Sabtu, 24 April 2010

Donatello BUKAN dari Telo

Hari Kamis kemarin, aku pulang naek BRT sama Faila. Terus di tengah jalan aku liat ada spanduk lumayan gede tulisannya :

NOW OPEN
House of Donatello

Yah aku lupa ada tulisan apa lagi yang jelas ya cuma itu doang. Aku cuma diem aja abis liat spanduk itu tapi ga ngalihin pandangan sama sekali dari spanduk tersebut. Aku liatiiiin terus tuh tulisan, sambil coba buat meng-analisa. Wow, amazing ga sih?? Aku menganalisa loh, meng a-n-a-l-i-s-a (biasa aja ya? Yaudah deh)

Aku langsung heboh, bilang sama Faila :

"Eh, eh fa... Donatello. Donatello.. Ada restoran donat fa. Tapi mungkin yang punya lagi bikin inovasi terbaru kali ya."

Aku ngecuprus (ngoceh) ga pake koma. Ga lupa juga, KOMPLIT PAKE SOK TAU. Faila bingung :

"Hah? Apaan sih za?"

Aku ngecuprus lagi
"Iya, itu ada cafe baru namanya Donatello. Kan udah ada donat dari kentang, mungkin dia bikin donat dari telo (ubi) kali ya fa."

Faila masih bingung juga. Entah itu tampang bingung ato heran, aku ga tau.

"Loh pie sih? Bentar, kamu tau Donatello ga sih za?"

Akhirnya aku pun tersadar dari ke-sok-tau-an ku yang kerap membuatku terbunuh oleh malu.

"Ehe-he (tertawa malu) ga ngerti fa. Emang apa sih? Ehe-he"

"HAHAAHAA. DONATELLO ITU MERK FASHION, BUKAN DONAT INOVASI TERBARU DARI TELO ZAA.."

Aku langsung ciut, berasa mengecil, mengecil, mengecil, dan tersudut di pojok BRT yang luas itu. Lagi lagi aku harus bilang : SUMPAH AKU MALUUU

Mana pas itu BRT lagi penuh pula, ada mas mas yang lagi berdiri di depan aku sama Faila. Ya Allah, kenapa aku harus jadi orang SOK PINTER? Kenapa engga Engkau ilangin aja kata SOK di depan kata PINTER itu?

Ok, paling ngga sekarang aku udah ngerti merk Donatello yang terkenal itu (kayaknya ga juga deh, buktinya aku aja ga ngerti)

Sekali lagi,
Donatello BUKAN donat dari TELO (ubi)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar