Sabtu, 16 Oktober 2010

Difoto Kakek-Kakek di Bus

Jumat, 15 Oktober

Hari ini panjang banget ceritanya. Dimulai dari pagi aku ketinggalan naek BRT padahal udah lari larian ke halte tapi sopir BRT keburu nge-gas, yah jadi ga bisa bareng si Prita deh. Trus ngobrol sama mba penjaga loketnya. Masa pas BRT ketiga udah dateng dan aku mau naek, si mba tiba tiba bilang "eh dek kamu tuh cantik lho, seneng deh aku ngeliat kamu" jiiaaahh mba nya pagi pagi udah bikin GR sial banget.

Eh iya aku belum cerita ya kalo hari ini MID semester ditiadakan tapi diganti jadi Senin besok dan seluruh murid SMA 3 wajib ikut takziah ke rumah duka Ibu Ashomah. Malem malem jam 11an gitu pada jarkomin ke aku. Ya Allah, beruntung banget deh aku. Kan buku Jepang sama TIK ku ketinggalan di loker, untung MID diundur. Tapi jahat ya, beruntung di balik berita duka. Lucunya, pas di BRT aku liat anak anak kelas 1 masih pada belajar di bus. Haha, mereka ga dikasih kabar kali.

Sampe sekolah temen temen udah pada kumpul. Aku berangkat nebeng Ais. Trus sekitar jam 8an anak anak SMA 3 langsung meluncur bareng bareng ke rumah duka. Yang dari kelasku ada Ulin, Okta, Hanan, Dilla, Ima, Aura, mba Cha, cik Baz, banyak. Seru deh, berasa konvoi di jalanan. Gila aja dua angkatan (kelas XI dan XII) naek motor semua.

Di rumah duka langsung upacara. Aku takut pas liat kerandanya, sampe sampe tangan si Ais aku remes. Sempet ribut mau foto di depan karangan bunga yang ada tulisan 'Keluarga Besar SMA 3 Semarang' juga aku nih, tapi dimarah sama Ulin wkwk. Eh ditengah upacara tiba tiba ada bule cowo, ternyata itu menantunya almarhum. Wow keren.

Pemakamannya di Kudus jadi anak anak pada balik lagi ke sekolah. Eh begitu dari Thamrin mau belok ke Pemuda ternyata jalan ditutup karna mau ada Simulasi Penanganan Demostran di depan Balaikota. Seperti biasa, anak sma 3 yang jadi korban soalnya sekolahku persis di depan balaikota. Tapi tumben polisinya baik, jalan Pemuda dibuka KHUSUS buat anak SMA 3 hehe.

Sampe sekolah ternyata anak SAPI SENAM pada kumpul ada Ayu, Veda, Evany, Tria, Pramu, Hanung, Karyo, Wawan, Bram, Rizki Eka, Thomas. Yaudah aku nimbrung hehe. Trus aku smsin yang lain suruh kumpul eh malah udah pada pulang. Tapi si Nia yang udah sampe Jatingaleh bela belain turun lagi ke SMA 3. Abis dari kantin, kami lesehan di lorong sekolah sambil cerita cerita dan ngelawak. Sepatuku sempet diumpetin juga, trus ke kantin nyeker sebelah.

Pulang sekitar jam 11 naek BRT bareng Ayu. Sebelumnya ambil buku Jepang dulu di loker. Karna jalan Pemuda ternyata masih ditutup, BRT ga bisa lewat deh. Kami nunggu sekitar 1,5 jam di halte sambil curhat curhatan. Trus aku sempet isengin Ayu sama Ojan juga hehe. Akhirnya kami mutusin buat jalan ke halte Pandanaran aja. Sepanjang jalan Pemuda isinya cuma polisi dan mobil mobil coklat keabuaannya.

Nah pas di BRT aku duduk sebelahan sama Ayu, ngelanjutin cerita. Tiba tiba kakek kakek yang ada di samping kananku fotoin aku sama Ayu! Sial banget, aku takut lah ya. Freak banget ga sih?? Dan itu fotoinnya curi curi kesempatan gitu. Kalo pas kami ga sadar baru deh difoto. Ga cuma sekali jepret, tapi berulang kali. Aku langsung ajakin Ayu buat pindah tempat. Kebetulan aku kenal sama mas kondektur BRT, kata Ayu laporin aja ke masnya. Yaudah aku ceritain yang tadi, eh dia malah ketawa ngakak lebai. Sialaaaaaann.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar