Kamis, 24 Desember 2009

Amazing in BALI (part 1)

Senin, 14 Desember
Pagi2 sekitar jam 5.45 WIB aku udah siap meluncur bareng papa ke sekolah. Persis jam 6 pagi, aku sampe dan bawa koper mini itemku, tas ransel buluk (yg super berat bgt), plus tas portable coklat. Ribet mampus..

Faila ternyata udah sampe duluan. Kita semua dengerin sambutan dr kepsek baru. Trus berangkat deh.

Kita naek bus Nusantara Symphony. Awal2 di bus 6, biasa aja. Hehe.. Belom apa2 udah pada foto foto aja gitu. Emang, ga bisa terlepas dari 'narsis'. Lama kelamaan, bus jadi sepi. Eh, udah pada teler semua. Payah. Perutku mulai mual, pusing soalnya ga ngomong plus ga ketawa. Aku, kalo di bus sampe diem kelamaan bakalan kaya gitu. Freak yah? Dikiitt..

First destination ke Sritex, Solo. Pabrik tekstil gt lah. Aku ga begitu excited. Biasa aja siiihh.. Pulangnya, aku dan beberapa temen sempet kehilangan bus. Bego. Supirnya tuh yg rada-rada, parkir selalu ga strategis.

Abis itu melanjutkan perjalanan buat shalat plus makan. Aku, Faila, Nonik, Riang, Sarah, Kamal mutusin buat shalat dulu. Sumpah, antrenya paanjaaang bgt. Dan pas kita mau makan, makanannya udah ludes. Aku cuma kebagian nasi, tahu goreng, lengkap dengan 'kuah' sop (sup Jawa kalo mama bilang). Hehe.

Oh My God. Ini piknik apa live in? Hidup susat amat.. Trus aku aduin aja ke Dani, ketua OSIS yg juga temen sekelasku. Dia kaya ngerasa bersalah gt. Akhirnya kita ngerampok salak, masukin ke dalem beberapa kresek item. Hahaa. Ketahuan maruknya. Eh, ini kan aksi protes rakyat yg kelaparan.

Balik ke dalem bus buat ngelanjutin perjalanan panjang ke Bali. Karena Faila juga udah teler, yaudah aku pindah ke depan. Ngobrol ketawa ketiwi bareng Nia Cantik (panggilan iseng, bukan maksud bikin GR) sama Azka, Osy, Anin juga. Bikin heboh deh pokoknya.

Pas abis makan malem, tiba2 seisi bus 6 panik. Ternyata, hape si Uniek ilang. Ya Allah, aku jadi was-was sendiri. Takut, bingung, kasian. Udah coba dicari kemana-mana tetep aja ga ketemu. Akhirnya, Uniek cuma bisa ikhlas, pasrah. Dan kita lanjut perjalanan..


Selasa, 15 Desember
Tepat pukul 00.00 aku dibangunin sama alarm hape soalnya hari ini hari ulang tahun mama. Terus aku smsin deh.. Ulang tahun Mama kali ini aku ga bisa nemenin di rumah. Rada gimana sih rasanya. Tapi udahlah.

Abis itu aku ga bisa tidur gara2 pertama : si Pramu yg tidur di kursi sebelahku luar biasa rese. Masa aku dikasih kaki dia. Sialan. Tidur aja lebay. Aku pindah aja di seat belakangku, sebelah Usi. Kedua : emang ga bisa tidur sih. Mau gimana lagi. Eh malah denger suara si Rizki ngoceh sama Fauzan. Ga ada titik komanya pula. Parah. Tapi gapapa, aku jd ada temennya. Si Ayu sama Kem juga ga tidur. Yeeah! Akhirnya ada temen jugaa.. :D

Ga kerasa udah pagi aja gitu. Sampe di penyeberangan Banyuwangi. Yee, kita naek kapal !! Haha. Sebelumnya kita shalat Subuh jamaah sekelas. Trus berangkat. Pas di atas kapal, dapet sunrise. Keren banget deh.. Dan lagi2 kita bernarsis ria. Aku tetep heboh di sepanjang perjalanan. Tapi begitu kapal ferry lg berusaha merapat, aku mulai mual. Mabok laut kali.

Kita sampe BALI !! Wuih, pemandangannya langsung beda banget. Suasana tradisionilnya masih kentel. Yg menurutku paling unique itu atap di setiap rumah sudut2nya pasti ada lengkungan2 gt dan sesaji dimana mana. Unique lah pokoknya. Sampe di restoran aku cuma sarapan. Padahal harusnya sekalian mandi. Tapi lagi lagi antrenya panjang. Jadi cuma cuci muka plus gosok gigi.

Terus, kita ke Tanjung Benoa buat maen macem2 watersport. Lamaa bgt perjalanannya. Di tengah perjalanan, kita mungut tour guide lokal (asli Bali). Namanya Bli Jepri. 

Di Tanjung Benoa aku cuma naek glass bottom boat. Tarifnya cuma 40ribu. Itu yg paling murah, durasi paling lama. Jadi kita ngeliat bawah laut di atas kapal yg dasarnya ada kaca gede gt. Sambil kasih makan ikan pake roti tawar juga. Trus kita mampir ke Pulau Penyu. Foto2 bareng penyu langka yg lumayan berat.

Dan tau ga? Pas giliran aku yg foto bareng, ibu perawat penyunya bilang :
"aduh, yang pegang penyunya kok manis banget." sambil senyum gt.
Hah? Aku terharu. Hyahahaa. Dari Hongkong! Aku juga foto bareng burung elang, trus burung (apa ya? Ga ngerti namanya), sama ular juga.

Abis itu makan siang di pinggir pantai, di atas gazebo. Ini makan paling berkesan deh. Pake pepes kakap pula. Lagi lagi dan selalu. Antre buat ke kamar mandi. Tadinya, aku berniat buat mandi disana. Abis udah lengket. Tapi gara2 kamar mandi luar biasa kotor, aku batal mandi (lagi). Bodo. Aku cuma ganti baju trus semprot parfum. Hahaa, jorok.

Tujuan kedua kita ke Joger. Buat kesana ga bisa pake bus. Naek komotra, sejenis angkot tapi lebih mirip kereta kelinci. Gile. Bokong temen2 pada keluar jendela. Padahal ada tulisan dilarang mengeluarkan anggota badan. Aku aja sampe dipangku sama Fitri. Hehe. Tapi asik. SERUU..
Di Joger aku cuma beli 2 pasang sandal. Sesak banget. Udah deh, ga usah dibayangin. Aku aja sampe ga sadar kalo lg beli sandal.

Abis itu kita ke Kuta naek angkot. Aku, Anin, Nia, Azka, Fitri, Nonik, Ayu, Ririn berangkat duluan soalnya keburu waktu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar