Kamis, 22 April 2010

Pendek Itu Menyakitkan

Pegel nih tangan bikin laporan Kimia. Biar ga bosen, ngeblog aja sekalian :)

Kali ini kejadian memalukan plus menjengkelkan plus menyakitkan dan plus plus yang lain terjadi di kelas Biology. Ouch, SH*T!! AKU MALUU, SUMPRET PRET PRET! Gimana sih rasanya kalo kalian jadi aku? Ya, aku-yang-bertubuh-bulat-pendek ini.

Bu Diah dan murid XI IPA 6 lagi ngebahas tentang Hormone System kalo bahasa rakyatnya Sistem Hormon. Wkwk beda tipis lah. Guru favorit aku mulai bikin semacem tabel (tanpa garis yang lurus) di papan tulis. Kami disuruh Bu Diah buat maju satu persatu urut bangku terus nulis jawaban di papan tulis.

Dan tibalah giliranku setelah Vania maju. Aku ga deg degan ato gerogi karna takut salah, soalnya jawaban udah ada di LKS. Pertanyaannya 'Fungsi dari Tyrothropin atau TSH' jadi aku tinggal nulis 'mengendalikan pertumbuhan kelenjar tiroid'. Udah, selesai.

Tapi masalahnya, aku ga sadar kalo masalah besar sedang menghadang. Yang jadi masalah bukan susah soalnya, tapiiii.... Udah ngerti apa kan? Iya, TERNYATA PAPAN TULISNYA TINGGI BANGET. Buat aku yang jelas, bukan buat kalian-yang-tinggi. Mungkin emang aku nya aja yang pendeknya ga kira kira.

Pas belom nulis aku sempet noleh ke belakang (ke arah temen temen) terus si Azka sama Nia udah ketawa ketiwi ga jelas. Aku ga tau sih, apa yang mereka ketawain.

Begitu aku mulai nulis, mampus. Aku udah mati gaya. AKU GA NYAMPE. Mau ngga mau kan harus JINJIT lah ya. Yaudah lah, aku jinjit jinjit sambil mulai nulis. Daan, TERTAWA PUAS TERBAHAK BAHAK dengan KEJAM lah temen temen sekelas. SUMPAH, TENGSIN BERAATT!!

Disaat aku udah mentok nahan malu, disaat aku udah bingung mau umpetin nih muka dimana, tiba tiba di sebelahku udah ada seorang cowo bertubuh tinggi, berkulit putih, dan bertampang sok inosen, sok baik lalu berkata dengan lemah lembut:

"Sini mbun, aku bantuin tulisin. Kamu mau nulis apa?"

Ya Allah, sosok putih ini beneran Wendy kan?? Bukan makhluk-Mu yang jenis lain kaaan??? Maksudnya makhluk halus lainnya gitu.

Aku terharu banget liat dia. Jadi nyesel kemarin katain dia b*tch, jalang, cowo belom jadi dan lain lain. Maaf ya, Wen aku cuma becanda. Sumpe deh.

Ditawarin bantuan bak malaikat itu ya aku iya iyain aja lah. Aku makasih bangeet. Tapi....

"Kamu mau nulis apa? Tak tulisin entar.."

"iya deh wen. Emm... Mengendalikan pertumbuhan kelenjar tiroid."

dan si Hanung idung mekar pun nyeplos :
"Harga diri, mbun.. Harga dirii.. HAHAHA"

Astaghfirullah, aku baru nyadar. Kalo mereka sampe ngeliat aku ditulisin sama Wendy, mau ditaroh dimana harkat dan martabat seorang Rieza Amalia haah?? Gengsi lah, masa gara gara pendek dan ga nyampe terus mau aja nerima bantuan orang lain?? Aku ga mau.

Akhirnya aku lanjut usaha jinjit jinjit. Kenapa sih nih papan ga mau diajak kompromi? Kenapa juga aku musti dapet pertanyaan yang di atas?? Tega. Padahal kalo papan turun 5 sentiii aja, pasti juga aku nyampe!

Semakin aku jinjit, ketawa temen temen semakin kenceng. Akhirnya aku nyerah. Aku ga mau jinjit lagi. Tapi tulisanku terpaksa harus diturunin. Alhasil tulisanku jadi kaya turun ke jurang gitu (lebay). Keliatan banget mana yang pas jinjit, mana yang udah engga.

Tapi aku masih bersyukur karna masih ada yang lebih pendek dari aku di SMA 3 hehe :P

Tidak ada komentar:

Posting Komentar