Senin, 25 Oktober 2010

Ambil Air Untuk Yangti

Senin, 25 Oktober di Kelas Mathematic 5

Hari ini aku sakit, flu mewabah di kelas kayanya. Ih, ga enak banget rasanya. Di kelas math 5 aku udah lemes banget gara gara ini flu. Sehabis Ibu Siti Rutinah atau yang lebih akrab dipanggil 'Yangti' (eyang putri-red) selesai memberikan materi Matriks, tiba tiba beliau merasa tangannya kotor trus mau cuci tangan. Beliau ngeliat sebuah wadah warna coklat keemasan. Di sekolah aku, di setiap pojokan kelasnya ada wadah semacem pot dari tanah liat yang didesain sedemikian rupa biar keliatan cantik. Ga ngerti itu fungsinya buat apa, tapi biasanya wadah itu diisi air. Padahal menurutku, wadah sebagus itu terlalu wah kalo sekedar buat cuci tangan. Dan karna wadah itu ternyata ga terisi air, jadilah si Yangti suruh aku yang ambil air. Karna kebetulan aku duduk paling depan hari ini.

Saking gemeternya aku tanya dulu
"bu, ini wadahnya yang saya bawa kesana apa gayungnya yang saya bawa kesini?"

Kata si Abul pertanyaan aku tadi goblok banget. Lah daripada aku kena semprot Yangti. Tapi nyatanya, aku tetep kena semprot. Yangti marah marahin aku. Trus aku bodo aja langsung ngeloyor keluar padahal anak anak pada ngetawain aku. Sialan. Trus aku lari ke arah tempat wudhu mushola sambil bawa wadah dari tanah liat yang lumayan berat itu. Sampe tempat wudhu aku copot sepatu karna batas suci. Aku diketawain anak kelas X, mereka bisik bisik katanya aku aneh. Terserah deh.

Mau aku isi setengah, takut disemprot Yangti lagi. Tapi kalo diisi penuh, takut keberatan trus malah wadahnya pecah. Akhirnya aku isi 3/4 bagiannya. Dengan tergopoh gopoh aku menuju kelas lagi. Malu, aku salah kelas. Sampe kelas (yang bener) temen temen udah sibuk ketawain aku. Trus Abul cerita, katanya tadi Yangti ngetawain aku soalnya di deket kelas Math 5 kan ada taman itu, yang ada kran airnya. Eh malah aku jauh jauh ke mushola segala.

Jumat, 22 Oktober 2010

Salah Duga Panti Karya

Beda deh hari ini, mungkin hari pertama pelajaran setelah seminggu lebih 3 hari MIDsem. Pelajaran pertama olahraga, eh sempet kena marah guru gara gara anak cowo tuh malah maen bola sendiri di lapangan belakang. Alhasil kami disuruh muterin lapangan 10 menit abis itu cewe cowo maen bola ga boleh berhenti. Parah, mana hari ini anak cewe yg ikut pelajaran cuma 9 anak doang pula. Gimana bisa maen bola, futsal sih iya!

Trus ada sosialisasi program Sosial Care. Sosial Care ini salah satu program unggulan SMA 3 Semarang, acara di panti panti gitu deh. Ada yang ditempatin di panti asuhan dan ada juga yang di panti jompo. Sebelum pembagian penempatan aku udah takut banget kalo sampe di panti jompo. Kata si Hanan ntar kita disuruh cebokin eyang eyang gitu. Parah ga sih? Dan panti jompo, tempat yang paling ga diinginkan buat peserta sosial care.

Mau ga mau, terima ga terima, ternyata jadi juga aku ditempatin di panti jompo daerah Pucang Gading. Yah, deket rumah. Trus pas sosialisasi di Multimedia Room, ada kelas si Nia juga. Trus dia tanya:

"Zaaa, kamu di panti apa?"

"aku di panti jompo nih, huaa. Kamu di panti apa?"

"ahahaha, enakan aku dong. Aku di PANTI KARYA yee"

(langsung beranggapan Panti Karya=enak)
"IIH ENAAK. Panti karya emang panti apaan sih?"

(Nia dan temen temen sekelompoknya semangat jawab)
"PANTI KARYA ITU PANTI YANG BIKIN BIKIN KERAJINAN GITU POKOKNYA"

(aku dan temen temen sekelompok sirik berat)
"IIIH ASIK BANGET SIIH. Berarti ntar kalian bikin bikin kerajinan tangan gitu? Mau dooong"

Barulah Pak Faojin kasih informasi informasi penting, cerita cerita pengalaman Sosial Care taun kemarin, kasih gambaran gimana suasana panti, banyak lah. Nah tiba tiba Dimas Irham (temen sekelompok Nia di panti karya) nanya kalo di panti karya itu ngapain. Muka Pak Faojin berubah seketika, dan mulai kasih penjelasan.

"kamu di panti karya?! Nah, panti karya ini yang paling berbahaya..."

Nia sekelompok yang tadinya berbinar binar jadi kusut. Pak Faojin lanjutin..

"paling bahaya karna disitu itu penghuninya yaa... yang dari gitu gitu."

HAH GITU GITU GIMANA?? Semakin penasaran..

"ya ada yang dari hasil garukan (razia), mulai dari preman, ada. Orang gila, ada. Sampe ke WTS pun juga ada!!"

Anak anak terperanjat. Yang cowo cowo udah pada ngakak lebar gara gara denger "WTS" sedangkan yang cewe sibuk tengak tengok karna ga ngerti WTS itu apa. Pas aku tanya Nia, WTS itu apa dia bilang 'bitch'. Dan ternyataa.. Ohh wow, Wanita Tuna Susila.

"Jadi kalian harus berhati hati dan jangan sampe malah ada yang saling pendekatan (pdkt) dengan penghuni, ingat jangan sekali sekali!"

Stress, si Bapak malah ngelawak. Huh untung deh aku kedapetan panti jompo. Eh trus Pak Faojin ngelanjutin lagi.

"kalo masalah jam kerjanya, itu beda beda. Kalo panti asuhan biasanya anak anak panti kalo pagi sekolah dulu, jadi kalian mulai kerjanya siang. Panti jompo juga gitu, kadang mereka punya jadwal tersendiri dan belom siap menerima kalian."

Dimas Irham masih sibuk sama PANTI KARYA nya, tanya.
"kalo panti karya pak?"

"oh kalo panti karya itu mereka selalu siap. Pagi, mereka siap. Siang, siap. Sore, siap."

Dimas nyeplos.
"LHAA KALO MALEM, SIAP-SIAP"

Wakakak. Cowo cowo pada ngakak karna langsung ngeh ke WTS. Yang cewe, lagi lagi cuma bisa tengak tengok karna ga ngerti maksud lawakan Dimas apa.

Minggu, 17 Oktober 2010

BERUBAH

kelas tiga SMA perjuangannya ga main main nih. Harus mati matian. Iya, HARUS MATI MATIAN. Berubah mulai sekarang ato bakal nyesel nantinya!

RAJIN BELAJAR
RAJIN SHALAT
GA BOLEH ADA ACARA SENENG SENENG
GA BOLEH BUKA OM > 15 MENIT
GA BOLEH BEGADANG
PRIHATIN

HARUS! HARUS! HARUS!!



Bismillahirrahmanirrahiiiiiimmm...

Sabtu, 16 Oktober 2010

Difoto Kakek-Kakek di Bus

Jumat, 15 Oktober

Hari ini panjang banget ceritanya. Dimulai dari pagi aku ketinggalan naek BRT padahal udah lari larian ke halte tapi sopir BRT keburu nge-gas, yah jadi ga bisa bareng si Prita deh. Trus ngobrol sama mba penjaga loketnya. Masa pas BRT ketiga udah dateng dan aku mau naek, si mba tiba tiba bilang "eh dek kamu tuh cantik lho, seneng deh aku ngeliat kamu" jiiaaahh mba nya pagi pagi udah bikin GR sial banget.

Eh iya aku belum cerita ya kalo hari ini MID semester ditiadakan tapi diganti jadi Senin besok dan seluruh murid SMA 3 wajib ikut takziah ke rumah duka Ibu Ashomah. Malem malem jam 11an gitu pada jarkomin ke aku. Ya Allah, beruntung banget deh aku. Kan buku Jepang sama TIK ku ketinggalan di loker, untung MID diundur. Tapi jahat ya, beruntung di balik berita duka. Lucunya, pas di BRT aku liat anak anak kelas 1 masih pada belajar di bus. Haha, mereka ga dikasih kabar kali.

Sampe sekolah temen temen udah pada kumpul. Aku berangkat nebeng Ais. Trus sekitar jam 8an anak anak SMA 3 langsung meluncur bareng bareng ke rumah duka. Yang dari kelasku ada Ulin, Okta, Hanan, Dilla, Ima, Aura, mba Cha, cik Baz, banyak. Seru deh, berasa konvoi di jalanan. Gila aja dua angkatan (kelas XI dan XII) naek motor semua.

Di rumah duka langsung upacara. Aku takut pas liat kerandanya, sampe sampe tangan si Ais aku remes. Sempet ribut mau foto di depan karangan bunga yang ada tulisan 'Keluarga Besar SMA 3 Semarang' juga aku nih, tapi dimarah sama Ulin wkwk. Eh ditengah upacara tiba tiba ada bule cowo, ternyata itu menantunya almarhum. Wow keren.

Pemakamannya di Kudus jadi anak anak pada balik lagi ke sekolah. Eh begitu dari Thamrin mau belok ke Pemuda ternyata jalan ditutup karna mau ada Simulasi Penanganan Demostran di depan Balaikota. Seperti biasa, anak sma 3 yang jadi korban soalnya sekolahku persis di depan balaikota. Tapi tumben polisinya baik, jalan Pemuda dibuka KHUSUS buat anak SMA 3 hehe.

Sampe sekolah ternyata anak SAPI SENAM pada kumpul ada Ayu, Veda, Evany, Tria, Pramu, Hanung, Karyo, Wawan, Bram, Rizki Eka, Thomas. Yaudah aku nimbrung hehe. Trus aku smsin yang lain suruh kumpul eh malah udah pada pulang. Tapi si Nia yang udah sampe Jatingaleh bela belain turun lagi ke SMA 3. Abis dari kantin, kami lesehan di lorong sekolah sambil cerita cerita dan ngelawak. Sepatuku sempet diumpetin juga, trus ke kantin nyeker sebelah.

Pulang sekitar jam 11 naek BRT bareng Ayu. Sebelumnya ambil buku Jepang dulu di loker. Karna jalan Pemuda ternyata masih ditutup, BRT ga bisa lewat deh. Kami nunggu sekitar 1,5 jam di halte sambil curhat curhatan. Trus aku sempet isengin Ayu sama Ojan juga hehe. Akhirnya kami mutusin buat jalan ke halte Pandanaran aja. Sepanjang jalan Pemuda isinya cuma polisi dan mobil mobil coklat keabuaannya.

Nah pas di BRT aku duduk sebelahan sama Ayu, ngelanjutin cerita. Tiba tiba kakek kakek yang ada di samping kananku fotoin aku sama Ayu! Sial banget, aku takut lah ya. Freak banget ga sih?? Dan itu fotoinnya curi curi kesempatan gitu. Kalo pas kami ga sadar baru deh difoto. Ga cuma sekali jepret, tapi berulang kali. Aku langsung ajakin Ayu buat pindah tempat. Kebetulan aku kenal sama mas kondektur BRT, kata Ayu laporin aja ke masnya. Yaudah aku ceritain yang tadi, eh dia malah ketawa ngakak lebai. Sialaaaaaann.

Jumat, 15 Oktober 2010

Gebetan WOW

Gebetan, kata anak jaman sekarang 'gebet' adalah suatu fase sebelum jadi pacar. Biar lebih gampang dicerna bilang aja 'proses suka sukaan'. Pernah waktu itu temen deket aku di XII IA 8, sebut saja si D cerita tentang gebetannya. Trus aku dia suruh gantian cerita tentang gebetanku.

D : "cepet sekarang gantian km yg cerita. Kamu lagi ngegebet siapa?"
Aku : "ga ada deh"
D : "curang ah, aku udah ceritain semua lho padahal"
Aku : "beneran. Selama di sma ini aku belum pernah suka sama siapa siapa, apalagi anak sma 3, ga ada"
D : "jangan jangan kamu belom pernah suka sama cowo ya mbun?"
Aku : "terakhir aku suka cowo itu pas SMP hehehe tapi abal-abal deng"
D : "berarti kamu ga pernah gebet cowo selama SMA ini?"
Aku : "belom kali, tau deh. Kenapa sih kamu ribet banget"
D : "TRUS KAMU KE SEKOLAH NGAPAIN DONG?"

Agak sinting ga sih pertanyaan terakhirnya? Aku ke sekolah ya mau ketemu temen temen lah, mau cari nilai juga hehe. Trus tadi abis ngelayat almarhumah bu Ashomah, ada kumpul kumpul Sapi Senam di lorong sekolah. Ada si V yang tiba tiba dia bilang:

"iih, masa aku ga ada gebetan siiih?? Enaknya ngegebet siapa ya?"

Aneh juga pertanyaan dia. Pas mau ke halte BRT sama Ayu, aku tanya deh.

"emang kalo ga ada yang digebet rasanya sepi gitu ya?"

"iya kali, bingung ga ada yang dipikirin"

"kok aku ga bingung ya. Kamu bingung ga ay?"

"iya soalnya kamu ga ada yg digebet, tapi ada yang dipikirin. Aku sih biasa aja"

"hehe ya kan aku sayang, bukan suka" (dalem hati)

Cerita lagi nih, tadi sahabatku sempet salting berat waktu ketemu gebetannya di kantin. Sampe mati gaya gitu. Aku sama Ayu ngakak ngeliatin dia ga berkutik sampe ga berani pesen minuman segala. Yang tadinya dia petingkah, mendadak jadi mati gaya wakakak. Jatuh cinta. Pas dia mau pulang naek motor, si Ayu bilang ke sahabatku:

"ati ati lho, salting bisa membawa efek buruk buat pengendara motor hehe"

Bener aja, pulang pulang dia langsung sms kalo tadi hampir nabrak huehehe. Luar biasa deh ya suka sukaan itu. Gara gara ngeliat kesaltingan dia tadi, aku sama Ayu jadi cerita cerita jaman SMP dulu (kami satu SMP) lucu deh. Ternyata samaan, ngefans sama kakak kelas eh sama sama anak basket juga. Yah maklum, peralihan anak SD masih suka terpengaruh tontonan sinetron anak gede. Yang ditaksir kalo ga kakak kelas, ketua OSIS, ya anak basket hihii gila.

Kamis, 14 Oktober 2010

Kamis Rasa MATEMATIKA

Seharian ini rasanya jadi rasa MATEMATIKA. Gara gara MID semester Matematika sama Bahasa Jawa. Aku ga belajar Bahasa Jawa sama sekali. Bukan, bukan mentang2 orang Jawa asli trus udah ga perlu belajar tapi karna aku kelewat pasrah sama Bahasa Jawa. Lagian bukan pilihan yang sulit kan buat pilih belajar matematik apa jawa. Yaiyalah, pilih matematik.

Hari Rabu aku sama temen temen fotocopy soal MID mapel matematik taun kemarin, biasanya sih pola soalnya hampir sama. Trus aku, Prita, Hani, Betty iseng ngerjain soal itu bareng bareng di halte BRT (sok rajin) dan soalnya lumayan enteng.

Pagi ini, jam pertama matematik dulu. Pas ngerjain soal ujian, di lembar pertama okelah, lumayan santai. Lembar kedua, hmmmm mulai bereaksi nih otak. Lembar ketiga, sialan ini soal apaan sihh? Aku sampe keceplosan "udahlah kumpulin aja kosongan gini" abisan mau mikir udah nge blank duluan. Tiba tiba bunyi bel. Dan separuh LJK pun belom ada yang aku buletin. Uraian jawaban ga pasti semua. Ya Allah padahal pas UHT kemarin ga gini gini amat.

Dengan amat sangat terpaksa aku nyontek si Akbar yang duduk di depanku. Huh, untung ada Akbar. Target 'Ga Bakal Nyontek' ku hancur seketika. Padahal 3 hari kemarin lumayan sukses.

Tadi sore ada sms dari Faila, berita duka. Telah meninggal dunia Ibu Ashomah guru agama Islam sman 3 semarang. Innalillahi wainnailaihi rajiun. Gatau kenapa, aku jadi sedih banget padahal ga pernah diajar sama guru ini. Bu Ashomah termasuk guru yang beda, yang banyak disayang walopun kadang galak. Terkenal punya indera ke-6 hebat deh. Aku baru sadar, baru aja kemarin pas MID Agama aku sama temen temen cerita cerita tentang beliau. Dan aku, sempet nyeplos ngawur. Astaghfirullah.. Ternyata sore ini udah ga ada.. Semoga Bu Ashomah mendapatkan tempat terbaik di sisiMu amin.

Malemnya, aku mau belajar Bahasa Jepang sama TIK. Eh taunya semua buku buku itu aku tinggal di loker. Mampus deh. Bahasa Jepang itu ga lebih gampang dari Fisika, menurutku. Apalagi huruf Kanji di kelas 3 ini makin ruwet aja. Tau deh ah, makan aja nih sial. Hari sial rasa matematika.