Selasa, 09 Februari 2010

Praktikum Kimia Sial

Kesialan hari ini dimulai dari pagi, disaat UHT Fisika. Aku sama skali ga belajar apalagi latihan soal. Cuma ngandelin buku catetan Fisika yg semrawut. Pasrah banget deh.

Sampe sekolah, aku ngeliat tampang temen temen yg pasrah tp terlihat frustasi. Kaya si Azka, Ilaq, mba Welas.. Trus aku nyeplos aja :

"Udahlah, ngapain kita musti susah susah kalo ternyata nantinya bakal susah juga.."

Huaa.. Ilaq heboh dan banyak yg menyatakan SETUJU. Yah, itu memang motto hidupku (yg sdkt buruk)

Dan tiba tiba datanglah sesosok bapak guru penjaga ruang test yg terkenal SANGAT DISIPLIN dan MELARANG KERAS MENCONTEK. Mr. Arif, guru bhs. Inggris.

Parahnya, beliau bawa map merah yg berlabel 'Ruang 28'. Osy shock dan teriak dg spontan. Azka juga aku menyusul. Udah deh, beneran pasrah.

Aku ngerjain soal Fisika cuma ngandelin insting, imajinasi, dan mukjizat Allah. Walopun aku tau ini impossible buat orang yg ga ngerti apa apa sama skali.

***

PRAKTIKUM KIMIA

Kali ini, ga ada ampunan buat anak yg ga bawa jas lab. Bu Asminah nyuruh keluar. Tapi kesialanku bukan disini. Untungnya sih aku bawa. Berkat mama yg udah ingetin :)

Awalnya, Ririn berniat mau bersihin beker glass sama corong kaca. Tapi si Riza Maulana manggil dan Ririn duduk di sebelah kiriku. Alat kimia tadi dia taruh di wastafel yg ada JAUH di sebelah kananku.

Tiba tiba, ga ada angin ga ada ujan "PYAAARRR.."

Aku kaget plus panik dan langsung tutup muka. Corong kacanya jatoh, pecah. Hhhh... Padahal ga ada yg nyenggol. Yakin deh! Tapi semua pada ngira kalo aku yg mecahin.

Karna kertas 'Laporan Kondisi Alat Praktikum Kimia' itu aku yg tandatangan, jadi aku yg musti tanggung jawab. Sial bangeett!!

Si Azka sempet aja bilang :

"Loh Za, kamu jgn nangis to.."

Eh, sialan dia. Aku juga kira kira kali ka, kalo mau nangis. Secengeng cengengnya aku, aku jg masih tau malu. Yee..

XD

Tidak ada komentar:

Posting Komentar