Selasa, 16 Februari 2010

Kebodohanku Pekan Ini

Udah lama ga posting :}

Kali ini, aku mau berbagi kebegoan sama kamu, blog.

Jumat, 5 Februari 
Uang DUKA apa Uang CUKA?

Sebelum praktikum kimia sial itu (yang aku mecahin corong kaca dan musti ganti), Veda as classleader memerintah aku buat nagihin sejumlah uang ke temen temen sekelas. Dia teriak dari bangku seberang jauh disana.

Versi kupingku :
"Bendaharaa, tarikin duit 1000 buat uang duka!"


Perasaan ga ada berita lelayu deh drtd. Yaudahlah, laksanakan. Aku mulai muterin dari bangku ke bangku pake jaket Fauzan. Spontan, temen temen pada nanyain buat apa. Aku jawab aja buat lelayu.

"buat apa, za?"
"uang duka, buat lelayu."
"perasaan lelayu mulu. Emg siapa yg meninggal?"
"waduh, aku jg ga denger. Veda yg suruh."

Udah separuh kelas aku tarikin duit. Setiap anak dg pertanyaan yg sama dan jawaban yg sama dr aku. Akhirnya, aku penasaran juga.

"Vedaa.. Yang meninggal siapa sih?"
"ha? Meninggal apaan?"
"ini lho, uang duka nya siapa yg meninggal?"

"...."
"woi, ve!! Siapa? Temen2 pd nanyain."
"ya Allah, siapa bilang ada yg meninggal???!! Itu tadi UANG CUKA buat praktikum kimia, bukan UANG DUKA!!"

Astaghfirullah...

***

Jumat, 12 Februari
Nyasar Naek BRT

Yeah, nyasar. Beneran nyasar, sumpah. Ini emang bego banget keliatannya. Tapi apa boleh buat, ini kenyataan. Jumat itu bener2 bad day buat aku. Lagi ada something.

Pas lagi di BRT, aku maen hape sambil terus kepikiran satu hal di sekolah tadi. Mungkin saat itu aku terlihat seperti anak autis kali ya.

Begitu aku sadar sambil liat sekeliling, kok rasanya aku ga kenal daerah ini ya? Aku sedikit panik. Masih belom connect juga. Dan ocehan mba mba BRT itu akhirnya menyadarkanku kalo ternyata aku NYASAR alias KEBABLASAN alias SALAH SHELTER.Sial, nyasar juga deh akhirnya. Aku kelewatan. Harusnya turun di halte Manunggal Jati eh malah tau tau udah nyampe Pucang Gading aja gt.

Terpaksa deh aku turun halte Pucang Gading trus nyebrang abis itu balik lagi naek angkot 05. Sama aja aku bolak balik smaga-rumah-smaga dong. Sialaaan..

***

Selasa, 16 Februari
Salah Orang akibat Sok Tau
Si Ozy atau biasa aku panggil Oji, temen SD aku nitipin pamflet pensi SMA 9. Karna di SMA 3 apa apa musti ribet, mau pasang pamflet pun juga pake ribet. Sekalipun ketua OSIS nya temen sekelasku, itu ga menjamin.

Jadi, setiap pamflet yg mau di tempel harus ada cap stempel dr HUMAS OSIS. Padahal, cari yg bawa tuh stempel juga ga gampang. Katanya di Sekos (Sekretariat Osis), tapi ga ada orang.

Alhasil, si Dani kasih nomer anak buahnya yg tugas bawa stempel itu buat aku contact. Ternyata dia ga masuk hari ini. Bete.

Terus, Faila bilang minta ke Nurul aja soalnya dia juga anak OSIS. Dalem hati "HAH? Nurul siapa sih?"
Lima belas menit kemudian aku baru nyadar kalo punya temen yg namanya Nurul anak IA-2. Soalnya barusan aku liat dia.

Aku coba buat ngeyakinin.
"Faila, si Nurul anak OSIS kan ya?"
"iya, kamu minta aja sama dia."

Tanpa ba-bi-bu aku lari ke arah dia sambil sedikit teriak.

"Nuruuull.. Akhirnya ketemu. Kamu anak OSIS ya? Aku minta stempel buat pamflet dong..."

Faila dan Nurul terlihat begitu bengong nya. Nurul cuma geleng kepala dan ekspresinya masih bingung. Sementara Faila masih ga habis pikir otak temennya bisa sekecil ini. Dia ngakak! Ah, tengsin.

Ternyata yg Faila maksud bukan Nurul itu. Nurul yg anak OSIS. Yah, mene ketehe.

***

Tidak ada komentar:

Posting Komentar