Kamis, 29 Juli 2010

Sebut Namanya dan Munculah

SUMPAH INI BIKIN FRUSTASI.
Aku ga bisa ceritain dengan jelas deh kayaknya. Momen siang tadi susah banget digambarin lewat tulisan. Tapi aku coba.

Semua berawal dari hal sepele, gantungan-kunci-bentuk-huruf-R punyaku. Kejadian ini terjadi tepat setelah bel pulang sekolah bunyi sekitar pukul 14.30 lebih dikit. Pada kumpul di depan TU dan ngelantur ga jelas sambil nunggu temen temen yang lain buat pulang bareng. Si Abul balikin kunci loker aku yang berhiaskan (weks) gantungan kunci bentuk huruf R. Trus lanjut ngobrol ngalor ngidul sambil mainin kunci loker.

Faila : "ciee gantungan kuncinya R. Cie ciee Rakaa.. Hihi" (Raka=karyo ketua sinem)
Azka : "hahaa Raka" (ketawa licik)
Aku : "ya Allah jahaat. Namaku kan Rieza yaiyalah R"
Faila : "kamu kok semua semua R sih za, curang.." (nyindir si tahu pong)
Nying2 : "iyaa.. Raka, Rizki Eka, Riza Maul.."
Azka : "hahaaa iya ya"
Aku : "hee rizki eka milik nadia azka!"

Dalem hati, kalo pun inisial R itu cowo juga bukan mereka. Tapi si tahu pong, R*** bintang bintang bintang sampe pol.

INI KLIMAKS NYA!!
Abis itu si Azka ngeliatin gantungan kunci aku lagi.

"eh za, ada yang huruf N ga?"

Aku asal nyeplos.
"N emang siapa? NARNO?!"

Suasana hening. Semua noleh ke arah yang sama. Seeeettt..

Detik itu juga, guru Fisika aku yang bernama Bapak Sunarno lewatin gerombolan kami. Setelah aku nyeplos kenceng kenceng panggil nama beliau tanpa kata 'pak' dengan nada ngeremehin ato apalah. Pak Narno langsung noleh pandangan ga enak. Semua tampangnya pada kaya kebelet beol sambil nahan ketawa. GEBLEK. Aku langsung ngacir ga tau kemana, nutupin muka pake cardigan abu aku. Yang lain gelesotan di lantai trus pegang perut trus pukul pukul ubin, ngakak tanpa suara.

Kenapa sih bisa bisanya aku nyeplos nama tuh guru?? Sumpret aku sama sekali ga kepikiran kalo si Azka nanya huruf N karna nama dia emang NADIA Azka. Bego banget. Trus kenapa juga Pak Narno lewat depan TU dan pas bangeeet momennya. Tumben tumbenan. Kenapa ga entaran aja gitu lewatnya, kalo aku udah selesai ngomong NARNO ato lewatnya daritadi kek. Apes, apes..

***

Depan TU emang KERAMAT. Percaya ga percaya nih yaa.. Kejadian serupa juga dialami sama NyingNying hari Rabu kemarin. Iya, kemarin baru ituu.. Di DEPAN TU JUGA, PULANG SEKOLAH JUGA, NGOMONGIN GURU JUGA, DIDENGER GURU YANG DIOMONGIN JUGA. Luar biasa.

NyingNying ceritanya lagi mau cerita.
"Eh ga tau kenapa ya, BU UMI tuh kalo---"

Terputus setelah Nia keburu nepok Nying Nying karna sadar dibelakang NyingNying ada Bu Umi (guru Seni Tari) lagi bongkar bongkar tasnya. Tapi Bu Umi terlanjur denger trus noleh abis itu pergi. Waktu itu aku ngakak puas buanget ngeliat NyingNying bego. Sekarang aku ngalamin yang lebih parah. Pak Narno GURU FISIKA meeenn! FISIKA hidup dan matiku!! Nileku pas pasan tanpa beliau!!! Oh tidak.

Pak Narno, please. Rieza minta maaf bangeett.. Tadi saya ngomongnya cuma ngasal Pak. Beneran, ga ada maksud ngeremehin ato ngeledek ato melecehkan Bapak. Sama sekali tidak. Saya cuma iseng sebut nama Bapak, tanpa mengurangi rasa hormat saya T.T (ga lupa pake emoticon nangis lebay biar meyakinkan)

lanjuut >>
Yang sama lagi, besoknya si NyingNying ada kelas Seni Tari dan aku besok Jumat juga ada kelas Fisika DUA JAM. Stress, aku takut. Si NyingNying bilang katanya tadi Bu Umi ngomongin dia pas kelas Tari di depan temen2 sekelasnya. Apa yang akan terjadi pada Rieza?? Liat aja besok deh.


Jadi intinya :
JANGAN SEBUT NAMA GURU DI DEPAN TU

Tidak ada komentar:

Posting Komentar