Rabu, 28 April 2010

Salah Tabok Orang

Tengsin ga sih rasanya kalo salah nabok orang?? Kayaknya se-ga waras ga waras-nya orang juga bakal tengsin kalo salah nabok bokong orang yang ga dikenal. Tapi kayaknya (juga) rasa tengsin itu ga berlaku buat orang FREAK satu ini.

Intinya, disini aku yang jadi KORBAN PENABOKAN LIAR. Bukan tersangka.

Pas istirahat ke-2 aku ikut sesi 'makan bersama' karna hari ini Mama dengan tumbennya bawain aku bekal nasi goreng kornet. Mereka, anggota IPBS (Ikatan Pembawa Bekal Selalu) pada heboh numben2in aku yang bawa bekal. Ya ga seheboh itu juga sih.

Abis makan bersama, aku, Azka, Nonik, Ririn dan Kem shalat di mushalla. Seperti biasa aku ambil air wudhu di kran paling pojok sebelah kanan. Pas lagi wudhu si Azka (yg udah slesai wudhu) seperti biasa nabok bokong aku pake tas mukenanya (pelan). Tadinya mau aku cipratin tapi takut ntar wudhunya ga sah. Yaudah aku liatin aja si Azka berlalu.

Ga lama setelah itu tiba tiba BUOOKK!!

Sialan, bokong aku ditabok lagi. Tapi kali ini pake tangan kosong dan kenceng banget. Beneran, kenceng banget!

Ih, gondok banget rasanya. Aku noleh ke belakang, ga ada anak yang aku kenal seorang pun. Cuma ada segerombol anak kelas X lagi cekikikan ga jelas. Dan kalian tau? Ternyata yang nabok bokong aku tadi itu adek kelas. Ya, ADEK KELAS yang jelas jelas GA AKU KENAL.

Anaknya tinggi, rambutnya lurus, panjang. Sumpah dia FREAK bangeeett!! Masa dia tabokin semua bokong temen temen dia yang lagi wudhu coba? Dari ujung kiri sampe ujung kanan. Kebetulan tadi aku wudhu bareng anak anak kelas X semua. Jadi mungkin dia kira aku juga temen dia kali ya. Abisan masa kalo dia tau salah tabok, pas aku liatin dianya ga nyadar malah tetep cekikikan. Dasar gila.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar