Senin, 25 Oktober 2010

Ambil Air Untuk Yangti

Senin, 25 Oktober di Kelas Mathematic 5

Hari ini aku sakit, flu mewabah di kelas kayanya. Ih, ga enak banget rasanya. Di kelas math 5 aku udah lemes banget gara gara ini flu. Sehabis Ibu Siti Rutinah atau yang lebih akrab dipanggil 'Yangti' (eyang putri-red) selesai memberikan materi Matriks, tiba tiba beliau merasa tangannya kotor trus mau cuci tangan. Beliau ngeliat sebuah wadah warna coklat keemasan. Di sekolah aku, di setiap pojokan kelasnya ada wadah semacem pot dari tanah liat yang didesain sedemikian rupa biar keliatan cantik. Ga ngerti itu fungsinya buat apa, tapi biasanya wadah itu diisi air. Padahal menurutku, wadah sebagus itu terlalu wah kalo sekedar buat cuci tangan. Dan karna wadah itu ternyata ga terisi air, jadilah si Yangti suruh aku yang ambil air. Karna kebetulan aku duduk paling depan hari ini.

Saking gemeternya aku tanya dulu
"bu, ini wadahnya yang saya bawa kesana apa gayungnya yang saya bawa kesini?"

Kata si Abul pertanyaan aku tadi goblok banget. Lah daripada aku kena semprot Yangti. Tapi nyatanya, aku tetep kena semprot. Yangti marah marahin aku. Trus aku bodo aja langsung ngeloyor keluar padahal anak anak pada ngetawain aku. Sialan. Trus aku lari ke arah tempat wudhu mushola sambil bawa wadah dari tanah liat yang lumayan berat itu. Sampe tempat wudhu aku copot sepatu karna batas suci. Aku diketawain anak kelas X, mereka bisik bisik katanya aku aneh. Terserah deh.

Mau aku isi setengah, takut disemprot Yangti lagi. Tapi kalo diisi penuh, takut keberatan trus malah wadahnya pecah. Akhirnya aku isi 3/4 bagiannya. Dengan tergopoh gopoh aku menuju kelas lagi. Malu, aku salah kelas. Sampe kelas (yang bener) temen temen udah sibuk ketawain aku. Trus Abul cerita, katanya tadi Yangti ngetawain aku soalnya di deket kelas Math 5 kan ada taman itu, yang ada kran airnya. Eh malah aku jauh jauh ke mushola segala.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar