Rabu, 23 Juni 2010

Farewell Party part. 2


Lanjut nih ceritanya..

Acara dimulai lagi abis Maghrib. Makan malem pake nasi Padang rendang, porsinya mantap banget. Aku ga pernah makan nasi padang 1 porsi, paling banyak setengah porsi. Tapi entah mungkin karna dingin bikin cepet laper, satu porsi kuli pun abis. Temen temen juga ga nyangka kalo pada abis.

Abis makan kumpul di halaman depan, lesehan di atas rumput. Acara pertama Penyerahan Sapi Senam Award.

Sapi TerMAHO : Hanung
Sapi TerBITCH : Wendy
Sapi TerKALEM : Jundi
Sapi TerPLENGEH : Rizki Eka
Sapi TerANIAYA : Rieza Amalia (hebat cewe sendiri)
Pasangan TerHOT : Ajib-Vania



sapi TERANIAYA

Bingung harus bangga apa kesel dapet award Sapi TerANIAYA ini. Tapi makasih banget deh sertifikatnya oke juga.

Setelah bagiin award acara dilanjut main JUJUR atau TANTANGAN. Para Sapi bentuk lingkaran besar sambil duduk. Kami harus lanjutin kata kata pake bahasa Inggris trus yang ga bisa atau yang ngulang kata harus pilih jujur ato dapet tantangan. Aku gerogi. Nasib, mati juga akhirnya. Aku ngulang kata 'egg' jadi harus pilih jujur atau tantangan. Aku pilih jujur karna aku anak yang jujur wkwk lagian aku pikir aku ga pernah sembunyiin sesuatu kok (padahal takut tantangan hehe). Pertanyaan dateng dari si Ilaq :

"Siapa sih mbun, cowo yang sering kamu ceritain di blog itu?"

JLEB JLEB. Pengen penggal kepala sendiri. Kenapa pertanyaannya mesti itu sih?? Kalo si Ilaq penasaran, kenapa dia ga pernah nanyain ke aku pas di kelas kek yang ga di depan temen temen sekelas gitu. Tega banget. Aku minta ganti pertanyaan tapi ga boleh. Aku bingung mau jawab gimana. Akhirnya si Ilaq cuma nanya dulu dia SMP mana dan sekarang dimana. Aku mulai permainan lagi dengan kata 'distance'. Bego bangeeeeet!

Tantangannya macem macem. Ada yang suruh nembak Pramu, ngelus Jundi, pegang muka Ais, si Hanung suruh nyanyi di depan partner mahonya, Fauzan. Yang pilih jujur, keluar pernyataan ngejutin yang selama ini jadi rahasia. Dan nama lengkap aku disebut Ilaq sebagai orang yang pertama kali masuk IPA 6 dia benci tapi sekarang udah engga (katanya).

Setelah itu, acara bakar jagung pun dimulai. Sekarung jagung manis kami bumbui trus dibakar di atas tungku depan villa rame rame. Di villa sebelah ada anak anak cowo maen sepak bola trus ada juga yang sok sokan bakar jagung kaya kami padahal ga ada yang dibakar. Karna kasian dan jagung kami sisa dikit, aku sama Ilaq kirimin beberapa buat mereka.

Jagung bakarnya enak, dingin dingin gini Faila sama Nisa bikinin susu coklat anget. Trus mama Ilaq bawain roti enak banget, namanya roti Tegal. Abis itu aku, Azka, Nia, Riang bareng bareng cuci gelas dan piring di villa bawah, tempat anak cowo karna di villa cewe air mati.

Karna udah malem banget, acara puncak langsung dimulai. Semua kumpul di villa cewe, lesehan di ruang tv trus lampu dimatiin. Sebenernya mau nonton film dokumentasi kelas tapi ga bisa katanya salah format. Yaudah, langsung Sesi Curhat. Sedih bangeet rasanya apalagi pas ketua kelas curhat, ga bisa nahan tangis.

Tapi anehnya aku ga bisa nangis total. Giliran udah jatoh air mata, pasti adaa aja yang ngerusak suasana. Ada yang iseng nangis pura pura, ada yang nyeplos lawakan, ada yang iseng genjreng gitar lah. Alhasil, ketawa lagi. Kata Osy :

"Udah lah, kita emang terlalu tolol buat nangis.."

Setelah kata terakhir dari Fauzan selaku Ketua Panitia kami salam salaman kaya halal bihalal urut nomer absen. Nah, pas itu aku udah sesenggukan ga bisa nahan lagi. Aku ga mau kehilangan mereka. Aku peluk semua temen temen cewe, sambil nangis sesenggukan. Anak cowo juga nangis. Sampe giliran sama Nonik, aku ngakak ngeliat dia nangisnya aneh.

Udah jam setengah satu pagi. Anak anak cowo balik ke villa masing masing. Anak cewe pada tepar di depan ruang tv, mau nonton film. Aku sama Nia nonton bentar trus balik ke kamar karna ngantuk. Lumayan bisa tidur tapi sekitar jam setengah empat pagi aku bangun karna sesuatu. Alarm ga dikenal bunyi lagu Teletubies kenceng banget. Berkali kali pula, ga ada yang matiin. Ternyata alarm hape Ayu.

Paginya sarapan pake nasi goreng bakso plus telor mata sapi. Enak banget. Abis sarapan aku anterin Azka cuci piring di villa cowo. Eh ternyata si Pramu masih tidur pules. Aku bangunin aja daripada ntar dia ga kebagian nasi goreng. Dianya langsung bergegas ke villa cewe.

Aku sama Azka balik, Faila dan Ayu udah nambah nasgor lagi karna sisa, semuanya udah kebagian jatah. Pramu juga udah ambil. Taunya si Kem belom sarapan karna kelamaan dandan di kamar. Kasian, aku ga tau nasib perutnya gimana. Yang pada nambah ngerasa bersalah. Hehe, si Kem juga sih pake dandan segala.

Bus kami dateng sekitar jam 8 pagi. Sambil nunggu, aku, Nia, Riang, Nonik jalan jalan keluar villa. Trus foto foto deh. Begitu balik ke villa ditawarin Nisa sama Fitri getuk goreng khas Bandungan. Wah, enak bangeett aku aja sampe nambah terus.

Sekitar jam 9 bus dateng, kami pun foto di depan villa buat yang terakhir kalinya. Di bus aku sama Faila kebagian duduk paling depan sebelah supir. Buset, serem banget kaya naek jet coaster. Mana supirnya anarkis pula. Tapi kami semua pulang dengan selamat.

BEFORE



AFTER


buat SAPI SENAM :

Makasih banget kalian udah kasih banyak kenangan yang manis buat aku.
Makasih banget kalian udah sudi temenan sama aku.
Makasih banget kalian udah bikin aku ketawa selama setaun ini.

Aku minta maaf kalo aku banyak salah sama kalian. Aku sadar, aku temen yang tolol dan bego yang sering bikin kalian kesel. Aku minta maaf.

Semoga SAPI SENAM selalu ada sampe kapanpun.

I love you, sapi :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar