Sabtu, 09 September 2017

Setahun Kemarin : Wedding Day

Setahun kemarin.

9 September 2016, kami, eh aku pilih jadi wedding day kami. Karna udah jadi cita-cita, suatu saat nikah pengen di hari Jumat, tanggal ganjil yang kembar. Kenapa harus hari Jumat? Hari Jumat adalah hari terbaik menurut Islam. Aku juga lahir di hari Jumat. Jadi untuk hajat apapun, selalu suka hari Jumat. Dan kenapa harus ganjil? Allah lebih suka angka ganjil. 9 bulan 9, bahkan 2016 pun jumlahnya 9. Mama yang ga sengaja ngitung LOL. Walaupun semua tanggal baik, kalau bisa milih kenapa engga.

Syarat dari Batman, harus sebelum Batman ulang tahun. Dia ulang tahun tanggal 11 September. Oke lah ya, masih termasuk sebelum juga kan. Haha.

Syarat mama, harus di bulan besar.

'pokoknya bulan besar ya. kata ibu-ibu nikah sebaiknya di bulan besar'
'bulan besar tuh bulan apa sih, ma?'
'bulan besar ya bulan besar! mama ga tau.'

Tepok jidat. Maksudnya bulan besar apakah di saat bulan purnama? Apakah di saat supermoon? Atau bulan Januari, Februari, Maret atau apa?? Lalu tanya ke papa. Sama aja, ga tau juga. Solusinya cuma googling. Jadi, bulan besar adalah istilah Jawa untuk bulan Dzulhijjah (dalam kalender Islam yang menganut peredaran bulan)

Setelah proses perkenalan dan lamaran dadakan yang cukup dramatis, alhamdulillah proses persiapan pernikahan kami ga se'drama' itu. Konsepnya, yang penting sah!


Supermoon (Source: www.cbc.ca)



Jumat, 08 September 2017

Invitation

Broken white.
Sederhana dan manis.
Timeless.

Broken white. Sukses bikin berkaca-kaca.

Huahahah nikahan banget ya? Tua banget ya? Emang penginnya undangan pun harus sederhana dan sakral. Tergoda sih sama yang lucu-lucu dan hits, bunga-bunga warna-warni.

Monogram.
Ternyata ada loh website yang punya banyak desain monogram (inisial pengantin) dan bisa custom. Free. Aku juga baru tau dari si Batman. Di tengah-tengah lagi sibuk mroyek sempet aja kurang kerjaan bikin monogram.

Map design.
Hal yang selalu dikomentari Papa kalo nerima undangan adalah peta lokasi. Jadi, sebagai pasangan arsitek *ehm, bagian peta lokasi ga boleh salah dan harus usaha penuh dong.



Vendor.
Sebenernya banyak banget di pinterest design undangan yang printable. Tapi ga mau nanggung resiko deh, cari vendor undangan aja. Muter-muter di Semarang ga ketemu yang pas, akhirnya si Batman ngajak ke salah satu tempat bikin undangan, Paperlina namanya. Kantornya bagus, asik. 



Ga tau kenapa rasanya semua sreg aja, sama desainnya, pelayanannya, harganya, dan, bonusnya :) Bonus 2 buah buku tamu, label, plastik mika, kartu souvenir, dan emboss plus hotprint monogram kami. Kami deal di harga 7.500/pcs (di saat vendor lain start from 8.000 rupiah, Paperlina start from 6.500 untuk hardcover). Pesen 400 undangan. Hardcover, ukuran 20x11. Di saat banyak cerita di blog yang drama karna undangan telat cetak, Paperlina cuma butuh waktu 1 minggu buat mencetak 400 undangan!!




Kubikin sendiri finishing undangan khusus buat para sohib. Kertas kalkir dan tali rami. Nama undangan digantung tali rami biar spesial. Kertas kalkir tujuannya biar nama kami samar-samar, biar ga terlalu mengejutkan.


Paperlina
087839945585
Jl. Ringroad Utara No.5, Condongcatur, Yogyakarta.

Souvenir

Hal yang pertama kali kami urus untuk nikahan adalah pesan souvenir. Kenapa? Karena budget untuk souvenir ga sebesar item nikahan lainnya. Sambil nunggu duit terkumpul buat DP in yang lainnya wkwk. Selain itu, souvenir butuh banyak detail buat dikerjain sendiri. Kayak ngedesain thank card, packaging, ngecek kualitas satu per satu, dan packing semua souvenir satu per satu.

Pengin souvenir yang compact, bisa dimasukin clutch atau saku celana, ga berat, fungsional. Beberapa alternatif, CD wedding playlist, biji bunga lavender (biar rumah bebas nyamuk), biji cabe (biar aman kalo harga cabe mahal), atau penggaris Rotring? Biar keliatan arsitek hehehe, noraknya kumat.

Pinterest


Semua ditolak mama. Mama punya cita-cita kalo mantu, souvenirnya kipas atau dompet. Ya biasalah, favorit para ibu-ibu.

Akhirnya, tempat tissue satin. Murah meriah! Per pcs nya cuma 2.800 rupiah di Pasar Bringharjo, Jogja. Pesen warna gold & putih. Packagingnya pakai kantong serut tile warna putih trus aku tempelin pakai pita kecil. Beli di toko craft Satria di Jl. Pemuda, Semarang. Total 1.500 rupiah buat bungkusnya.

Sempet ada tragedi salah lokasi sablon! Kesel berat!! Untung ada si batman yang bikin aku bisa ikhlas. Sablon penginnya di belakang biar ga begitu keliatan, ini malah terang-terangan di depan. Bisa belajar banyak dari persiapan pernikahan.




Siska Souvenir
085103019711
Pasar Bringharjo lantai dasar, Yogyakarta

Toko Satria
08164222230
Jl. Pemuda no. 26, Semarang

Kamis, 07 September 2017

Wedding Ring

Dimana-mana judulnya 'hunting' cincin kawin ya, ini yang ada malah aku ditodong milih cincin. Ditodongnya rame-rame, sama September dan ibunya. Gerogi dan ga siap mental. Sebenernya udah nemu cincin antik bin murah kayak yang kupengin. Pengrajinnya di Bali. Harga per gramnya lebih murah karna pakai emas 18 karat. Kata Batman cincin kawin harus mendekati 24 karat. Sebodo amat sih, ga ada orang tau juga. Huhuuu padahal cincin ini super lucuuuu!!!!

@huntofhounds

Weekend (16/04) ke Jogja, fitting kebaya kedua kalinya dan ngefixin undangan di Paperlina buat naik cetak. Sampe rumah ibu, abis makan siang, Ibu kode-kode gitu ke Batman. Ternyata minggu kemarin mereka hunting ke suatu tempat. Entah apa, berdua cuma senyum-senyum.

Taunya ke toko emas....bikin gelang dan cincin buat mas kawin.

Jadi cerita singkatnya adalah, ibu mau mewariskan diamondnya buat mas kawin. Yang sebelumnya juga warisan dari eyang si Batman. What?? ternyata beneran ada perhiasan yang turun-temurun. Alhamdulillah. Mayan kan si Batman jadi hemat. Aku cengo pas disuruh milih cincin. Mana keliatan sama semua.

Udah pernah kuceritain sebelumnya, Ibu dan Batman sama, kalo beli sesuatu super cepet. Aku super penuh pertimbangan. Makanya jadi gerogi dan bingung ga bisa milih. Batman sampe kesel karna dipikir aku ga serius milihnya.

Akhirnya kami pindah ke toko lain. Elegance. Tempatnya di deretan toko-toko kain pas cari kain kebaya akad kemarin. Sebanyak itu model cincin manis, ga ada yang cocok. Mbaknya sampe ambil contoh dari etalase belakang. Cincin solitaire yang ada diamondnya. Ya modelnya klasik banget, kayak cincin-cincin pada umumnya. Sreg sih di hati. Pas diitung....

"30 juta, diskon sekian persen, jadi 27 juta"

-_______-

Untung pakai diamond ibu. Dan jeng jeeeng, tibalah pengukuran diameter jari, yang selama ini selalu dikhawatirkan mama. Kalau yang dipajang di etalase umumnya ukuran 11, jariku 7,5. Harus olahraga jari nih biar berotot. Oh iya, kalo ada yang mau bikin cincin pakai diamond lama, jangan lupa minta dicek pakai alat apa tuh namanya, buat mendeteksi berliannya asli atau engga. Takutnya dituker kan. Sama yang lebih mahal! Wkwk. Pembuatannya makan waktu sekitar 4 minggu.







Ga mau kotak cincin yang terlihat fancy, aku bikin sendiri juga kotaknya. Sedikit berasa tradisional berkat tray bambu bekas.

Elegance
Jl. Urip Sumoharjo (alias Jl. Solo) no. 5, Yogyakarta

Seserahan

Beberapa poin ide seserahan.
Jumlah 9 (sesuai tanggal nikah kami dan memang harus ganjil)
Pakai kotak rotan unfinished.
Hias sendiri pakai pinecone, baby breath, paper crane.
Barang bagus dan murah.


hias seserahan ideas

Oke, ini dia nih 9 item seserahan dari Batman.
1. Prayer set
2. Bahan kain
3. Sepatu dan tas formal
4. Make up dan Skin care
5. Toiletries
6. Sprei
7. Pajamas dan underwear
8. Ketan
9. Pisang ayu

Belanja rotan di Kotabaru, Jogja. 

Prayer set
Toiletries

Batik sutra dari Ibu

Semua seserahan aku hias sendiri. Hiasnya yang simpel-simpel aja. Not bad lah ya? Demi menghemat budget. Jasa hias seserahan lumayan mahal, men. Semua item seserahan (kecuali underwear) belinya bareng Batman, dengan pertimbangan dia juga. Seru sih.


Hunting Kain Kebaya

Minggu (24/04) si Batman ngajakin beli kain buat kebaya mama, ibu, dan among tamu. Berangkat dari rumah abis makan siang, sekalian sholat Dzuhur biar pikiran dan perut tenang. Batman padahal lagi gejala typus, tapi happy banget cari kain.

Pertama, kami ke Mac Mohan daerah Kranggan, Semarang. Sepanjang jalan memang berderet toko kain sih. Enjoy banget nyari kain ini. Ga bingung, ga kepanasan, ga ribet. Dalam waktu setengah jam udah dapet kain kebaya akad buat mama dan ibu, plus kain kebaya buat among tamu. Wow. Ga nyangka banget! Mama bisa secepet itu milih kain. Mana buat acara sespesial ini, buat dikasih ke orang lain pula. Biasanya milih baju buat sendiri aja sejam juga lebih. Si Batman juga yang aktif nyari-nyari dan nyaranin kain ke mama. Aku cuek liat-liat kain lucu, ga fokus.

Kain kebaya akad mama dan ibu, brokat warna mint aksen garis peach. Menurutku pas buat dipake acara pagi. Favorit aku, Batman, dan papa.

Kain kebaya among tamu, brokat warna copper alias tembaga. Warna favorit Batman. Ini juga pilihan dia.

Lanjut ke Mac Mohan di Jl. Pemuda, cari kain buat acara resepsi mama dan ibu. Mac Mohan di sini satu level di atas Mac Mohan Kranggan. Jadi mungkin harganya lebih mahal dikit. Ga sampe 10 menit bahkan, mama langsung ketemu kain yang sreg. Cuma belum dapet warna furing yang cocok. Ada sih yang cocok, cuma tinggal setengah meter. Yaudah minta sample potongan kain deh.  Belom ada jam 3 sore, kami kelar belanja kain. Huh, lega banget, dilancarkan banget sama Allah.



daaaan, konflik pun terjadi.....



'Cari furing di depan aja yok, biar kelar sekalian', kata Batman.

Di depan Mac Mohan Pemuda, ada toko kain super elit, mewah, berlampu kristal. Ya kaliii beli furing doang di toko kain begituan. Tapi kami cuek, membuang segala malu.

'Mbak, ada kain furing warna kayak gini ga?' (nunjukin kain potongan furing)

Mbaknya langsung sigap dan ngajak kami ke lantai 3 naik lift! wkwkwk ketawa dalam hati. Buset banget ya, dinding liftnya berlapis karpet empuk! berasa di hotel Dubai. *lebay *kayakpernahkeDubaiaja

Trus alhamdulillah ada loh furingnya. Oke, potong. Eh aku entah kenapa iseng muter liat-liat kain. Mama juga. Trus nemu kain dengan warna yang selama ini kumaksud! Mama bimbang, tapi langsung diangkat ke depan. Akhirnya dibelilah kain tadi buat resepsi mama dan ibu. Yang tadi udah kebeli di Mac Mohan batal dipake, hiks. Kebuang 600rebong dooong.

Maksud hati cuma beli furing, eh kalap.

Kebaya Akad

Awalnya mikir, kebaya mah nyewa aja, baik akad dan resepsi. Tapi ibu (ibu Batman) surprisingly, kasih hadiah kain kebaya dan jariknya. Kata ibu, kebaya akad harus spesial. Ga boleh nyewa. Jarik buat akad juga bermotif batik khusus. Sidomukti. Oke aku buta soal batik, cuma tau motif kawung. Memalukan.

Sido, artinya jadi. Mukti, artinya hidup bahagia. Aamiin.


Kain jarik beli di toko batik Terang Bulan langganan ibu. Ternyata ibu mau beliin batik tulis coy, batik tulis! Motif Sidomukti gaya Jogja. Ternyata batik Jogja itu punya khas background cenderung putih, motif coklat tua. Kalau batik Solo background cenderung kuning, motif coklat muda. 600rb per potong. Toko batik Terang Bulan juga bisa jahitin kain batik jadi bawahan kebaya tanpa di potong loh.



Warna broken white, motif bunga kecil, payet ga terlalu heboh. Cantik, tapi astaghfirullah, mahal. Ibu dan Batman sama, kalo belanja cepet! Aku penuh pertimbangan.

Libur panjang Imlek, ke Jogja lagi. Jahitin di Jogja Kebaya & Bridal, di daerah Seturan. Yang punya temen pengajian ibu. Aku pasrah soal model, pokoknya sederhana, dan motifnya rapet. Jariknya juga dijahit tanpa dipotong di sana. Karna aku ga pernah bener kalo dipakein jarik kain -_-

Tips jahitin kebaya buat nikahan.
Bilang dari awal kalau emang ga mau ditambahin payet.
Jangan bilang buat nikahan (buat wisuda, maybe. wisuda masa lajang)
Tanya estimasi biaya jahitnya. Jangan mau terima jawaban "nanti gampang"
Karna lumayan bikin kapok, jahitin satu kebaya akad ini habis 1,2jt.

intinya, kalo aku, mending, nyewa aja :)


Toko Batik Terang Bulan
Jl. Margo Mulyo / Jl. A. Yani no. 108, Gondomanan, Yogyakarta
(0274)565809