Sabtu, 31 Juli 2010

Pengalaman Bodoh Saat Layat

Pagi ini aku udah janjian mau layat papanya Duta sama temen SD aku, si Oji. Jam sembilan dia mau jemput ke rumah, karna aku libur dan SMA 9 masuk (sekolah Oji). Kasian juga dia dari daerah atas jauh jauh turun ke Pedurungan. Gapapa, dianya yang mau.

Sekitar jam 09.30 sampe rumah Duta yang udah penuh sama anak anak SMA 5. Rese banget, masa pas aku ngelewatin mereka, langsung diomongin sih? Ada yang salah? Tauk deh. Aku rada canggung karna ga berpengalaman ngelayat gitu. Mana ga ada temen temen SD pula, cuma aku sama si Oji. Kirain bakal rame. Eh tapi sempet ketemu Fadel lagi mringas mringis (senyam senyum) seperti biasa.

Upacara dulu, trus berdoa buat jenazah. Aku cari si Duta tapi ga keliatan ih. Dimakaminnya jam 10.00 katanya di pemakaman Tegalsari, mana deh tuh tauk. Begitu pelayat bubar mau ke makam, aku sama Oji mau salamin Duta dulu. Trus ketemu si Ika anak paski SMA 5, temen SMP dulu. Kata dia si Duta udah di pemakaman.

Oke, aku sama Oji langsung tancap gas ke Pemakaman Tegalsari. Sepanjang perjalanan isinya ngoceh mulu, nostalgia sampe mulut kering. Kami cari minum dulu.

Aku kirain ga ada semacem iring iringan mobil jenazah gitu karna si Oji udah ngebut duluan. Sampe traffic light sebelum Simpang Lima, tiba tiba kami diklakson dan diteriakin suruh minggir sama orang orang pas lampu merah. Eh ternyata itu iring iringan mobil jenazahnya. Oke, kami ikutin si mas yang bawa bendera kuning.

Trus berhenti di pemakaman Bergota. Lho kok di Bergota ya? Bukannya di Tegalsari katanya tadi? Kata si Oji dia juga belum yakin kalo di Tegalsari beneran. Eh ternyata mas penunjuk jalan kebablasan, tuh kaan bener. Makamnya masih di kompleks Bergota sih, tapi yang bawah.

Pas kami sampe di Bergota bawah, pas jenazahnya di doain. Tapi kok anak anak SMA 5 nya pada belum nyampe sih? Yaudah kami ikut berdoa dulu. Ada ibu ibu nangis histeris banget, mungkin itu mama Duta. Aku sampe ikutan mau nangis ngeliatnya. Sedih banget. Tapi mana si Duta?? Kok ga ada sih?? Si Oji deketin jenazahnya, mau ngeliat. Aku sih ogah, takut.

Pas aku liat tangan si ibu yang nangis tadi, kok tangannya di gips gitu? Apa habis kecelakaan bareng suaminya ya? Lho bukannya papa si Duta meninggal karna sakit?? Kan bukan kecelakaan?? BEGO. Aku sama si Oji langsung ngibrit ninggalin pemakaman tanpa dosa.

ITU ACARA PEMAKAMAN ORANG LAIN, BUKAN PAPA SI DUTAA.

Pantes aja tadi eyang eyang disana pada ngeliatin kami aneh. Pantes aja tadi ga ada si Duta. Pantes aja tadi ga ada anak anak SMA 5. Sebelumnya aku udah sempet nanyain si Oji.

"ji, ini bener papanya duta?"

"iya riez, bentuk peti jenazahnya sama kok kaya yang di rumah Duta tadi."

"hah? Bukannya peti jenazah bentuknya semua begitu ya ji?"

Tapi kami sok yakin aja ikutan doain dan terharu. Sampe ke tempat parkiran aku sama Oji langsung ngakak malu. Sama sama ga pengalaman ngelayat, jadi nyasar ke acara pemakaman orang tak dikenal. Paraaah.

Akhirnya kami meluncur ke pemakaman Tegalsari. Walopun sempet salah jalan lagi gara gara ngikutin rombongan anak SMA 5 untungnya sampe juga di pemakaman papa si Duta yang asli. Ada si Veda (mantan kekasih hati Duta), Vida, Memey, Faya, Ika, Prayoga temen SD, Crustasia, Kiky, Estha, sama Ketos SMP 2 dulu.

Abis doain papa Duta, kami salamin si Duta. Dia tampangnya bingung banget, maklumlah. Cuma bisa senyum pendek dan bilang makasih. Eh iya, jadi inget dulu pernah digratisin minum pas widyawisata ke Museum Ronggowarsito soalnya papa dia bosnya. Enaak.

Abis dari pemakaman, si Oji minta ditemenin makan soalnya dia belum sarapan. Oke, kami ke KFC atas daerah apa ye gatau. Ditawarin makan tapi aku minum aja deh. Ditraktir kaya coke float kalo di McD tapi ini versi KFC. Ngobrol ngobrol sampe kepala pusing sendiri. Si Oji cerewet juga.

Selesai makan balik lagi ke Semarang bawah, pulangin aku. Huh, panas lagi deh padahal di atas adem. Si Oji kasian, masa bolak balik Semarang atas bawah. Rumah dia di Pudak Payung. Jauh amat ya. Sekali sekali deh ji, tour Semarang. Biar ga jadi anak Semarang atas terus. Wkwk thanks ya.


Walopun agak bego, tapi niatnya kan tulus mau ngelayat. Kata Oji gapapa, pahalanya dobel berarti. Amiiinnn :D

Kamis, 29 Juli 2010

Sebut Namanya dan Munculah

SUMPAH INI BIKIN FRUSTASI.
Aku ga bisa ceritain dengan jelas deh kayaknya. Momen siang tadi susah banget digambarin lewat tulisan. Tapi aku coba.

Semua berawal dari hal sepele, gantungan-kunci-bentuk-huruf-R punyaku. Kejadian ini terjadi tepat setelah bel pulang sekolah bunyi sekitar pukul 14.30 lebih dikit. Pada kumpul di depan TU dan ngelantur ga jelas sambil nunggu temen temen yang lain buat pulang bareng. Si Abul balikin kunci loker aku yang berhiaskan (weks) gantungan kunci bentuk huruf R. Trus lanjut ngobrol ngalor ngidul sambil mainin kunci loker.

Faila : "ciee gantungan kuncinya R. Cie ciee Rakaa.. Hihi" (Raka=karyo ketua sinem)
Azka : "hahaa Raka" (ketawa licik)
Aku : "ya Allah jahaat. Namaku kan Rieza yaiyalah R"
Faila : "kamu kok semua semua R sih za, curang.." (nyindir si tahu pong)
Nying2 : "iyaa.. Raka, Rizki Eka, Riza Maul.."
Azka : "hahaaa iya ya"
Aku : "hee rizki eka milik nadia azka!"

Dalem hati, kalo pun inisial R itu cowo juga bukan mereka. Tapi si tahu pong, R*** bintang bintang bintang sampe pol.

INI KLIMAKS NYA!!
Abis itu si Azka ngeliatin gantungan kunci aku lagi.

"eh za, ada yang huruf N ga?"

Aku asal nyeplos.
"N emang siapa? NARNO?!"

Suasana hening. Semua noleh ke arah yang sama. Seeeettt..

Detik itu juga, guru Fisika aku yang bernama Bapak Sunarno lewatin gerombolan kami. Setelah aku nyeplos kenceng kenceng panggil nama beliau tanpa kata 'pak' dengan nada ngeremehin ato apalah. Pak Narno langsung noleh pandangan ga enak. Semua tampangnya pada kaya kebelet beol sambil nahan ketawa. GEBLEK. Aku langsung ngacir ga tau kemana, nutupin muka pake cardigan abu aku. Yang lain gelesotan di lantai trus pegang perut trus pukul pukul ubin, ngakak tanpa suara.

Kenapa sih bisa bisanya aku nyeplos nama tuh guru?? Sumpret aku sama sekali ga kepikiran kalo si Azka nanya huruf N karna nama dia emang NADIA Azka. Bego banget. Trus kenapa juga Pak Narno lewat depan TU dan pas bangeeet momennya. Tumben tumbenan. Kenapa ga entaran aja gitu lewatnya, kalo aku udah selesai ngomong NARNO ato lewatnya daritadi kek. Apes, apes..

***

Depan TU emang KERAMAT. Percaya ga percaya nih yaa.. Kejadian serupa juga dialami sama NyingNying hari Rabu kemarin. Iya, kemarin baru ituu.. Di DEPAN TU JUGA, PULANG SEKOLAH JUGA, NGOMONGIN GURU JUGA, DIDENGER GURU YANG DIOMONGIN JUGA. Luar biasa.

NyingNying ceritanya lagi mau cerita.
"Eh ga tau kenapa ya, BU UMI tuh kalo---"

Terputus setelah Nia keburu nepok Nying Nying karna sadar dibelakang NyingNying ada Bu Umi (guru Seni Tari) lagi bongkar bongkar tasnya. Tapi Bu Umi terlanjur denger trus noleh abis itu pergi. Waktu itu aku ngakak puas buanget ngeliat NyingNying bego. Sekarang aku ngalamin yang lebih parah. Pak Narno GURU FISIKA meeenn! FISIKA hidup dan matiku!! Nileku pas pasan tanpa beliau!!! Oh tidak.

Pak Narno, please. Rieza minta maaf bangeett.. Tadi saya ngomongnya cuma ngasal Pak. Beneran, ga ada maksud ngeremehin ato ngeledek ato melecehkan Bapak. Sama sekali tidak. Saya cuma iseng sebut nama Bapak, tanpa mengurangi rasa hormat saya T.T (ga lupa pake emoticon nangis lebay biar meyakinkan)

lanjuut >>
Yang sama lagi, besoknya si NyingNying ada kelas Seni Tari dan aku besok Jumat juga ada kelas Fisika DUA JAM. Stress, aku takut. Si NyingNying bilang katanya tadi Bu Umi ngomongin dia pas kelas Tari di depan temen2 sekelasnya. Apa yang akan terjadi pada Rieza?? Liat aja besok deh.


Jadi intinya :
JANGAN SEBUT NAMA GURU DI DEPAN TU

Rabu, 21 Juli 2010

Suara Monster hingga Robot

Posting ini sambil dengerin lagunya FRAYA yang kalo ga salah judulnya The Ugliest Things in The World, abis bluetooth dari si Anin tadi. Bagus deh.

Oke, dimulai ya. Kali ini problem intinya adalah suara aku yang dari lahir udah bulet, gede, alto, dan sedikit serak. Yah, mirip mirip sama cowo anak SD yang hampir menjelang puber gitu lah.

Anak cowo biasanya suka banget sama suara cewe yang imut, lemah lembut, trus kalo ngomong sok manis manja gitu deh. Nah karna suara aku begitu (yang alto serak segala macem) jadi banyak temen cowo yang protes.

1. Sebut saja si Argi
Dia temen deket aku pas di SD. Sering banget telfon cuma sekedar tanya PR (dulu pas SD aku masih rajin dan terpercaya) abis itu biasanya ngobrol ga penting lamaaa banget. Suatu hari, si Argi telfon rumah :

"halo assalamualaikum. Ini rieza?"

Kebetulan itu si Erick yang angkat. Eh adek aku satu ini emang rese. Masa dia ngaku2 jadi aku. Tapi si Argi ga curiga sama sekali sama suara si Erick. Erick jawab, dan berikut cuplikan percakapan mereka :

"iya, kenapa?"

"eh riez, PRnya apa? Yang MAT di buku Erlangga itu suruh kerjain ga sih?"

"iya, dikerjain."

"oh, oke deh. Eh riez, masa tadi bla..blaa..bla..." (mau cerita ga penting dulu seperti biasa)

"eh udah dulu ya." (langsung Erick tutup, katanya takut ketauan)

NGESELIN BANGET KAN ADEK AKU? Suara dia waktu masih kelas 2 SD kaya cewe, nah aku kaya cowo. Jadi pas deh. Eh besoknya si Argi marah marah sama aku, dia bilang aku tukang tipu, tukang ngejerumusin temen. Padahal aku ga ngerti apa apa. Si Erick yang tukang tipuu!! Aku langsung marahin Erick dan akhirnya dia ngaku trus ceritain deh ke aku. Argi juga protes "MAKANYA SUARA YANG CEWE DIKIT DONG". Gembel banget!


2. Sebut saja Cenuil
Cenuil ini cinta monyet aku dulu pas SD juga. Ceileehh.. Wekekek. Sering nelfon rumah cuma buat ngobrol ga jelas. Suatu ketika (kaya mau dongeng) yang angkat mama. Trus dia protes :

"eh riez, coba kamu ngomong halo"
"halo. Emang kenapa sih?"
"ih suara kamu kok beda ya sama mama kamu?"
"beda gimana?"
"beda bangeeet, mama kamu lemah lembut gitu, alus bangeet. Masa anaknya kaya monster?"
"heh maksudnya apa?? Yaudah sana kamu telfonan sama mama aja!"

Dia protes : "KALO NGOMONG JANGAN GALAK GALAK, LEMAH LEMBUT DIKIT KEK" - heh emang aku lelembut?


3. Sebut saja si Papa
Ya yang ini emang papa aku. Kalo pas di kantor papa suka nelfonin sekedar tanya "nanti mau nitip apa" dan kalo aku yang angkat, papa pasti godain aku, ledekin dengan hiperbola. Di lebay lebay in gitu ngomongnya, suaranya di gede gede in, tanda menyindir. Huruf vokal diganti 'o' semua. Misal :

"halo, assalamualaikum."
"iyoo, wooloikomsoloom.. Ini mbo ochoo? Hooho"

Maksudnya :
"iya, waalaikumsalam. Ini mba icha? Heheh"


4. Sebut saja si Bean
Dia ini sahabat deket pas kelas 2 SMP. Sering smsan tanya tanya PR trus ngelantur ga jelas gitu. Kami sama sama bego. Dia panggil aku Pentium 1 dan aku panggil dia Pentium 0,5. Trus suatu malem ada telfon dari dia, aku langsung angkat dan bilang 'Haloo'. Eh ditutup deh tuh telfon tanpa basa basi. Begitu telfon mati, ada sms dari si Bean :

"Za, tadi yang angkat siapa??"
Si Bean sepertinya shock.

"ya akulah. Itu nomer hape siapa? Aku kan."

"beneran?? KOK SUARA KAMU KAYA BAPAK BAPAK SIH??"

Okelah, whatever Bean.


5. Sebut saja si Tahu Pong
Dia iniii... Ehem, yah you-know-who lah. Seriiiiing banget telfonin aku (dulu) sampe 3x sehari juga ada, lebih malah. Sampe suatu saat dia komen suara aku.

"za, kok putus putus sih??"

"yah sinyalnya kalii"

"apaan??"

"sinyalnyaa, Tahu Pooong.."

"ih sumpah deh SUARA KAMU KAYA ROBOT za"

"sial bangeet. Ini sinyalnya lagi ga bagus tauk."

"beneran, hehe. Orang udah ga putus putus lagi kok. Tapi suara kamu emang kaya robot za.."

"terserah deh."

"tuh kaan, jangan galak galak za. Lagian kamu juga sih kalo ngomong sama aku ga ada manis manisnya. Kan biasanya cewe kalo ditelfon suaranya di manis2in gitu. Gini nih.. 'haloh, ini siapah? Oh, iyaah Tahu Pong.. Kenapah?"

"hidiih, males bangeeett. Berisik ah, yaudah ga usah nelfon. Telfon aja sana cewe yang suaranya manis."

"hehee, ga deng za. Suara robot kamu ngangenin. Wkwk"

***

Bagus, dapet gelar buat suara aku ini. Suara aku yang gede, bulet, alto, serak, galak ini terangkum dalam satu kata tepat :

SUARA ROBOT

Minggu, 18 Juli 2010

Karaokean Tanpa Budget Banyak

Sabtu ini hari Sabtu pertama di tahun ajaran baru kelas XII. Sebenernya belum ada jadwal apapun dari sekolah. Kelas XII udah ga wajib ekskul, tapi kalo Sabtu ada sosialisasi dari PTN PTN gitu katanya trus ada pelajaran tambahan. Pusing deh.

Karna udah rencana mau maen sama temen temen IPA 6, aku bilang aja sama mama kalo hari ini disuruh masuk sama ketua kelas. Tadinya ga dibolehin tapi akhirnya berangkat juga jam 8 dari rumah, kumpul jam 9 di sekolah.

Aku, Nia, Azka, Nonik, Ayu, Sarah, Riang, dan Kem rencana mau karaokean di Family Fun. Sebenernya ada Inul Vizta di deket sekolah tapi lumayan lebih murah di Family Fun. Biasa, anak SMA suka yang murah meriah. Mau karaokean aku cuma bawa duit pas, 17rb perak (ga ada yang perak ding yah?) di dompet aku.

Jam 9 udah pada kumpul trus ngrumpi ngrumpi, ada yang curhat juga. Hehe, daritadi aku gangguin si Nonik mulu abis dia asik sih dijadiin bahan ledekan. Wkwk sampe sampe dia menyatakan perang. Karna Family Fun baru buka jam 10.30 jadi kami nunggu di kantin dulu beli mendoan, bakwan, dan minuman penunda lapar. Ehehe. Sambil ngeliatin anak basket latian.

Jam setengah 11 persis kami langsung tancap gas ke Family Fun kecuali Aku, Azka, sama Nia jalan kaki dulu sampe Lawang Sewu buat naek angkot karna ga bawa helm. Eh aku dibayarin si Azka loh soalnya dia ngerasa bersalah udah provokatorin aku biar ga bawa helm. Hehe, thanks deh ka!

Sampe sana langsung pesen yang buat 5 orang dengan maksud berhemat. Tapi ternyata yang buat 5 orang itu 55rb trus kalo yang buat 10 orang 65rb. Yah selisih dikit doang mending yang buat 10 orang sekalian aja (lagi sok kaya)

Masnya Family Fun pake geledah tas segala, ga ngerti deh kenapa. Padahal pas di Inul Vizta ga diapa apain. Beda deh, disini adanya mas mas kalo di Inul Vizta ada mba mba seksi seksi pada pake rok, mini minta ampun!

Ok, kami mulai pilih pilih lagu. Lagu pertama I Will Fly, trus dilanjut Sahabat Sejati nya SO7, Ingatlah Hari Ini nya ProjectPop, lagu lagunya petualangan Sherina, Especially for You, Barbie Girl, banyak deh. Lagu terakhir Sahabat Kecil nya Ipang dan Ku Bahagia nya Sherina. Iya, memang kebanyakan lagu lagu persahabatan gitu biar punya kesan tersendiri. Aku aja rasanya pengen peluk mereka semua pas lagu Ingatlah Hari Ini.

"kamu sangat berarti, istimewa di hati, slamanya rasa ini.. Jika tua nanti kita tlah hidup masing masing, ingatlah hari ini. Dont you worry just be happy, TEMANMU DISINIII"

Setelah selesai satu jam karaokean kami ngiler buat foto foto, gara gara banyak kaca di sepanjang perjalanan, kaya rumah kaca gitu. Tapi setiap pose dirasa udah sip eh kepergok sama mas mas ga dikenal. Sampe tiga kali masa, setiap mau jepret mas itu nongol. Pada ngibrit, kebingungan mau umpetin muka dimana. Ternyata dia kakak kelas kami yang udah alumni. Dan ternyata juga dia orang yang pernah bikin aku salah panggil. Tengsin banget.

***

Tiba tiba pada mau mampir ke Gramedia dulu. Yaudah kesana. Si Nonik kena tilang polisi, ngelanggar lampu merah 40rb lenyap. Biasaa, polisinya laper belum makan siang.

Di Gramed cuma baca baca buku ga penting. Trus aku, Azka, Nia, sama Ayu liat liat buku Arsitektur karna kebetulan aku sama si Azka ada minat ngelanjutin kesana insya Allah. Minat doang, ga bakat. Wkwk tapi bismillah deh. Pas aku sama Nia liat liat gambar desain rumah keren sambil jongkok, si Nia sinting :

"ih za, aku pengen banget punya rumah yang kayu kayu kaya gini nih.. Ntar aku bikinin yaa"

"amiiin.."

"eh tapi rumah kayu kaya gini tuh kalo kebakaran pasti cepet habis.. Ga jadi deh."

GILA GA SIH DIA?? Belom belom udah mikir rumahnya kebakaran, saking pasrahnya, saking siap siaganya, atau saking stressnya sih dia? Heran deh. Aku ngakak abis itu disamperin satpam entah kenapa.

Pokoknya seru banget deh liat liat gambar di buku Arsitektur gitu, trus kami liat liat Desain Interior juga, kamar anak yang lucu lucu, asik lah! Udah jam setengah dua, kami pulang ke rumah orang tua masing masing. Dadah dadahan dulu..

***

lirik Sahabat Sejati memang pas banget:

"Demi bermain bersama, kita duakan segalanyaa.. Merdeka kita, kita merdeka!"

Sabtu, 17 Juli 2010

Kumpul Temen IPA 6 Lagi

Jumat, 16 Juli 2010

Kelas terakhir hari ini adalah kelas English. Penilaian cerita tentang arti nama kami di depan temen temen. Sumpret, aku malu setengah mampus karna sebenernya ga ngerti arti nama sendiri sampe sekarang. Dan pas aku bilang :

"when i asked my mom about my name, she told me that RIEZA, ar-ai-i-zet-e is a short from Rahmat Illahi Endang Z(s)ama Agus which is my parents' name."

Semua ketawa termasuk ms. Kom. Malu deh! Sebenernya RIEZA itu apa sih artinyaa??

***

Ternyata hari ini pulang awal jam 11.30 soalnya guru guru pada mau piknik ke Purwokerto. Sujud syukur. Trus ada pengumuman kalo ada kemungkinan pergantian pembagian kelas. Kelasku pada ga terima karna udah terlanjur klop. Yah walopun belum seakrab itu. Tapi alhamdulillah, cuma 1 anak yg pindah.

***

Pas lagi pake sepatu abis dari lab English, aku liat temen temen IPA 6 dulu. Si Azka, Ayu, sama Sarah. Asiik.. Aku langsung tereak panggil mereka dan suruh tunggu. Eh seneng banget ternyata anak anak IPA 6 yang lain udah pada ngumpul di depan koperasi. Heboh, kangen kangenan padahal baru seminggu pisah. Yah bisa dibilang reuni dadakan.

Aku, Azka, Nonik, Nia, Ayu, Sarah, dan Kem ke kantin buat makan. Aku sama Azka bawa bekal sendiri tapi. Di kantin isinya ngelawak, saling cerita kelas baru, nostalgia, banyak deh. Berulang kali aku denger Nia gelegekan (sendawa) kenceng, persis di depan aku. Bikin aku tambah kangen sama IPA 6.

Abis itu mereka nemenin aku ke toilet, pipis. Udah seminggu ini aku ga pipis di sekolah gara gara ga sekelas sama mereka lagi. Iya, mereka-yang-sering-dan-hobi-pipis.

Begitu keluar toilet, bener firasat aku ternyata. Mereka menghilang bersama tas dan kardigan yang aku titipkan pada mereka. Sial banget deh. Dengan PD aku jalan aja keluar. Sampe depan ruang CS (Cleaning Service) yang ada di bawah tangga itu, aku nguaakak sampe gelesotan di lantai saking ga bisa nahannya. Gimana engga? Tampang si Azka muncul di balik tembok dengan pose orang ngitip kalo lagi sembunyi, komplit pake pipi tembem dan mata belo nya. Persembunyian mereka terbongkar dengan jayusnya. Abis si Azka ga ada ekspresi penyesalan sama sekali pas aku mergokin dia ngumpet-tapi-keliatan. Makanya, pipi jangan gede gede. Wkwk

Tasnya belum balik. Aku dipermainkan gara gara tas. Mereka umpetin tas plus kardigan. Digiring kesana kemari sama aba aba mereka, aku masih berusaha nyari. Ternyata diumpetin di dalem loker tanpa kunci deket lab Fisika. Ih, kenapa aku dikerjain mulu sih?! Aku kan ga lagi ulang taun?? Hhh

***

Ok, kami putuskan buat melancong ke DPmall tanpa tujuan pasti. Dan disana aku mereka isengin lagi. Seperti biasa kalo ke DP pasti naek ke lantai 1 dulu. Aku jalan di depan sama si Nia. Nah pas aku udah menginjakkan kaki aku di eskalator naik itu, tiba tiba si Kem bilang :

"Eh di atas kan cuma makanan.."

Karna kami udah makan di kantin tadi, mereka bergerak mundur padahal aku udah terlanjur nginjek eskalator. Luar biasa. Ga mungkin juga kan kalo aku nekat balik badan dan berusaha keras buat turun ke lantai dasar sama mereka? Yang ada orang satu mall bakal menghujat pelan :

"ini anak kecil norak amat sih?! Udah tau eskalator naik ya buat naik, mau turun kaya gimana juga tetep jalannya naik. Dasar norak!"

Apa boleh buat. Tetep naik, tapi nanti langsung turun (lewat eskalator turun!) Aku nahan malu, nahan kesel, nahan geli, dan nahan DENDAM. Di belakang ada banyak orang pula. MALU. Aku bolak balik nengok ke bawah takut kalo ditinggal ngumpet lagi. Sampe satpam nya bingung liat aku yang kaya abis maling.

Setelah muter muter ga jelas sambil berharap bakal di traktir Sarah (sebagai pajak ehem, ato si Ayu sebagai pajak ehem sekaligus pajak ehem juga) kami akhirnya ke KFC sekedar pesen ice cream Sundae yang coklat. Itu aja aku sama Nia urunan. Yang lain pada ngiler ngeliat kami. Apalagi si Nonik, tampangnya mupeng banget. Hahaa

Karna Nia sama Nonik ada les, akhirnya kami semua pulang bareng gerimis.


Seneng banget Jumat Kliwon ini, bisa kumpul lagi sama temen temen yang baru aja terpisahkan. Wkwk. Aku sayang bangeeet ngeet ngett sama kalian ;D

Temen Baru, Hidup Baru

Ya, temen baru, hidup juga rasanya jadi baru. Karna teman adalah hidup. Ceilaahh.

Bulan Juli ini aku udah ga kelas XI IPA 6 lagi, tapi naik kelas XII alias kelas 3 SMA. Kelas tiga es-em-a sodara sekalian! Ga kerasa banget deh udah setua ini. Jadi sedih. Oke, dimulai dari

PEMBAGIAN KELAS
Sabtu, 10 Juli 2010

Ada issue kalo pagi itu udah dipajang daftar pembagian kelas di deket ruang wakasek tapi banyak anak yg ga tau trus ga liat ke sekolah. Malemnya dateng sms mengejutkan dari Sarah yang isinya kabar pembagian kelas. Aku masuk kelas XII IPA 8 dan kalian tau? Aku sekelas lagi sama TRIO ANTAGONIS dari XI IPA 6 dulu. Iya, si Osy, Veda, dan Anin Bule. Parah. Aku berusaha menerima kenyataan.

Booking si Anin Bule buat duduk sebangku. Ga kebayang aja, aku yang dapet award SAPI TER-ANIAYA harus sebangku sama si Anin yang dapet award SAPI TER-ANTAGONIS. Luar biasa.

Ga lama setelah berpasrah diri, Luluk temen kelas X dulu sms aku. Isinya :
"Riez, han, kita sekelas lagi..!"

Pertamanya masih ga ngeh. Begitu sadar ada 'han' yang berarti Luluk sebut Hanan, aku langsung sorak sorak bergembira. Lega banget rasanya. Aku langsung sms Hanan, sahabat terbaik aku di SMA ini. Eh pas aku sms dia ternyata dia juga smsin aku. Wuaa, seneng bangeet deh. Trus masa si Hanan sampe nazar mau puasa sehari kalo sekelas lagi sama aku?!! Aku jadi terharuu dong ya.. Love you, han :)

Malem besoknyaa
Si Veda, salah satu dari Trio Antagonis itu masa tiba tiba telfon rumah aku coba? Kirain kenapa, ternyata dia mau duduk sebangku sama aku. Ha? Apah? Sebangku? Jujur, aku bingung harus terharu apa sedih waktu dia bilang gitu. Hehe, walopun Veda ga se-antagonis itu sih.


KENALAN BARU
Senin, 12 Juli 2010

Pagi itu diawali dengan upacara pembukaan MOS buat adek adek kelas X (ceilah, ceritanya sekarang jadi senior paling tua gitu. Anak kelas 3 nih..) aku baris di depan sendiri bareng sama Hanan dan Veda. Parah, aku sama si Veda bukannya jaim malah maen tabok bokong.

Begitu masuk kelas pertama, aku sama temen temen baru yang lain langsung kenalan. Orang pertama yang kenalan namanya Mega. Cewe rambut panjang lurus rapih pake kacamata. Selanjutnya ada Ayu, Dilla, Ais, Ima, Aura, Bazila, Icha, trus banyak deh. Mereka baik baik semua, alhamdulillah..

Kelas XII IPA 8 langsung nyusun struktur organisasi kelas. Ketua kelas namanya Ergi. Anaknya keliatan polos dan sedikit 'plengeh' tapi baik kok (sok akrab). Wakilnya si Dama anak MPK. Buset deh kelasku banyak banget anak MPKnya.

Ini sedikit cerita tentang KENALAN dan NGOBROL PERTAMA :

*Mega
tadinya dia ditinggal Hanan yang notabene temen kelas XI nya dulu karna Hanan ada perlu buat acara sekolah ke Singapore. Karna dia ga ada temen ke kelas baru, Hanan nitip Mega ke aku trus kita kenalan deh.

*Dilla
Aku udah pernah tau dia soalnya dia temen si Ayu. Eh dia rese banget masa tanpa punya dosa panggil aku 'hambun' sambil cengar cengir pula. Woo.. Awas aja. Tapi sejak itu aku malah jadi sering ngobrol sama dia. Anak ini luar biasa, tingginya buset deh.

*Sherly
Tadinya sempet gimanaa gitu sama dia. Takut, soalnya dia cewe populer kondang gaul gitu di sekolah. Abis cantik sih... (ga usah GR sher!) Eh taunya aku sekelompok praktikum biology sama dia. Sampe aku ga berani kumpul duluan samperin dia pas disuruh diskusi sebelum Osy kumpul juga. Begitu diskusi, ternyataaa.. Sumpah ya, aku ga tahan sama ketawanya! Suaranya tinggi banget, cempreng melengking persis Uniek tapi lebih parah. Dan ternyata aku bisa ngejekin dia juga! Dia yang bikin aku naik pangkat (dikit). Wekeke

*Ergi
belom kenal aja dia udah panggil aku 'hambun' gara gara Osy provokator. Sial banget. Trus pas aku lagi ngomong sama Ais apaa gitu, dia tanya konyol banget :

"Namamu siapa to?"
"aku? Rieza"
"lho? Lah yang hambun tuh yang mana?"
"tauk, bukan aku. Aku Rieza."
"ohh, bukan hambun to? Lah yang hambun mana?"
"hambun yang jelek, rieza yang cantik. Wakakak"
"...."

woo.. Ga mudeng apa terlalu polos?

*Tigor
Pas lagi makan bekal di kelas abis shalat, tiba tiba dia panggil nama lengkap aku "Rieza Amaliaa" kirain mau ngapain ternyata "aku minta minumnyaa". Yang bikin heran, kok dia tau nama lengkap aku? Aku curiga, kayaknya dia udah baca tempelan nama alay ku di tas mukena kecil aku deh. Tengsin. Hehe.

Sebenernya masih banyak cerita lagi, tapi tanganku pegel. Semoga aja XII IPA 8 jadi kelas yang kompak, klop, solid. Berjuang bersama menempuh UN. Amiiin..

***


Aku sebangku sama Anin yang pinter matematika. Di kelas XII ini aku mau JADI ANAK RAJIN. Eh RAJIN DAN CERDAS. Aku bilang sama si Anin gini :

"nin pokoknya aku mau jadi anak rajin sekarang."

Masa dia jawab gini :
"rajin tok (rajin aja kan)? Tapi ga pinter. Wakakak"

"astaghfirullah, jahat banget nin. Ga deng, RAJIN DAN CERDAS. Week.."


Ok, KELAS BARU, TEMEN BARU, BUKU BARU, SERAGAM BARU, SEPATU BARU, SEMANGAT BARU!!! :D

(weks, sombong amat. Tapi tetap terlihat norak kaya anak SD hii)

Minggu, 04 Juli 2010

Ke Jateng Fair Lagi

Ini kedua kalinya aku ke Jateng Fair di PRPP setelah taun kemarin aku kesana juga. Sebelum sebelumnya aku ga pernah ngerti di Semarang ada acara beginian. Trus mama cerita kalo dulu pas masih kuliah suka jaga stand di acara tahunan itu. Yaudah aku diajak deh kesana.

Tadi sore berangkat sekitar jam 4 dari rumah trus ketemuan sama sepupu aku, mba Ninik. Sama pakde bude juga. Sampe sana yah cuma liat liat dan jalan jalan. Perasaan kok tambah sepi ya? Standnya lebih rame yang taun kemarin. Sekarang jadi kurang beragam gitu.

Kalo dulu tuh ada panggung khusus buat akustikan gitu. Trus ada lagi band band anak muda semarang (bahasanyaa, anak muda bos! Sok tua). Yang paling keren, dulu ada atraksi bartender. Kaya yang di bar gitu gitu lah, lempar botol kesana kemari. Lebih asik.

Yang bikin beda dari taun lalu itu ada macem macem peragaan iptek. Aku cobain deh satu satu. Yang paling seru pas peraga jadi pilot. Iye, pilot gadungan. Asik deh. Berasa naek pesawat beneran. Wakakak, noraknya kumat. Jadi kita pegang setir yang disitu bentuknya kaya ban motor gitu. Trus kita naek ke atas lingkaran yang bisa muter dan miring miring. Kalo bannya diputer trus dimiringin ke kiri, lingkaran yang kita naikin juga muter ke kiri.
Bisa oleng juga. Asik.

Eh iya, aku sempet dipermalukan di depan orang banyak! Sial banget. Pas aku mau coba peraga radio elektromagnetik (ato apalah itu) disamperin sama mas mas yang bertugas buat jelasin tuh peraga. Jadi disitu ada 3 kotak, kotak kayu, kotak kaca, dan kotak besi bolong2 macem jebakan tikus gitu. Radio dinyalain dan dimasukin ke dalem kotak kotak itu secara bergantian. Masnya nanya, masih kedengeren ga suara radionya. Sebenernya disini aku ga mudeng. Begitu si radio giliran dimasukin ke kotak-besi-bolong2-macem-jebakan-tikus itu, masnya nanya lagi.

"nah, kalo saya masukin kesini kedengeran ga bunyinya?"

Aku jawab mantep sambil ketawa sok pinter.
"kedengeran. Ya iyalah mas, orang kotaknya bolong bolong gini.. Hahaa, aneh aneh aja. Trus emang kenapa mas?"

Masnya bingung campur kesel.
"hah? Masa kedengeran? Coba dengerin lagi. Harusnya ini tuh ga kedengeran soalnya kotak ini terbuat dari besi yang merupakan konduktor listrik jadinya gelombang elektromagnetik dari radio diserap. Gitu dek."

Toeng. Tiwas aku ketawa ngakak sok pinter gitu. Abis suara radionya cuma kemresek, mau masih bunyi apa engga, ga ada bedanya. Lagian disana kan rame. Jawab aja. Aku pikir dimana mana kalo bolong ya pasti masih kedengeran lah. Kirain ini lagi bahas peredam suara gitu. Ternyata bukan. Untung ga ditanyain SMA mana. Wkwk

Pas masuk ke beberapa stand pariwisata, aku naksir sama satu lukisan. Cewe jawa naik sepeda. Trus aku bilang kalo aku pengin tuh lukisan. Eh si papa malah beneran nanyain harga ke mas yang jaga. Dan tau harganya berapa? 275 ribu rupiah. Gile. Padahal kecil, kira kira 30 x 20 ukurannya. Dih, makasih deh.

Disana beli macem macem makanan khas daerah dari masing masing stand. Seru sih, sekalian icip icip dikit. Beli dawet banjarnegara, tapi manis banget. Eh iya aku sempet ngeliat mas yang jaga stand pariwisata Kota Semarang miriiiiiipp banget sama si itu.

Karna laper, kami cari makan. Tapi disana makannya ga ada yang enak dan murah. Katanya. Yaudah deh pulang sekalian mampir ke nasi goreng bu Puji langganannya pakde. Sampe rumah sekitar jam sepuluh malem.

Harusnya tanggal 30 kemarin aku ke acara ini bareng SAPI SENAM tapi kemarin kemarin aku masih prihatin sama Erick. Tapi tetep asik kok.

Sabtu, 03 Juli 2010

Nonton Video Jaman SD

Hari Sabtu nih.. Di rumah sendiri, mama papa pergi ke nikahan anak temen Papa, si Erick juga ikutan. Payah. Mana ujan deres banget pula. Ga ada kerjaan.

Tiba tiba kepikiran buat nonton video jaman dulu. Haha, video jaman jaman SD gitu. Kangeeen sama masa masa SD tapi bukan pas kelas 6. Suram itu sih. Paling seru pas kelas 5. Sama Ailsa Rachma Diar. Sahabat yang paling ngena selama SD. Kayanya asik aja saat saat aku seru seruan sama dia. Berempat sama Deppi Kusuma Aji dan Yudha Kresna Primayoka (masih inget to? Hebat)

Video jaman SD banyak banget. Pas Pensi akhir taun lah, pas piknik lah, pas perpisahan lah. Berkeping keping CD aku cobain tapi cuma satu yang masih bagus, yang pas sekolah aku piknik ke Jogja. Oke, siap bernostalgia.

Ngakak mulu daritadi ngeliat anak anak kecil. Padahal anak anak kecil itu kita kita sendiri. Buset, tampangnya masih pada imut imut banget. Kangen deh sama kalian. Eh iya yang paling imut itu si Krisna anak Kabluk 04 temen curhat aku. Gendut, putih, tembem, ipel ipel kaya si Abay. Tau kan? Haha.

Pas bis kelas aku di shooting, di close up tuh muka si Fauzan. Temen aku yang paling aneh, konyol, ga jelas. Langsung ngakak. Eh begitu kamera di geser dikit ke kanan, ternyata aku! Gilee tampang aku ga bangeet. Tengil. Tadinya ngakak ngeliat Fauzan, sekarang mringis prihatin ngeliat tampang sendiri.

Oh ternyata pas itu aku duduk deketan sama Fauzan Eka Saputra, baru ingeeet. Ahahaa konyol tapi ngangenin. Dia barusan sweet 17th 1 Juli kemarin. Eh iya, anak anak cowo pada aneh deh. Masa pada pake topi gitu di dalem bis. Aneh, anak kecil sok keren.

Dulu temen sekelasku jumlahnya hampir 60. Yah, 50an lebih lah. Banyak bangeeet. Kaya bedol desa. Kebanyakan anaknya polisi secara sekolah aku masih satu area sama Aspol Kabluk. Sebelahnya RS Bhayangkara. Enem taun temennya itu itu mulu tapi ga bosen tuh. Malah kayanya jadi dekeeet banget. Gila aja, enem taun, enem taun! Malah aku sama si Fadel di SMP sekelas lagi 2 taun.

Stress. Padahal dulu pas SD aku sering berantem sama dia. Sampe cakar cakaran ga jelas, jambakin rambut dengan sadis, gebuk gebukan, lari lari naikin meja. Bener, brutal bangeet. Abis dia sih ngeselin. Sukanya cari gara gara. Tak disangka tak dinyana, di SMP sekelas lagi. Boro boro, aku dapet kabar dia satu SMP sama aku aja udah pengin cebur laut rasanya. Lah ini, malah sekelas lagi.

Semogaa aja ntar kelas 3 dapetin kelas yang kaya SAPI SENAM lagi. Amiiiinn ya Allah. Yaudah deh, bikin nasi goreng dulu.. Lapeerrr :P

Kamis, 01 Juli 2010

You

01.07.10 at 00.10


You said this time would be so right.
But then?

YOU DROWNING ME SO DEEP



...
I've been trying to understand.
You know, i'm trying, I'M TRYING

now, its only pieces.
nothing left, but pieces of you.