Sabtu, 31 Juli 2010

Pengalaman Bodoh Saat Layat

Pagi ini aku udah janjian mau layat papanya Duta sama temen SD aku, si Oji. Jam sembilan dia mau jemput ke rumah, karna aku libur dan SMA 9 masuk (sekolah Oji). Kasian juga dia dari daerah atas jauh jauh turun ke Pedurungan. Gapapa, dianya yang mau.

Sekitar jam 09.30 sampe rumah Duta yang udah penuh sama anak anak SMA 5. Rese banget, masa pas aku ngelewatin mereka, langsung diomongin sih? Ada yang salah? Tauk deh. Aku rada canggung karna ga berpengalaman ngelayat gitu. Mana ga ada temen temen SD pula, cuma aku sama si Oji. Kirain bakal rame. Eh tapi sempet ketemu Fadel lagi mringas mringis (senyam senyum) seperti biasa.

Upacara dulu, trus berdoa buat jenazah. Aku cari si Duta tapi ga keliatan ih. Dimakaminnya jam 10.00 katanya di pemakaman Tegalsari, mana deh tuh tauk. Begitu pelayat bubar mau ke makam, aku sama Oji mau salamin Duta dulu. Trus ketemu si Ika anak paski SMA 5, temen SMP dulu. Kata dia si Duta udah di pemakaman.

Oke, aku sama Oji langsung tancap gas ke Pemakaman Tegalsari. Sepanjang perjalanan isinya ngoceh mulu, nostalgia sampe mulut kering. Kami cari minum dulu.

Aku kirain ga ada semacem iring iringan mobil jenazah gitu karna si Oji udah ngebut duluan. Sampe traffic light sebelum Simpang Lima, tiba tiba kami diklakson dan diteriakin suruh minggir sama orang orang pas lampu merah. Eh ternyata itu iring iringan mobil jenazahnya. Oke, kami ikutin si mas yang bawa bendera kuning.

Trus berhenti di pemakaman Bergota. Lho kok di Bergota ya? Bukannya di Tegalsari katanya tadi? Kata si Oji dia juga belum yakin kalo di Tegalsari beneran. Eh ternyata mas penunjuk jalan kebablasan, tuh kaan bener. Makamnya masih di kompleks Bergota sih, tapi yang bawah.

Pas kami sampe di Bergota bawah, pas jenazahnya di doain. Tapi kok anak anak SMA 5 nya pada belum nyampe sih? Yaudah kami ikut berdoa dulu. Ada ibu ibu nangis histeris banget, mungkin itu mama Duta. Aku sampe ikutan mau nangis ngeliatnya. Sedih banget. Tapi mana si Duta?? Kok ga ada sih?? Si Oji deketin jenazahnya, mau ngeliat. Aku sih ogah, takut.

Pas aku liat tangan si ibu yang nangis tadi, kok tangannya di gips gitu? Apa habis kecelakaan bareng suaminya ya? Lho bukannya papa si Duta meninggal karna sakit?? Kan bukan kecelakaan?? BEGO. Aku sama si Oji langsung ngibrit ninggalin pemakaman tanpa dosa.

ITU ACARA PEMAKAMAN ORANG LAIN, BUKAN PAPA SI DUTAA.

Pantes aja tadi eyang eyang disana pada ngeliatin kami aneh. Pantes aja tadi ga ada si Duta. Pantes aja tadi ga ada anak anak SMA 5. Sebelumnya aku udah sempet nanyain si Oji.

"ji, ini bener papanya duta?"

"iya riez, bentuk peti jenazahnya sama kok kaya yang di rumah Duta tadi."

"hah? Bukannya peti jenazah bentuknya semua begitu ya ji?"

Tapi kami sok yakin aja ikutan doain dan terharu. Sampe ke tempat parkiran aku sama Oji langsung ngakak malu. Sama sama ga pengalaman ngelayat, jadi nyasar ke acara pemakaman orang tak dikenal. Paraaah.

Akhirnya kami meluncur ke pemakaman Tegalsari. Walopun sempet salah jalan lagi gara gara ngikutin rombongan anak SMA 5 untungnya sampe juga di pemakaman papa si Duta yang asli. Ada si Veda (mantan kekasih hati Duta), Vida, Memey, Faya, Ika, Prayoga temen SD, Crustasia, Kiky, Estha, sama Ketos SMP 2 dulu.

Abis doain papa Duta, kami salamin si Duta. Dia tampangnya bingung banget, maklumlah. Cuma bisa senyum pendek dan bilang makasih. Eh iya, jadi inget dulu pernah digratisin minum pas widyawisata ke Museum Ronggowarsito soalnya papa dia bosnya. Enaak.

Abis dari pemakaman, si Oji minta ditemenin makan soalnya dia belum sarapan. Oke, kami ke KFC atas daerah apa ye gatau. Ditawarin makan tapi aku minum aja deh. Ditraktir kaya coke float kalo di McD tapi ini versi KFC. Ngobrol ngobrol sampe kepala pusing sendiri. Si Oji cerewet juga.

Selesai makan balik lagi ke Semarang bawah, pulangin aku. Huh, panas lagi deh padahal di atas adem. Si Oji kasian, masa bolak balik Semarang atas bawah. Rumah dia di Pudak Payung. Jauh amat ya. Sekali sekali deh ji, tour Semarang. Biar ga jadi anak Semarang atas terus. Wkwk thanks ya.


Walopun agak bego, tapi niatnya kan tulus mau ngelayat. Kata Oji gapapa, pahalanya dobel berarti. Amiiinnn :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar