Rabu, 23 Juni 2010

Farewell Party part. 2


Lanjut nih ceritanya..

Acara dimulai lagi abis Maghrib. Makan malem pake nasi Padang rendang, porsinya mantap banget. Aku ga pernah makan nasi padang 1 porsi, paling banyak setengah porsi. Tapi entah mungkin karna dingin bikin cepet laper, satu porsi kuli pun abis. Temen temen juga ga nyangka kalo pada abis.

Abis makan kumpul di halaman depan, lesehan di atas rumput. Acara pertama Penyerahan Sapi Senam Award.

Sapi TerMAHO : Hanung
Sapi TerBITCH : Wendy
Sapi TerKALEM : Jundi
Sapi TerPLENGEH : Rizki Eka
Sapi TerANIAYA : Rieza Amalia (hebat cewe sendiri)
Pasangan TerHOT : Ajib-Vania



sapi TERANIAYA

Bingung harus bangga apa kesel dapet award Sapi TerANIAYA ini. Tapi makasih banget deh sertifikatnya oke juga.

Setelah bagiin award acara dilanjut main JUJUR atau TANTANGAN. Para Sapi bentuk lingkaran besar sambil duduk. Kami harus lanjutin kata kata pake bahasa Inggris trus yang ga bisa atau yang ngulang kata harus pilih jujur ato dapet tantangan. Aku gerogi. Nasib, mati juga akhirnya. Aku ngulang kata 'egg' jadi harus pilih jujur atau tantangan. Aku pilih jujur karna aku anak yang jujur wkwk lagian aku pikir aku ga pernah sembunyiin sesuatu kok (padahal takut tantangan hehe). Pertanyaan dateng dari si Ilaq :

"Siapa sih mbun, cowo yang sering kamu ceritain di blog itu?"

JLEB JLEB. Pengen penggal kepala sendiri. Kenapa pertanyaannya mesti itu sih?? Kalo si Ilaq penasaran, kenapa dia ga pernah nanyain ke aku pas di kelas kek yang ga di depan temen temen sekelas gitu. Tega banget. Aku minta ganti pertanyaan tapi ga boleh. Aku bingung mau jawab gimana. Akhirnya si Ilaq cuma nanya dulu dia SMP mana dan sekarang dimana. Aku mulai permainan lagi dengan kata 'distance'. Bego bangeeeeet!

Tantangannya macem macem. Ada yang suruh nembak Pramu, ngelus Jundi, pegang muka Ais, si Hanung suruh nyanyi di depan partner mahonya, Fauzan. Yang pilih jujur, keluar pernyataan ngejutin yang selama ini jadi rahasia. Dan nama lengkap aku disebut Ilaq sebagai orang yang pertama kali masuk IPA 6 dia benci tapi sekarang udah engga (katanya).

Setelah itu, acara bakar jagung pun dimulai. Sekarung jagung manis kami bumbui trus dibakar di atas tungku depan villa rame rame. Di villa sebelah ada anak anak cowo maen sepak bola trus ada juga yang sok sokan bakar jagung kaya kami padahal ga ada yang dibakar. Karna kasian dan jagung kami sisa dikit, aku sama Ilaq kirimin beberapa buat mereka.

Jagung bakarnya enak, dingin dingin gini Faila sama Nisa bikinin susu coklat anget. Trus mama Ilaq bawain roti enak banget, namanya roti Tegal. Abis itu aku, Azka, Nia, Riang bareng bareng cuci gelas dan piring di villa bawah, tempat anak cowo karna di villa cewe air mati.

Karna udah malem banget, acara puncak langsung dimulai. Semua kumpul di villa cewe, lesehan di ruang tv trus lampu dimatiin. Sebenernya mau nonton film dokumentasi kelas tapi ga bisa katanya salah format. Yaudah, langsung Sesi Curhat. Sedih bangeet rasanya apalagi pas ketua kelas curhat, ga bisa nahan tangis.

Tapi anehnya aku ga bisa nangis total. Giliran udah jatoh air mata, pasti adaa aja yang ngerusak suasana. Ada yang iseng nangis pura pura, ada yang nyeplos lawakan, ada yang iseng genjreng gitar lah. Alhasil, ketawa lagi. Kata Osy :

"Udah lah, kita emang terlalu tolol buat nangis.."

Setelah kata terakhir dari Fauzan selaku Ketua Panitia kami salam salaman kaya halal bihalal urut nomer absen. Nah, pas itu aku udah sesenggukan ga bisa nahan lagi. Aku ga mau kehilangan mereka. Aku peluk semua temen temen cewe, sambil nangis sesenggukan. Anak cowo juga nangis. Sampe giliran sama Nonik, aku ngakak ngeliat dia nangisnya aneh.

Udah jam setengah satu pagi. Anak anak cowo balik ke villa masing masing. Anak cewe pada tepar di depan ruang tv, mau nonton film. Aku sama Nia nonton bentar trus balik ke kamar karna ngantuk. Lumayan bisa tidur tapi sekitar jam setengah empat pagi aku bangun karna sesuatu. Alarm ga dikenal bunyi lagu Teletubies kenceng banget. Berkali kali pula, ga ada yang matiin. Ternyata alarm hape Ayu.

Paginya sarapan pake nasi goreng bakso plus telor mata sapi. Enak banget. Abis sarapan aku anterin Azka cuci piring di villa cowo. Eh ternyata si Pramu masih tidur pules. Aku bangunin aja daripada ntar dia ga kebagian nasi goreng. Dianya langsung bergegas ke villa cewe.

Aku sama Azka balik, Faila dan Ayu udah nambah nasgor lagi karna sisa, semuanya udah kebagian jatah. Pramu juga udah ambil. Taunya si Kem belom sarapan karna kelamaan dandan di kamar. Kasian, aku ga tau nasib perutnya gimana. Yang pada nambah ngerasa bersalah. Hehe, si Kem juga sih pake dandan segala.

Bus kami dateng sekitar jam 8 pagi. Sambil nunggu, aku, Nia, Riang, Nonik jalan jalan keluar villa. Trus foto foto deh. Begitu balik ke villa ditawarin Nisa sama Fitri getuk goreng khas Bandungan. Wah, enak bangeett aku aja sampe nambah terus.

Sekitar jam 9 bus dateng, kami pun foto di depan villa buat yang terakhir kalinya. Di bus aku sama Faila kebagian duduk paling depan sebelah supir. Buset, serem banget kaya naek jet coaster. Mana supirnya anarkis pula. Tapi kami semua pulang dengan selamat.

BEFORE



AFTER


buat SAPI SENAM :

Makasih banget kalian udah kasih banyak kenangan yang manis buat aku.
Makasih banget kalian udah sudi temenan sama aku.
Makasih banget kalian udah bikin aku ketawa selama setaun ini.

Aku minta maaf kalo aku banyak salah sama kalian. Aku sadar, aku temen yang tolol dan bego yang sering bikin kalian kesel. Aku minta maaf.

Semoga SAPI SENAM selalu ada sampe kapanpun.

I love you, sapi :)

Farewell Party part. 1

Senin, 21 Juni

Pagi ini semua anak XI IPA 6 mau menghabiskan sisa waktu terakhirnya dg nginep di Bandung-an, kawasan atas Semarang. Yah bisa dibilang ini kawasan Puncak-nya orang Semarang.

Kami kumpul di sekolah pukul 7.00 pagi. Aku berangkat jam setengah tujuh dari rumah dianter papa. Sampe sana udah ada sekitar sepuluh anak yang dateng, Nonik cewe sendiri. Ga lama, si Rizki Eka dateng bawaannya repot banget, tasnya warna pink pula. Wkwk aku ga sanggup nahan tawa, langsung laporan sama Azka (kekasih hatinya) becanda ka ;D

Sekitar jam 7.30 anak anak udah lumayan komplit tinggal nunggu bus dateng. Ternyata si bus emang janji dateng jam 8.. Padahal tadi udah aku belain dateng pagi. Sebelum berangkat, foto dulu. Di bus aku duduk sama Faila makan keripik singkong si Nisa.

the BITCHES

Perjalanan sekitar 45 menit ke Bandungan. Hebat yah, kilat bangeet. Biasanya bisa 1 jam lebih loh. Trus angkat tas ransel di jalanan nanjak menuju villa tempat kami nginep, namanya villa El Roi. Gile, villanya nyaman banget. Bagus. Ada taman luaas, rumput ijo, di depannya ada tungku buat bakaran, trus ada ayunan juga hehe. Padahal lumayan murah lho.

Begitu masuk villa, aku sama temen temen cewe yang lain langsung heboh pilih kamar. Jadi, kami booking 3 villa (1 villa gede isi 5 kamar, 2 villa kecil isi 3 kamar) yang gede buat cewe, yang kecil buat cowo. Aku, Faila, Nia, Azka, Osy pilih kamar yang nyaman, terang, dan ada kamar mandi di dalemnya. Tapi sayang banyak lalat ga tau dari mana. Padahal kamar lain ga ada.

ngrumpii yuk


di belakang vila cowo yg jelek wkwk


Free time, abis makan siang (bawa bekal dr rumah) anak cewe ngrumpi ga jelas, anak cowo maen PS numpang di villa anak cewe karna tv di villa mereka cuma 14" hehe. Mereka kaya anak autis. Eh iya, sie acara bagiin angket AWARD buat Sapi Senam. Tau ga? Aku masuk nominasi 'Sapi Ter-aniaya'. Sial.

Sekitar jam 3 acara dimulai dg games dari sie acara (yang eksis ituh)..

Games I - Koin dalam Tepung
Jadi kami ambil koin di dalem piring isi tepung pake mulut. Aku coba maen curang, cari pake tangan. Eh muka aku malah dimasukin ke dalem piring sama si Ilaq. Aku sekelompok sama Fitri, Daris, Fauzan, Evany. Namanya kalo ga salah kelompok Celeng (babi hutan). Sumpah, gila yang bikin nama.

Games II - Jalan Iket Kaki
Intinya kaya maen bakiak lah. Kaki diiket pake tali rafia dengan posisi berjajar ke samping. Masih kelompok Celeng. Urutannya harus sesuai, Fitri-Daris-Aku-Fauzan-Evany. Aku diapit cowo tinggi semua, stress.

Sebelum main kami sempet atur strategi. Kata Ais (daris) yang ditengah harusnya digendong. Gile lu ndro, aku ga mau. Trus kata Ais lagi, yang nomer 2 sama 4 harusnya digendong biar cepet. Buset, aku gendong kalian? Zz tadi aku suruh digendong, sekarang aku suruh gendong?? Akhirnya ide cemerlang pun dateng dari Ojan. Dia bikin aba-aba "Cewek, cowok, cewek, cowok" karna game ini lumayan susah aba-abain nya. Soal strategi, biarlah cuma kami yang ngerti.

Ok, dimulai. Kami saling gandeng kenceng. Susah kompaknya ternyata. Sampe tengah jalan, Ojan sama Ais mulai brutal. Kaki aku mereka seret aja gitu. Jadinya aku jalan melayang. Ga kuat nahan ketawa, aku sampe pipis di celana! Dikiit.. ehehe.. Mana pas udah puter haluan buat balik, tiba tiba aba-aba dr si Ojan berubah jadi "wek, wok, wek, wok" SIAPA COBA YANG GA PIPIS? Ngakak ga bisa brenti. Pergelangan kaki aku memar kena iketan rafia yg brutal. Kelompok kami yang paling singkat, 27 detik. Hebat tapi bukan pemenangnya ternyata. Sedih

Games III - Tebak Lagu
Kaya di missing lyric itu yang mulutnya ditutupin. Aku sekelompok sama Ilaq, Evany, Daris trus lupa siapa lagi. Ga menang.

Games IV - Cium Kartu
Sumpret, ini vulgar banget! Salurin kartu pake mulut. Iye, dari mulut ke mulut. GILA. Tadinya aku pikir ga bakalan sanggup maen abis kaya orang mau ciuman persis. Idiiihh..

Belum cukup dibuat shock sama permainan, temen temen kelompok aku juga bikin SHOCK berat. Ini urutannya..

Vania-Karyo-Aku-JUNDI-Sarah-Bram-Faila-Rizki Eka

Kenapa nama si Jundi aku tulis begitu? Ada yang salah? Jawabannya, ada. Si Jundi ini tingginya 190 cm juga nyampe nah aku?? 150 cm udah alhamdulillah. Temen temen pada ngakak puas. Ini pasti kerjaan sie acara gila.. Azka, Nia, Osy, Tria. Jahaatt..

Aku mohon kerjasama tim. Maennya sambil jongkok aja. Untung mereka mau, si Jundi kasian juga sama aku. Eh tapi sie acara ga bolehin. Pengin terjun rasanya. Ok, kami pun maen. Pas kartu pertama dari mulut si Karyo mau aku ambil, kartunya jatoh. Sumpah aku ga sanggup.. Bayangin, mukanya deket banget ih. Si Jundi baik juga sampe nunduk segitunya. Tapi kelompok aku kalah gara gara Faila ga kuat nahan tawa ngeliat gigi Rizki Eka. Pas akhir akhir si Karyo rese, salurinnya pake jinjit segala. Sok tinggi

Pas lagi ketawa ketiwi ngeliat tingkah mahoers (anak anak cowo maho) tiba tiba suasana jadi heboh. Si Ajib melorotin celana Rizki Eka! Vulgar, vulgar! Aku sama Faila yang 'ngeliat' langsung migrain, jiwanya terguncang. Paraaah.

Games bubar. Anak anak bikin acara sendiri sendiri. Ada yang jalan jalan ke pasar Bandungan, ada yang ngrumpi di dalem, ada yang ga jelas mau apa. Aku, Nia, Ilaq, Fitri, Riang, Thomas foto foto aja di halaman. Hehe jadinya bagus bagus.



To be continued..

Jumat, 18 Juni 2010

Janji Sayang Lambung

Hari ini sakit aneh aku masih berlanjut. Iya, sakit aneh yang kaya masuk-angin-ga-bisa-kentut itu. Di sekolah kadang ga kuat berdiri lama (kecuali disaat aku dituntut jd suporter profesional) buat jalan aja lemesnya minta ampun.

Pas pulang sekolah udah ga bs nahan lemes, aku sms Erick suruh jemput:
"dek, jmpt di manunggal yaa. Ini smpe supriyadi. Mksh"

Ok, ga dia bales. Sampe aku udah turun dari BRT ternyata dia ga jemput beneran, sial. Aku smsin lagi sambil jalan:
"dek jmpt, aku udh sampe."

Ga dia bales lagi. Ini anak ngeselin banget. Aku coba ber-positive thinking ohh mungkin dia lagi on the way. Aku tunggu dia sambil jalan lemes, ga berdaya (beneran) aku liatin sekeliling ga ada yang bentuknya kaya si Erick juga. Sampe tinggal setengah perjalanan menuju rumah, dia belom nongol. Aku kesel, langsung smsin dia:

"GA USAH JEMPUT, AKU UDAH SAMPE!"

Sukurin, bodo amat aku marah. Eh ga ada 5 menit tiba tiba dia nongol sok sokan ngerasa bersalah. Oh, tau gitu daritadi aku sms pake huruf gede!

***

Malemnya, masih lemes juga. Papa suruh aku ke dokter aja soalnya udah 2 hari berturut turut. Yaudah karna ga kuat aku nurut. Abis makan, ke dokter sama papa. Sampe sana aku di interogasi sama si dokter. Perut aku dipencet pencet, diteken teken kenceng trus ditanya

"Yang ini kalo diteken sakit ga mba risa?"

aku bingung jawabnya trus diem aja pura pura lemes (padahal bingung. Iyalah, perut mana yang diteken kenceng ga sakit? Sakit semua) rasanya pengin jawab:

"Iya dok, yang ini sakit. Yang itu jugaa. Semua sakit dok. Jangan ditekeeen lah!"

Setelah diukur tensi dan segala macem, dokter menyimpulkan kalo aku gejala maag. Huhh, untung baru gejala.. Aku ga mau sakit maag. Lah yang baru gejala aja sengsara begini, apalagi yang beneran?! Naudzubillah.. Jangan, aku sayang lambung.

"Makannya yang teratur, jangan diet."
"eh iya dok, kelas 2 ini makan siang aja jam setengah 5.."
"wahh, itu namanya makan sore. Bawa bekal aja mba.."
"eh iya dok, temen temen juga banyak yg bawa bekal tapi saya males, berat"
(mungkin si dokter mbatin, ngapain jadi curhat?)
"yaudah, ini mau saya kasih vitamin mau ga?"
"vitamin buat?"
"buat penambah nafsu makan. Mmm.. Apa ga usah ya? Ntar gendut."
"iya iya dok, gausah!"
"eh ga papa, saya kasih aja yaa"

Kamis, 17 Juni 2010

Classmeeting

Hari ini rasanya beda, ga seburuk kemarin. Walopun paginya harus bawa bawa 8 buah buku PEMKOT buat dibalikin ke perpus. Mungkin kalo ditimbang, sekilo lebih. Disaat aku kesusahan bawa buku buku itu, ternyata aku salah kelas. Kelas Sinematografi yang biasanya jadi basecamp IPA 6 pas classmeet mendadak sepi, pintu dikunci. Ga lama kemudian dateng Riza Maul yang senasib sama aku. Mungkin dia lambang kesialan.

Ternyata di kelas Jepang bawah. Pada nonton Anne Frank punya si Wendy. Ga lama kemudian giliran IPA 6 maen pun tiba. Kali ini 3on3 cewe, 3on3 cowo, trus dilanjut softball. 3on3 cewe IPA 6 lawan IPS 1. Temen temen pada pengkhianat, masa yang disorakin anak2 IS 1 sih?! Ga terima. Becandaan sih sebenernya. Trus si Ketua Osis, Dani Mitratama bikin yeal yang aneh sampe mampus.

(Dengan nada 1-2-3 Aku Sayang Ibu)
Sapi senam, sapi suka senam..
Sapi senam, sapi suka senam..
Sapi senam, sapi suka senam..
Satu dua tiga, SAPI SUKA SENAM..

Okelah, cukup menghibur pak Ketos!

Trus dilanjut softball lawan kelas X yang berakhir tragis, 15-0. Padahal kayaknya anak2 kelasku lebih ngerti softball ketimbang lawan yang asal mukul kena, lari kenceng. Tapi ga apa, 3on3 cewe dan cowo MENAANG!!

Pas 3on3 cewe lagi lawan IPA 7 suporter pada ciut gara gara suporter tetangga lebih gila. Ga ada matinyaa! Alhasil, kami kalah tapi maennya lebih keren. Kelas sebelah maen kasar, rese ih!

Dan tibalah 3on3 cowo lawan anak kelas X. Kelasku kompak banget teriakinnya. Yang maen si Dani Mitratama, Fadhil Kapten Basket SMA 3, dan Bram Finalis Putra Smaga. Wkwk punya jabatan smua! Disepanjang pertandingan, adaaa aja yang bikin aku sama Azka ngakak penuh heran. Gimana engga, tampang Dani konyol banget. Fadhil juga. Ga ada keren kerennya kaya cowo normal maen basket. Heboh. Hehe, kidding bos!

Ronde ke 2 si Bram digantiin sama si Daris yang punya nama sok imut 'Ais'. Semenjak ada Ais, IPA 6 jadi lebih unggul. Si Ais masukin bola teruus.. Yeyeye.. Trus secara reflek aku teriak "YA AMPUUUNN AIS KEREN BANGEEETT" komplit pake nada cewe ganjen ala Mami Veda. Alhasil, anak anak pada cie ciie in aku! Dasar korban iklan permen!

Ok, kelas kami MENANG lagi :D

Ternyata masih dilanjut tanding. Tapi istirahat dulu di basecamp. Si Ojan sinting! Masa dia bikin semacem permainan di outbond yang zig zag gitu pake tali rafia bekas buat naliin buku PEMKOT. Trus pada ditantang ngelewatin rintangan sinting ala Ojan. Ckck, bokongnya pada nyangkut!

Pas tanding 3on3 lagi aku, Azka, Ayu maen jodoh2an. Si Azka sama Rizki Eka (oh, manis sekalii. Chemistry mereka sudah sangat kuat) trus si Ayu sama Fauzan (yang sempet kandas di tengah jalan, namun kini dipersatukan kembali) dan aku mereka jodohin sama Ais (eh jangan! Kasian Aisnya wkwk. Ntar aku digampar evany)

Kaya anak SD aja maen jodoh jodohan begitu. Ga papa, yang penting asik!

Kali ini lawan anak IPA 7 lagi. Tapi ga ada suporter gilanya lagi, jadinya kami ga ciut. SEMANGAT! Dan akhirnya, kelas kami, XI IPA 6 MENANG LAGII.. Yeyeye!!! :D


I love you, SAPI SENAM

Kentut adalah Anugerah

Ehm, diperjelas dulu ye judulnya Kentut adalah Anugerah. Bukan, bukaan, bukan Anugerah Tri Putranto alias Hanung tapi beneran anugerah yang terindah dari Allah.

Kalian pernah ngerasain? Gimana menderitanya kalo ga bisa kentut sehariii aja. Sengsara. Yah, satu kata yang tepat. Dan kemarin, aku sengsara. Iya, gara gara GA BISA KENTUT. Gila, sengsara banget ternyata.

Ceritanya sih aku masuk angin, ga ngerti gara gara apa. Di perut isinya angin semua. Pulang sekolah aku smsin Erick buat jemput eh malah ga dijemput. Sial banget.. Mana tiba tiba ujan pula, ujan ujanan deh. Pasrah.

Sampe rumah tambah parah masuk anginnya trus dibikinin mama yg anget anget, Energen jahe PANAS. Lidahku sampe mati rasa. Abis diminumin anget anget, jadi lumayan. Bisa gelegekan (sendawa) sekenceng mungkin dan yang paling penting bisa kentut (tapi dikit, jadi belom plong) Sampe sampe aku nge search di google -cara ampuh menyembuhkan masuk angin- tapi ga ada yang pas.

Disaat angin didalem ga bisa keluar gini, aku jadi kangen banget sama kentut. Aku lebih sering bilang sama temen temen "Aku kebelet kentut nih" daripada bilang "aku kebelet pipis, kebelet pipis" kaya yg mereka sering bilang. Menurut aku, pipis bisa ditahan nah kalo nahan kentut yang ada malah sakit perut.

Sekarang aku sadar, ga boleh nyalahin orang yang kentut sembarangan. Sesungguhnya orang orang yang kentut sembarangan adalah orang orang yang diberkati Allah..