Jumat, 18 Juni 2010

Janji Sayang Lambung

Hari ini sakit aneh aku masih berlanjut. Iya, sakit aneh yang kaya masuk-angin-ga-bisa-kentut itu. Di sekolah kadang ga kuat berdiri lama (kecuali disaat aku dituntut jd suporter profesional) buat jalan aja lemesnya minta ampun.

Pas pulang sekolah udah ga bs nahan lemes, aku sms Erick suruh jemput:
"dek, jmpt di manunggal yaa. Ini smpe supriyadi. Mksh"

Ok, ga dia bales. Sampe aku udah turun dari BRT ternyata dia ga jemput beneran, sial. Aku smsin lagi sambil jalan:
"dek jmpt, aku udh sampe."

Ga dia bales lagi. Ini anak ngeselin banget. Aku coba ber-positive thinking ohh mungkin dia lagi on the way. Aku tunggu dia sambil jalan lemes, ga berdaya (beneran) aku liatin sekeliling ga ada yang bentuknya kaya si Erick juga. Sampe tinggal setengah perjalanan menuju rumah, dia belom nongol. Aku kesel, langsung smsin dia:

"GA USAH JEMPUT, AKU UDAH SAMPE!"

Sukurin, bodo amat aku marah. Eh ga ada 5 menit tiba tiba dia nongol sok sokan ngerasa bersalah. Oh, tau gitu daritadi aku sms pake huruf gede!

***

Malemnya, masih lemes juga. Papa suruh aku ke dokter aja soalnya udah 2 hari berturut turut. Yaudah karna ga kuat aku nurut. Abis makan, ke dokter sama papa. Sampe sana aku di interogasi sama si dokter. Perut aku dipencet pencet, diteken teken kenceng trus ditanya

"Yang ini kalo diteken sakit ga mba risa?"

aku bingung jawabnya trus diem aja pura pura lemes (padahal bingung. Iyalah, perut mana yang diteken kenceng ga sakit? Sakit semua) rasanya pengin jawab:

"Iya dok, yang ini sakit. Yang itu jugaa. Semua sakit dok. Jangan ditekeeen lah!"

Setelah diukur tensi dan segala macem, dokter menyimpulkan kalo aku gejala maag. Huhh, untung baru gejala.. Aku ga mau sakit maag. Lah yang baru gejala aja sengsara begini, apalagi yang beneran?! Naudzubillah.. Jangan, aku sayang lambung.

"Makannya yang teratur, jangan diet."
"eh iya dok, kelas 2 ini makan siang aja jam setengah 5.."
"wahh, itu namanya makan sore. Bawa bekal aja mba.."
"eh iya dok, temen temen juga banyak yg bawa bekal tapi saya males, berat"
(mungkin si dokter mbatin, ngapain jadi curhat?)
"yaudah, ini mau saya kasih vitamin mau ga?"
"vitamin buat?"
"buat penambah nafsu makan. Mmm.. Apa ga usah ya? Ntar gendut."
"iya iya dok, gausah!"
"eh ga papa, saya kasih aja yaa"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar