Kamis, 14 Oktober 2010

Kamis Rasa MATEMATIKA

Seharian ini rasanya jadi rasa MATEMATIKA. Gara gara MID semester Matematika sama Bahasa Jawa. Aku ga belajar Bahasa Jawa sama sekali. Bukan, bukan mentang2 orang Jawa asli trus udah ga perlu belajar tapi karna aku kelewat pasrah sama Bahasa Jawa. Lagian bukan pilihan yang sulit kan buat pilih belajar matematik apa jawa. Yaiyalah, pilih matematik.

Hari Rabu aku sama temen temen fotocopy soal MID mapel matematik taun kemarin, biasanya sih pola soalnya hampir sama. Trus aku, Prita, Hani, Betty iseng ngerjain soal itu bareng bareng di halte BRT (sok rajin) dan soalnya lumayan enteng.

Pagi ini, jam pertama matematik dulu. Pas ngerjain soal ujian, di lembar pertama okelah, lumayan santai. Lembar kedua, hmmmm mulai bereaksi nih otak. Lembar ketiga, sialan ini soal apaan sihh? Aku sampe keceplosan "udahlah kumpulin aja kosongan gini" abisan mau mikir udah nge blank duluan. Tiba tiba bunyi bel. Dan separuh LJK pun belom ada yang aku buletin. Uraian jawaban ga pasti semua. Ya Allah padahal pas UHT kemarin ga gini gini amat.

Dengan amat sangat terpaksa aku nyontek si Akbar yang duduk di depanku. Huh, untung ada Akbar. Target 'Ga Bakal Nyontek' ku hancur seketika. Padahal 3 hari kemarin lumayan sukses.

Tadi sore ada sms dari Faila, berita duka. Telah meninggal dunia Ibu Ashomah guru agama Islam sman 3 semarang. Innalillahi wainnailaihi rajiun. Gatau kenapa, aku jadi sedih banget padahal ga pernah diajar sama guru ini. Bu Ashomah termasuk guru yang beda, yang banyak disayang walopun kadang galak. Terkenal punya indera ke-6 hebat deh. Aku baru sadar, baru aja kemarin pas MID Agama aku sama temen temen cerita cerita tentang beliau. Dan aku, sempet nyeplos ngawur. Astaghfirullah.. Ternyata sore ini udah ga ada.. Semoga Bu Ashomah mendapatkan tempat terbaik di sisiMu amin.

Malemnya, aku mau belajar Bahasa Jepang sama TIK. Eh taunya semua buku buku itu aku tinggal di loker. Mampus deh. Bahasa Jepang itu ga lebih gampang dari Fisika, menurutku. Apalagi huruf Kanji di kelas 3 ini makin ruwet aja. Tau deh ah, makan aja nih sial. Hari sial rasa matematika.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar