Minggu, 04 Juli 2010

Ke Jateng Fair Lagi

Ini kedua kalinya aku ke Jateng Fair di PRPP setelah taun kemarin aku kesana juga. Sebelum sebelumnya aku ga pernah ngerti di Semarang ada acara beginian. Trus mama cerita kalo dulu pas masih kuliah suka jaga stand di acara tahunan itu. Yaudah aku diajak deh kesana.

Tadi sore berangkat sekitar jam 4 dari rumah trus ketemuan sama sepupu aku, mba Ninik. Sama pakde bude juga. Sampe sana yah cuma liat liat dan jalan jalan. Perasaan kok tambah sepi ya? Standnya lebih rame yang taun kemarin. Sekarang jadi kurang beragam gitu.

Kalo dulu tuh ada panggung khusus buat akustikan gitu. Trus ada lagi band band anak muda semarang (bahasanyaa, anak muda bos! Sok tua). Yang paling keren, dulu ada atraksi bartender. Kaya yang di bar gitu gitu lah, lempar botol kesana kemari. Lebih asik.

Yang bikin beda dari taun lalu itu ada macem macem peragaan iptek. Aku cobain deh satu satu. Yang paling seru pas peraga jadi pilot. Iye, pilot gadungan. Asik deh. Berasa naek pesawat beneran. Wakakak, noraknya kumat. Jadi kita pegang setir yang disitu bentuknya kaya ban motor gitu. Trus kita naek ke atas lingkaran yang bisa muter dan miring miring. Kalo bannya diputer trus dimiringin ke kiri, lingkaran yang kita naikin juga muter ke kiri.
Bisa oleng juga. Asik.

Eh iya, aku sempet dipermalukan di depan orang banyak! Sial banget. Pas aku mau coba peraga radio elektromagnetik (ato apalah itu) disamperin sama mas mas yang bertugas buat jelasin tuh peraga. Jadi disitu ada 3 kotak, kotak kayu, kotak kaca, dan kotak besi bolong2 macem jebakan tikus gitu. Radio dinyalain dan dimasukin ke dalem kotak kotak itu secara bergantian. Masnya nanya, masih kedengeren ga suara radionya. Sebenernya disini aku ga mudeng. Begitu si radio giliran dimasukin ke kotak-besi-bolong2-macem-jebakan-tikus itu, masnya nanya lagi.

"nah, kalo saya masukin kesini kedengeran ga bunyinya?"

Aku jawab mantep sambil ketawa sok pinter.
"kedengeran. Ya iyalah mas, orang kotaknya bolong bolong gini.. Hahaa, aneh aneh aja. Trus emang kenapa mas?"

Masnya bingung campur kesel.
"hah? Masa kedengeran? Coba dengerin lagi. Harusnya ini tuh ga kedengeran soalnya kotak ini terbuat dari besi yang merupakan konduktor listrik jadinya gelombang elektromagnetik dari radio diserap. Gitu dek."

Toeng. Tiwas aku ketawa ngakak sok pinter gitu. Abis suara radionya cuma kemresek, mau masih bunyi apa engga, ga ada bedanya. Lagian disana kan rame. Jawab aja. Aku pikir dimana mana kalo bolong ya pasti masih kedengeran lah. Kirain ini lagi bahas peredam suara gitu. Ternyata bukan. Untung ga ditanyain SMA mana. Wkwk

Pas masuk ke beberapa stand pariwisata, aku naksir sama satu lukisan. Cewe jawa naik sepeda. Trus aku bilang kalo aku pengin tuh lukisan. Eh si papa malah beneran nanyain harga ke mas yang jaga. Dan tau harganya berapa? 275 ribu rupiah. Gile. Padahal kecil, kira kira 30 x 20 ukurannya. Dih, makasih deh.

Disana beli macem macem makanan khas daerah dari masing masing stand. Seru sih, sekalian icip icip dikit. Beli dawet banjarnegara, tapi manis banget. Eh iya aku sempet ngeliat mas yang jaga stand pariwisata Kota Semarang miriiiiiipp banget sama si itu.

Karna laper, kami cari makan. Tapi disana makannya ga ada yang enak dan murah. Katanya. Yaudah deh pulang sekalian mampir ke nasi goreng bu Puji langganannya pakde. Sampe rumah sekitar jam sepuluh malem.

Harusnya tanggal 30 kemarin aku ke acara ini bareng SAPI SENAM tapi kemarin kemarin aku masih prihatin sama Erick. Tapi tetep asik kok.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar