, dan itu pasangan, cuma 2 anak. Aku dipasangin sama Osy, ketemu di kantin PWK. Pertemuan kelima bikin yel-yel dan kroscek perkap LKMM.

Pas lagi asik bikin yel-yel, mas Arif bilang besok harus kumpul jam setengah 6 pagi. Gile lu ndro, berarti aku harus berangkat dari rumah jam setengah 5 pagi. Aku shock. Trus mas Arif bikin aku tambah shock.

"kamu berarti gimana dek? Apa mau nginep rumahku aja?"

Temen-temen pandangannya udah ga enak banget, apalagi yang cowo-cowo.

"HAH? ya ga mungkin mas"

"ya ga apa, ntar tidur di rumahku aja, trus berangkatnya kan jadi gampang, bisa bareng aku"

Sumpah, ini aku terharu banget. Mas Arif udah anggep aku adek sepupunya lagi. Tapi masalahnya temen-temen pada ga tau kalo aku sepupunya mas Arif. Dikira yang macem-macem lagi. Trus si Rissa Fahriyan spontan nyeplos.

"ya jangan lah, kamu mending ke kosan siapa gitu yang cewe"

wakakak pengin ketawa rasanya.


***

Aku janjian mau dandan plus foto ala Jengkelin di kosan si Ulfi bareng Riska, Inta, Meilda, Ais, Nisa, Nanda, yah pokoknya geng HULA lah. Si Ais yang bawa alat make-up punya temennya. Aaaah paraaaah. Terus abis kami semua selesai foto, tiba-tiba ujan deres banget, angin gede juga. Padahal abis ini niatnya mau nge-laminating cocard. Yaudah kita tunggu ujan sampe reda. Pas menjelang Maghrib tiba-tiba mati listrik buset! Luar biasa. Suasana horor di kosan si Ulfi dapet banget deh. Si Ulfi nyalain lilin, kami semua kumpul di kamar Ulfi, desek-desekan, trus biar ga horor jadinya kami malah cerita-cerita tentang si romli, julie, bondan, dan lain lain. Ya Allah, padahal besok kami harus udah kumpul di Maskam jam 5 pagi.

Sekitar jam 7 ujan udah reda, kami keluar buat cari fotokopian dan tempat nge-print. Ternyata seluruh Undip mati listrik. Tapi begitu lewat kampus Teknik Elektro, terang benderang! Dasar curang. Rektorat aja gelap gulita. Aaah curaaang. Yaudah lah. Kami nemuin tempatfotokopian di daerah Banjarsari, itupun ramenyaaa ujubile. Sekitar jam 8 malem aku pulang nebeng si Inta.


***

Ini daftar barang bawaan LKMM PD 2011 (aku copy dari blog ulfi)

  • Tugas Angkatan : Glosarium, 1000 istilah tentang arsitektur di kertas A4, font 12, spasi 1.15. bedakan tebalnya istilah dengan arti. 1 halaman maksimal 30 istilah. Beri penomoran. Cover resmi, sampul depan mika bening, belakang manila merah. Diurut alfabet. Diberi halaman. Disusun vertikal.
    Keperluan LKMM :
    1. 1. Cocard kertas terserah, dilaminating : satu angkatan sama bentuknya yang terdiri dari kombinasi 3 bentuk dasar, lingkaran, persegi, dan segitiga. warna sesuai warna kelompok. Luas minimal 300 cm persegi. PEngikat menggunakan tali pramuka, kanan merah, kiri biru teknik. Bagian depan : FAKULTAS TEKNIK, Active, Creative, and Responsible”. Isinya di bagian tengah nama ditulis tangan. Tulisan “LKMM PD & PRAU 2011, JURUSAN ARSITEKTUR lengkap, nama panggilan, nama kelompok, tanda tangan ketua LKMM, foto 4x6 setengah badan (pose tanya ke GA), bagian kanan cocard tanda tangan GA, bagian kiri cocard tanda tangan salah satu panitia LKMM (satu panitia melayani MAKS 6 tanda tangan). Bagian belakang cocard, tulisan LKMM PD & PRAU 2011, JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK, Active, Creative, and Responsible. Isi nama lengkap, nama panggilan, nama kelompok.
    2. 2. Yel yel kelompok, antara 1 sampai 1.5 menit.
    3. 3. Kaos putih, tulis nama di kiri bawah bagian luar kaos, nama dan NIM. Dikumpulkan 25 Oktober. Dikumpulkan di kardus.

    Perlengkapan pribadi :
    Umum,
    Obat obatan pribadi,alat tulis, pulpen tinta hitam, buku, alat sholat, kaus kaki merah tua, sabuk satu angkatan warna sama kecuali warna hitam dan putih, gesper bentuk dan warnanya sesuai cocard. Sepatu pantofel hitam.
    Wanita, kemeja putih polos, lengan pendek, yang berjilbab menyesuaikan, rok hitam panjang minimal 3/4, dasi diikat model pramuka warna emas, rambut diikat 11, 5 kanan 5 kiri 1 belakang tanpa poni. Urutan warna : merah, kuning, hijau, biru muda, pink. Belakang orange. Yang berjilbab berpita sesuai ketentuan warna tadi.
    Pria, kemeja putih polos lengan pendek, celana hitam dari kain, dasi kupu kupu pink. Rambut klimis disisir ke belakang, tanpa poni, tanpa belahan, harus wet look sampai akhir acara. Sabuk dan gesper sama seperti wanita.

    Keperluan hari pertama
    Pribadi : Air minum 610 ml amoghasida, 2 coklat amoghasida, bentuk dan jenis sama satu angkatan. Nasi rames bungkus warna coklat, isi : nasi putih, kering tempe, telur dadar, sambal, oseng oseng kacang panjang, sendok plastik, besek 15x15 dihias sekreatif mungkin, terdapat nama, nim, kelompok, lambang amoghasida, diikat enam-enam. Satu roti tawar, meses warna warni.
    Kelompok : Rafia merah 10m, Koran tebalnya 15cm.

Pray for November

Sabtu, 5 November 2011

November, bulan yang aku tunggu-tunggu sejak pertengahan Oktober kemarin. Iya, Oktober kemarin yang pas aku stress berat ngerasain LKMM. Eh lupa, aku belum cerita tentang LKMM ya? Entar deh aku ceritain, pokoknya luar biasa. Itu yang bikin aku pengin cepet-cepet bulan November. Dan LKMM pun berakhir.

Di bulan November ini aku punya target : NAIK MOTOR SAMPE KAMPUS!! Harus ah, mau gimana juga aku tetep harus berani naik motor sampe kampus lewat Sigarbencah. Doain ya temen-temen, aamiin yaa Allah..

Bulan Oktober kemarin, kamar aku ada di titik ter-semrawut nya. Lebih mirip kaya gudang. Kaya kapal pecah. Tapi keren sih wkwk namanya juga kamar anak seni (malesin abis). Kertas warna warni bekas Esben berserakan, gabus bekas Esben juga berserakan, perkap LKMM kemarin juga ada dimana-mana, seprai mulai ga rapih, gunting disini, doubletape disana. Ah parah lah pokoknya. Buat November yang lebih baik, jadi pagi tadi aku udah planning mau ngerapihin kamar. Waaa semangat, semangaat!! Kamar rapih, hidup juga pasti bakal rapih. Wehehe

November, penuhi semua targetku, tolong!

Jumat, 04 November 2011

Bandel

Jumat, 4 November 2011

Tadi sore aku abis ujan-ujanan di Tembalang. Seneng sih tapi, akhirnya musim hujan dateng juga. Ujan ujan gini paling enak baca novel sambil minum teh anget plus camilan paporit kaya snack keju gitu. Atau bikin mie instan rebus rasa soto, minum kopi susu anget, atau wedang ronde! Iya, pas banget nih wedang ronde sambil internetan. Aaah surga dunia. Makan martabak manis yang masih anget enak jugaa. Wkwk udah ah, urusan makaaan aja, lancar.

Eh iya hari ini aku bandel banget, kabur dari kuliah. Jadi kan harusnya aku kuliah cuma 4 hari dari Senin-Kamis, nah karna kemarin dosen Strukon ga bisa ngajar, jadi minta ganti hari Jumat ini jam 2 siang. Okelah, aku udah niat mau berangkat. Jam setengah 8 aku berangkat tapi rencananya mau main ke rumah si Nonik dulu bareng si Nia.

Aku nebeng si Nia buat bareng ke rumah Nonik, ya Allah kangen banget sama merekaaaa. Mereka berdua sama-sama anak Ekonomi, si Nia anak ISP kalo Nonik Akuntansi. Walopun masih sama Undip nya, tapi kami jarang-jarang ketemuan gini. Jadi sedih. Eh iya, rumah si Nonik itu di Villa Mulawarman, ituuh yang pas aku sweet 17th. Buset, udah hampir 2 taun yang lalu aku kesini. Sampe sana aku ketawa ngakak liat bentuknya Nonik. Kata Nia, dia sekarang nge-gym segala lho wakakak. Masuk rumah langsung cerita macem-macem ini-itu sambil habisin camilan di rumah dia. Cuma aku sih yang habisin, Nia lagi puasa soalnya kan Minggu besok Idul Adha.

Abis puas cerita macem-macem, kami online bareng deh. Saling kasih tunjuk 'seseorang' di kampus wehehe. Terus liatin foto temen-temen SMA juga. Ada yang masuk FK fotonya pasti pake jas putih sama stetoskop, bikin iri. Nonton film juga kami. Si Nia masakin pizza mie buat aku sama Nonik lho padahal dia lagi puasa. Selesai makan aku mau ke kampus. Eh tiba-tiba keluar ide buruk dari aku.

"kalian ikut aku kuliah aja yuk"

Sambil kedip kedipin mata.

"seru kayanya, ja!"

Mereka sumringah. Wakakak begitu perjalanan menuju kampus, yang diwarnai rasa berdebar-debar jadi penyusup, tiba-tiba ujan deres tanpa awalan. Aku panik, untung lewatin rumah si Nia jadinya neduh dulu disana. Parah, sampe jam 3 ujan ga reda juga. Bandel banget sih ini ujan!

Aku sih santai aja, lagian temen temen juga banyak yang pulang kampung. Di rumah Nia dibikinin teh anget, trus mereka berdua malah main Uno, yaudah aku baca novel. Jam 4 sore perut mulai krucukan lagi, si Nonik yang penggemar kripik Maicih jadi pengin beli. Kata si mbak yang jual via twitter, ada Maicih di depan GSG. Langsung tancap deh kesana walopun gerimis. Lah taunya ga adaaa. Kecewa berat. Ih si mbak yang jual Maicih bandel, kasih info ga jelas. Yaudah aku langsung pulang aja naik angkot.

Eh buset, pas udah hampir sampe Manunggal Jati (tempat aku turun) jalanan macet total, parah! Padahal aku minta dek Erick buat jemput disana. Dia udah nunggu sejak 1 jam yang lalu. Parah kan? Ini bukan Jakarta, bung! Macet macem mana pula ini?! Ternyata bener ya, macet bikin emosian. Kalo jalanan normal, ga ada 5 menit itu udah sampe. Yakin deh, 3 menitan doang paling. Eh iniiiii, gila. Mau turun angkot trus jalan juga ga bisa, jalanan penuh motor. Aku jadi kepikiran dek Erick mulu, takut dia kelamaan nunggu, lagi gerimis gini pula. Kasian. Tapi begitu sampe Manunggal Jati, dia bukannya marah, malah minta berhenti, mau nonton macet dulu, katanya seru. Woo dasar norak!

And you know what?! Gara gara macet, jalan depan rumahku jadi ikutan macet karna polisi nyuruh sebagian kendaraan lewat jalur alternatif. Ah lucu. Parahnya, BRT yang segede gambreng juga lewat depan rumah! Lucu! Lucu banget. Jam 8 malem jalan depan rumah masih aja rame. Tiba tiba si Inta sms.

"za, itu di depan manunggal ada kejadian apa ya? Aku kena macet dari pas adzan Maghrib sampe sekarang. Kakiku belang gara gara kena panas mesin."

Parah kan ya?

"bus DAMRI sampe parkir di tempat kamu biasa turun lho za. Ada 7 bus DAMRI plus 1 BRT berhenti di tengah kemacetan. Aku penasaran berat kenapa bisa macet gt. Mau nguping bapak2 disitu juga ga bisa."

"eh iya, tadi ada yang naik taksi juga. Haha bisa setengah juta kali ya dia bayar, orang macet total gitu. Sumpah aku ngakak"

Parah, bandel banget macetnya.

Pokoknya hari ini gila, pada bandel semua.

Senin, 24 Oktober 2011

Sembuhin Mood

Minggu, 23 Oktober 2011

Menjelang pukul 11.30 malem ini rasanya seneng bangeeeeet. Ah ababil memang. Tadi siang mood aku berantakan gara gara 'waiting in vain' wekekek, tapi malem ini alhamdulillah berubah jadi seneeeng. Walopun cuma karna hal sepele, tapi bener bener bisa sembuhin mood aku. Insting memang kuat yah wekekek.

Tadi sekitar jam setengah sebelas listrik di rumah mati. Ah parah banget padahal aku lagi susah payah bikin tugas Estetika Bentuk yang komposisi warna. Pas lagi asik asiknya guntingin kertas lipat warna warni, eh tiba tiba gelap. Biasanya kalo lampu mati ga pernah segelap ini, ternyata lampu emergency rusak. Yaah, aku ketokin tuh pintu kamar dek Erick, suruh dia nyalain lilin. Sial, dianya ogah. Yaudah ketok pintu kamar papa. Papa bangun tapi ga mau nyalain lilin, katanya aku harus belajar sendiri. Parah lah, dari dulu aku ga pernah bisa nyalain korek api. Jadi inget waktu drama bahasa Inggris dulu si Akbar sampe geregetan sendiri pas ajarin aku akting nyalain korek api.

Lilin aku bawa masuk ke dalem kamar. Cahayanya remang remang lucu heheh. Malem malem gini aku dengerin akustikannya Adhitia Sofyan aaaaah rasanya jadi adem banget ini malem :}

Eh iya, si Meilda tadi sms katanya abis kecelakaan dan kakinya luka. Lucunya, kecelakaan bukan karna motor tapi karna kakinya ketancep charger hape. Aaah meeel, get well soon yah! :'|

Berita yang lagi heboh, pembalap motoGP Simoncelli meninggal dunia karna kecelakaan di Sepang, Malaysia. Ah suruh siapa ke Malaysia (ups)

Malem ini, seneng banget :'D

Minggu, 23 Oktober 2011

Waiting in Vain

Minggu, 23 Oktober 2011

i dont wanna wait in vain for your love
i dont wanna wait in vain for your love
from the very first time i rest my eyes on you
my heart says follow trough
but i know, now, that i'm way down on your line
but the waiting feel is fine
so dont treat me like a puppet on a string
cause i know i have to do my thing
dont talk to me as if you think
im dumb.
i wanna know when you're gonna come, soon.
i dont wanna wait in vain for your love.


buset deh hari ini galau banget, dan lagu ini bikin galau makin jadi.

SEMANGAT AH

Malem Minggu Bareng Hula

Sabtu, 22 Oktober 2011

Tadi abis pulang dari kegiatan Pasca PMB episode terakhir di kampus, aku bareng geng hula iseng foto di seputaran kampus mumpung sepi. Abis itu aku, riska, inta, ulfi nemenin si meilda survey langgar lagi. Ternyata objeknya salah, itu mushalla bukan langgar. Terus kami berlima menuju Simpang Lima mau ke CL buat cari kado si Ais sama Nanda. Waa ini pertama kalinya aku jalan jalan bareng temen kuliah di mall. Rasanya beda sih. Sebelum cari kado si Ulfi juga mau survey halte BRT buat tugas Trimatra. Eh ketemu si Evo sama siapa tau deh pokoknya anak kelas B. Yaudah survey bareng mereka. Ngukur ngukur halte pake penggaris 30cm kaya orang gila. Baru deh abis itu kami cari kado.

Pas udah dapet kadonya, si riska pamit pulang, takut kesorean dia. Udah jam 5 ga kerasa. Aku, meilda, ulfi, inta bener bener dehidrasi jadinya beli sesuatu di McD. Karna haus akut aku beli coke float padahal lagi pengin banget nget aqua botol dingin. Yang lain pada beli makan, aku males, mau hemat juga wekekek.

Pas lagi duduk, kami berempat iseng berandai andai. Mereka sibuk sama gebetan masing masing. Si meilda mikirin bondan, ulfi pasti mikirin si julie, kalo si inta sih pasti si romli. Wekekek inisial ini. Nah aku bingung sendiri, enaknya mikirin siapa woi?! Kami mikir, kalo suatu saat nanti punya cowo, dan tiba tiba kami bertingkah konyol di depan cowo kami, gimanaaa?? Jadi waktu makan tadi itu gambaran suasananya gini, si meilda lagi nungguin es batu mencair di dalem gelas bekas cola nya, si ulfi tanpa sengaja makan kertas pembungkus cone di ice cream yg dia beli, si inta lagi masukin cone utuh ke dalem mulutnya, nah aku lagi gadoin es batu sambil kremas kremus ga jelas. Kami jadi bayangin kalo lagi berdua sama cowo dan kami bertingkah najis kaya gitu, bakalan se-ilfil apa cowo kami haaah? Ah aku takut punya cowo jaim. Maunya yang kita bisa gila bareng dia, bisa ketawa ngakak bareng dia, dan ngelakuin hal konyol kaya tadi bareng dia. Itu lebih manis dari apapun.

Mungkin itu cuma bisa dilakuin bareng cowo yang udah lama kenal kita. Bukan cowo yang baru kita kenal dan secara instan kita jadi suka karna hal klise. Kaya ih si mas ini ganteng, eh si mas ini jago sketsa, ih si mas ini alim banget, eeh si mas ini jago banget main gitar. Ini bakalan susah buat kita jadi ga malu malu sama dia, ga jaim pas lagi sama dia. Bukan mereka yah kayanya. Butuh waktu buat bisa ngerasa nyaman.

Oh iya, sebenernya tadi kami berempat pengin banget iseng nongkrong di jalan pahlawan situ, mumpung malem minggu nih. Mau iseng nyeketsa tapi sayang pada ga bawa sketchbook, huehehe sok bisa bangeeet. Yah akhirnya pulang deh sampe rumah jam setengah 9 malem.

Hari lumayan lah, tapi hampa hueheh

Sabtu, 22 Oktober 2011

AMA 2011

Jumat, 21 Oktober 2011

Hari ini hari kedua AMA 2011, yang belum tau, kepanjangan dari AMA adalah Aktualisasi Mahasiswa Arsitektur. Disini ada banyak acara acara kaya bazar (aku jadi pasukan bazar nih hehe), presentasi Tugas Akhir dari anak 2007, akustikan, lomba fotografi, papercraft, pameran maket, pameran sketsa, dan yang paling keren talkshow bareng arsitek Baskoro Tedjo.

Dari hari kemarin bazar udah dimulai. Aku, Riska, Inta, Meilda, Ulfi, Ais, Nisa, Ifa, Amal, sama Ova sibuk bikin es kuwud. Mulai dari hari Rabu kami belanja sendiri di Pasar Jati, beli buah buat dibikin es kuwud, sup buah, rujak. Asik, aku sama Ais banyak nawar disana. Walopun pake diomelin ibu-ibu yang jual. Si Ais sama Meilda lucu banget pas coba nuker buah, mereka diomelin pake bahasa Jawa, karna ga ngerti jadinya langsung keluar sambil merem melek bilang
'za, plis za kamu aja, aku ga ngerti bahasa jawa' wakakak aku juga bisa cuma dikit.

Eh iya, es kuwudnya kami untung 200% masa, keren bangeeeeeet hueheh. Padahal sebelumnya kami pesimis bakal terjual habis. Si Paulus gila banget, mecahin es batu pake wajan penggorengan, yang pecah bukan es batunya malah wajannya yg jadi somplak. Trus pas si Adis nawarin bakso si Ajul ke mas mas kakak angkatan, katanya mas itu bilang 'emoh, aku rak doyan' wekekek kata Paulus gaya banget, padahal biasa makan nasi aking.

Yaudah deh yaaa, sekarang aku mau ceritain yang sore tadi.

Jam 9 pagi aku sampe kampus, haha hihi dulu bareng Ulfi, Riska, Meilda, Nisa, Ifa. Yang lain masih di kosan Ova motongin buah. Kami bantuin dekor, nata meja bazar, trus nempelin sketsa di kain item panjang. Pas lagi nempel anak 2010 checksound di open theater, waa akustikan mereka keren. Beneran, keren. Ini baru checksound lho padahal. Eh lupa, aku ketemu si Majid juga wekekek seneng ya ketemu temen lama. Ternyata dia mau ngisi akustikan disini.

Gara gara ada acara akustikan, aku jadi ga ikut bantu bantu jualan. Hari ini kami jualin sup buah, rujak, sama makanan bocah SMA 3 apalagi kalo bukan Badak Sambel. Eeeh Pak Kajur disuruh akustikan juga lhooo. Ah aku udah girang aja gitu ngeliat Pak kajur pegang gitar sambil cengar cengir di open theater. Beliau nyanyiin lagunya Utha Likumahuwa 'Esok Kan Masih Ada' sama 'Ku Jemu' terus mas Wibi (anak pak kajur di arsi juga) yang pukulin ketipung ato apalah itu. Keren, asik, lucu, menghibur. Kata si Inta, pak kajur udah pinter gambar, pinter Mektek, pinter gitar, pasti cerdas banget. Waaa pak kajur :}

Udah ashar jadinya aku shalat dulu. Pulang dari shalat aku liat pak kajur lagi berdiri makan sup buah. Iih keren banget sup buah kami dibeli pak kajuuuur. Yang lebih wow, pak kajur bayar 100ribu ga pake kembalian! Katanya buat AMA 2011 wekekek baik bangeeet.


foto bareng pak kajur

Terus akustikan dilanjut. Anak 2010 tadi yang giliran main. Yaudah aku duduk aja di dudukan deket pohon beringin situ. Baruu aja aku duduk, eh pak kajur juga mau duduk di sebelahku sambil makan sup buah. Aku disenyumin pak kajuur! Gerogi banget pas disebelahin beliau. Si Meilda sama Inta kasak kusuk cengar cengir sambil ngeliatin aku. Karna gerogi, jadinya aku turun ke bawah duduk bareng Riska, Nisa, Adis.

Ih pas banget ini, aku dapet posisi persis di tengah. Mas mas 2010 mulai siap siap. Ada empat orang nih yang akustikan. Ada mas Aditya Sudanta, mas Wibi (anaknya pak kajur), mas Adit gendut, sama mas Yoga Tobing (ini ternyata yang blognya pernah aku bacain). Mereka bawain empat lagu, pertama Cuma Manusia nya Kerispatih, kedua Happy Ending nya Abdul and the coffeetheory, ketiga Waiting In Vain nya Bob Marley, keempat One Last Cry nya Brian Mcknight. Aku bener bener terlarut di akustikan mereka. Apalagi pas lagu ketiga, subhanallah bangeeeet.



Pas mereka selesai, ada lagi yg main tau deh mereka darimana. Aku ga suka, langsung naik lagi aja ke stan bazar terus malah foto foto. Ah rasanya pengin dengerin mereka terus :{


Kamis, 06 Oktober 2011

Kelompok Strukkon yang Aneh

Ga tau kenapa, aku lagi seneng banget sama kelompok Strukkon ku nih. Strukkon itu Struktur dan Konstruksi, salah satu matakuliah di arsitektur. Jadi Jumat tanggal 23 kemarin, pak Septana kasih tugas kecil buat kami. Survey lapangan, cari bangunan non permanen yang pake pondasi umpag, rollag, atau batu kali. Mana ngerti deh ya yang beginian, kita kan bukan tukang bangunan. Tadinya aku, meilda, riska, inta bingung cari kelompok. Eh taunya si komting punya rencana sebarin anak anak SMK di kelas, kan mereka yang paling ngerti soal pertukangan gini, jadi ga ada kelompok yang terbelakang gitu. Kami berempat sepakat ikutan kelompok si Budi yang sama sekali belum kami kenal waktu itu. Nama lengkapnya Muhammad Budi Utomo. Lucu ya hueheh. Dia cengar cengir mulu sukanya. Si Meilda sampe bilang

"za, kok kayanya ketua kita ga meyakinkan gitu ya? Gimana nih"

"iya, cengar cengir mulu, aku jadi ragu mel"

Wakakak jahat banget. Seminggu kemudian si Budi laporan katanya dia udah dapet bangunan non permanen di deket SMP 5. Dan bangunan itu adalah KANDANG AYAM. Tadinya aku udah pasrah banget, tapi ternyata kandang ayamnya bagus deh bener, malah ga kaya kandang. Tetep aja ga keren sih tapi. Yang bikin parah, pas si Riska nanya anggota kelompok kami siapa aja, Budi bilang baru kami berlima. Padahal disuruh 10 anak. Pasrah lah. Tapi besoknya si Budi dapet anggota lagi. Si Tio, Bella, Ratri, Cininta, sama cowo satu lagi kalo ga salah namanya Rizky. Alhamdulillah yah jadi 10 juga.

Terus kemarin Jumat tanggal 30 kami mau survey lapangan. Padahal aku udah bilang kalo Jumat ga bisa, mau ambil SKHU di SMA. Tapi yaudah lah, aku usahain. Eh objek yang mau disurvey ganti ga jadi kandang ayam. Yah ga seru. Jadinya kaya saung gitu tapi masih dalam proses pembangunan, di daerah Banjarsari deket kampus. Jam setengah 11 si Tio sms suruh buruan ke TKP keburu shalat Jumat. Aku nekat naik bus otok-otok deh tuh. Serem abis, takut nyasar. Firasatku bener ternyata, naik angkot ke Banjarsari tanpa tau arah. Sempet miskom sama riska, meilda, inta juga. Ternyata mereka jemput aku. Sampe lokasi temen temen lagi bengong di atas saung. Aku jadi ga enak sama mereka. Baru aja sampe, mereka langsung suruh aku foto bareng di depan saung. Katanya kerja kelompoknya udah selesai, udah beres. Mereka cuma butuh mukaku di foto itu. Kemarin pak Septana pesen, di foto harus komplit anggotanya, ga boleh ketinggalan satu pun. Waaa payah banget, mereka cuma butuh mukakuu! :{

Kemarin, ada kumpul kelompok Strukkon lagi. Si Tio yang jarkomin.

" temen temen, selesai kuliah Mektek kita kumpul dulu ya, finishing tugas 15 menit"

Keren banget ga sih 15 menit doang, parah. Kami kumpul di bawah pohon beringin deket open theater itu. Asiiiik. Mereka anaknya asik semua. Aku, meilda, riska, inta cuma jadi penggembira deh kayanya disana. Maklum, maba hula hula. Aku cuma dapet tugas ngeprint foto wekekek.

Tadi siang selesai kuliah ISBD kami finishing tugas lagi di gedung B lantai 1. Yang kerja kayanya cuma si Riska, Budi, Tio, sama Rizky ato siapa itu lah. Lainnya ketawa ketiwi doang. Si Budi sama Tio lucu banget kalo lagi ngobrol. Aneh semua, gila, lucu. Si Budi orang Jawa, si Tio orang Medan. Bisa bayangin kan? Hueheheheh. Terus si Budi cerita pengalaman dia kerja di hotel jadi resepsionis. Pulang kerja jam 11 malem mameeen!

Selasa, 04 Oktober 2011

Ada Suka Ada Duka

Senin, 3 Oktober 2011

Selamat datang di bulan Oktober ya teman temaaan :D
Akhir akhir ini aku jadi susah banget buat posting. Tiap mau posting bawaannya males. Eh giliran malesnya udah minggir, hapeku yang bandel, penyakit-mati-mendadak nya suka kumat. Tapi kali ini bismillah dulu deh. Kan asal bismillah, semua barokah wekekek.

Sketsa-Sok-Tau
Ini pas hari Kamis minggu lalu tanggal 29 September. Jadi kan aku sama temen temen ikutan Club Sketsa, nah pertemuan pertama kami udah disuruh sketsa lapangan langsung. Mas mbak Club Sketsa suruh kami nyeketsa Maskam (Masjid Kampus Undip) yang bentuknya segitiga itu lho. Awalnya sih udah ngeper dulu, masa amatiran disuruh sketsa lapangan segala? Tapi yaudahlah pede aja. Aku sama temen temen cari tempat yang pewe, yang kira kira sudut pandang buat sketsanya gampang. Aku, Meilda, Nisa duduk persis di tengah pelataran masjid. Pas lagi serius seriusnya gambar, eh anak anak kecil yang tadinya pada main bola dan petak umpet nyamperin. Rese, malu lah aku diliatin merekaa. Pake ada yang komentar pula.

"mbak, kok gambarnya tipis banget? Yang tebel dong"

"iya dek bentar, aku masih kurang PD"

"mbak, ini gambar apa? Kalo masjid kok ga ada atapnya?"

"iye bentaran, atapnya entar, ini belum jadi dek"

Kami dikasih waktu satu jam. Jam 5 sore selesai, kami kumpul di pelataran masjid katanya sih mau ada evaluasi sketsa. Mbak mas senior liatin satu persatu hasil sketsa kami. Ada nih yang paling jago namanya Aulia. Tiba tiba mas Ridwan ketua Club Sketsa yang baru baru ini jadi idola 'temen temen' , ngambil satu sketsa dari setumpuk sketsa kami.

"Yak, kaya sketsa ini nih. Kalo menurut aku sih agak sok tau aja ya. Ga ada namanya lagi. Sketsa ini proporsinya kurang pas. Kegedean"

Buset. ITU SKETSA AKU WOI MAAS. Ah gile lu ndro! Rasanya kaya mau terjun dari atas Maskam. Segala ada gitu, sketsa-agak-sok-tau. Aku udah dendam kesumat sama itu mas mas sketsa, rasanya kapok ikutan Club Sketsa ginian. Tapi kata si Meilda sama Ulfi, aku salah nangkep. Katanya si mas sketsa kemarin bilang gini

"yak, ini contoh sketsa nih. Kalo menurut aku, agak sok tau aja sih, blablabla"

Jadi menurut mereka, bukan sketsaku yang sok tau, tapi masnya mau agak sok tau kasih komentar gitu. Apaan? Tapi kenapa cuma sketsaku yang dikomentarin? Apa sebegitu jeleknya sketsaku sampe memaksa masnya buat komentar? Ha? Taulah. Eh iya, kata si Nichan adeknya laporan kalo liat aku pas lagi gambar di maskam. Jiaaah, jadi precil precil yang waktu itu nyamperin aku itu ada adeknya Nichan to, jadi malu ih.

Pas perjalanan ke maskam aku, meilda, ulfi boncengan bertiga. Si ulfi yang boncengin, keren ya. Kami udah gaya gayaan tuh, berasa keren bisa cenglu (bonceng telu). Begitu mau belok ke maskam, motor si Ulfi oleng. Kakiku udah nginjek jalan sebelah, bukannya nolongin motor malah ngacir seenak jidat wekekek. Abisan aku kira ga jatoh beneran, orang pas jatoh malah ngakak. Taunya kami jadi pusat perhatian banyak orang. Malu buset. Ketauan mba mas sketsa lagi. Tapi dibalik semua duka, pasti ada suka. Aku seneng punya pengalaman baru.


Pak Bharoto, oh no!
Hari ini deadline tugas Gambar Arsitektur yang proyeksi itu. Parah lah pak Bharoto hari ini serem banget. Dikit dikit bentak, dikit dikit marah. Yang bikin pusing, gambar proyeksi perbaikan yang udah diparaf pak Bharoto kemarin itu, ilang pas jumat kemarin aku ke SMA 3. Padahal kalo mau perbaikan lagi, harus nyertain gambar itu. Aku cuma bisa pasrah. Pak Bharoto mulai nyamperin meja kami. Ga tau kenapa rasanya resah dan gelisah banget, senewen. Pusing, deg-degan, lemes, perut perih. Kayanya semenjak kuliah ini aku jadi tambah lebay heboh begini. Aku, Meilda, Riska, Inta duduk di belakang sendiri. Aku sama Meilda berdoa

"yaa Allah semoga pak Bharoto mau kasih paraf gambar kita"

"aamiin, semoga pak Bharoto ga marah sama Rieza"

"aamiin, semoga kita ga ditanyain macem macem ya mel"

"aamiin, semoga kita dapet A+"

"ah ngarep. Semoga pak Bharoto kesengsem sama kita, semoga hatinya pak Bharoto jadi adem pas ngeliat muka kita"

"aamiin yaa Allah"

Pak Bharoto semakin mendekat. Aku sama si Meilda makin frustasi, tapi si Riska santai banget kayanya. Yang pertama dicek punyaku. Daaan, diparaf! Alhamdulillah rasanya lega banget. Meilda, Inta, Riska juga diparaf. Makasih Pak Bharotooo. Si Riska malah dibilang

"gambarnya orang yang mau kerja keras itu memang kelihatan ya"

Waaa ga salah emang nyontek si Riska wekekek. Makasih Riskaaaaa.

Rabu, 28 September 2011

MABA HULA-HULA

Kamis, 22 September 2011

Kata si Ifa, kami MABA HULA-HULA, iya kelakuan kami emang hula-hula banget. Semuanya berawal dari tugas Gambar Arsitektur. Kali ini pak Bharoto suruh kami gambar proyeksi. Jadi kan ntar ada denah suatu bangunan, nah kami disuruh gambar tampak utara dan baratnya gimana. Jiah, jadi inget guru seni rupa SMA 3, pak Ade Gunawan.

Kamis, 01 September 2011

Perihelium Kita


Hari ini, adalah perihelium aku dan kamu.
Jarak terdekat kamu dengan aku
Persis kaya si bumi yang lagi ada di titik terdekatnya dengan si matahari
Iya persis sama
Sekarang kamu ada di titik terdekatku
Dekat, sama dekatnya dengan si bumi dan si matahari di waktu perihelium
Tapi bumi dan matahari ga pernah bertemu
Bumi dan matahari ga akan pernah bertatap muka
Bumi dan matahari juga ga boleh berdampingan
Kalau bumi dan matahari sampai bertemu
Itu pertanda dunia hancur

Sama persis kan? Kita juga gitu.

Rabu, 31 Agustus 2011

Tahu Pong ke Semarang?!

Rabu, 31 Agustus 2011

Tahu Pong bilang sekarang dia di semarang.

TERUS MENURUT LOH? GUEH HARUS BILANG 'WOW'?!


...


Waaa gimance nih gimancee? Aku panik panik panik panik. Ampun dijeeeee!

Galaunya Idul Fitri

Selasa, 30 Agustus 2011

Weh weh weh harusnya hari ini aku udah sungkem sana sungkem sini, tapi ternyata pak mentri berkata lain. Kemarin aku udah bantu bantu mama masak opor ayam sambel goreng segala macem, eh taunya lebaran baru hari Rabu. Mana rapatnya dadakan banget pula, payaah bikin galau. Katanya pemerintah mau rapat jam 5 sore, mundur lagi jam 7 malem. Sampe sampe masjid deket rumah, setelah adzan Maghrib biasanya kan langsung takbiran nih ya, eh ini udah takbiran tapi tau tau berenti. Haha gara gara pemerintah belum mutusin. Aku, dek Erick, mama, papa sampe galau mau tarawih apa ga, di masjid ada tarawih jamaah apa ga, malah nongkrong di depan tipi ikutan sibuk ngeliat acara rapat kementrian agama di MetroTV. Acara malam takbiran yang udah dijadwal bakal tayang tanggal 29 kemarin juga batal semua. Waah repot juga ya. Tapi ada juga sih yang hari ini udah lebaran.

Terpaksa tadi pagi sahur pake ketupat plus opor ayam. Mantaaaf

Eeh kelupaan,
SELAMAT IDUL FITRI 1432 H
Mohon maaf lahir dan batin yaa :)
Semoga ibadah puasa kita sebulan ini diterima Allah SWT, aamiin

Sabtu, 27 Agustus 2011

Sandalku Ilang Satu

Paraaah. Aku abis kehilangan sandal di masjid. Selesai tarawih pas mau pulang sandalku tinggal satu. Udah aku cari sampe di ujung masjid, tetep ga ketemu. Ga mungkin juga kan ya, orang nyuri sandal cuma sebelah. Harusnya kalo niat nyuri sih sepasang! Lagian itu juga bukan sandal mahal. TAPI ITU PENUH KENANGAN. Sandal Joger warna biru donker, saksi bisu memori di Bali bareng Sapigila, maksudku SapiSenam. Bikin sakit hati sumpah. Akhirnya aku pulang nyeker sebelah kanan. Mama sama dek Erick malah ketawa ketiwi, katanya aku kurang sedekah. APAAH?!

Sepanjang perjalanan pulang penuh lampu, orang orang pada ngeliatin, untung aku ga sendirian. AH, CUPUMANIAAA!!

ARCHIBITION

Rabu, 24 Agustus 2011

Jam 8 pagi ke Maskam Undip lagi buat latihan perform siang nanti. Sampe patung kuda temen temen sms katanya latihan pindah di Gedung Serba Guna alias GSG. Ternyata aku telat, udah pada nyanyi nyanyi disana. Jadi ntar kelompok aku bakal nampilin akustikan, puisi, dan nyanyian gt deh.

Udah jam 12 lebih, kami ke kampus. Sampe kampus anak anak udah pada dateng. Mas ketua panitia ngasih beberapa arahan. Abis itu ke ruangan studio buat dengerin presentasi presentasi dari Archidipala, Arsitektur Islam, dan Club Sketsa. Udah selesai, balik lagi ke pelataran kampus buat baris.

Setelah baris, kami dibawa ke ruang pameran, dan ini ARCHIBITION. Ngisi buku tamu dulu kaya kondangan. Begitu masuk rasanya surprise banget. Ternyata sketsa wajah yang kami gambar di atas kertas warna warni itu digantung gantungin di ranting pohon asli, ada juga yang disusun sampe jd bentuk rubik raksasa. Keren banget. Eh iya, terus foto 3x4 yang tempo hari senior mintain ternyata ditempel, disusun di kardus putih bentuk angka 2011 tiga dimensi. Ah kereen, jadi terharu. Disana ada juga maket maket karya anak arsi, model rumah bongkar pasang khas Jepara, model bangunan keren dunia, terus jaket tiap angkatan anak arsi yg item merah juga dipajang disitu.

Selesai liat pameran, kami duduk duduk di open theater, akustikan, nyanyi nyanyi, asik lah pokoknya. Terus nama kami dipanggil bergilir, ternyata mau fitting jaket HMA yang aku bilang item merah dipajang di pameran tadi (HMA=Himpunan Mahasiswa Arsitektur). Aku langsung coba size S ternyata kegedean tapi kata mas yang mirip Ridwan Kamil itu ga kegedean banget. Iya sih, masa mau XS?? Gengsi lah ya. Udah sore jadi shalat Ashar dulu tapi di musola punya teknik Industri yang sepi. Abis shalat, performance dari angkatan kami dimulai. Anak anak panti asuhan juga udah pada dateng. Kelompokku dapet urutan ke 5, asik asik. Pas majuu, ancur buanget nget nget. Ah pengin pulang rasanya. Yang paling bagus itu kelompok si Dwiko, drama musikal. Simpel sih, cuma flashback PMB kami dari awal, tapi bagus.

Buka puasa pake air mineral sama blewah. Blewah lho, bukan es blewah karna emang ga ada es nya. Pas blewah udah pada abis, mas waka panitia bawa wadah gede isi es batu. Mana dia kaya ngerasa bersalah banget pake bilang "temen temen 2011, mohon maaf atas keterlambatan es batunya ya" jiah kami kan jadi sungkan sendiri, dikit dikit minta maaf padahal dia juga belum buka puasa. Abis shalat Maghrib, makan nasi bungkus, bihun goreng, kering tempe, dan omelet. Walopun cuma itu rasanya nikmat banget makan sama sama kaya gini.

Di sela sela makan kami, icon arsi 2011, si Uwek Uwek tiba tiba naik ke atas panggung katanya mau ngomong serius. Jadi sejak PMB Jurusan kemarin dia udah eksis kan tuh, hari ini dia tambah eksis banget dan gaya ngomongnya udah sok asik gitu pake gue elo an wkwk. Tapi lucu lucu aja sih biar rame, walopun dia agak norak. Terus tadi juga sempet nyebelahin pak kajur segalaaa, ya Allah ini anak ngeksis banget. Dan kali ini dia cerita serius. Dulu pas kelas 2 SMA dia pendiem dan cuma anak petani yang ngerjain lahan orang lain. Dia minder banget pas SNMPTN dan shock pas tau kalo dia lolos arsitektur Undip. Pas verifikasi dia bahkan belum bayar sepeser pun. Padahal wajib lunas 14 juta kurang dikit buat yang lewat jalur SNMPTN. Mungkin dia ikut Bidik Misi. Buat menutupi mindernya dia, dia bertingkah norak kaya gitu biar bisa menyatu sama kami. Malah dia sekarang jadi idola anak anak heheh. Tapi mas Eri, komting R1 itu, kaya ga suka banget sama dia gara gara tingkahnya yang berlebihan. Kasian, kayanya ada something deh sebelum dia tiba tiba maju ini.

Setelah buka puasa selesai, ada acara sharing tentang dunia perkuliahan arsitektur juga, bareng kakak angkatan 2007 sampe 2010. Ada games ga jelas juga tapi seru.

Udah sekitar jam 8an, mas ketua dan wakil ketua panitia PMB 2011 maju sampein maaf kalo selama PMB ini mereka udah bohong ke kami. Ada satu anak cewe yang lumayan udah deket sama kami, dan ternyata dia senior! Dia diselundupin, buat jadi mata mata. Itu cewe yg aku ceritain, yg ga mau lepas jaket. Reseee. Ada juga anak cowo yang selama ini jadi temen curhat si Uwek Uwek. Shock!

Terus kami disuruh gandeng erat tangan temen di sebelah kami, pejamkan mata, nunduk. Mas ketua yang kasih renungan. Yang nangis cuma aku sama Ulfi, si Adis malah ngetawain aku. Begitu buka mata, senior udah kumpul di panggung, nyalain kembang api di tepian panggung kaya di konser konser gitu. Senior serahin hadiah pohon sketsa wajah dan cita cita kami tadi, sama kardus 2011 yang ditempelin foto kami juga. Jadi terharuu. Si Dwiko selaku komting maju sampein makasih dan maaf, terus pegang kembang api kaya pas taun baru itu lho. Manis bangeeet

Acara terakhir, salam salaman. Mulai dari ujung kanan, aku urutan ke 5 yang jabat tangan sama senior. Pas giliran jabat tangan sama mas yang alumni SMA 3 itu, aku mundur mundur dan kejeblos ke selokan yang ada di sela sela tribun penonton dan panggung. Untung tanganku belum dilepas sama si mas itu, jadi langsung dia tarik. Dan yang kejeblos cuma kaki sebelah kiri. Si Adis sama Ulfi malah ketawa ketiwi.

"fi tadi liat si rieza jatoh ga? wakakak"
"iyaa wakakak, aku tadi bingung loh liat dia, ini bocah ngapaain sih?!"

Ih parah banget lah, sinetron abiss.

Eh iya salut buat mbak mas panitia PMB Arsitektur 2011 ;)